Saturday, December 28, 2013

Kucing dan Sehari Sebelum Natal

Jujur gue ngga suka kucing.  Tapi  putri tertua gue pecinta kucing.  Mau tidur, bangun tidur, mau sekolah, dan pulang sekolah, bukan orang tua ato adiknya yang di peluk dan dicium, tapi kucing putih bercak abu-abu yang di panggilnya pusy- kucing kampung yang diselamatkan istri gue dari terkaman anjing tetangga waktu si pusy masih segede bungkus rokok surya 16.  Pusy dipelihara, dikasih makan, dibikinin tempat tidur, dsb, sampe gede dan main mata sama kucing cowok.

Mulanya ada niatan gue buat membuang pusy jauh dari rumah lantaran suka buang hajat di dalem rumah.  Tapi ngeliat kecintaan putri gue, niat tersebut batal.  And the show must go on.  Pusy bebas wara wiri di rumah, dan mbikin keseharian dua putri gue lebih indah ketimbang melototin bapaknya yang gendut dan doyan ngatur.  Apalagi buat Edelweis, putri tertua gue.  Pusy berharga banget buat hidupnya.  Sampe-sampe gue sering dititipin pesenan tuna pack in oil, alias ikan tuna kaleng Cuma pake minyak.  Tadinya gue kira buat kita makan sarapan ato makan malem.  Astaga naga,...buat si pusy.  bisa di bayangin dong kecintaannya.

Hingga suatu saat, pusy ngga pulang 3 hari.  Edelweis nangis tiap pagi dan malem sambil manggil-manggil pusy.  Gue sama istri jadi ikutan sedih sambil mbayangin muka kucing perempuan yang beranjak remaja tersebut.  Gue berusaha ngga ngeluarin statement kejam tentang kebiasaan aneh dan menyeramkan sebagian orang Minahasa yang doyan makan daging kucing.  Eh btw, walau gue orang Minahasa, suer, gue sama sekali ngga doyan kucing.  Amit-amit.

Singkatnya, ketika sampe pagi ke-4 pusy ngga juga pulang, gue sama istri mutusin untuk mbawa kedua putri gue jalan-jalan ke mall di Manado untuk menghibur Edelweis khususnya,  dan membuatnya lupa sesaat akan kesedihannya.  Waktu itu tanggal 24 Desember 2013.  Sehari sebelum Natal.

Sebenarnya gue paling anti pelesir ke Manado satu ato dua hari sebelum  Natal.  Bukan, bukan lantaran jarak Bitung – Manado yang jauh.  Cuma 42 km koq.  Tapi lantaran di tanggal tersebut Manado macet hebat.  Orang membludak bisa sampe 10 x lipat dari  hari biasa.  Maklum, bisa di bilang di tanggal itu bahkan orang yang tinggal di pelosok terdalam tanah Minahasa, Sangihe, Bitung hingga Bolaang Mongondow ‘turun’ Manado.  Entah buat ngabisin jerih payah selama setaon banting tulang ato sekedar menambah keramaian, pastinya perputaran uang di tanggal tersebut bisa mencapai triliunan kata sebuah lembaga perbankan yang gue baca di salah satu harian.  

Di tanggal itu, waktu tempuh Bitung - Manado yang biasanya cuma 75 menit bisa sampe 2,5 jam lantaran macet.  Dan tradisi tersebut masih sama.  Hampir ngga ada tempat  yang lenggang.  Semua penuh pergerakan manusia dengan rupa-rupa penampilan.  Dari yang ber-jilbab dengan hanya memperlihatkan mata, hingga celana pendek ekstra ketat dan pendek dengan paduan tank top yang hutan belantara di ketiaknya melambai-lambai.  Satpam dan polisi yang bertugas sampe rela muter kepalanya 360°

Sambil nunggu anak dan istri-istri gue,...upss,..maksudnya istri dan anak-anak gue milih-milih boneka kucing, gue berdiri di lantai dua mall sambil ngeliat lautan manusia di bawah.  Aji gile.  Kalo lembaga perbankan bilang perputaran uang sampe triliunan, berarti ada puluhan sampe ratusan milyar pendapatan negara dari pajak.  Cuma 1 – 2 hari loh.  Di salah satu pelosok Sulawesi lagi.  Gimana kalo 1 taon, dan di seluruh Indonesia ?  Ah kasihan juga kita semua rakyat Indonesia.   Di uber-uber pajak, di bebanin pajak dengan embel-embel cinta negara, tapi di satu pihak korupsi ngga pernah berhenti memainkan akrobatnya di hampir semua bidang pemerintahan.  Jadi inget gertakan petinggi MUI yang punya niatan untuk menghimbau umat untuk nolak mbayar pajak kalo korupsi ngga di berantas.  Logis banget, and layak diperhitungkan untuk direalisasikan.  Ato, pengentasan korupsi musti di lakonin lebih radikal lagi.  Kalo perlu untuk ngganti satu generasi yang berkolaborasi korupsi, ya ganti aja.  Jangan tanggung-tanggung.  Ibaratnya sistem komputer, kalo udah kena virus yang ngga ada antinya, ya install ulang aja.


Selamat Natal 25 Desember 2013.  Kiranya Damai Natal juga menghanguskan semua niatan untuk korupsi, dan berhenti makanin kucing.,...ihhh amit-amit.

Monday, December 16, 2013

Hidung

Salah satu indra paling sakti yang merupakan anugrah Tuhan tentunya bukan Indra Brugman (saingan berat gue dalam hal ketampanan...hehehe), ato Indra Lesmana.  Tapi hidung.  Bagian paling menonjol di bagian muka (kecuali gue ngga tau kalo ada di bagian bumi lain manusia yang gigi ato jerawatnya yang lebih menonjol)
 
ilustrasi gambar diunggah dari google
Hidung menambah keren wajah seseorang, atau sebaliknya.  Itu sebabnya banyak orang berusaha setengah mati buat nambah panjang idungnya beberapa centi (hehe...soalnya kalo beberapa meter, bukan idung lagi, tapi belalai) dengan operasi plastik.  Biaya urusan nomor sekian.

