Tuesday, February 12, 2013

ORANG SYARAF DISAYANG TUHAN



Pertama. Baiknya loe mikir 1000x sebelum lanjut mbaca.

Kedua.  Welcome…!!  Loe punya sedikit gen syaraf, sampe mau mbaca tulisan ini.

Tu, wa, ga, pat………(puffffhh, cape juga loh push up..)

Sob (maksudnya sob buntut…), gw belom pernah dapet sms, ato wahyu Ilahi waktu bikin judul ini.  Cuma gw percaya aja kalo Dia pasti menyayangi semua mahluk yang namanya manusia.  Termasuk kaum syaraf kronis  kayaq all of you.  Gak usah malu sob, suer.  Karena orang-orang syaraf yang sadar akan ke-syarafannya, cenderung jarang dapet penyakit maag (lantaran mereka udah syarafan, alias makan pagi.com).
dicomot dari google

Bicara soal syaraf,  sebenarnya ada beberapa fakta yang mengindikasikan kalo derajat kesyarafan seseorang berkaitan sama tingkat intelektual.  (iihhh,..ada yang malu-malu kucing tuh…meooonnggg).  Dengan kata lain orang syaraf itu umumnya pinter (ehem…ueekkk..)  Kalo gak percaya liat aja si-Einstein, itu kan mbah-nya syaraf.  Kalo doski normal, minimal dia rajin nyisir rambut.  Tul gak..?  Udah gitu si-Charles Darwin.  Masa sich doski normal kalo bisa bikin teory bahwa kakek buyut dari  kakek buyutnya adalah si-amang dari gunung Lawu, alias monyet.  Trus si-Rembrand, pelukis legendaries yang tersiksa sama kesyarafannya sampe harus bunuh diri di jembatan Nederland. 
juga dicomot dari google

Di Mesir juga pernah ada orang syaraf yg beken, tuh si-Anwar Sadat.  Hehehe,...gimana ngga syaraf, lah wong kaumnya setengah mati pengen mampusin Yahudi, eh,..dia malah bikin perjanjian damai.  Tragis kan.  Beliau tewas di dor ‘perwakilan’ kaum normal.
masih di comot dari google

Itu tadi di mancanegara, di Indonesia juga banyak koq kaum syarafnya.  Sebut aja  (Alm)Gus Dur, Bob Sadino,  Arswendo, Dahlan Iskan,  (Alm)Benyamin Sueb, Pramoedya Ananta Toer sama Joko Wi.
tetep aja nyomotnya dari google

Orang syaraf emang terkadang kesannya kurang peka sama penderitaan orang (walau yang bersangkutan nolak keras tuk bikin orang lain menderita).  Cuman mereka senantiasa menciptakan kondisi  ceria yang unik.  Memutus rangkaian formalitas yang kaku dan membosankan, serta membedah ‘kanker ganas’ yang diyakini kaum normal sebagai kebenaran.  

Ketika kaum normal bikin rapat di hotel dan gedung bertingkat yang full AC, mereka milih pinggir pante, ato di bawah pohon gede, yang juga full AC (Angin Cepoi-cepoi).  Ketika kaum normal ribut soal penyebab tsunami, mereka duluan mbawa bantuan makanan, mbangun tempat tinggal, dsb.

Waktu genre umum rebutan proyek milyaran, mereka malah nanem jambu monyet (dimana kaitannya tuh..? hehehe...)
Dan untuk masuk ke kategori syaraf, seseorang gak mungkin mencapainya hanya dalam waktu singkat.  Tapi butuh proses.  Mereka  harus mengalami pengembaraan dan pergulatan panjang sel-sel syarafnya sendiri.  Membentuk karakter kesyarafannya sendiri.  

(oh my G, gw nulis apaan sich…?)

Bangsa kita butuh lebih banyak orang syaraf yang bisa mengatasi berbagai persoalan secara radikal.  Bukan sederetan anggota Mensa yang slalu merujuk pada text book atau perundangan kaku (hehehe,..besi aja bisa memuai)

Kita butuh orang yang sudi mengangkat batu.  Bukan tukang ngedumel yang sibuk mempersoalkan kenapa batu ada di sana dengan berbagai rumus-rumus rumit dan teori abrkadabra.  Dan untuk semua itu, cuma kaum syaraf-lah ahlinya.

Sssttttt,....gue syaraf apa ngga ya ?

4 comments:

petzo said...

sarap lu coyyyy
sarap sesarap sarapnya sarap

Nibor Ticoalu said...

makasih Master Syaraf....!!!

Anonymous said...

Salah satu orang sarap yg gw kagumi adalah Bob Sadino.
Beliau membangun bisnisnya dgn modal nekat tanpa rencana apapun .. yg penting jalanin aja apa yg ada di benaknya..langsun kerjakan tanpa teori apapun dan sukses..
Satu satunya orang yg menolak berpakaian resmi waktu menemui Pres. Suharto ala kadarnya dengan celana pendek ..

By the way ..
gw bangga punya temen sarap kyk lo bin.. hehehehe

RAK

Nibor Ticoalu said...

makasih RAK. Nyampe sekarang ente juga masih syaraf kan. cuman levelnya udah naek. skrg stadium 4. sama ama si-petzo. pan gw msh stadium 1. wkwkwkw....

itulah untungnya orang syaraf. cuma bisa saling memuji ke-syarafan msg2. coz kalo mnghina, tetep aja orang bilang: "dasar syaraf'