Tuesday, August 18, 2015

Judulnya, Teman itu Hehehe,…



Gue punya temen, sebut aja Yaki and Yaka. Mereka temenan kayaq pacaran.  Di mana Yaki, di situ Yaka.  Dengan kata lain, till death do them part-lah.  Waktu pun mengalir, dan kita ‘ditemukan’ jalan hidup masing-masing.  Yaka di luar negri, Yaki tetep di kandang. (Gue juga di kandang, heheh,..walau ngga sekandang sama Yaki)

Karena pertemanan, mereka tetep kontak-kontakan, mirip FBI and CIA.  Singkat cerita, setelah belasan taon di negri orang, Yaka balik juga ke kandang, dan memulai lagi babak baru.  Merekapun kembali memadu pertemanan. 

Gue iri sama pertemanan mereka yang begitu akrab dan kental.  Sesuatu yang entah kenapa susah gue alamin.  Bukan karena temen-temen gue, tapi karena guenya.

Dulu, ada salah satu temen yang umurnya sekitar 7-8 taon lebih tua.  Di satu kesempatan, sambil kita ngerokok bareng, doski bilang gini: “Bin kalo gue liat karakter lu, sebenarnya lu bukan tipe orang yang suka punya temen yang terlalu akrab,” Pas gue siap nyela, dia nyambung lagi. “Lu bukannya ngga suka punya temen, lu malah cukup bagus menjalin pertemanan, tapi lu ngga mau terlalu akrab sama temen.  Lu sering konflik sama sikap rendah hati dan angkuh terselubung di hati lu”

My God, seumur-umur, baru mahluk satu itu yang ‘tega’ mengadili gue secara terbuka, tanpa bukti, dan tanpa tedeng aling-aling. Tapi suer, gue suka sama ‘kekurang ajarannya’

Kita ngobrol sedikit, terus pulang.  Gue diem dan merenung sepanjang jalan. Gue mikirin kata-katanya sampe ke bawa tidur.  Sisi lain hati gue pengen mbantah, tapi anehnya sisi lain yang meng-amin-kan justru bergaung lebih kuat. Akhirnya gue pasrah dan berdamai sama diri gue sendiri,  Here I’m.  Yah inilah gue.

Alamak, koq gue malah curhat,…hehehe,….Balik ke kisah Yaka and Yaki.

Secara kebetulan, gue ketemu sama Yaka di salah satu supermarket di Bitung.  Dia ngajak gue ngopi, dan kita ngobrol ngalur ngidul, sampe tiba ke topik ‘teman tapi mesra’-nya, si Yaki.

“Dia berubah banyak Bin. Bukan Yaki yang dulu” Yaka senyum, trus nggigit lemper pesanannya.  Gue pesen kue apang bakar.

Gue juga berubah banget, nich lebih gendut, 96 kg

Kalo itu sich gue tau. Nich rambut gue udah 60% uban. Tapi orientasi Yaki sama yang namanya uang tuh udah kebangetan

“Kebangetan gimana, orientasi gue ke uang juga berubah koq.  Kan gue musti tanggung jawab sama istri dan anak-anak gue” Berusaha membela rekan yang tidak hadir.

Bin, all of us pasti need money-lah. More, and more, and more.  But don’t make every moment between us is using money as a parameter-lah.”  (ya ilah, nich mahluk ke luar negrinya di mana sich,-pikir gue, kan gak mungkin doski ke Kuba, Andalusia, ato ke kepulauan Farao, hehehe…. )

Konkrit aja broe, otak gue udah lemot nich mencerna plesetan dan sitiran

Masa gue cuma mau minta tolong tanda tangan doang,..tanda tangan man,..dia nanya terang-terangan mau ngasih berapa, keterlaluan gak tuh…”

Yah, mungkin dia becanda lantaran lu minta tanda tangan buat proyek miliaran kali..” Gue tetep berusaha mbelain temen yang ngga hadir.

Ya ampun Bin, gue minta tanda tangan keterangan domisili, lantaran doski kan berkompeten sama urusan gituan.”