Cuman ngga tau bagaimana korelasinya antara hidung dan kebohongan, yang jelas, persoalan hidung ini pernah dibikin novel oleh penulis Italy, dan akhirnya di bikin film sejak 1883, yg namanya Pinokio,-boneka kayu yang jadi manusia dan idungnya tambah panjang tiap dia bohong.

Pakar kebiasaan-kebiasaan manusia juga bilang kalo ketika orang lagi ngomong sambil sedikit-sedikit megang idung, berarti ceritanya bohong.  Hampir mirip sama orang yang operasi plastik.  Kan idungnya bohong-bohongan.

Hidung emang organ tubuh yang kecil dan imut, tapi faedahnya gede banget. Bayangin kalo idung kita ngga berfungsi sebagaimana mestinya, misalnya pas pilek berat, dan kedua mata kita merem, kita ngga bisa mbedain mana aroma soto ayam sama tai ayam.
Ato pas lagi tidur, terus idung kita di sumpel kedua lobangnya.  Tetep aja kita ngga bisa manfaatin dua lobang telinga buat napas.

Gue pernah kenal tukang masak yang biasa nanganin ketring buat ratusan orang.  Dia bisa tau kalo sebuah masakan udah pas ato belom garemnya, cuma dari aroma masakan.  Padahal  dia lagi nyuci sayur mentah, dan jaraknya sekitar 10 meter dari kompor.

Mungkin begitu juga sama para ahli pencicip kopi dan rokok.  Indra penciuman mereka yang peka banget sama obyek yang dianalisanya kan terasah karena pengalaman bertaon-taon.  Tapi gue pernah denger orang ngomong begini: ‘Mmmhh,...gue nyium aroma duit nich ?’

Setau gue, ilmu yang diajarin bank-bank tentang fisik duit kan cuma di raba dan diterawang.  Ngga pake dicium segala.  Trus, gimana dong sama banyak nenek-nenek dulu yang suka nyimpen duitnya di balik beha.  Kan harusnya yang kecium duluan justru bau keringet si-nenek yang nempel di beha.


Wah kalo gini mah istilah mata duitan harus di tambah sama hidung duitan dong....hehehe.

Tuesday, December 3, 2013

PAK HARTO DI DALAM TAXI

Salah satu cita-cita gue waktu SMP adalah foto bareng presiden Soeharto.  Sayangnya sampe beliau meninggal, cita-cita itu ngga pernah kesampaian.

Tapi suatu siang,.......

 
ooo------------------ooo

Beberapa waktu lalu, karena ada sedikit urusan ke Glodok, gue nyetop taxi. 

Bang ke terminal senen ye...!’

Mau ke mana sich bang..?’ Supir taxi-nya kepo

Ke Cibinong..’

Yah,...langsung aja kali bang’ Naluri marketingnya hebat juga nih supir taxi

Ya wis,...piro (berapa)’ Belagak ngomong Jawa supaya logat Manado gue ilang.  Maklum, image jelek supir taxi Jakarta udah di tempelin cerita-cerita orang ke otak gue.  Suka ngerjain orang daerah lain yang performance-nya rada oon gitu.  Eh,..gue bukan oon loh.  Gue Obien.

Nich argo-nya saya idupin bang, supaya terang benderang,..ngga pake nego-nego’ Kutu kupret juga nich supir.  Bikin malu gue dua kali.  Lah wong gue udah di dalem, masa turun lagi.  Malu-maluin orang Manado aja.

Rencana yang tadinya pengen tidur langsung buyar lantaran mamang taxi-nya cerewet minta ampun.  Mmhh,..jangan-jangan juara cerewet se-Jabodetabek nich.  Dan lagi, ngga sopan nyuruh orang tua brenti ngomong.  Jadi gue layanin.  Dan terjadilah percakapan antara raja dan hulubalangnya (Loh, kan katanya pembeli adalah raja.  Hehe...)

Dari kopassus di Cebongan, Brimob yang nembak sekurity, jalanan Jakarta dulu dan sekarang, Prengky yang orang Manado pemilik Dian taxi.  Nah,...gue panjangin dikit di soal si Prengky (di sini gue bener-bener mbuktiin kalo orang Sunda emang ngga bisa ngomong ‘F’...hehehe)

Semua orang Menado yang ke jakarta, kalo naek taxi mah pasti naek Dian Taxi-nya si Prengky

Mang, Prengky,..(ups..koq gue jadi latah ngga bisa ngomong F juga nich) itu fam-nya apa sich ?’

Apa bang ?’ Mungkin istilah fam kedengeran aneh di kuping Sundanya mamang.

Maksudnya, namanya Frengky apa gitu,..misalnya Frengky Supit, ato Frengky Kaligis ?’

Wah, kurang tau juga tuh bang

Tapi buktinya saya ngga naek taxi-nya Frengky.  Kan ngga mungkin semua orang Manado tahu kalo Dian Taxi punya orang Manado mang

Iya, tapi 95 % orang Menado naek taxi-nya Prengki.  Kan ada nomor teleponnya bang  Dari yang 5%, berarti gue salah satunya dong. Mmmh,..ngeyel juga nich mamang. 

Pernah ke Manado mang ?’

 Waduh, jaoh banget itu mah.  Ngga ada sodara di sono  Hebat,..doski ngga mau bilang kalo ngga punya duit.  Cool.

Dan percakapan ngalir lagi ke banyak topik.  Dari badak bercula di ujung Kulon, badak putih yang katanya sakti, di Makassar yang ada tambang emas terbesar, tambang minyak bumi di Jakarta, rahasia awet muda si mamang, integritas anggota Dewan yang bikin si mamang pengen muntah, tabiat anak muda jaman sekarang, dan,.....eng-ing-eng....mantan presiden Soeharto.

