Friday, July 11, 2014

Teman keempat: Abraham Timbuleng




Sebenarnya agak bingung sama temen Rolly yang satu ini.  Mo bilang sinting, ngga sinting.  Entar loe sendiri deh yang nilai di mana sintingnya.  Namanya Abraham Timbuleng.  Panggilannya Bramy.

Sebagai putra Kakas, Bramy cukup familiar sama banyak tindak kekerasan yang kerap menumpahkan darah.  Tempat dimana dia dibesarkan adalah lingkungan pasar yang aktifitas pemotongan babi-nya berhenti tiap jam 18.00.  Jadi anak muda di daerah tersebut  udah biasa ngeliat darah yang tercurah.  Entah bener apa engga, lantaran biasa liat darah hewan berdarah panas, mereka ngga canggung lagi kalo duel pake senjata tajam sampe ada darah yang tercurah.  Jadi udah bukan hal aneh kalo di daerah Kakas tiap malem minggu ada insiden penikaman.  Apalagi ditambah  tingginya konsumsi minuman keras.  ‘ Yang pengecut bukan orang Kakas’ begitu paham yang mereka anut. 

Sintingnya, pas film Spiderman pertama di putar di bioskop, banyak orang Kakas mengimani kalo si Spiderman berdarah Kakas.  Yee,...ngaco aja. orang Spiderman berdarah laba-laba.

Biarpun sadar situasi di kampungnya susah diubah biarpun petinggi  Gereja ngga bosen-bosen khotbah sampe lidahnya bisa nggaruk kepala lantaran jadi panjang, Bramy ngga ikut-ikutan paham aneh tersebut.  Dia nolak berantem untuk sesuatu yang ngga masuk di akalnya.   Kalo mau dibilang jago berantem, mendingan ikut turnamen UFC.  Arena Octagon sono” Begitu ucapnya waktu diajak tawuran sama naka-anak muda.

Bramy percaya kalo perkelahian ngga pernah bisa menyelesaikan masalah dengan benar. 

Tawuran itu cuma milik orang sakit jiwa yang rapuh’ 
‘Lebih bagus punya temen sebanyak-banyaknya’
‘Tak kenal maka tak sayang’ 
‘1000 teman terlalu sedikit, dan 1 musuh terlalu banyak’

Biar gitu, ngga ada temennya yang memandang Bramy sebagai pengecut.  Mereka tahu reputasi Bramy. 

Suatu ketika, Reky, keponakan Bramy dicari-cari gank paling menakutkan di Manado, karena murni kasus salah paham.  Reky dianggap 1 dari tiga gerombolan anak muda yang mengeroyok salah satu teman mereka sampe kaki kirinya cacat.  Padahal, Reky sama sekali engga terlibat.  Tapi mereka udah keburu naik pitam dan ngejar Reky yang langsung menyelamatkan diri. Karena selain jumlahnya besar, gank tersebut cenderung kejam dan sadis memperlakukan musuh-musuhnya.

Ibu Reky, kakaknya Bramy udah ketakutan setengah mati.  Bokap Reky dosen  yang umurnya 52 taon.  Ia udah berniat ngirim Reky ke Jakarta.  Bramy nawarin diri untuk menyelesaikan masalah tersebut dengan caranya.  Diem-diem Bram nyari info tentang gank tersebut.  Mulai dari wilayah kekuasaan, struktur organisasi, catatan-catatan kriminalitas, pimpinan-pimpinan yang disegani, hingga wanita-wanita di sekitar mereka.

Bramy ingat petuah para tua kampung kalau ‘benteng terkuat pasti ada kelemahannya.’  Dan biasanya, kelemahan paling menonjol dari orang-orang kuat justru terletak pada wanita terdekat dalam hidup mereka.  Ibu, istri, pacar, atau anak perempuan.  Liat aja di pelem-pelem.  Jagoan yang super sakti sekalipun, yang ngga bisa kalah dengan cara apapun, langsung lemah lunglai ngga berdaya kalo orang-orang terkasih di hidup mereka terancam keselamatannya 

Bramy dapet info tentang pimpinan tertinggi yang paling ditakuti di gank tersebut: Elias Ratumbanua.   Umur 37 tahun.  Punya seorang istri, 4 orang anak, dan beberapa ekor pacar gelap.  Hehehe,...

Elias pernah terlibat dalam perampokan beberapa toko mas dan pengerusakan mesin ATM di daerah Depok, Tanggerang dan Bandung.  Dia terpaksa lari (maksudnya naek Kapal Motor,...soalnya dia ngga bisa lari-larian di laut)  ke Lirung, Talaud, karena menikam tanpa sengaja seorang remaja putri yang tengah berbelanja di salah satu mall di Bandung hingga terluka parah.  Ternyata remaja tersebut adalah cucu kesayangan Jendral purnawirawan yang masih punya pengaruh kuat di jajaran TNI.  Sang Jendral pensiunan ngamuk, dan rela ngerogoh kocek kolega-koleganya yang pengusaha  hingga ratusan juta untuk menangkap Elias, hidup atau mati.  Mirip di film-film koboi. ‘Wantet laif or daiy’

Di Talaud ia bersembunyi selama 4 tahun.  Memalsukan identitas diri, merubah penampilan (tapi tetap sebagai manusia, karena dia ngga bisa jadi kecoa), dan bekerja sebagai buruh bagasi yang mengangkat barang-barang penumpang kapal motor dari Manado. 

