Monday, January 26, 2015

“Jakarta Ayem Clonniiiiing……….”


Waktu resmi ‘berbeban’ gelar sarjana, Rolly ngga punya niat sebulat niat toek melumat rasa penasaran dan kerinduannya nyamperin Jakarta. Tempat jutaan orang berusaha menggapai sukses, sekaligus terkanvaskan harapannya.  Kota tempat mahluk paling sombong, jenius, sinting, urakan, norak, serakah, kejam, kreatif and lucu se-Indonesia bercokol.  Sebuah tempat paling terang benderang di bawah sayap Garuda, kediaman favoritnya para copet, rampok, preman, pengemis, pemalsu, hingga pengedar Narkoba paling sukses saling asah kesaktian, sekaligus berbagi rejeki dengan pejabat dan pengusaha elit.
 
 
Jakarta adalah noktah kecil di peta Indonesia dengan kekuatan magnet ajaib, yang mampu menghisap sebagian sumber daya potensial propinsi-propinsi lain yang sama-sama hafal sila-sila dalam Pancasila.  Mercu suar penuntun yang mengarahkan pandangan pejabat daerah untuk sungkem pada ‘pembesar’ pusat demi mempertahankan eksistensinya.  Tapi juga kota yang doyan nangis and gundah lantaran kolaborasi banjir dan macet yang lihai bikin mumet para Gubernur-nya.  Ah,...Jakarta....Jakarta.   
 
 
Fakta-fakta yang toh tak juga menyurutkan niat jutaan urban berbondong-bondong mengais keberuntungan di tanahnya.  Padahal, ratusan ribu penduduk aslinya perlahan tapi pasti malah merangkak ke luar, dan menyaksikan kota leluhurnya di kangkangi pendatang, dengan dalih kemajuan peradaban.  Hehehe,...kita emang sering pikun ketika dengan sinis menyoroti betapa kurang ajarnya Amerika manakala menyingkirkan Indian dari tanah leluhur. 
 
 
‘Ah, ngga koq, ngga gitu,...kita gak pernah nyingkirin orang Betawi, mereka sendiri yang njual tanah-tanahnya yang jadi selangit, dan memilih tinggal di pinggiran’ Kata-kata yang dikemudian hari bakal jadi bahasa kearifan lokal.  Hehehe..., iye, baju khas Betawinya doang yang dipake PNS pada hari-hari tertentu, tapi orang-orangnya udah pade jadi warga Bogor. 
 
 
Kalo New York adalah big apple, Jakarta adalah Big Mouth, kotanya para pembicara handal. Bang Iwan Fals bilang: lahir dari bibir....
 
 
 
--------------------000------------------


Sering banget Rolly ndenger kisah sukses temen-temennya yang duluan ke sono.  Ada yang jadi pialang saham, bankir, kontraktor, TNI, Polisi, Pejabat Pemerintah, Pengusaha, Manager Hotel, Programer, dsb.
 
 
Lebih baik melihat langsung daripada mendengar 1000 cerita..” Rolly membahasakannya dengan kacau demi merealisasikan niatnya mencium aroma Jakarta.
 
 
Tapi ngga sedikit kisah muram rekan lainnya, cuma jarang digambarin secara detail,  paling cuma ‘aduh kalo si anu kasian loh, dia tuh...’
 
 
Namanya juga temen, jadi nunjuki empati dan keprihatinan adalah hal yang wajar. Tapi ngga sedikit yang merespon kesuksesan temen lain secara ngga tulus, dan terkesan ‘minor
 
 
Si-anu jadi direktur sich, tapi di perusahaan kecil. Itu juga punya pamannya’  
 
 
Yang ngga kalah konyol waktu salah satu temen terpuruk ke lembah kelam, keprihatinannya extra jumbo, eh pas temen yang terpuruk tadi melesat ke awan-awan kaya Apollo 11 menggenggam sukses, bukannya ikut seneng, malah ngerasa gerah.  Hehehe,..knapa ya kita sering ngga konsisten sama keprihatinan, kesedihan, sekaligus kegembiraan ?  Apa emang bener kata-kata salah guyonan, kalo ampir 65% penduduk kota besar adalah pengidap sindrom ‘ngiriensis’ alias susah ngeliat orang seneng, dan seneng ngeliat orang susah.  Walahualam.
 
 
--------------------000------------------


Sebagai sarjana, beban Rolly ampir mirip pemegang sabuk juara dunia tinju: dianggap jago banget.  Cuman kalo di tinju gelar sabuk juara slalu diencer buat di rebut, kalo pemegang gelar sarjana diencer buat dicela.  Hehehe,...loh, ngga salah dong pendapat gue.  Masa gak pernah denger sih statement gini:


Sarjana koq nganggur....