Saya kesel banget sama penghianat-penghianat pak Harto.  Mereka ibarat kacang lupa akan kulitnya bang’ Intonasi Sundanya meninggi.

Pak Harto itu presiden terhebat sepanjang masa.  Ngga ada lagi yang bisa nandingin pak Harto.  Sumpah bang’ Getar kekagumannya original.  Ngga ada rekayasa.

Singkatnya, kekaguman, rasa hormat, dan kecintaan si mamang pada sosok mantan presiden Soeharto ngga bisa dibendung, bahkan oleh tembok China sekalipun.

ooo------------------ooo

 
Kemacetan panjang yang dibarengi hujan bikin gue heran sama pengetahuan si mamang akan banyak hal, kecuali Manado.  Yah, mungkin kurang enak menceritakan hal-hal negatif tentang Manado, lantaran raja-nya saat itu adalah orang Manado.  Hehehe...becanda koq mang (gue mikir, kira-kira berapa besar ya kemungkinannya si mamang mbaca tulisan gue ini ?)

Cerita mamang harus berhenti tepat di depan rumah ade gue (dan suaminya tentu) di Cibinong.

Dua hari kemudian gue balik ke Manado.  Tapi di pesawat pikiran gue masih sempet kebayang si mamang dan kekagumannya pada mantan presiden Soeharto.  Sosok yang juga gue kagumin sampe sekarang.  Aneh,...koq raja dan bekas hulubalangnya punya idola presiden yang sama.  Tapi yang lebih aneh lagi,...huhuhuyyy,...apa yang aneh ?

Ada banyak kehebatan Soeharto di mata gue (tapi lebih banyakan di mata si mamang).  Selain hobinya yang doyan ngerumpi di sawah sama para petani,....senyumnya itu loh....seng ada lawan.

Soeharto, the smiling Presiden.

Biarpun Indonesia ngga sudi jadiin Soeharto sebagai salah satu pahlawan, tapi buat gue dan si mamang, Soeharto adalah pahlawan terbesar di era kemerdekaan Indonesia.  Kenapa, keberatan ? EGP

 

 

Wednesday, September 25, 2013

Mana yang lebih sakti, Freeport atau Lautan kita ?

Ente liat gambar ikan di halaman ini ?  Di Manado namanya Ikan Cakalang.  Bahasa latinnya Katsuwonus pelamis (hush,..udahlah ngga usah pusing sama nama latin...hehe).  Ikan di gambar tersebut beratnya ngga lebih dari 150 gram.  Panjangnya kurang dari 20 cm.




Kalo anda tahu ikan fufu paling terkenal dari Sulawesi Utara, ya ikan cakalang ini bahan bakunya.

Tapi sebenarnya dalam ‘tatanan kehidupan’ penangkapan, ikan-ikan ukuran segitu belum layak di tangkap. Kenapa ? Karena potensi ikan-ikan tersebut jadi gede and bertelur, langsung raib karena udah di tangkep dari bayi. Dan dari sinilah saling ‘tarik ulur’ di mulai.

Pemerintah yang memegang amanat ‘Bumi dan air dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh Negara dan dipergunakan untuk sebesar-besarnya kemakmuran rakyat’ berkewajiban mencegah punahnya generasi Cakalang dengan menetapkan aturan ‘tangkap pilih’

Tapi masyarakat yang meyakini bahwa seluruh isi laut (kecuali kapal selam) adalah milik umum berpandangan lain. Tapi ya wis,..males aku mbahas gituan. Ada yang lebih pakar...hehehe...

Gue lebih enjoy ngomongin apa yang udah ketangkep, dan ngga bisa dicegah pemerintah. Ya itu, ikan-ikan cakalang ukuran 100 – 300 gram/ekor. Tau ngga harga per-kilogramnya di pabrik-pabrik pengolahan di Bitung ? Antara 9750 – 11000 rupiah. Kalo di pasar tradisional ato supermarket pasti lebih mahal lagi.

Dalam itungan ‘kasar’ gue, untuk kurun waktu Januari – Agustus 2013, ikan ukuran segitu udah di tangkep dan diolah minimal 70.000 ton, yang kalo di rupiahin mencapai Rp. 735 Milyar, atau $ 66.818.181

Bukan itu aja. Ikan-ikan kecil tersebut, dipastikan memberi kontribusi postif buat kehidupan minimal 40.000 orang, baik langsung atau tidak. Hehehe....gue membual ? Ayo itung bareng asal-asalan aja.

Untuk nangkep ikan sebanyak itu selama 8 bulan, pasti ada kapal penangkap dan penampung. Taruhlah 100 kapal, yang ABK-nya rata-rata (anggap saja)10 orang. Berarti ada 100 orang langsung. Anggap dari 100, 70-nya berkeluarga dg 2 anak. 3 x 70 = 210. Berarti udah 310 orang. Pas ikan sampe di darat, harus di ‘bongkar’ oleh paling kurang 12 x 100 kapal = 1200. Dari 1200, 60%-nya punya 2 anak. 720 x 3 = 2.160 orang. Hehehe....baru sampe sini aja jumlahnya udah 3.670 orang. Belom di bawa ke pabrik pengolahan, entah pembekuan, ikan kaleng, ikan asap, dll. Belom badan resmi pemerintah dari Dinas pasar, DKP, sampe produk-produk ikan kecil tersebut di eksport ke berbagai lokasi, di dalam dan luar negri, yang pastinya juga melibatkan buruh pelabuhan untuk eksport via kontainer. Pokoknya dari hulu – hilir. Kayaqnya malah kurang deh kalo Cuma 40.000 orang.