Setelah diyakini aman, ia kembali ke Manado, merambahi lorong-lorong tergelap (belum dijangkau PLN), berteman dengan kejahatan, hingga menduduki tampuk tertinggi sebuah gank, lalu menikah.

Tapi Bramy tahu sisi lemah Elias.  Ibunya.  Elias, walau kejam dan dingin, sangat menyangi ibunya yang ngga merit lagi sejak ayahnya meninggal waktu Elias 18 tahun.

Akhirnya, Bramy berhasil mendekati Lenda Manengkey, ibu Elias, yang ternyata seorang pecinta bunga Anggrek.

Bramy mencari literatur tentang anggrek.  Dari aneka ragam jenis anggrek, cara pembibitan, perawatan, hingga cara merangkainya.  Cuman berhubung dia sama sekali buta soal bunga, dia beberapa kali salah baca literatur.  Bukannya bunga anggrek asli, tapi bunga untuk dikirim sebagai ucapan turut berduka cita.

(ngomong soal ucapan turut berduka cita, pernah suatu kali ada anak muda yang karena putus cinta, bunuh diri dengan menenggak cairan pembasmi serangga.  Pas mau pemakaman, ada mobil yang dateng ngirim ucapan turut berduka cita.  Tapi pihak keluarga berduka malah tambah marah.  Lantaran selain ucapan turut berduka, ada juga tulisan kecil yang terbaca jelas: ‘Baygon memang ampuh’)   

Setelah semua literatur Bramy dapet, dia bolak-balik ke rumah ibunya Elias untuk menawarkan bibit-bibit anggrek.

Bramy beberapa kali papasan sama Elias waktu ngunjungin  ibunya.  Tapi dia nunggu moment yang pas supaya Lenda Manengkey ngenalin ke Elias.  Dan waktu ketemuan, Bramy cuma butuh 30 menit untuk nyeritain tentang keponakannya yang salah paham dengan salah satu anggota gank yang dipimpin Elias.

Sejak itu, ngga seekorpun anggota gank berani menyentuh Reky.  Mereka cuma ndeketin, ngendus-ngendus, terus ngeloyor.  Mirip Hyena ketemu Singa.

(banyak peperangan besar sekaligus perdamaian termasyur, di mulai dari perbincangan sambil minum segelas teh.....kata gue)

=========================

Di kalangan wanita, Bramy ngga dibilang sebagai tampan atau ganteng, tapi manis dan menggemaskan.  Dan katanya, lebih banyak cewek yang doyan cowok manis ketimbang ganteng.  Karena manis ngga bikin bosen (kayaq kucing yang ngga pernah bosen sama ikan,..hehe).  Makanya ngga sedikit wanita yang berharap jadi pemilik wajah manisnya Bramy (kecuali semut dan tawon tentunya)

Kalo kebanyakan cowok terang-terangan mengagumi kecantikan seorang wanita yang melintas atau berada dekat mereka dengan mata melotot dan mulut melongo, Bramy malah menampilkan wajah datar yang seolah ngga ngaruh sama sekali.  Ngga perduli tuh wanita udah bergaya macem-macem kaya topeng monyet peragaan busana.

Banyak cewek yang histeris ngga percaya waktu Bramy lebih milih Beatrix, cewek tomboy hitam manis dan jagoan Taekwondo yang ngga punya stock rok, lantaran hobinya pake jeans robek-robek sampe ke lutut.

Di depan Beatrix, ngga ada cewek yang berani ngungkapin kecemburuannya lewat kata-kata.  Tapi di belakangnya, semua percaya kalo Beatrix-lah yang duluan ngungkapin cinta ke Bramy.  Bahkan Egy, cewek yang level ke-kecean-nya bagai pinang di belah dua sama Luna Maya ampir nggerogotin rel kereta saking gemesnya dicuekin Bramy.  Padahal sebelumnya, ngga ada seekor cowokpun yang bisa nolak permintaannya buat ndorong truk 10 bola yang dia kemudiin dan sengaja di matiin mesinnya cuma buat ngetes animo para cowok ke dirinya.

Menurut catatan pribadinya (yang dicatat di daun lontar), dia berhasil mutusin 17200 hubungan pasangan kekasih yang hampir mustahil putus (hehe,...padahal kalo orang yang ndenger pinter matematika, kan harusnya mereka tahu kalo Egy adalah pembohong besar.  Kira-kira nich kalo misalnya umur Egy 21 tahun, dan anggaplah dia mulai nggangguin hubungan sepasang kekasih dari umur 19 tahun.  Artinya, setiap hari selama 2 tahun, Egy harus ngganggu 23 pasangan kekasih sampe hubungan mereka putus.  Hehehe,...Egy itu orang apa SPBU sih ?)