Dia sarjana apaan sich, koq bikin gitu aja ngga bisa ?


Ngapain jadi sarjana kalo akhirnya jadi bawahannya orang yang cuma lulusan SMP...


Perempuan sih ngga usah jadi sarjana, paling ke dapur juga kalo udah kawin


Yang perlu dipertanyakan, apa sich tujuan orang jadi sarjana ?  Ok, gue bantuin njawab: supaya dapet kerjaan bagus dengan posisi bagus, hingga akhirnya dapet gaji bagus.  Kesimpulannya dapet uang banyak.  Tapi apa emang harus gitu ? Apa emang harus jadi Sarjana buat nyari duit ? Sebenarnya ngga geto sih, banyak noh orang yg SD aja gak lulus fulusnya ratusan juta di deposito.  Cuman paham umum yang masih gitu. Ortu-ortu yang punya uang pasti merekomendasi jadi sarjana ke anak-anaknya, karena masih di-imanin sebagi tiket masuk ke gerbang sukses.  Apalagi sejarah bangsa kita juga menyiratkan hal tersebut.  Boleh dibilang baru kali ini ada mentri yang cuma lulusan SMP,-walau baru dia juga satu-satunya mentri sipil yang berani nenggelamin kapal negara laen,...hehehe.

 
------------------------000-----------------------


Mungkin belom ada catatan resmi di Kecamatan kapan tepatnya anak muda Minahasa ngga doyan lagi bergelut sama kebun, sawah dan telaga orang tuanya.  Semua berlomba-lomba pengen pake baju kebesaran PNS, ato kemeja tangan panjang, dasi, sambil njinjing laptop.
 
Sebagai putra asli Airmadidi  yang tinggal di bawah kaki gunung Klabat, inilah saatnya buat Rolly untuk mencium aroma Ibukota negara yang namanya Jakarta. Berbau sampah kah, bau uang, atau bau ketiak copet ? Buatnya,  Jakarta bukan sekedar mimpi, tapi mega plan yang harus terealisasi selama ‘hayat di kandung badan’. (btw, temen gue Hayat, udah 2 periode jadi anggota Dewan)
 
Pap, mam, sekarang udah bukan jamannya lagi megang golok ato pacul buat motong rumput, nanem pohon kelapa, rambutan, pisang, mindahin sapi, pliara ikan mas ato mujair.  Sekarang jaman gadget.  Jaman digital
 
Papa sama mamanya yang udah agak keriput lantaran kerja keras di bawah matahari mikir, loh kan kaget emang udah ada dari dulu, dan ngga pake jaman-jaman segala.  Masa ada jaman kaget ?
 
Lagian, kalo kerja di kebun and sawah, kita ngga bisa jalan ke luar daerah, apalagi ke luar negri.  Paling tjuma tua di kebon, dan digerubutin nyamuk ama semut sebelom mati.  Beda kalo jadi PNS ato pengusaha, bisa dinas luar pake uang negara...” Mukanya sumringah melototin tablet bermerk ‘Kavan’ yang baru dibeli dari hasil njual 25 ekor ayam kampung.  Foto Kim Kardashian yang pake baju mandi doang nangkring di sono.
 
Eh, menurut loe, sebenarnya si Kim Kard itu emang doyan ngekspos pantat gedenya, ato semuanya lantaran kerja fotografer ama media cetak ? Kalo emang inisiatipnya Kim, harusnya dia malu kalo eksis di dunia entertain lantaran ngandelin pantat doang.  Cuman konyolnya juga, kenapa ‘bagian’ itu sih yang paling sering jadi pusat perhatian kita,-laler-laler pria.  Padahal kan justru dari ‘sono’ keluar sesuatu yang bakal jatoh ke wc...hehehe.  Coba deh loe bayangin, misalnya ada orang nanya ‘eh loe kenal Kim gak ?’ trus orang yang ditanya njawab ‘yang pantatnya segede meja karambol ?’.........Ah,..ngapain lagi mbahas pantat.
 