Dari tangkap sampe eksport ikan-ikan kecil tersebut juga melibatkan pabrik dos, boots, usaha angkutan, baju kaos, tukang jahit, tempat kost, rumah makan, warung, waduh....cuma ikan-ikan kecil loh bo.

Coba iseng-iseng bandingin sama Freeport yg mendulang emas di papua. Kontribusi and dampaknya. Banyak penyakit (virus HIV banyak dari sono katanya), pengerusakan lingkungan (liat aja kerusakan alam di sono), pelacuran, konflik internal dan external, dsb. Berlebihan ngga kalo gue bilang freeport masih kalah ‘sakti’ sama kontrbusi yang diberikan laut buat kita semua. Masyarakat makmur, sehat, dan lingkungan ngga rusak. Eh, kita baru ngomong ikan cakalang 100 – 300 gram loh. Belom Tuna dkk, lobster, udang, kepiting, rumput laut, dll.

So, mungkin gue lebay. Tapi silahkan ente-ente pikir sendiri.

Akhirnya gue malah mikir,....apa mungkin pemerintah sengaja membiarkan penangkapan ikan-ikan kecil berlangsung terus, lantaran mereka juga tau kalo kalimat ‘sebesar-besarnya kemakmuran rakyat’ udah bisa terpenuhi dari sono ? Walahualam.

Sang Legenda hidup Indonesia: Nazaruddin (Mungkin Bagian 1)

Ngga pelak lagi, manusia ganteng yang satu ini-lah yang paling pantes dapet gelar orang terbeken no.1. di Indonesia.  Gimana ngga, soalnya kalo kita narik mundur perjalanan sejarah Republik ini, mungkin belom pernah ada manusia yang bisa nyeret banyak orang ternama dan terhormat di negri ini ke jeruji besi.  Malah, dia masih berpotensi menarik lebih banyak lagi ke tempat yang ngga pernah mereka bayangkan sedikitpun.  Loh, iyo toh, emangnya pernah terlintas di benak mba Angie untuk nongkrong dalam penjara ?
OmG, gue ngga bisa mbayangin betapa sakit hatinya Anas waktu cuma sendirian di toilet setelah namanya di sebut sebagai si-terhormat yang terlibat.
Yang bikin gue kayaq lagi mimpi waktu Bang Andi Malaranggeng juga di sebut.  Bukan apa-apa, soalnya doski salah satu fans gue di dunia politik.  Mmhhh,....semua lantaran Nassie.
 
diunduh dari google
Nassie emang fenomenal.  Wajah ganteng Timur Tengah-nya pasti ngga pernah dilewatin begitu aja di benak wartawan Indonesia yang pengen diri  dan medianya tersohor.  Sampe kolong tempat tidur di Kolombia-pun diuber.  Mereka ngga perduli lagi sama keganasan pengedar obat bius Kolombia yang terkenal sadis.  Demi seorang Nassie, dan demi pemasukan media massanya.

Kisah hidup Nassie dirunut dari dalam kandungan bagaikan merunut penyebab punahnya Dinosaurus dari muka bumi, ato ke mana raibnya tongkat nabi Musa.  Dengan metode kampungisme yg memanfaatkan tangan dingin seorang dukun, hingga metode tercanggih keluaran Mr. Q, tekhnolog-nya James Bond, dikerahkan demi seorang Nassie. Ck...ck..ck, apa masih kurang fenomenal ?

Gue inget waktu SD – SMP dulu, di taon-taon 83’an, kita di jejelin hafalan luar kepala nama-nama gubernur, mentri yang menjabat waktu itu.  Malah, sampe sekarang gue masih inget banget H. Aang Kunaefi. Gubernur Jawa Barat.  Harusnya, di kedepannya, entah 15 ato 20 taon yang akan datang, buku-buku sejarah kita juga harus ‘berlapang dada’ untuk memasukan nama Nazaruddin ke buku sejarah.  Kenapa ? Lah wajar toh.  Kan bang Nassie, suka ato ngga, udah menorehkan warna baru dalam perjalanan sejarah bangsa kita.  

Kalo di tinju dunia kita mengenal Muhammad Ali sebagai legenda, setidaknya kita juga harus jujur untuk memasukan Nazaruddin sebagai legenda.  Kalo Muhammad Ali terkenal dengan sengatannya yang kaya lebah dan tarian kaya kupu-kupu, Nassie juga punya nyanyian kematian yang menyeret orang ke ‘kematian’ nama baik, juga karier.

Seacak kadut apapun tulisan gue, tetap bakal punyai nilai plus kalo ngebahas Sang Legenda hidup Indonesia: Nazaruddin


(bersambung...kalo inget)

Friday, September 20, 2013

Bocah pengamen di bis Senen-Cibinong

(sebuah catatan perjalanan)

Senin, 9 September 2013

Siang itu abis menyelesaikan sebuah urusan kantor, gue menyusuri jalanan dari Gambir ke Senen dengan panduan telphon ade gue, buat nunggu bis ke Cibinong.

Wah kalo jam segini sich bis ke Cibinong lama banget pak” Ibu penjual kopi pinggir jalan meluruskan kebingungan gue yang celingak-celinguk.

Lamanya bisa berapa jam bu ?” Gue resah juga.  Masalahnya ini Jakarta bung, bukan ‘pasar tua’ Bitung, tempat gue beli pisang goreng.

Kadang bisa sampe 6 jam pak” Aduh, mati aku.  Keinginan buat nunggu bis Cibinong mulai luntur bersamaan dengan taxi-taxi yang berseliweran.

Ya udah, ngopi aja segelas bu, sambil nunggu” Hehe...gue emang ngga pernah punya jam rutin kalo buat ngopi.  Kapan saja, dan di mana saja.  Asal kopi hitam.

