Tuesday, November 15, 2016

Mendingan Kita Salahin facebook Aja Ya ?



Ketika mentari beringsut, dan kegelapan menyapa, gue masih suka menjalani ritual klasik sejak jumpa pertama sama facebook taon 2009 lalu.  Wakwaw,…udah 7 taon loh coy. Ajigile, aji mumpung, aji kriting.

Dan untuk kurun selama itu, gue udah mendulang cukup banyak pelajaran.  Dari belajar mbandingin body-body semok yang bikin degdegan jantung uzur gue, cara-cara bikin kue kedoyanan gue (tapi cuma gue copas and lupakan forever), sampe belajar salah satu gaya renang yang sampe sekarang belum bisa gue lakonin: gaya cupu-cupu.  Huhuuuuyy.

Btw (kata ini juga gue belajar dari facebook loh),  ngomong soal pelajaran, mungkin  (lagi-lagi) kita bakal ngga sepaham, karena kan bisa aja apa yang gue anggap pelajaran, justru dipandang sebagai penyindiran, penghinaan, atau bahkan pendustaan.  Eitss, jangan cepet emosi.  Kan gue bilang bisa aja.

Karena faktanya, muatan-muatan facebok walau seringkali jauh lebih ‘fresh’ ketimbang koran atau media elektronik, tapi ngga sedikit bikin darah mendidih dan nalar ngalor ngidul ngga jelas sampe ke titik terendah, sampe ketika kita sadarin, kita mendapati diri kita sebagai sosok asing yang ngga punya etiket, martabat, tata karma, bahkan belas kasihan. 

Gue inget, di awal-awal kencan gue sama fb, gue pernah ngerasa tersinggung berat pangkat 9 ketika koment gue di respons dengan cara yang menurut gue kurang ajar manis, dan mencabik-cabik harga diri gue (padahal gue sendiri ngga tau berapa harga gue waktu itu, kecuali kalo di jual kiloan,…), sama mahluk yang menurut gue harus menghormatin gue lantaran doski yunior, dan bla bla.  Tapi waktu jua yang ngajarin gue bahwa begitulah model interaksi di fb.  Tergantung gimana kita nyikapinnya aja.

Selain itu, engga sedikit aplotan di facebook seolah menyingkap jatidiri kita yang tak berbelas kasihan.  Satu kali ada aplotan foto manusia lain yang kita sebut maling, lagi kelojotan nahan panas menjelang ajal karena di bakar massa, bukannya kasihan, tapi ngga sedikit yang koment: “Rasain…!!!”

Ketika di satu waktu kita merasa sebagai sosok sakti, brilian, dan jenius yang telah begitu piawainya mengemukakan opini, argument, atau pendapat, kita bisa saja merasa telah mempermalukan diri sendiri di waktu yang lain, manakala kejadian tersebut telah jauh berlalu.

Euphoria kita nyambut fb di awal-awal kemunculannya bagaikan prosesi penyambutan sosok nabi yang di nubuatkan di kitab suci.  Amazingnya,  facebook ampir ngga punya batasan sama sekali.  Semua bisa menggerayanginya. Semua bisa menyetubuhinya. Ngga cuma pejabat, pegawai, professor, atau pemuka agama, tapi juga tukang sayur, bandar narkoba, anak SD, atau intelegent negara.  Bahkan kalo kodok bercula dua bisa beli kuota dan akses internet, mungkin aja mereka bakal mbela-mbelain belajar mbaca dan ngetik,…supaya bisa berenang di kolam facebook,…wkwkwkw,…kutu kupret...!!!.

Yang jauh lebih hebat lagi, dengan facebook kita ngga cuma bisa mbaca doang, tapi juga komentar dan ngaplot gambar dan video pake puluhan akun palsu yang kita bikin, ato nge-hack akun orang tanpa pernah diketahui  orang lain,….wuiihhh keren ngga.

Fenomena belakangan ini juga ngga menguatkan realita betapa andil  fb dalam mewarnai kehidupan.  Dari kopi sianida, Ahok & 411, si bule Donald Ticoalu (eh  khilaf, maksudnya Trumph, hehehe…), sampe Samarinda Church.  Banyak pihak merasa terusik dan merasa wajib saling meluruskan.  Perang komentar dan aplotan menyeruak dalam hujaman opini dan argumentasi yang saling sindir dan sikat, seolah kebenaran tercipta di tiap kata yang teruntai lembut tapi sadis dan sarkas.  Walau tak sedikit yang berusaha menengahi sebagai penyejuk.

Gue ngapaian ? Mungkin gue termasuk 1 dari segelintir pengecut yang enggan konfrontasi lewat medsos secara terang-terangan. Sebenarnya kalo takut sih engga, cuman ngga berani aja,….hahaha…sama aja ya.  Ah, what ever-lah.  Gue lebih milih njaga perasaan temen2 aja, entah temen SMP, SMA, kuliah, tetangga, eks tetangga, eks penyihir, eks pemakai, eks pemabuk, dll.  Hehehe….

Di kesendirian sebagai pengecut, gue coba mencari celah untuk mengaburkan sisi kepengecutan gue, hingga gue ndapetin obyek untuk di salahin: Facebook.  Ya, karena dalam skema besar, sebenarnya facebook-lah salah satu biang keladi pengekspos kekisruhan yang banyak menyeruak, dan susah diberentiin.

Kan mendingan nyalahin facebook, daripada gue nyalahin om gue, tante gue, ade gue, tetangga gue, temen gue, ato selingkuhan (upsss) gue (nyantai,…istri gue ngga tau kalo gue bisa nulis blog,..hehehe)

Kalo ngga ada facebook, apakah kita tau bahwa sebuah tempat ibadah sukses di rusak sama si anu, atau seseorang yang kita hormatin udah dilaknati oleh ini, itu, dan anu ? Atau, mungkinkah kita bisa begitu piawainya mengeluarkan pendapat, opini, atau argument secara bengis dan tidak berbelas kasihan kalau tidak ada facebook ?

Eits,…tunggu dulu coy.  Jangan keburu termakan sama tuntunan orang pengecut.  Kasihan Marc Zucerberg,-si penemu fb kalo loe kemakan hasutan gue.  Tujuan awal doski bikin fb tuh mulia.  Facebook kaga salah apa-apa kaleee.  Karena ibarat double stick yang ngga punya kehebatan apa-apa kecuali di tangan yang tepat kayaq idola gue mas Bruce Lee, sampe tu double stick bisa ngerubuhin puluhan jago Karate Jepang, begitu juga sama fb yang ngga lebih dari aplikasi internet semata.  Kita-kitalah kontrolnya.  
sang pengecut sejati

Pengen iseng, baca juga ini:

Tepuk Tangan http://mnembo2.blogspot.co.id/2016/04/tepuk-tangan.html

1 comment:

best essay writing service said...

Interesting post, gives a detail and it is clearly written. Once you start to want to read to the end. Well done, keep writing. Waiting for your next post.