Tuesday, June 18, 2013

KOPI ALBINO



Sebagai pecandu kopi stadium 4, gue tetap harus bersyukur karena ternyata darah gue belom berubah item.  Upss, koq jadi inget Audy Item.  Itu, penyanyi kulit putih nan bahenol yang lahir dari clan Item...wkwkw.  Halah,..koq jadi ngelantur sich.  Balik ke kopi.
di comot dari google

Gue sendiri ngga inget sejak kapan gue kecanduan kopi.  Tapi gue udah ngerasain beraneka ragam kopi.  Dari yang paling mahal sampe termurah,  dari yang metik, sangrai, sampe numbuk  sendiri,  dari kopinya keluarga kaisar Hirohito sampe keluarga Deng Xiao Ping,  kopi Aceh, Gorontalo, Kotamobagu, Bandung, Toraja,..wah pokoknya kalo dikumpulin mungkin udah abis kali 5 kontainer 40 F.  Tapi semuanya berwarna Item.

Makanya gue sempet kena serangan radang bisul waktu iklan di TV nayangin lahirnya era baru dunia kopi: white coffee.  Alamak, ini bener-bener surprise.  Ternyata bukan cuma Singa, Harimau, Kuda, Ular, Kadal ato Buaya doang yang albino.  Kopi juga boo...hehehe

Harusnya sich gue ngga musti terkejut gitu, coz jangankan cuma kopi yang notabene product simple, HP aja selalu berubah dalam itungan minggu.  Dari yang cuma bisa nelpon and sms doang, sekarang udah bisa memproduksi coklat.  Tuh, di iklan: Talk Cacao (coklat) Talk.  Bener-bener kolaborasi unik gadget dan produk hasil pertanian.

Mungkin itu belom seberapa di banding iklan garam ajaib yang pernah gue tonton di TV juga: garam yang bisa menambah kecerdasan anak.  Dengan mengkonsumsi garam X ini secara teratur dapat meningkatkan kecerdasan anak-anak anda   OMG....what happend with our world ?  Garam bikin pinter ?  Ngapain kita harus cape-cape impor sapi yang akhirnya menyeret cewek-cewek cakep kalo cuma nyedot garam bisa memperbaiki nutrisi anak bangsa.  Kan laut kita luas banget tuh.  Sumbat aja semua buat bikin garem.

Balik ke kopi albino.  Nah, akhirnya gue kepancing juga  buat nyicipin kopi albino tudia.  Wuih, lumayan asyik.  Aman buat lambung dan gak bikin deg-degan....hehehe ( kenapa ya gue tetap ngga ngerasa ngopi), yang ada dipikiran gue malah sebuah ide konyol: kenapa ngga sekalian aja minum kopi albino campur garam.  Kan selain aman buat lambung dan gak bikin deg-degan, juga bikin kita tambah pinter (ato tambah gila ?)

Wkwkwkwk.......kopiku kental, kopiku asin....jelas lebih syaraf...

4 comments:

petzo said...

bagi gw , kopi klo ga item namenye bukan kopi .
susu , klo ga putih , bukan susu namenye
coklat , klo ga coklat , ya bukan coklat buat gw .

kata orang , gw kaku
gw blg : emgnye gw pikirin ! sukak2 gw dong ! HUH !



Espresso said...

Di negara2 barat, istilah 'white coffee' identik dengan kopi normal yang ditambahkan susu atau krim.

Menurut informasi internet, 'white coffee' juga bisa merujuk pada bijian kopi yang digoreng tidak sampai berwarna gelap. Semakin lama digoreng maka kopi akan berwarna semakin gelap dan semakin berkurang kafeinnya. Kopi yg digoreng tidak sampai gelap punya kandungan kafein lebih tinggi dibanding kopi yang lebih gelap.

Nibor Ticoalu said...

petzo, alow broe, sehat ente ? i hope so. s7 ama ente. btw, kapan bisa ngopi bareng nich ? Ntar gw traktir deh. Tapi nt nanggung biaya transport: kita ngupi di Bitung...wkwkw

Nibor Ticoalu said...

alow espreso. Salam bae. Saya emang udah sempet mbaca ttg itu. Emang paradigma kebanyakan kita kan kebanyakan sama ama temen petzo: yg namanya kupi warnanya item. padahal walau udah putih, masih juga di sebut kupi. btw, tx udah mampir.