Maap pak, bayar dulu.  ntar bapak lupa kalo tiba-tiba bisnya dateng !!” Mmmh,..gue maklum.  Rp. 2500 buat si-ibu besar artinya kalo gue emang beneran lupa bayar lantaran nguber bis yang tiba-tiba dateng.

Bener aja, belom abis kopi segelas, mata gue yang rabun jauh ngeliat tulisan Cibinong di deretan bis yang merayap perlahan sambil menebarkan abu dan asap.

========
Waktu mata udah mulai berat, gue denger suara bocah kecil  membuka pertunjukannya.  Mmhhh,..pengamen anak-anak nich.  Rasa kantuk yang mulai menenggelamkan jadi rusak total oleh suara jelek kuadrat si-bocah.  Boro-boro inget lagunya, pengen denger aja cuma terpaksa lantaran gue punya kuping.  Gue bersungut dalam hati.  Tapi tiba-tiba rasa iba menyeruak ke hati waktu si-bocah menutup lagunya dengan narasi pendek. 

Gambar diunduh dari Google

Sesuatu menggeliat di benak gue.  Keberadaan gue and si-bocah di dalam bis itu sebenarnya untuk urusan yang sama: mencari sesuap nasi.  Perbedaan gue sama si-bocah cuma pengkondisian.  Gue udah tua dan punya tanggungan  2 bocah, gue karyawan swasta.  Si-bocah harusnya jadi tanggungan ortunya, doski ngamen.  Waktu kecil gue ngga pernah jadi pengamen, dan gue ngga tau bakal jadi apa kelak si-bocah.  Bisa jadi dia malah jadi pengusaha sehebat Jusuf Kalla, Ciputra, ato Aburizal Bakrie.  Only God knows.

Gue pikir anak ini berkorban banyak untuk ngelakonin sesuatu yang secara pribadi gue sendiri ngga yakin bisa ngelakoninnya walau kondisi ekonomi gue kayaq tu bocah.  Dan lagi, bocah itu ngga maksa, apalagi mengintimidasi penumpang.  Dia cuma mengharapkan belas kasihan dan keikhlasan.  Ngga perduli berapa ‘jumlah’ keikhlasan yg bakal masuk ke pembungkus permen-nya.  Keikhlasan gue waktu itu jumlahnya Rp. 700 (tujuh ratus rupiah)

Coy, di sekitaran kita selalu di penuhin orang-orang yang sering di anggap ‘merusak’ pemandangan, atau entah apalah kita membahasakannya.  Gembel, pengemis dan sejenisnya.  Tapi kalo aja kita mau sedikit ‘berdamai’ dengan diri kita sendiri, mungkin kita bisa merubah paradigma kita bahwa mereka juga punya hak mencari kehidupan sebagaimana kita,  hingga kita ngga perlu merasa terganggu oleh kehadiran mereka yang penampilannya kucel, dekil dan memelas. 

Di sisi lain, sebenarnya hadirnya mereka boleh di bilang berkah bagi kita manakala kita butuh ‘jembatan’ untuk pemenuhan kebutuhan spiritual (rohani).  Maksudnya, kan dengan bersedakah secara ikhlas, kita bisa memenuhi sebagian kebutuhan rohani tersebut. Dan untuk bersedekah tanpa di 'gelayuti' rasa ‘minder’ cuma bisa kita lakukan pada mereka, para yatim piatu di panti asuhan, kaum papa dan pengemis, serta pengamen mungkin.  Karena memberi sedekah bakal keliatan aneh (ato malah nyeleneh) kalo di lakonin ke penerima yang secara ekonomi lebih mampu ketimbang pemberi.  Coba misalnya kita pergi ke tetangga kita yang mobilnya avansa and innova, sedangkan kita cuma motor matic, terus kita kasih 10 ribu sambil ngomong : “Tolong terima sedekah saya yang ala kadarnya ini.  Kebetulan saya ada rejeki lebih

Kira-kira apa yang ada di benak si-tetangga.  Kalo tetangganya emang mata duitan kuadrat sih ya tetap diembat juga.  Tapi anggaplah begitu.  Tapi kebahagiaan apa yang bisa kita rasakan, karena si-tetangga mungkin bisa ngasih 20 x lipat lebih banyak saat itu juga.

===========
Ketika kita memberikan sesuatu/sedekah dengan tulus dan ikhlas ke orang yang mungkin ngga bisa membalas pemberian itu, sebenarnya kita ngga pernah kehilangan apapun.  Justru tanpa kita sadar, kitalah yang mendapatkan ‘sesuatu’ itu.  Ada sejenis kebahagiaan kecil  ‘samar’  yang menyusup diam-diam ke hati kita ketika kita dengan keikhlasan dan ketulusan menyodorkan sesuatu pada orang yang memang membutuhkan.

So, mungkin udah saatnya kita berhenti memusingkan berapa banyak pengemis, ato pengamen yang ada di sekitaran kita.  Karena bukan mereka masalahnya.  Tapi diri kita sendiri.  Simplenya: kalo mau ngasih ya kasih aja.  Ngga mau ngasih, ya ngga usah.  Titik. Gitu aja, ngga perlu banyak analisis. 


Ngga usahlah kita belajar terlalu banyak menganalisis untuk hal-hal yang kita bisa langsung action.  Malah terkadang anggaran meng-analisisnya yang jauh lebih gede dari actionnya.  Kata iklan: Talk Less, do more....!!!  

Friday, September 13, 2013

SUATU KETIKA DI BIS TRANSJAKARTA

10 September 2013

Megah, sibuk, sesak dan dingin.  Itulah hal-hal yang bisa gue deskripsikan tentang kota yang pernah ngijinin gue lahir di pelosoknya  42 taon lalu.
Jakarta emang mustahil diam, karena dari pusarnya kendali atas propinsi lain bermuara.  Dari benak Jakarta-lah daerah lain menggeliat.
Jakarta adalah ironisme di mana sebagian besar orang-orang terbaik, sekaligus penjahat ter-kakap bercokol.