Kalo kamu juga ngga mau ngurusin kebon kelapa, pisang, telaga*, sapi dan ayam-ayam, terus siapa lagi Alo*, kan papa sama mama tambah tua.  lagian, kalo kamu tekun ngurus semua itu, kan dari hasilnya kamu bisa pergi ke mana aja, tanpa harus ngabisin uang negara.  Kebun papa biar ngga luas amat, tapi lumayan” Bokap Rolly mulai nelangsa mbujuk.  Dia heran, kenapa dia dulu ngga perlu dibujuk-bujuk opanya Rolly buat betah sama aroma kebun dan ngurusin ayam sama ikan emas dan mujair di telaga.
 
Sewain atau di jual aja pap.  Uangnya deposito.  Kan papa sama mama tinggal ongkang-ongkang kaki” Rolly ngelirik bokapnya sesaat, trus balik ke facebooknya.
 
Yah, kalo gitu sih sama aja bikin papa sama mama cepet mati lantaran stroke sama darah tinggi.  Kan papa sama mama masih sehat juga lantaran kerja di kebun, bukan cuma duduk-duduk baca koran and nonton TV”
 
Kenelangsaan bokap Rolly masih berlanjut. Nih anak-anak disekolahin tinggi-tinggi apa emang cuma buat adu argumentasi sama orang tua.  Emang pelajaran-pelajaran sekarang cuma pelajaran adu ngomong ? Apa pelajaran matematika ama budi pekerti udah diapus ? Soalnya selain jago ngeles and adu mulut, anak sekarang kalo ngitung selalu pake kalkulator.  Apalagi kalo itungan-itungannya ada 0,5-nya, ato persen-persenan (%). Perasaan orang-orang dulu kalo cuma ngitung begituan cuma pake jari tangan doang.
 
------------------------000-----------------------
 

Waktu keluarga besarnya ngumpul buat ngasih restu pengembaraan Rolly ke tanah Betawi, ada rasa haru, bangga, sekaligus miris kalau-kalau di kemudian hari kelak dia balik lagi ke kampung dengan jumlah koper yang sama ketika berangkat.  Dia teringat guyonan salah satu temennya tentang seorang petinggi polisi yang waktu pertama sampe di Manado cuma nenteng sebiji koper, tapi pergi ninggalin daerah ini mbawa 2 kontainer penuh, yang mustahil isinya dodol, cakalang fufu, nasi jaha*, pangi*, ato sayur Leilem.  Walau Rolly sendiri bingung dengan kisah tersebut, toh dia ogah balik ke kampung cuma nenteng malu.  ‘Kalo banyak orang bisa, knapa gue engga ?’
 
Usai ndenger petuah orang tua dan ‘tua-tua kampung’, berpelukan dan cipika-cipiki, Rolly jalan ke belakang rumah, lalu nyiumin pohon lansa, rambutan, manggis, kelapa, juga babi dan ayam peliharaan orang tuanya. “I shall return” Niruin kata-kata Jendral Mc Arthur.
 
Di mikro yang menuju Bandara Sam Ratulangi, Rolly menatap mesra ke puncak Klabat. “Don’t cry for me Airmadidi.”  
 
Di notes kecilnya yang dia dapet dari mbeli 2 kotak permen karet, Rolly nulis resolusinya:
 
‘Di Jakarta gue bakal ngelamar di perusahaan besar dan elit, trus 5 tahun kemudian jabatan gue naik. Tahun ke-10, gue udah mapan.  Punya rumah di kawasan elit Cinere ato Pondok Indah yang ada kolam renangnya, gonta-ganti wara-wiri sama 1 biji Alphard, mobil sport, and Rolls Royce limited edition. Trus  seminggu 3x main golf,...mmmhhh,...apa ada perempuan waras yang bakal nolak gue ?’
 
Jakarta,…ayem cloniiiiiingggg…….”
 
Hehehe,....maksudnya sih i’m comiiiiiing.  Tapi kalo emang bener dia ngomong gitu, mungkin Rolly-lah satu-satunya orang Minahasa yang pengen meng-kloning Jakarta.  Dikiranya Jakarta Tarsius kaleee.....
 
 
 
 
Catatan tangan (masa kaki sih,..)

 
Alo* sebutan kesayangan untuk pria Minahasa
 

Telaga* sebutan orang Minahasa untuk empang, tempat budidaya ikan air tawar
 

Nasi jaha* beras ketan yang pake santan dan bumbu, lalu di masak dalam bambu
 

Pangi* salah satu sayuran yang diiris tipi-tipis lalu dicampur bumbu dan daging. Sering dihidangkan pada jamuan makan keluarga-keluarga Minahasa.
 

1 comment:

Ivonne P. Dunn said...

Your blog looks good, but it would look more good if it was in English since more people can understand it. Along with essaylab.com reviews, there are services which can help you improve your blog.