Thursday, April 18, 2013

DI MANA HARTA LOE BERADA, DI SITU HATI LOE



Dulu gue bingung nerjemahin maksud kata tersebut, hingga gue nyicil  motor baru. Waktu itu rumah gue belom ada pagernya.  Gila banget.  Gue tidur ngga nyenyak.  Pikiran gue di motor terus.  Apalagi pencurian motor mulai marak. 
Hampir seminggu situasi begitu merampas kenyaman hidup gue.  Wah ngga beres nich kalo gini.  Ini mah bukan gue yang naek motor, tapi motor yang naek gue

Akhirnya,  gue rubah posisi otak gue.  Masa gue harus jadi bloon lantaran motor.   Gue beli rante, trus tu motor gue rante.  Abis gitu gue pasrahin.  What ever be done is done aja.  Toh gue udah berusaha.  Dan sejak itu gue bisa tidur pules.

Coba loe pikir, kan tujuan beli motor untuk mempermudah kita ke mana-mana.  Kalo dengan adanya motor malah bikin hidup kita ngga tentram and tidur ngga nyenyak, ngapain beli.  Mendingan beli korek kuping.
============

Beberapa waktu lalu salah satu kerabat gue nyicil Terios baru.  Doski bangga and sayang banget sama Terios-nya.  Ada abu dikit langsung di lap,  ngga boleh kena matahari langsung, and males banget di pake keluar kalo ujan.
Kalo anak sama bininya mau naek tu mobil, mereka harus mastiin dulu sendal ato sepatu yang mereka pake udah bersih.  Kalo masih kotor harus di jinjing waktu masuk mobil.

Nah satu kali mereka dapet undangan kawin salah satu keluarga deketnya.  Jadi mau ngga mau dia harus bawa mobil.  Pas sampe di lokasi dia kliatan gugup lantaran  tempat parkir udah penuh.  Tinggal ada di pinggir jalan.  Dia ngga punya pilihan.  Tapi dair mukanya gue liat sebuah kengerian yang membayang.
Selama pesta berlangsung, sedikit-sedikit dia keluar.  Alasannya pengen nge-rokok.  Hehe,..padahal gue tahu persis kalo dia kuatir sama mobil barunya yang cuma di parkir di jalan.
Akhirnya, di pesta yang berlangsung dari jam 20.00 – 22.00 Wita, paling lama 15 menit dia duduk diem di tempatnya.

Pas pulang dia cerita.  Katanya,  waktu dia nge-rokok di luar, banyak anak-anak remaja kampung yang mondar-mandir.  Dia kuatir kalo mereka ngapa-ngapain Terios-nya.  Ente tau kan anak remaja kampung gitu, mana ngerti harga mobil

Gue paham sama paranoid-nya.  Ini Terios man...Ratusan juta ..!!
Gimana sama orang yang baru beli Alphard New 3.5 G seharga 1 M ?  Jangan-jangan tiap hari tidur di mobil.
Mmmhh,...bagus di garasi rumah gue nich

Kalo dipikir-pikir, kan sejatinya kita beli mobil, motor, ato bikin rumah bagus untuk melengkapi kenyamanan dan ketentraman hati kita.  Konyolnya, yang sering kejadian bukannya tambah tentram and nyaman, malah melahirkan kekuatiran-kekuatiran ‘aneh’ yang kata psikater masuk kategori ‘sakit jiwa ringan’  Bukan kita naek mobil baru, justru mobil yang naek kita.  Bukan jadi raja di rumah sendiri, malah jadi  budak di tengah menterengnya rumah.

Kita emang sering jadi bloon kalo diperhadapkan sama yang namanya ‘harta kekayaan’
Coba cek di penjara sekarang, yang banyak di dalem bukan cuma preman kacangan, tapi juga Gubernur, Bupati, Walikota, Hakim, Jaksa, Jendral, Anggota Dewan yang Terhormat, Petinggi Partai, Mantan Putri Indonesia, dll, yang notabene orang-orang yang pernah masuk kategori ‘hebat’ dan Mulia.
Semua lantaran harta....weeeww keren.
================

Gue pernah denger laki-laki yang ngga mau mencantumkan istrinya sebagai ahli waris.  Alasannya konyol (menurut gue): Ntar kalo rumah tangganya ‘kenapa-kenapa’ istrinya yang keenakan.  Weeww...koq bisa-bisanya bikin settingan di otaknya kalo rumah tangganya bakal ‘kenapa-kenapa’ ?  Itu kan sama aja siap-siap cerai. 

Padahal, kan udah seharusnya kita menjadikan keluarga sebagai ‘Harta Terindah’ dalam hidup kita.  Bukan Toyota Alphard, Jam tangan Rollex, Intan dan Permata, ato sertifikat tanah.  Coz, di mana Harta Loe berada, di situ hati loe.

2 comments:

petzo said...

krn ada org yg menikah bukan krn cinta tp krn harta .
penggabungan 2 keluarga kaya biar makin kaya , namun jgn sampe pd saat cerai , salah 1 pihak bertambah kaya .

as for me , i don't have a heart .
jd ga peduli dah mo ada harta atw ga ada harta :D

btw halo bro . pa kabar ?
miss you so much neh >.<

Nibor Ticoalu said...

setuju (tapi gak semua..hehe. coz hati ama harta penting loh sob. Cuman lebih banyak yg doyan harta sampe hati-nya kelelep.

alow juga. Kabar baik broe. Iye nich, dah lama gak ngobrol. Ente ngapain aja nich ?