Waktu lewat jembatan ke halte bus arah Cibinong, gue di bikin terkesima sama pemandangannya.  Dari timbunan beton menjulang tinggi yang keren, ribuan kendaraan yang menyemprotkan parfum bermuatan senyawa racun selama lebih dari 20 jam sehari, sampe penghuninya yang keliatan begitu sibuk hingga jalan terburu-buru dengan earphone nangkring di kuping.

Pas bis yang gue tunggu sampe, gue naik.  Bis-pun bergerak.  Episode bisu yang panjang di dalam bis menyisakan tanya di hati gue: sedemikian lelahkah orang-orang ini hingga lagu terindah yang mereka ingin dengar hanya suara kondektur bis yang berteriak dengan lagu yang sama di tiap halte ?

Loh, bener koq.  Karena hampir 1 jam bis bergerak, suara dominan adalah suara kondektur, and satu-dua orang yang ngobrol lewat smartphonenya.  Yang lain membisu menatapi ipad dan smarphonenya berganti-ganti tampilan layar.

Gue gambarin situasi di dalem bis: gue berdiri di tengah bis, deket pintu kiri, menghadap ke arah sopir.  Di depan, deket bahu kiri gue, berdiri juga seorang bapak yg gue taksir antara 55-60 th.  Bapak menghadap gue.  Di belakang si bapak, di sebelah bahu kirinya,  ada seorang wanita yang gue perkirakan seorang mahasiswi, atau dosen.  Badannya padat, rambutnya di sanggul, pake rok agak gelap.  Dia sandaran di pintu keluar sebelah kiri.  Trus, pas di depan dagu gue, seorang pria yang pakaiannya rapih, tapi ngga bawa apa-apa.  mungkin cuma HP sama dompet.  Rambutnya sisir samping.  Dia berdiri menghadap pintu sebelah kanan.  Di sebelah kirinya mungkin seorang pegawai salah satu Bank yg ngobrol panjang lebar pake smartphone yg mungkin longgar sampe harus diiket karet gelang.  Kalimatnya penuh nada intimidasi.  Suaranya mengimbangi kondektur.

Pas di depan laki-laki di depan dagu gue, berdiri hadap-hadapan dengan laki-laki gendut pendek yang ukuran earphone-nya cukup gede.  Dia ngotak-atik tabletnya sambil goyang-goyang kepala.  Cuek, tapi asyik banget keliatannya.
Ade gue berdiri pas di belakang gue.  Anaknya (ponakan gue) duduk di lante karena cape berdiri.

Hehehe....bingung ?  Ato kalian bingung memikirkan apa yang bakal gue sampaikan.  Begini: gue orang desa yang tau tentang Jakarta kebanyakan lewat koran, majalah, berita, ato cerita orang-orang.  Tapi hari itu gue ngerasain sendiri sebuah pengalaman singkat hidup di antara orang Jakarta: Naik bis kebanggaan orang Jakarta, ngerasain ‘denyut nadi’ orang-orang Jakarta, nonton macetnya, termasuk ngeliat ade dan ipar gue yang harus bangun subuh-subuh buat persiapan ngantor.

Sekarang gue udah di Bitung, Sulawesi Utara lagi.  Kampung halaman nenek moyang gue.  Kelak, kalo anak-anak gue udah dewasa dan mengarungi  kehidupan, gue bakal ngasih perumpamaan begini ke mereka:

‘Nak, ada dua kolam yang sama besar.  Anggap kolam A dan B.  Keduanya berisi ikan-ikan yang sama banyak.  Kalo kita masuk ke kolam-kolam itu, pasti tujuan kita cari ikan.  Jadi, jangan masuk ke kolam A, karena di sana sudah terlalu banyak orang.  Selain mereka lebih lihai menggunakan berbagai macam alat tangkap, mereka juga lebih paham riak-riak air ke mana ikan bergerak.  Hingga peluang kamu untuk dapat ikan bakal lebih kecil ketimbang di kolam B’
Kolam A itu Jakarta nak...

=======================
Temen SMP gue pernah ngomong di FB: ‘Bin loe pindah ke Manado lantaran takut bersaing di Jakarta ya ?’
Gue cuma ketawa dalam hati waktu itu.


Pas nyampe di bandara Sam Ratulangi lagi, gue meyakini satu hal: kecuali buat jalan-jalan,..Jakarta ngga enaaaaaaaakkkk.....(ups,..sory).  

Saturday, August 31, 2013

Suatu ketika Di Franchise Ayam Amerika

Sore 23 Agustus 2013

Nongkrong di tempat yang jadi salah satu ikon masyarakat modern bukanlah kesenangan gue.  Bukan apa-apa sich, selain suka ngerasa kikuk, gue juga harus memangkas beberapa kesenangan yang dianggap melanggar etika dan kesopanan, misalnya angkat kaki di kursi, ato sendawa keras.  Sebenarnya sich bukan perduli ‘apa kata orang’ tapi ngga nyaman kalo sebagian mata orang sopan mengarah ke meja kita.

Cuman berhubung hari itu special buat istri and anak-anak gue, jadi gue harus ‘memendam’ kekurang sukaan gue toex nongkrong di sono, di franchise Ayam internasional yang baru buka 2 Minggu di Bitung.  Oh iya, sekedar info.  Gerai ayam internasional tersebut dibangun dua tingkat di daerah Girian.  Dan kayaqya sich emang udah lama di tunggu banyak orang Bitung.  Soalnya pas di buka sampe hari ini boleh di bilang sering penuh.  Dari anak sekolahan, pejabat pemerintah, ABK kapal ikan Taiwan, pekerja pabrik, tukang ojek, dsb.  Dan gue, masuk di kelompok pekerja pabrik dong.

