Sunday, May 12, 2013

ALASAN-ALASAN KONYOL KITA



Untuk setiap tindakan yang kita lakonin, pasti selalu ada alasan yang menyertainya.  Cuma dalam banyak hal, kita cenderung ngemukain alasan yang sebenarnya kurang pas, alias cuma ‘dicari-cari’
Dalam sebuah film yang gue lupa judulnya, tokoh wanitanya beralasan kenapa dia ngga doyan makan ikan.
Ikan itu menjijikan, karena dia berak, kencing dan keringetan, sekaligus makan dan minum di tempat yang sama
Konyol banget kan ?  Hehehe, buat gue yang hidup bareng ikan selama 15 taon (maksudnya kerja di bidang pengolahan ikan...)jelas aja alasan kayaq gitu cuma dibikin-bikin doang.  Kalo ngga doyan ya ngga doyan aja.  Masa ikan harus berenang dulu ke daratan, terus nyari wc umum kalo mau berak ato kencing ?
Pict from google

Untung aja para koruptor yang sekarang nongkrong di Sel Sukamiskin ngga beralasan begini wkt di wawancarain. 

Kenapa anda melakukan korupsi ?’

‘Sebenarnya korupsi itu haram bagi diri saya, cuma dari kecil saya dijarin untuk tidak menyia-nyiakan semua anugerah yang ada.  Makanya waktu saya liat ada sejumlah besar uang yang nganggur, jadi saya manfaatkan seoptimal mungkin’

Waktu gue masih tinggal di kost-kostan 20 th lalu, suatu malem, gue di tawarin menu makan yang agak special sama temen-temen kost:  ayam goreng rica-rica.  Tanpa banyak tanya, gue sikat 2 potong.
Tapi dua hari kemudian ibu kost ribut.  Katanya ada tetangga yang ayamnya hilang.  Gue langsung kebayang dua potong ayam goreng yang udah gue setorin ke jamban.

Gila loe, kenapa loe sikat tuh ayamnya Ungke ?’  Senior di kost gue nginterogasi tersangka.

Gini, siang-siang lalu gue ngeliat dua ayam nyasar ke ruang tamu, trus gue antarkan ke jalan yang benar-di belanga goreng  Temen dari ‘Timur’ melakukan pembelaan sambil cengengesan.
Gue ngeloyor diem-diem.
===========
Beberapa taon lalu gue pernah denger percakapan dua orang tajir yang berencana nyekolahin anaknya ke luar negri.
Pendidikan di luar negri jauh lebih menjanjikan.  And kalo mereka udah kelar, bursa kerjanya jauh lebih luas ketimbang lulusan di sini.  Selain itu, kalo mau buka usaha, mereka punya link yang lebih potensial  Kata babe-babe yang emang performancenya typikal mahluk tajir.

Dalem hati gue mbatin.  Mmhhh, alasan.  Loe pengen nyekolahin anak di luar negri  lantaran loe tajir.  Kalo  gembel, mana sempet mikir begitu.  Selain itu, kan gengsi keluarga loe bakalan lebih terdongkrak kalo ada kolega yang nanya anaknya sekolah di mana.
================
Alasan adalah sebuah ‘tools’ yang ke-exist-annya di hati dan pikiran kita atas ‘ijin’ kita sendiri.  And loe mau terima apa engga, pendidikan di bangku sekolahan yang kita kecap juga lebih ‘memperkental’ fenomena tersebut.  Coba deh loe inget-inget, kan salah satu metode pendidikan modern adalah diskusi, yang di dalamnya juga melatih ketajaman kita ber-argumentasi.  Mengemukakan teori, hipotesa dan alasan.

Kalo masih kurang percaya, coba loe tanya mahluk-mahluk yang beranjak dari kubangan dunia Hukum and Sospol.  Otak mereka justru di-setting untuk selalu punya alasan.  Bibir adalah modal utama mereka.  Hahaha,...apa iya bang Hotman Paris bisa ngasih mobil sport ke anak-anaknya kalo dia bisu ?

Orang-orang yang bego ngomong and mengemukakan alasan harus ngeluarin kocek super tebel untuk nyewa bibir-bibir pengacara yang stok alasannya berbentuk dalil-dalil hukum dan kepiawaian melintir fakta-fakta.
Mereka paham bagaimana mengubah warna hitam jadi putih, dan sebaliknya, cuma dengan memberikan alasan kuat bahwa di dalam hitam itu terdiri dari unsur putih juga.  Tergantung bagaimana ‘memunculkan’ sisi putih dari hitam, dan sisi hitam dari putih.   
===============
Alasan terkadang jadi pintu darurat untuk keluar dari semua kesesakan napas manusia.  Cahaya yang menuntun pada kegelapan hidup.

Seseorang yang ketangkep basah mencuri bisa bebas dari tuntutan hukum hanya dengan beralasan lapar.

Seseorang yang memutuskan kawin lagi atau selingkuh, sangat mungkin dimaklumi dengan alasan pasangannya udah ngga bisa menafkahi kebutuhan lahir dan batinnya.

Salah satu yang bikin bingung  ketololan gue adalah alasan gratifikasi.  Koq orang ngga boleh ngucapin makasih dalam bentuk barang ?

Coba loe pikir, seandainya gue keilangan dompet yang berisi begitu banyak kartu, surat penting dan uang 5 juta, apa gue salah kalo ngucapin thanks sambil nyerahin 100 ribu ke orang yang dengan tulus mbalikin dompet tersebut ?

Beberapa taon lalu, gue di kasih kesempatan owner perusahaan tempat kerja gue buat nge-rekrut tenaga kerja.  Setelah resmi di terima,  beberapa dari mereka dateng ke kontrakan gue mbawa singkong, ubi jalar, pisang, and jagung muda.  Mereka ngga banyak ngomong, tapi dari mukanya keliatan banget ucapan terima kasih yang  kalo gue tolak bisa melumat kegembiraan mereka.  Padahal, di tempat kerja, toh mereka harus ngeluarin keringet dulu untuk dapetin upah.
=================
Tapi dari semua kisah tentang alasan, gue tetep ngga bisa mencerna alasan orang  ato sekelompok orang yang pake bom mobil, bom bunuh diri, ato senjata pemusnah massal lain, untuk menghabisi nyawa manusia lainnya.  Kecuali mereka emang cuma wujudnya aja manusia, tapi isinya setan.

Tapi begitulah, alasan selalu menemukan caranya sendiri untuk kepentingan alasan itu sendiri.

Menurut loe ?

2 comments:

'_' said...

Saya gak berani makan kepiting karena kasihan melihat matanya.... Itu alasan yang masuk akal gak?

Nibor Ticoalu said...

hahaha,...mungkin pasnya lucu. coz kalo lantaran capit & kerumitannya mungkin lebih masuk akal...