Friday, January 18, 2013

PATAHKAN AROGANSI EROPA SOAL IMPORT MAKANAN



Sebagai orang yang berkubang (apa bedanya sama berkecimpung…? Hehehe) di industri pengolahan makanan, gue termasuk salah satu mahluk yang sebel  sama supremasi Eropa dalam ‘mengendalikan’  import produk makanan, khususnya dari Asia yang pengen masuk ke negara mereka.

Sebenarnya sich sah-sah aja kalo Eropa mensyaratkan banyak hal soal makanan yang masuk ke negaranya.  Wong mereka mereka mbelinya dg harga  mahal.  Apalagi pake acuan ‘pembeli adalah raja’

Dengan segala macam ‘dalih’ yang dilandasi berbagai tekhnologi mutakhir soal food safety, maka makin lengkaplah kekalang kabutan eksportir Asia  memenuhi  tuntutan yang secara samar kelihatan logis.   Mulai dari Layout bangunan tempat pengolah,  hingga asal bahan baku, semua harus  patuh pada aturan dan ketentuan mereka.
 
Layout bangunan contohnya.  Mereka mengharuskan bangunan pengolah di bangunan sedemikian rupa hingga tidak di temukan bagian bangunan yang membentuk sudut 90.  Semua harus cekung.  Alasanya supaya mudah di bersihkan.  Sekilas, anjuran tersebut cukup logis.  Tapi kalo dicermati baik-baik, kan terkesan lebay and di buat-buat.  Emangnya berapa besar sich peluang ‘kontak’ ikan kaleng misalnya, sama kemungkinan kotoran yang sulit dibersihkan pada bagian bersudut 90 tersebut ?  Kan setelah di masak, loining and skinning, ikan diisi di kaleng, setelah itu di masak dalam kaleng dengan suhu yg setan aja ngga tahan.  Trus, dalam kondisi panas tinggi langsung di celup di air dingin.
   
Ketika layout bangunan udah paten, dicari lagi hal lain yang menambah panjang daftar kesusahan produsen.  Entah sumber bahan baku, daerah penangkapan, waktu tangkap, alat tangkap yang di gunakan, dsb, dsb, dsb.  Oh my God,  produsen tetep aja manggut-manggut kayaq burung celepuk.

Gue jadi mikir waktu mbaca ‘seabreknya’ aturan yang harus dipenuhi supaya produk bisa ‘tembus’ Eropa.  ‘Ini mau di makan manusia ato para dewa sich ?  Koq ribet amat’  hehehe....

Untungnya otak gw ngga berhenti  pada tudingan yang semata menyalahkan orang Eropa.  Gw juga heran sama kemampuan para negosiator yang mbela kepentingan produsen.  Koq  kesannya nurut terus sama keinginan orang Eropa.  Trus, di mana kekuatan kita ?  Apa kita ngga bisa punya sikap kayaq pedagang kaki 5 yang jualan di pinggir jalan sambil ngomong: “Gue bisanya bikin makanan model begini.  Kalo loe mau beli monggo, ngga mau ya udah cari pembeli laen sono

Harusnya sich bisa, cuma jadi susah lantaran orang Asia-nya yang pasang muka memelas sambil nyembah-nyembah minta product-productnya di beli.

Coba semua produsen makanan Asia kompak.  Bikin product yang berkualitas dan berkontribusi positif for tubuh manusia.  Gak perduli orang Asia, Africa, Eropa, atau mahluk luar angkasa sekalipun.  Gue rasa dengan begitu, bangsa Asia ngga gampang di setir orang Eropa.  Kan bentuk penjajahan  dalam segala bidang  cuma bisa terjadi karena kita sendiri  ‘mengizinkan.’

Yah setidaknya, kalau bukan bangsa Asia yang balik njajah Eropa, orang Asia ngga gampang di ‘jajah’.  Emang orang Eropa manusia setengah dewa apa ?

Hehehe,....kita udah terlalu lama terpaku sama kejeniusan Einstein, Newton,  Dalton, dll, sampe kita lupa kalo kalo dulu ‘bangsa cebol’ yg namanya Jepang hampir menguasai dunia kalo mereka ngga di bom atom.

Kodaknya Amerika bisa digasak tuntas sampe tenggelam tanpa meninggalkan bau.  Belom industri otomotif.  Mana ada jalanan di seluruh dunia yang ngga ada mesin kendaraan Jepang ?

Sekarang ada China, dan India yg mulai pasang taji.  Merambah belantara perdagangan dunia.  Tapi di sini ‘lemahnya’ Asia.  Sporadis.  Coba perkuat komunitas.

Dalam benak konyol gue, sebenarnya udah saatnya Asia ‘menekan’ Eropa ke titik tertentu hingga mereka sadar kalo jaman udah berubah.  Komposisi pakan alami yang berkontrbusi postif buat tubuh cenderung lebih banyak di tanah Asia ketimbang mereka yang dipenuhi  asupan sintetic.  Tapi oke-lah, anggap kita ngga usah kebawa emosi untuk balik ‘menjajah’ Eropa.  Di bikin asyik aja: ‘Berdiri sama tinggi, duduk sama rendah di segala bidang’  Khususnya prosedur export-import makanan.  Tapi semua juga balik lagi ke mental umat Asia.  Jangan sudi memposisikan diri lebih rendah ketimbang mereka.   Tau ngga, hewan terkuat di bumi saat ini dari Asia loh.  Tuh, Harimau.  Emank ada Harimau Inggris, Prancis, ato Jerman ?

4 comments:

petzo said...

mungkin mereka pikir negara seperti kita dari asia tenggara tuh masih terbelakang , jorok , kagak higienis dll ...

pdhal sih emang iya kan ....hahahaha
cuman ya klo udah dilokasi pabrik tentu berbeda kondisinya dengan di warung depan celebes ....

Nibor Ticoalu said...

wahai my mysterius prenk,....duh gusti, gw mau nulis apa soal bnyk taunya dia, tapi 'blank'-nya gue. pengen tereak kenceng.....wooooiiiiiiii....sapa sich dikau ? astaga,...jangan-jangan bekas pacar gue kali. Tunggu, mo inget-inget dulu....mmhhh,..higienis ????...ah yg higienis kan banyak...wkwkwk

petzo said...

hehehehe gw tetangga meja lu . percaya ga lu ?

Nibor Ticoalu said...

kagaaaa....tetangga meja gue bufet.