Saturday, December 28, 2013

Kucing dan Sehari Sebelum Natal

Jujur gue ngga suka kucing.  Tapi  putri tertua gue pecinta kucing.  Mau tidur, bangun tidur, mau sekolah, dan pulang sekolah, bukan orang tua ato adiknya yang di peluk dan dicium, tapi kucing putih bercak abu-abu yang di panggilnya pusy- kucing kampung yang diselamatkan istri gue dari terkaman anjing tetangga waktu si pusy masih segede bungkus rokok surya 16.  Pusy dipelihara, dikasih makan, dibikinin tempat tidur, dsb, sampe gede dan main mata sama kucing cowok.

Mulanya ada niatan gue buat membuang pusy jauh dari rumah lantaran suka buang hajat di dalem rumah.  Tapi ngeliat kecintaan putri gue, niat tersebut batal.  And the show must go on.  Pusy bebas wara wiri di rumah, dan mbikin keseharian dua putri gue lebih indah ketimbang melototin bapaknya yang gendut dan doyan ngatur.  Apalagi buat Edelweis, putri tertua gue.  Pusy berharga banget buat hidupnya.  Sampe-sampe gue sering dititipin pesenan tuna pack in oil, alias ikan tuna kaleng Cuma pake minyak.  Tadinya gue kira buat kita makan sarapan ato makan malem.  Astaga naga,...buat si pusy.  bisa di bayangin dong kecintaannya.

Hingga suatu saat, pusy ngga pulang 3 hari.  Edelweis nangis tiap pagi dan malem sambil manggil-manggil pusy.  Gue sama istri jadi ikutan sedih sambil mbayangin muka kucing perempuan yang beranjak remaja tersebut.  Gue berusaha ngga ngeluarin statement kejam tentang kebiasaan aneh dan menyeramkan sebagian orang Minahasa yang doyan makan daging kucing.  Eh btw, walau gue orang Minahasa, suer, gue sama sekali ngga doyan kucing.  Amit-amit.

Singkatnya, ketika sampe pagi ke-4 pusy ngga juga pulang, gue sama istri mutusin untuk mbawa kedua putri gue jalan-jalan ke mall di Manado untuk menghibur Edelweis khususnya,  dan membuatnya lupa sesaat akan kesedihannya.  Waktu itu tanggal 24 Desember 2013.  Sehari sebelum Natal.

Sebenarnya gue paling anti pelesir ke Manado satu ato dua hari sebelum  Natal.  Bukan, bukan lantaran jarak Bitung – Manado yang jauh.  Cuma 42 km koq.  Tapi lantaran di tanggal tersebut Manado macet hebat.  Orang membludak bisa sampe 10 x lipat dari  hari biasa.  Maklum, bisa di bilang di tanggal itu bahkan orang yang tinggal di pelosok terdalam tanah Minahasa, Sangihe, Bitung hingga Bolaang Mongondow ‘turun’ Manado.  Entah buat ngabisin jerih payah selama setaon banting tulang ato sekedar menambah keramaian, pastinya perputaran uang di tanggal tersebut bisa mencapai triliunan kata sebuah lembaga perbankan yang gue baca di salah satu harian.  

Di tanggal itu, waktu tempuh Bitung - Manado yang biasanya cuma 75 menit bisa sampe 2,5 jam lantaran macet.  Dan tradisi tersebut masih sama.  Hampir ngga ada tempat  yang lenggang.  Semua penuh pergerakan manusia dengan rupa-rupa penampilan.  Dari yang ber-jilbab dengan hanya memperlihatkan mata, hingga celana pendek ekstra ketat dan pendek dengan paduan tank top yang hutan belantara di ketiaknya melambai-lambai.  Satpam dan polisi yang bertugas sampe rela muter kepalanya 360°

Sambil nunggu anak dan istri-istri gue,...upss,..maksudnya istri dan anak-anak gue milih-milih boneka kucing, gue berdiri di lantai dua mall sambil ngeliat lautan manusia di bawah.  Aji gile.  Kalo lembaga perbankan bilang perputaran uang sampe triliunan, berarti ada puluhan sampe ratusan milyar pendapatan negara dari pajak.  Cuma 1 – 2 hari loh.  Di salah satu pelosok Sulawesi lagi.  Gimana kalo 1 taon, dan di seluruh Indonesia ?  Ah kasihan juga kita semua rakyat Indonesia.   Di uber-uber pajak, di bebanin pajak dengan embel-embel cinta negara, tapi di satu pihak korupsi ngga pernah berhenti memainkan akrobatnya di hampir semua bidang pemerintahan.  Jadi inget gertakan petinggi MUI yang punya niatan untuk menghimbau umat untuk nolak mbayar pajak kalo korupsi ngga di berantas.  Logis banget, and layak diperhitungkan untuk direalisasikan.  Ato, pengentasan korupsi musti di lakonin lebih radikal lagi.  Kalo perlu untuk ngganti satu generasi yang berkolaborasi korupsi, ya ganti aja.  Jangan tanggung-tanggung.  Ibaratnya sistem komputer, kalo udah kena virus yang ngga ada antinya, ya install ulang aja.