Kita ngambil meja di pojok kiri lantai dua.  Selain cukup tersembunyi, dari tempat itu gue justru bisa ngeliat banyak pemandangan baru dari sudut pandang baru.  Jalanan Girian yang memanjang dengan temaram lampu yang ngga rata cahayanya, serta rumah extra gede bergaya coloseum Romawi milik salah satu orang ter-tajir di Bitung.
    
Berhadapan sama meja kita ada tiga wanita and seorang anak.  Yang muda kayaqnya ibu si anak.  Masih muda dan cantik euy. 

Di belakang meja mereka kayaqnya segerombolan anak SMP.  Sebagian besar keliatan dari golongan keluarga tajir.  Keliatan dari tampilannya yang ‘mengkilat’ serta tentengannya yang kebanyakan Ipad berlambang buah yang di gigit setengah (yg pasti bukan kedondong ato pepaya).  Keliatan banget mereka udah sering ke tempat itu.  

Sambil nunggu istri gue ngambil ransum, gue becanda sama bocah bungsu gue yang kliatan seneng banget di bawa ke situ.  Kakaknya cenderung dingin.  Matanya mengawasi gerombolan anak sebayanya yang duduk di seberang.  Gue ngga tau apa yang ada di otaknya.

Waktu bocah bungsu gue bosen main, gue menghayal ke masa silam.  Masa di mana orang mungkin masih hidup di gua, nutupin auratnya pake kulit kayu, nyari makan dengan berburu binatang, dan metik daun dan buah di hutan.  Binatang buas, penyakit dan kemungkinan serangan suku lain, mungkin merupakan ancaman terbesar dalam hidup mereka.

Kanker serviks, Leukimia, Parkinson, Diabetus melitus, hipertensi, stroke, cuci darah, ato gagal ginjal pastinya ngga pernah terlintas di otak mereka.  Karena semua hal tersebut adalah warisan buat masa yang akan datang.  Astaga,...warisan ?

Tapi gue sempat mikir, kira-kira ada korelasinya ngga ya antara modernisasi sama penyakit ?  soalnya di benak awam gue,  semua makanan jaman dulu kan kalo ngga di sajiin mentah, rebus, ato  bakar.  Ngga ada microwave, panci bertekanan, bumbu makanan sachet, MSG, keju, minyak jelantah, dsb yang di jaman kita begitu marak.

Bukan itu aja.  Kan lidah kita sama orang-orang gue dulu pastinya sama.  Ato emang sel-sel syaraf perasa di ujung lidah kita juga yang udah mengalami mutasi gen sampe ngga doyan lagi makan makanan rebus, kecuali udah di vonis jantung, darah tinggi, stroke, dll.  Walahualam.  Gue cuma sampe di andai-andai.  Takut salah, coz gue bukan expertnya.

Tapi coba deh kita ngerenung dikit soal makanan-makanan yang kita makan di jaman sekarang.  Mahal, enak, dan banyak variasinya.  Dan kita harus percaya karena semua makanan yang kita beli dalam kemasan kan udah ada garansi dari badan-badan resmi Nasional bersertifikat.  BPOM, salah satunya.
 
Emang sich kita ngga bisa meng-klaim kalo variasi penyakit yang timbul sekarang karena pengaruh makanan.  yang pasti, deretan nama penyakit yang ada di jaman kita, bertambah seiring makin modern-nya kehidupan kita.

Ah,....modernisasi emang keniscayaan.  Kita sulit menolak medernisasi.  Tapi kita tetap punya kuasa menolaknya.  Yup, apapun yang terjadi di lingkungan kita, filternya ada di diri kita sendiri.  Mau makan Ajinomoto, Miwon ato Sasa 2 kg/hari kan juga pilihan kita.
===============================

Pas abis makan gue tanya ke istri ngeluarin berapa duit.  Aji gile.  200 ribu lebih coy.  Gue ngebayangin kalo duit sebanyak itu di beliin ayam di pasar, terus kita potong and masak sendiri, entah di bikin opor, ayam goreng bakar rica-rica, ato menu ayam apalah, pasti bisa buat kita makan 2 ato 3 hari. Mo bilang apa, toh gue udah kenyang makan Franschise Ayam Internasional.....hehehe...

Saturday, August 10, 2013

Malaikat dan Uang


Salah satu cara untuk mengukur kesuksesan adalah dengan menghitung jumlah orang yang di buat bahagia.  Alamak, koq bisa-bisanya sich kalimat keren begini dicetusin tanpa sepengetahuan gue…wkwkwk. 

Mungkin statement tersebut emang engga sepaham lagi sama planet yang kita tongkrongin sekarang.  Coz di planet kita yang makin materealistik, uang adalah perjalanan akhir.  All about money, begitu bunyi firman manusia modern.  Malah, saking sinisnya, ada salah satu orang terkemuka yang bilang kalo uang itu agamanya sama.

Makanya kita sering dibikin heran tujuh keliling kalo ada berita, ato tayangan TV yang mengisahkan perjuangan seseorang ato sekelompok orang yang mendedikasikan hidupnya untuk hidup banyak orang, entah di pedalaman, ato tempat-tempat terpencil yang sama sekali ngga doyan sama uang.  Kita seolah tengah menyaksikan kisah dongeng 1001 malam, dan ngga percaya lagi kalo mereka itu manusia.

Sebenarnya bukan kita ngga bisa lagi percaya kalo hal-hal seperti itu emang nyata, tapi kita udah terlalu pesimis bahwa hidup di kolong langit ini bisa di jalanin tanpa hadirnya uang.  Kencing legal aja Rp.1000 (kan yang illegal di semak-semak ato di belakang pohon).

