Tuesday, December 3, 2013

PAK HARTO DI DALAM TAXI

Salah satu cita-cita gue waktu SMP adalah foto bareng presiden Soeharto.  Sayangnya sampe beliau meninggal, cita-cita itu ngga pernah kesampaian.

Tapi suatu siang,.......

 
ooo------------------ooo

Beberapa waktu lalu, karena ada sedikit urusan ke Glodok, gue nyetop taxi. 

Bang ke terminal senen ye...!’

Mau ke mana sich bang..?’ Supir taxi-nya kepo

Ke Cibinong..’

Yah,...langsung aja kali bang’ Naluri marketingnya hebat juga nih supir taxi

Ya wis,...piro (berapa)’ Belagak ngomong Jawa supaya logat Manado gue ilang.  Maklum, image jelek supir taxi Jakarta udah di tempelin cerita-cerita orang ke otak gue.  Suka ngerjain orang daerah lain yang performance-nya rada oon gitu.  Eh,..gue bukan oon loh.  Gue Obien.

Nich argo-nya saya idupin bang, supaya terang benderang,..ngga pake nego-nego’ Kutu kupret juga nich supir.  Bikin malu gue dua kali.  Lah wong gue udah di dalem, masa turun lagi.  Malu-maluin orang Manado aja.

Rencana yang tadinya pengen tidur langsung buyar lantaran mamang taxi-nya cerewet minta ampun.  Mmhh,..jangan-jangan juara cerewet se-Jabodetabek nich.  Dan lagi, ngga sopan nyuruh orang tua brenti ngomong.  Jadi gue layanin.  Dan terjadilah percakapan antara raja dan hulubalangnya (Loh, kan katanya pembeli adalah raja.  Hehe...)

Dari kopassus di Cebongan, Brimob yang nembak sekurity, jalanan Jakarta dulu dan sekarang, Prengky yang orang Manado pemilik Dian taxi.  Nah,...gue panjangin dikit di soal si Prengky (di sini gue bener-bener mbuktiin kalo orang Sunda emang ngga bisa ngomong ‘F’...hehehe)

Semua orang Menado yang ke jakarta, kalo naek taxi mah pasti naek Dian Taxi-nya si Prengky

Mang, Prengky,..(ups..koq gue jadi latah ngga bisa ngomong F juga nich) itu fam-nya apa sich ?’

Apa bang ?’ Mungkin istilah fam kedengeran aneh di kuping Sundanya mamang.

Maksudnya, namanya Frengky apa gitu,..misalnya Frengky Supit, ato Frengky Kaligis ?’

Wah, kurang tau juga tuh bang

Tapi buktinya saya ngga naek taxi-nya Frengky.  Kan ngga mungkin semua orang Manado tahu kalo Dian Taxi punya orang Manado mang

Iya, tapi 95 % orang Menado naek taxi-nya Prengki.  Kan ada nomor teleponnya bang  Dari yang 5%, berarti gue salah satunya dong. Mmmh,..ngeyel juga nich mamang. 

Pernah ke Manado mang ?’

 Waduh, jaoh banget itu mah.  Ngga ada sodara di sono  Hebat,..doski ngga mau bilang kalo ngga punya duit.  Cool.

Dan percakapan ngalir lagi ke banyak topik.  Dari badak bercula di ujung Kulon, badak putih yang katanya sakti, di Makassar yang ada tambang emas terbesar, tambang minyak bumi di Jakarta, rahasia awet muda si mamang, integritas anggota Dewan yang bikin si mamang pengen muntah, tabiat anak muda jaman sekarang, dan,.....eng-ing-eng....mantan presiden Soeharto.

Saya kesel banget sama penghianat-penghianat pak Harto.  Mereka ibarat kacang lupa akan kulitnya bang’ Intonasi Sundanya meninggi.

Pak Harto itu presiden terhebat sepanjang masa.  Ngga ada lagi yang bisa nandingin pak Harto.  Sumpah bang’ Getar kekagumannya original.  Ngga ada rekayasa.

Singkatnya, kekaguman, rasa hormat, dan kecintaan si mamang pada sosok mantan presiden Soeharto ngga bisa dibendung, bahkan oleh tembok China sekalipun.

ooo------------------ooo

 
Kemacetan panjang yang dibarengi hujan bikin gue heran sama pengetahuan si mamang akan banyak hal, kecuali Manado.  Yah, mungkin kurang enak menceritakan hal-hal negatif tentang Manado, lantaran raja-nya saat itu adalah orang Manado.  Hehehe...becanda koq mang (gue mikir, kira-kira berapa besar ya kemungkinannya si mamang mbaca tulisan gue ini ?)

Cerita mamang harus berhenti tepat di depan rumah ade gue (dan suaminya tentu) di Cibinong.

Dua hari kemudian gue balik ke Manado.  Tapi di pesawat pikiran gue masih sempet kebayang si mamang dan kekagumannya pada mantan presiden Soeharto.  Sosok yang juga gue kagumin sampe sekarang.  Aneh,...koq raja dan bekas hulubalangnya punya idola presiden yang sama.  Tapi yang lebih aneh lagi,...huhuhuyyy,...apa yang aneh ?

Ada banyak kehebatan Soeharto di mata gue (tapi lebih banyakan di mata si mamang).  Selain hobinya yang doyan ngerumpi di sawah sama para petani,....senyumnya itu loh....seng ada lawan.

Soeharto, the smiling Presiden.

Biarpun Indonesia ngga sudi jadiin Soeharto sebagai salah satu pahlawan, tapi buat gue dan si mamang, Soeharto adalah pahlawan terbesar di era kemerdekaan Indonesia.  Kenapa, keberatan ? EGP

 

 

1 comment:

petzo said...

wahhh ane jugak kagum kok ama Pak Harto . die tuh presiden yg hebat loh . ditakutin banyak orang . otaknya pintar .
terlepas dari korupsi , dia layak diacungin jempol .

btw setiap gw naek taxi jugak pasti diajakin ngobrol dah .