Selamat Natal 25 Desember 2013.  Kiranya Damai Natal juga menghanguskan semua niatan untuk korupsi, dan berhenti makanin kucing.,...ihhh amit-amit.

Monday, December 16, 2013

Hidung

Salah satu indra paling sakti yang merupakan anugrah Tuhan tentunya bukan Indra Brugman (saingan berat gue dalam hal ketampanan...hehehe), ato Indra Lesmana.  Tapi hidung.  Bagian paling menonjol di bagian muka (kecuali gue ngga tau kalo ada di bagian bumi lain manusia yang gigi ato jerawatnya yang lebih menonjol)
 
ilustrasi gambar diunggah dari google
Hidung menambah keren wajah seseorang, atau sebaliknya.  Itu sebabnya banyak orang berusaha setengah mati buat nambah panjang idungnya beberapa centi (hehe...soalnya kalo beberapa meter, bukan idung lagi, tapi belalai) dengan operasi plastik.  Biaya urusan nomor sekian.

Cuman ngga tau bagaimana korelasinya antara hidung dan kebohongan, yang jelas, persoalan hidung ini pernah dibikin novel oleh penulis Italy, dan akhirnya di bikin film sejak 1883, yg namanya Pinokio,-boneka kayu yang jadi manusia dan idungnya tambah panjang tiap dia bohong.

Pakar kebiasaan-kebiasaan manusia juga bilang kalo ketika orang lagi ngomong sambil sedikit-sedikit megang idung, berarti ceritanya bohong.  Hampir mirip sama orang yang operasi plastik.  Kan idungnya bohong-bohongan.

Hidung emang organ tubuh yang kecil dan imut, tapi faedahnya gede banget. Bayangin kalo idung kita ngga berfungsi sebagaimana mestinya, misalnya pas pilek berat, dan kedua mata kita merem, kita ngga bisa mbedain mana aroma soto ayam sama tai ayam.
Ato pas lagi tidur, terus idung kita di sumpel kedua lobangnya.  Tetep aja kita ngga bisa manfaatin dua lobang telinga buat napas.

Gue pernah kenal tukang masak yang biasa nanganin ketring buat ratusan orang.  Dia bisa tau kalo sebuah masakan udah pas ato belom garemnya, cuma dari aroma masakan.  Padahal  dia lagi nyuci sayur mentah, dan jaraknya sekitar 10 meter dari kompor.

Mungkin begitu juga sama para ahli pencicip kopi dan rokok.  Indra penciuman mereka yang peka banget sama obyek yang dianalisanya kan terasah karena pengalaman bertaon-taon.  Tapi gue pernah denger orang ngomong begini: ‘Mmmhh,...gue nyium aroma duit nich ?’

Setau gue, ilmu yang diajarin bank-bank tentang fisik duit kan cuma di raba dan diterawang.  Ngga pake dicium segala.  Trus, gimana dong sama banyak nenek-nenek dulu yang suka nyimpen duitnya di balik beha.  Kan harusnya yang kecium duluan justru bau keringet si-nenek yang nempel di beha.


Wah kalo gini mah istilah mata duitan harus di tambah sama hidung duitan dong....hehehe.

Tuesday, December 3, 2013

PAK HARTO DI DALAM TAXI

Salah satu cita-cita gue waktu SMP adalah foto bareng presiden Soeharto.  Sayangnya sampe beliau meninggal, cita-cita itu ngga pernah kesampaian.

Tapi suatu siang,.......

 
ooo------------------ooo

Beberapa waktu lalu, karena ada sedikit urusan ke Glodok, gue nyetop taxi. 

Bang ke terminal senen ye...!’

Mau ke mana sich bang..?’ Supir taxi-nya kepo

Ke Cibinong..’

Yah,...langsung aja kali bang’ Naluri marketingnya hebat juga nih supir taxi

Ya wis,...piro (berapa)’ Belagak ngomong Jawa supaya logat Manado gue ilang.  Maklum, image jelek supir taxi Jakarta udah di tempelin cerita-cerita orang ke otak gue.  Suka ngerjain orang daerah lain yang performance-nya rada oon gitu.  Eh,..gue bukan oon loh.  Gue Obien.