Dulu, kalo kita masuk rumah makan, kita bisa minum air putih sepuasnya abis makan risoles ato lemper  sepotong.  Tapi sekarang kan udah banyak rumah makan sadis yang tega membiarkan pelanggannya keselek abis makan hidangan yang seporsinya Rp. 50.000, supaya dagangan air mineralnya laku.  Alasannya simple, bisnis is bisnis.  Ngga perduli logika sejak anak-anak ngajarin kalo ngasih makanan, harus juga nyediain minuman.  Hehehe,…masalahnya, anak-anak sekarang juga udah banyak yang jago bisnis loh.
 
Suatu kali di rumah gue ngumpul temen-temen anak gue yang masih kelas satu SD.  Pas main-main mereka ke soal yang paling cepet mbaca sebuah tulisan, ada anak kelas dua yang rupanya belom bisa mbaca.  Beberapa temen anak gue heran koq udah kelas dua belom bias mbaca.  Eh dia malah nyebut nama anak lain yang justru udah kelas empat SD belom bisa baca juga. “Mamanya bayar ke guru supaya naik kelas” katanya.  Gue tertarik, terus ikut nimbrung.  Jangan asal-asal ngomong dong  Gue bilang, karena gue pikir ini menjurus ke fitnah, dan ngga bagus buat anak-anak.  Tapi tu anak bilang “Dia sendiri yang bilang” Gue ngeloyor pergi sambil kentut diem-diem (minjem syair lagu Iwan Fals)

Satu kali pas pake google earth, gue tergakum-kagum sama ide penemunya.  Bener-bener amazing bisa ngeliat wilayah Negara lain cuma pake layar laptop.  Tapi setelah gue tahu salah satu tujuan akhir penemuan tersebut ke uang juga, otak gue tiba-tiba teringat  ke sebuah kisah perjalanan dua malaikat dewasa dan kecil yang melayang-layang di luar angkasa sambil ngeliatin planet-planet.

Kak, planet yang di tempatin manusia yang mana sich, kan semuanya sama bulat ?” Tanya malaikat kecil.

Kamu liat aja planet yang ikon-nya mata uang” Malaikat dewasa sibuk ngorek kuping.

Loh koq planet ikon-nya mata uang ?”

Karena dengan itulah mereka hidup saat ini

Loh, bukankah Sang Pencipta memberikan semua isi planet secara gratis ke mereka” Malaikat kecil penasaran.

Aduh, ngga usah banyak tanya deh, kalo beneran mau tahu, minta Sang Pencipta aja buat ngerubah kamu jadi manusia

Singkat cerita, akhirnya malaikat kecil menjadi manusia, dan turun ke bumi.  Lima bulan kemudian, melalui Roh, malaikat dewasa menghubungi Roh malaikat kecil.

Hei gimana keadaan manusia ?” Malaikat dewasa penasaran berat.

Balasan dari malaikat kecil: Informasi tentang manusia terbagi atas beberapa paket.  Paket manusia Asia terdiri atas Asia Timur, Asia Selatan, dan Barat.  Harga untuk Asia Timur adalah Rp. 750.000/paket.  Free up date untuk 1 bulan. 

Wednesday, July 24, 2013

terserah....terserah...masa bodo



Terserah loe bilang gue sombong
Terserah loe juga bilang gue munafik
Kalo loe yakin gue ngga perdulian juga terserah loe
Mau bilang gue pemales, ngga produktif,...terserah
Ato loe pikir gue bego, ngga cakep lagi, gendut, engga seksi... terserah juga

Loe mau mengklaim gue  apa pun terserah loe
Emang loe ngasih makan gue ?
Loe bayar gaji gue ?
Ngisiin pulsa gue ?
Ngisi bensin motor gue ?
Terserah....terserah....terserah
Masa bodo.......
Kan kerja loe cuma melotot and nuding gue melulu  
Gue hancurin juga loe...

Dasar cermin sialan....

Wednesday, July 17, 2013

SEPUCUK LALAT PADA SETANGKAI KOPI



Bisakah kau mengartikan kegalauan ini:

di penghujung senja yang hampr terlewati, setelah satu demi satu gejolak ombak aktifitas mereda, aku terhenyak pada kursi tua nan rapuh hasil karya tukang kayu tua yang tak pernah henti tersenyum.  Kutarik napas sarat kumpulan partikel asap dan abu, sambil merogoh saku berisi sebatang rokok.  Tapi terpaksa kubatalkan saat kudengar gemercik air di kamar mandi yang lebih kuat menggodaku untuk segera menggerayanginya. 

Aku tak sempat menghitung cedokan air yang menggelinjang menjilati tiap lekuk tubuhku yang pernah menggoda gadis-gadis muda dulu.  ah, aku memang tak suka berlama-lama di kamar mandi.  Malu melihat tubuh telanjangku yang hanya pantas dieja dengan satu kata: gumpalan lemak abstrak.  Huh.

Tak butuh waktu lama bagiku menghadirkan secangkir kopi panas yang aromanya menyeruak dan menyusup ke rongga hidung dan bercengkerama dengan sel-sel syarafku.  Ah,...masih dapat kurasakan masa-masa kemudaanku yang  terekam pada lembar-lembar kertas buram bernama foto.

Sambil memandangi barisan pohon, kuraih cangkir kopiku, lalu kuseruput cairan hitam kental yang telah menemaniku lebih dari 25 tahun....mmmmhh...arrrgghhh,....aku tidak suka cengkih,...kenapa sebutir cengkih harus menyelinap di kopi panasku,...astaga....ini bukan cengkih.  Ini lalat.....

Kenapa kekejaman kecil ini harus merusak sore-sore indahku yang kini tak lagi sempurna.

Wahai Pencipta, untuk inikah Kau ciptakan sepucuk lalat ?  Untuk merenggut sore indahku dengan setangkai kopi ? 
Aku tahu ketika malam semakin tertatih: Tuhan membujuku minum kopi bersamaNya


Wangurer, pukul 17.55
After read the novel: “the shack”