Friday, October 19, 2012

MR. FLINSTONE AND MR. JOKO WIDODO


Sebenarnya gue udah melanggar aturan yang gue bikin sendiri dalam hal pemilihan tema tulisan-tulisan gue, yakni content yg bernuansa politik.  Bukan,...bukan gue anti, ato alergi sama ‘hura-hura sakit’ yang namanya politik, cuman lantaran penelusuran otak gue masih terlalu dangkal mendeskripsikan ‘wilayah’ politik itu sendiri.  Sel-sel kelabu di kepala gue masih belom bisa mbedain mana yang masuk kategori politik dan bukan politik.  Dan kondisi ketidaktahuan itu sering diperparah oleh statement-statement sbb:
“Ah, itu mah strategi politiknya si kecoa untuk...bla...bla...”

“Si buaya sudah menunjukan sikap politiknya “

“Konspirasi politik partai bunglon dan partai curut akhirnya mengemuka ke permukaan”

Ah,...sebodo.  bingung gue ama poltak,..eh,..maksudnya politik.

 

Tapi hasrat gue untuk nulis sosok lugu bernama Jokowi, mau ngga mau harus nyeret gue ke wilayah politik juga.  Yah sudahlah.

 

Btw, koq padanannya Mr. Flinstone ? He...he....he....kan setidaknya model rambut mereka sama.  Belah pinggir.

 

Oh ya, ada satu hal lagi pakem yang gue langgar dalam hobi tulis menulis ini, yaitu membeo pemberitaan yang lagi marak.  Jokowi, itu.  Fenomena wong ndeso nan lugu yang coming from Solo, yang baru aja menang pilgub Jakarta.
 
Tapi emang bener koq, Jokowi itu bener-bener sosok asing dalam gemerlapnya lampu pesta dansa.  Mahluk tanpa rupa pejabat dengan senyum kampungan yang merusak tatanan masyarakat modern.  Bayangin, ketika orang lain susah payah kredit mobil baru nan mentereng supaya status sosialnya meningkat selevel atau 2 level, eh doski tanpa perasaan berdosa malah ngantor naek sepeda ontel.  Oh Gusti, Joko...Joko, loe bener-bener nampar ‘prestise’ ribuan anak buah loe yang pengen gaya sama kekayaannya.  Sampeyan itu Walikota loh Jok.  Virus apa sich yang ngendap di otak sampeyan, koq bisa-bisanya menganut aliran kampungisme yang kental banget?
 
Ketika pejabat lain berusaha ngabisin uang negara sambil korupsi, eh loe malah nolak ngambil gaji.  Loe ngga ngerti kali ya apa artinya fulus, money, hepeng...?
 
Gue sempet mikir, jangan-jangan si Joko Widodo ini njadiin Mr. Flinstone sebagai tokoh idolanya.  Itu tuh, si tampang cemen bermobil batu.  Mobil yang mesinnya pake kaki sendiri, trus telephonnya dari batu, dan semuanya serba batu.
 
Kemenangan Jokowi adalah kemenangan psikologis.  Lantaran banyak orang Jakarta capek sama unjuk kekuatan materi.  Sesuatu yang tanpa disadari mengikis sisi-sisi kemuliaan manusia.  Membuat manusia hidup dengan ideologi ‘uang adalah pusat segala sesuatu’
 
Aura kesederhanaan mas Joko berhasil memanggil kembali kesadaran manusia akan indahnya kesederhanaan.  Berpikir sederhana, dan hidup dalam kesederhanaan.  Bahwa kita akan tetap mendapatkan udara dan sinar mentari secara gratis, tanpa harus ke Bahama, Caribia, atau Hawaii.  Bahwa sesungguhnya kita bener-bener ngga butuh rumah tiga tingkat seukuran setengah lapangan bola.  Kita ngga butuh 3 biji mobil bermerk.  Kita juga ngga butuh jam tangan bersepuh emas dengan harga 50 jutaan.  Kita ngga butuh Blackbery, Tablet, ratusan biji sepatu, tas, atau T-shirt seharga jutaan hingga puluhan juta kalo cuma pengen dapet respek dan penghargaan dari orang lain.  Jokowi berhasil membuktikannya.  Ia mengajarkan, bahwa kita mendapat respek dan penghargaan orang lain, bukan karena kebendaan yang dimiliki, namun karena karakter pribadi kita.  Ketulusan, kerendahan hati, dan kerelaan untuk berbagi.  Sesuatu yang tak pernah usang dimakan waktu.
 
Ya, kita terlalu sering disihir oleh gemerlapnya harta dunia, hingga membutakan hati kita akan sesuatu yang bernilai kekal: Kasih Sayang.
 
Gue ogah jadi Mr. Flinstone yang capek sendiri sama mobil batunya.  Gue juga ngga bakalan jadi kayaq mas Joko (hehehe,..emang gampang jadi Gubernur..?)  Tapi gue akan tetap jadi diri gue sendiri.  Yang dicintai istri dan anak-anak gue, disayang ortu and  kakak/ade, dan disapa mahluk-mahluk yang namanya teman.
 

Mas Jokowi, cukup jadi salah satu sosok yang menginspirasi.  Ngga lebih.

(buat temen2 gue: Linda Rismanto, Zsedo, Tato, Deni Kirimang, Oy)