Sunday, November 25, 2012

BERCANDA DENGAN TUHAN


( Yang merasa waras sebaiknya gak usah baca)

Ide ini muncul tanggal 18 September 2012.  Waktu itu gue mau pulang istirahat makan naek Smash Titan biru kreditan yang sisa 10 bulan lagi.  Langit gelap, dan sebelumnya ada gempa lumayan kuat  beberapa detik.   Waktu ide judul ini melintas, gue berbisik ke Tuhan.  “Kalau Engkau kaga nurunin hujan sampe gue balik lagi ke kantor, tandanya Engkau setuju gue nulis tema ini di blog gue”

Hujan tetap aja turun, tapi gue ngga basah sama sekali.  Hahahaha,……ya jelas aja ngga basah, orang hujannya turun gue udah nyampe rumah.  Sory, ngga ada mukjizat bo…
Tapi gue toh tetep aja muat tulisan ini di blog.

=====================================

Sebagai  orang yang percaya kalo Tuhan itu ada, udah tertanam di hidup gue sejak kecil bahwa Tuhan adalah Kesucian, Ke-Kudusan, ke-Agungan, Ke-Maha Kuasaan,  dan Ke-Maha Kasih-an yang harus dihampiri dengan penyerahan diri dan kepasrahan dalam penyembahan.  Tidak boleh main-main.
Gbr diunduh dari yahoo

Tuhan, entah zat, atau sosok yang penuh misteri dan tak pernah berhasil diselami, atau disentuh oleh ajaibnya ilmu pengetahuan.

Kaum skeptis justru mengklaim Tuhan sebagai ‘hasil imaginasi manusia guna melarikan diri dari rasa sakit, keputus asaan panjang, serta kasur empuk tempat melandaskan seluruh kepenatan panjang kehidupan.  Tempat terindah untuk memalingkan wajah dari onak dan duri.
Gbr diunduh dari yahoo

Bahkan, apa yang dipercaya sebagai Tuhan makin lama makin ‘redup’ hadiratNya karena berbagai penemuan Fisika mutakhir.  Ironisnya, fenomena  ini diperkukuh oleh diamnya Tuhan.  Semakin banyaknya penemuan ilmiah tentang keberadaan alam semesta, justru menambah panjang  fase diam Tuhan.

Tuhan diam ketika manusia saling bantai dalam perang Dunia I dan II. 

Tuhan pun tetap diam saat bencana alam membantai jutaan manusia di berbagai belahan bumi.

Gue inget sebuah filsafat tentang Tuhan yg pernah di kirim via sms ke phone gue:

Lebih baik kita percaya Tuhan itu ada, namun ketika kita mati ternyata Tuhan tidak ada, daripada tidak percaya Tuhan ada, namun ketika kita mati ternyata Tuhan ada

Semua balik pada keinginan kita untuk meyakini atau tidak.  Toh kita tidak akan menanggung resiko mati mendadak hanya karena tidak percaya.  Loh, bener kan ?  Tuh di luar negri, banyak orang yang ngga percaya sama Tuhan, toh tetap hidup.  Panjang umur malah.

Ngga keitung jumlahnya orang super kaya yang menjadikan kekayaan sebagai satu-satunya ‘tuhan’ yang mampu mengeluarkan mereka dari problematika kehidupan

Susah emang ber-argumen sama atheis yang nolak adanya Tuhan.  Ngga ada ujungnya.  Karena mereka juga punya ‘kitab suci’ yang memuat dalil ‘ketidak beradaan’ Tuhan.  Keyakinan mereka kalo Tuhan itu nonsen, sama baiknya dengan orang yang percaya Tuhan itu ada.  Nah loh....

Tapi secara pribadi  gue memilih untuk percaya  Tuhan itu ada.  Dan gue bahagia dengan kepercayaan tersebut.    

Kalaupun gue sempat terganggu dengan paham Atheis, tapi lama-lama gue bisa terima kenyataan kalau alam selalu ‘menciptakan’  kebalikan atas segala sesuatunya.  Ada putih, pasti ada hitam.  Ada atas dan bawah.  Ada baik dan jahat,  siang dan malam, baik dan buruk, dsb.

Ironisnya, Sang Maha Pencipta alam semestapun  tidak terbebas dari fenomena kebalikan tadi  di ‘dunia manusia.’  Dengan kata lain, Sang pencipta yang harusnya dipercaya hadiratNya oleh manusia,  juga berisiko untuk di tolak.  Sang Maha Pencipta  berisiko tidak dipercaya.  Dan nyatanya memang begitu.

Tapi itulah Tuhan.  Ia tetap Tuhan yg tidak pernah bisa ‘diselami.’  Karena tak perduli manusia percaya atau tidak kepadaNya, toh Tuhan selalu memberikan hujan dan panas yang sama pada mereka yang menolak, atau menerimaNya.    

Aduh, pusing juga  mikir.  Mungkin jauh lebih mudah bercanda dengan Tuhan.

Bercanda sambil coba-coba meragukan hadiratNya.  Bercanda  dalam doa  untuk memohon berkat dan perlindungan sebelum merampok bank,  korupsi, atau bercanda dalam doa meminta wanita muda nan cantik plus tajir untuk dijadikan istri  kedua, ketiga, atau ke-empat.

Tuhan, maaf ya.  Hehehe...Cuma bercanda.

3 comments:

petzo said...

gw suka main2 ama Tuhan .
suka gw becandain .
sering ga sopan jugak , spt misalnya klo lg di gereja , dr awal gw udh ngoceh " hey God , gw ngantuk neh , klo gw ketiduran , Ente maklumin aje ye . yg penting kan gw nyetor muka neh "
klo Dia lagi sensitip ya gw dijewer. klo Dia murka ya gw dibikin babak belur .
Nah klo Die lg enjoy, lg baek ,lg pemaaf , lg penuh kasih , Die bakal nyengir aja ama gw sambil ikutan ngorok .

hwakakakak
kyknya bakal byk yg ngerutin jidat bc komen gw ini :)))))))))))

Nibor Ticoalu said...

wkwkwkw,...mungkin gw pikir2, Tuhan juga doyan skali-kali mbaca 'body Novel' yg contentnya bercerita soal 'aku mencintaimu dg gayaku' krn aku adalah aku. salah satu ciptaanMu yg paling keren. Gimana Han ? come on...agree aja lah.

(mungkin Tuhan termenung di heaven sono...dulu wkt daku mencipta mahluk ini, ramuannya apa ya....? Ah, ngga mungkin dari jigongKu)

petzo said...

* mata kriyep2 5 watt *
agree aja dah bro ... otak gw udh hang saking ngantuknya ..bobok dulu ye .

(klo kt emak gw sih dr sisa2 di ciptainnyeh)