Lagian, kalo pengakuan Egy itu bener, emangnya musium record Indonesia sudi mencatat rekornya ?  Jangan-jangan Mr. Jaya Suprana malah ngasih rekomendasi nama dokter syaraf yang  kredibel.

Begitu juga sama Alexis (eh,..bukannya striker Chile loh...), cewek cantik nan bahenol yang face and bokongnya  J-Lo banget.  Saking penasarannya sama Bramy, dia sampe rela niruin gaya jogetnya grup music The Black Eyed Peas sambil muter kenceng-kenceng lagu ‘My Hump’...my hump,..my hump’....setiap deket Bramy (kalo loe penasaran mau liat klik ini: http://www.youtube.com/watch?v=iEe_eraFWWs)  Sialnya, bukan Bramy yang kesengsem, malah pernah si-Alex di lempar batu nenek rabun yang nyangkain bokongnya tanduk kambing jantan yang mau nyeruduk.

Pokoknya, ngga satupun cewek yang merasa cantik dan menarik percaya kalo proses tertariknya Bramy ke Beatrix adalah peristiwa yang natural.  Mereka justru percaya ada ‘campur tangan’ supranatural. 

Ini paling ada hubungannya sama pengaruh lintasan komet Haley yang 76 taon sekali, pengaruh pasang surut laut,  ion positif dan negativ awan cumulus nimbus, gugus karboksil alkohol, asam amino esensial, ato penguraian hipoksantin jadi asam Laktat ...”

Yeee,....begitu-tuh orang kalo oon tapi sok tau.  Kenapa ngga sekalian bilang pengaruh hubungan medan magnet  kertas kalkir sama pencil 2B....hehehe.

Mereka ngga bisa terima kalo ketergila-gilaan Bramy ke Beatrix karena dia imut dan kekanak-kanakan, tawanya yang lepas tanpa kontrol, giginya yang gingsul, gaya jalannya ‘agak jantan’, dan,...karena dia perempuan tentunya.  Soalnya kalo Beatrix pesawat tempur, jelas aja Bramy ngga mau.  Hehehe,...(kan cuma mas Iwan Fals yang naksir sama pesawat tempur)

Pas kenalan sama Beatrix, tingkah Bramy berubah.  Dia jadi doyan nelen paku payung, tidur di goa dengan kepala di bawah, loncat-loncatan di sawah sambil nangkep nyamuk,...hehehehe,...ya ngga gitu kelos.  Pastinya kayaq orang jatuh cinta pada umumnya dong.  Masa loncat-loncatan di sawah sambil nangkep nyamuk,...emang dia kura-kura....hehehe.

Sintingnya, dia sempet-sempetnya nulis puisi di buku adeknya yang masih SD kelas satu.  Trus, sambil terbata-bata, adeknya mbacain tuh puisi waktu makan malem bareng.  Gini....

Nu-an-sa  bu-rik  meng-gi-rik gi-rik  le-reng  ha-ti-ku  yang me-nu-kik  bareng jangkrik
Kha-fi-lah  me-mu-ja  un-tai-an  bu-nga  te-rin-dah  yang  sing-gah  ter-pi-lah
Ka-sih  di-kau-lah  bi-as  men-ta-ri  di  bi-ru-nya  la-ut  yang me-na-u-ngi  ha-ri  ha-ri  ma-nis  hi-dup-ku
o-la-la  o la-la

(untungnya ngga pernah di baca Sapardi Joko Damono yang mungkin langsung kena kanker bulu idung)

Ibunya Reki langsung keselek, bapaknya muncratin lagi sayur lodeh yang udah masuk setengah, dan yang paling parah si-Reky.  Dia nelen sebiji piring sama nasi dan lauk pauknya.
Mereka ngga pernah tahu gimana tersiksanya Bramy ngerampungin puisinya tersebut.  4 rim kertas kuarto, 5 biji bolpoin baru dan 3 botol tip-ex abis selama 17 malam.

Cita-cita Bramy

Bramy Cuma punya dua cita-cita serius semasa kanak-kanak.  Pertama, kerja di kantor pos.  Itupun lantaran dibohongin saudara sepupunya.  Karena katanya, selain gajinya gede, kerjanya Cuma ngeluarin lidah doang, buat nempelin prangko.  Kedua, waktu SMP, Bram pernah pengen banget jadi diplomat ulung, kayaq idolanya,  Dr. Mochtar Kusuma Atmadja. 

Setelah itu Bramy malah kabur dengan apa yang dikenalnya dengan cita-cita.  Cuman ngga tau gimana ceritanya,  dia malah teronggok di Fakultas Tehnik, jurusan mesin.  Mesin bubut lagi.  Dan pastinya rada mustahil mensinkronkan jalur yang dipilihnya sama cita-cita.  Karena ngga pernah kejadian seorang ahli bubut jadi diplomat.  Masa hubungan antar negara mau di las bubut.