Nich argo-nya saya idupin bang, supaya terang benderang,..ngga pake nego-nego’ Kutu kupret juga nich supir.  Bikin malu gue dua kali.  Lah wong gue udah di dalem, masa turun lagi.  Malu-maluin orang Manado aja.

Rencana yang tadinya pengen tidur langsung buyar lantaran mamang taxi-nya cerewet minta ampun.  Mmhh,..jangan-jangan juara cerewet se-Jabodetabek nich.  Dan lagi, ngga sopan nyuruh orang tua brenti ngomong.  Jadi gue layanin.  Dan terjadilah percakapan antara raja dan hulubalangnya (Loh, kan katanya pembeli adalah raja.  Hehe...)

Dari kopassus di Cebongan, Brimob yang nembak sekurity, jalanan Jakarta dulu dan sekarang, Prengky yang orang Manado pemilik Dian taxi.  Nah,...gue panjangin dikit di soal si Prengky (di sini gue bener-bener mbuktiin kalo orang Sunda emang ngga bisa ngomong ‘F’...hehehe)

Semua orang Menado yang ke jakarta, kalo naek taxi mah pasti naek Dian Taxi-nya si Prengky

Mang, Prengky,..(ups..koq gue jadi latah ngga bisa ngomong F juga nich) itu fam-nya apa sich ?’

Apa bang ?’ Mungkin istilah fam kedengeran aneh di kuping Sundanya mamang.

Maksudnya, namanya Frengky apa gitu,..misalnya Frengky Supit, ato Frengky Kaligis ?’

Wah, kurang tau juga tuh bang

Tapi buktinya saya ngga naek taxi-nya Frengky.  Kan ngga mungkin semua orang Manado tahu kalo Dian Taxi punya orang Manado mang

Iya, tapi 95 % orang Menado naek taxi-nya Prengki.  Kan ada nomor teleponnya bang  Dari yang 5%, berarti gue salah satunya dong. Mmmh,..ngeyel juga nich mamang. 

Pernah ke Manado mang ?’

 Waduh, jaoh banget itu mah.  Ngga ada sodara di sono  Hebat,..doski ngga mau bilang kalo ngga punya duit.  Cool.

Dan percakapan ngalir lagi ke banyak topik.  Dari badak bercula di ujung Kulon, badak putih yang katanya sakti, di Makassar yang ada tambang emas terbesar, tambang minyak bumi di Jakarta, rahasia awet muda si mamang, integritas anggota Dewan yang bikin si mamang pengen muntah, tabiat anak muda jaman sekarang, dan,.....eng-ing-eng....mantan presiden Soeharto.

Saya kesel banget sama penghianat-penghianat pak Harto.  Mereka ibarat kacang lupa akan kulitnya bang’ Intonasi Sundanya meninggi.

Pak Harto itu presiden terhebat sepanjang masa.  Ngga ada lagi yang bisa nandingin pak Harto.  Sumpah bang’ Getar kekagumannya original.  Ngga ada rekayasa.

Singkatnya, kekaguman, rasa hormat, dan kecintaan si mamang pada sosok mantan presiden Soeharto ngga bisa dibendung, bahkan oleh tembok China sekalipun.

ooo------------------ooo

 
Kemacetan panjang yang dibarengi hujan bikin gue heran sama pengetahuan si mamang akan banyak hal, kecuali Manado.  Yah, mungkin kurang enak menceritakan hal-hal negatif tentang Manado, lantaran raja-nya saat itu adalah orang Manado.  Hehehe...becanda koq mang (gue mikir, kira-kira berapa besar ya kemungkinannya si mamang mbaca tulisan gue ini ?)

Cerita mamang harus berhenti tepat di depan rumah ade gue (dan suaminya tentu) di Cibinong.

Dua hari kemudian gue balik ke Manado.  Tapi di pesawat pikiran gue masih sempet kebayang si mamang dan kekagumannya pada mantan presiden Soeharto.  Sosok yang juga gue kagumin sampe sekarang.  Aneh,...koq raja dan bekas hulubalangnya punya idola presiden yang sama.  Tapi yang lebih aneh lagi,...huhuhuyyy,...apa yang aneh ?

Ada banyak kehebatan Soeharto di mata gue (tapi lebih banyakan di mata si mamang).  Selain hobinya yang doyan ngerumpi di sawah sama para petani,....senyumnya itu loh....seng ada lawan.

Soeharto, the smiling Presiden.

Biarpun Indonesia ngga sudi jadiin Soeharto sebagai salah satu pahlawan, tapi buat gue dan si mamang, Soeharto adalah pahlawan terbesar di era kemerdekaan Indonesia.  Kenapa, keberatan ? EGP