Tapi siapa tau emang untuk urusan gitu ada biaya administrasi, kan sebagai temen lu juga ngarti, masa dia yang harus nanggung, sedangkan lu yang perlu, dan biaya tersebut wajib

Koq lu malah kliatan sepikiran and mbelain dia sih, kan gue curhat ke ente lantaran gue percaya sama lu, dan kecewa sama kelakuannya.  Kayaqnya lu malah gak ada bedanya deh. ” Yaka natap gue dengan kening berkerut, dan nada kecewa.

Sob, gue mungkin bukan temen yang baik buat lu.  Tapi coba lu pikir, kalo misalnya ada temen kita yang lain yang datang dan curhat ke gue soal kelakuan negatif lu.  Apa yang lu harapin dari gue sebagai temen lu ? Apa gue juga harus sepakat sama semua penilaian miringnya, dan malah ikut nambah-nambahin cerita negatif menurut sudut pandang gue.  Itu yang lu mau ? Trus di mana peran gue sebagai temen yang harusnya menjembatani rapuhnya hubungan lu berdua ?”

Yaka nggaruk kepalanya.  Bener juga sih lu bilang

Bukan bener juga, tapi emang idealnya gitu.  Kan tujuan lu ngobrol sama gue buat ngutarain kekecewaan lu sama Yaki, tapi bukan ngajak gue musuhin dia toh ? Sob, gue ngga ada masalah sama lu, and Yaki. Lu berdua temen gue.  Ketika ada sesuatu yang bakal bikin jurang pemisah antara lu sama Yaki, kan gue harus berusaha memperbaiki jembatan, bukan malah bikin tambah lebar, iyo toh ?”    

Singkatnya, kita pulang dengan senyum lebar.  Yaka malah sempet meluk gue.  Hehe,..gue jengah di peluk temen laki.  Apalagi di umum.  Coz, gue ngga pernah meluk temen.

Hehe,..berteman itu emang unik.  Sedap-sedap ngeri.  Karena ternyata perspectif tiap orang tentang ‘pertemanan’ itu beda-beda.  Dulu, gue ngga pernah sepakat sama petuah kuno yg bilang ‘gak ada persahabatan abadi, yang ada adalah kepentingan abadi  Tapi seiring waktu, gue meragukan ketidak sepakatan gue sendiri.  Malah, perpectif gue jadi kacau.

Soalnya, setelah gue pikir, dan banyak nonton film, baca buku, ato Koran, faktanya emang sering banget kejadian, temen terbaik, koq justru jadi musuh terhebat ya.  Salah satu contoh miris adalah pencipta lagu ‘Teman tapi Mesra’, si Maia Estianti.  Temen mesranya, si Mulan, justru jadi biang kerok perusak kebahagiaan rumah tangganya, lantaran dengan manisnya berhasil mencaplok suami gantengnya.  Sambil tersenyum lagi.

‘Gak ada persahabatan abadi, yang ada adalah kepentingan abadi

Jauh di lubuk hati gue, pengen banget menolak pandangan tersebut.  Sayangnya, hal tersebut koq kayaq emang udah dikondisikan deh.  Artinya, ketika kita menjalin pertemanan, kan otomatis ada kepentingan di sono.  Yah minimal kita berkepentingan dalam kapasitas sebagai mahluk social yang emang harus punya teman.  Masalah si temen punya niat ato kepentingan yang menurut kita abnormal, kan cuma dia ama Tuhan doang yang tau.

Kabar baiknya, gue harus bersyukur, karena sampe detik ini, ngga ada temen gue, dan orang yang nganggap gue temen, tega melakukan hal-hal yang melanggar perjanjian tidak tertulis sebagai teman. Hehehe,…setidaknya gue ngga pernah tau.

Masalah terbesarnya justru gue ngga pernah tau juga, udah berapa banyak temen yang kecewa sama kelakuan gue.  Hehehe,…kalo lu salah satunya, yah please forgive me aja deh. From my deep heart.



For my love, Rini, hehe,...sampe hari ini, mungkin ente orang yang paling sering kecewa sama kelakuan gue. Tapi,..mmhhh,..thanks udah sabar ngadepin 'anak-anak' dalam tubuh dewasa yg namanya Robin Ticoalu....hehehe,...

1 comment:

http://www.resumeservicesau.com/ said...

Wonderful to read about a good and strong friendship between your friends. It is always the best relationship you can have with anyone and it always lasts long.