Saturday, September 1, 2012

WAKTU LOE BOSEN PADA 4W + 1 H


Tanpa mbuka kamus bahasa Indonesia, gimana cara loe njelasin arti ‘bosan’ ke anak SMP kelas 1, ato SD kelas 6…?

Ijinin gue (biar loe ngga ngijinin, tetep gue tulis koq,..hahaeee) ngemukain perspective gue tentang bosen: “Apa aja yang udah ngga terlalu suka kamu lakukan karena sudah berulang-ulang

Misalnya loe udah ngga terlalu doyan sama tempe, karena udah berulang-ulang loe makan.  

Bosen adalah sebuah rasa yang  sangat normal dialamin semua mahluk yang punya indera pengelihatan, penciuman, pendengaran, pengecap (rasa), dan peraba.

Hampir mustahil kalo loe bilang bosen liat birunya laut kalo loe buta, ato bosen ndenger petikan gitar klasik, kalo loe sendiri budek.

Walau bosen sifatnya sementara, tapi kita ngga bisa menghindar dari rasa tersebut.  Dan rasa tersebut ngga bisa dibatasin oleh apapun.  Karena kita bisa bosen oleh 4W + H ( who, what, when, where and how)

Who : loe pasti pernah ngerasain bosen sama siapa aja.  Temen, guru, dosen, bos, rekan kerja, bahkan sama pasangan hidup loe.

What : loe juga bisa bosen sama apa aja.  Entah makanan/minuman, baju, kendaraan, hobi, rumah.

When & Where: rasa bosen juga ngga kenal waktu dan tempat.  Bisa melanda kapan aja dan di mana aja.  Di pulau terpencil, ato hiruk pikuknya Paris.

How : rasa bosen yang juga melanda tentang bagaimana cara loe melakukan sebuah ritual ato kebiasaan, ato sebuah system

Sebagai salah satu staf produksi, gue dikasih kepercayaan atasan  untuk melanjutkan kebijakan perusahaan menyangkut pekerjaan yang harus di lakukan sehari-harinya.  Biasanya 30 menit sebelum semua pekerjaan mengalir.  Dan di kesempatan tersebut gue kerap menyelipkan statement motivator-motivator sukses seperti Andre Wongso,  Merry Riana, Steven Covey, Mario Teguh, dll.

Pada bulan-bulan pertama, gue liat semua supervisor/asisten tampak begitu antusias.  Tapi di suatu kesempatan, tanpa menyadari kehadiran gue,  salah satu dari mereka ada yang nyeletuk:

“Bosen gue sama petuah Robin.  Filsafat melulu”

Hehehe,..pertama denger sih kesel juga, tapi gue coba nempatin posisi gue di posisinya, hingga dengan legowo gue musti menyadari hal tersebut sebagai sebuah kewajaran.  

Setelah gue pikir, mungkin ngga berlebihan kalo gue bilang bahwa sifat dari kebosanan hampir sama dengan rasa lapar.  Sesuatu yang ngga bisa kita tolak manakala datang.

Mengendalikan Kebosanan

Loe  ngga bisa maksain diri untuk bilang ngga bosen kalo hati loe bilang yg sebaliknya.  Tapi kabar baiknya, kita dikasih Karunia oleh Sang pencipta untuk mengendalikan rasa bosen tersebut.  Gimana ?

Buat gue, rasa bosen bukanlah hukuman, ato kutukan.  Justru sebaliknya.  Karena rasa bosen kerapkali  nuntun otak kita melakukan inovasi dan kratifitas.  Misalnya, lantaran bosen sama tempe goreng, kita mbikin semur tempe, ato tempe santen.

Ketika bosen naek perahu yang merayap di permukaan aer, orang bikin kapal selam yang wara-wiri di kedalaman.  Kita nyebutnya kapal selam.

Ketika loe bosen sama pekerjaan yang loe udah lakonin 15 ato 25 taon, loe bisa minta pindah departemen, ato ngambil cuti.  Ato, kalo emang bosen loe udah kronis, ya resign aja.  Mundur permanen.  (Itu bukan lagi bosen, tapi udah muak.  Hehehe…)

Ketika loe bosen sama temen, ya terima aja.  Kurangin frekuensi pertemuan dan komunikasi.  Toh hubungan tetap terjalin dengan prinsip ‘jauh di mata dekat di hati’ (Lagi pula, pertemuan yang jarang kan kerap menumbuhkan kerinduan)

Waktu loe bosen sama Innova loe, sewa Grandmax aja di rental sekitar 2 minggu.  Ditanggung loe bakal rindu lagi sama Innova loe.

Waktu loe bosen sama facebook, loe bisa beli drawingbook. Hehehaee..

Ketika loe bosen sama pasangan hidup loe, loe bisa kawin lagi….wkwkwkwk…ngaco aja.  Hahaeeee.  Itu mah alasan doang untuk membenarkan sifat serakah dan napsu birahi loe.  Sah-sah aja loe juga ngerasa bosen sama pasangan hidup loe, tapi pasti ada cara koq untuk ngatasin perasaan sementara tersebut.  Entah bulan madu ke tempat pertama kali loe ketemu, ato pertama kali loe berciuman.  Kalo masih belom mempan, bilang aja pengen mendaki gunung ama temen-temen sekitar 2-3 hari.  Tapi jangan frontal ngomong terang-terangan bosen.  Jujur bukan brarti harus oon kan…

Kita pasti menemukan cara untuk mengatasi kebosanan.  Tapi ingat, rasa bosan ngga pernah permanen, tapi cuma temporary, alias sementara.  Karena kalo udah permanen, loe udah bukan bosen lagi.  Tapi udah ngga suka.  Itu persoalan yang berbeda.  Jangan loe campur adukin.  Karena secara prinsip, bosen beda sama ngga suka, ato sebel.

Waktu loe bosen sama tempe goreng, tapi rasa tersebut kontan raib waktu  disodorin  semur tempe.  Tapi, kalo bawaan loe pengen muntah tiap ngeliat tempe, tapi loe udah muak.  Sukur-sukur kalo belom masuk kategori najis.

Sekarang loe bosen sama apaan…?  Apaaa…..bosen sama gue..? Oh my god dragon (artinya  astaganaga…)Mendingin cepet-cepet deh loe nyari permen karet, ato minyak angin.  Ntar loe keburu muntah….wkwkwkwk….



3 comments:

petzo said...

gw pembosan .
bosan ini bosan itu .
gw benci sebenernya ama si bosan .
sialnya , si bosan cinta mati ama gw .
so .... drpd pusing , gw nikahin aja dah .
we married n lived happily ever after .

Obin said...

wkwkwkwk....dodol sepet. hehehe,..mahluk gaib muncul lagi. jd bener udah merit nih..? selamet. met bahagia. Sayang loe gak pernah ngasih tau siapa nt, di mana alamat, no hp, dll. pan kalo nt beneran nikah, biar cuman kunci (bukan mobil,...wkwkwk) gw bakal kirim sbg tanda turut berbahagia. Gimana..? mau ngasih alamat nt..? gw pasti kirimin sesuatu. suer, by the moon and mpok mumun.

petzo said...

apeeee loeee kateee ??? mahluk gaib ???? gueeee ???? sori dori mori bro , ane jalan masih napak ditanah !!! wakakakakak


aeeeehhh suerrr dah by the moon n the stars in the sky ...walo gw merit ama sang bosan, gw msh setia kok ama ente ... kita kan homo sejati ... * huekkk huekkkk *
wekekekekekek