Thursday, June 21, 2012

CELANA DALAM YANG MENGUBAH DUNIA


Jujur, gue sendiri sering bingung sama pilihan judul gw (apalagi nt yee...)

The problem is,....ide judul ini udah ngelintas begitu aja di otak gw,...wuuuussss....dan hasrat buat ngebatalin masih kalah kuat ketimbang nerusin. So,...what ever be done,...be done.

Kalo loe pikir waktu mbaca judulnya, gw bakalan ngebahas soal mode celana dalam dari waktu ke waktu, loe pasti salah.  Ato, loe mikir soal kisah sukses para designernya,... sayang, loe salah lagi.  Bisa juga loe sempet mikir soal kisaran harga celana dalem yang merambah pasaran dunia.  Bukan juga coy.  Karena otak gw ngga interest sama sekali ke soal yang begituan.

Ok deh, let’s begin....

Gini, dalam perjalan sejarah manusia, pastinya kita udah lama dijejelin sama pengetahuan soal sosok-sosok ajaib yang membuat dunia kita merangkak dari satu anak tangga ke anak tangga berikutnya.  Dari satu peradaban ke peradaban berikutnya.  Dari era manual ke era digital.  Dan mereka, sosok-sok ajaib tersebut akan selalu tercatat selama sejarah masih tertoreh.

(udah ya,...gw ngga perlu nulis sosok-sosok tersebut.  Udah bosen)

Tapi pernah ngga terlintas di otak-otak jenius loe, kalau sesungguhnya celana dalem memegang peranan yang ngga kalah penting dalam perubahan dunia (hehehe...pusing-pusing loe)

Contoh satu aja ye.  Albert Einstein, si jabrik super jenius yang namanya selalu jadi ikon tekhnologi modern.  Apa mungkin doski mberojol ke dunia kalau aja bapaknya ngga pernah mbuka celana dalem yang dipake ibunya...? (hehehe...loe mo pake rumus Sinus, Cosinus, Tangen juga ngga bakalan bisa...)  Apa mungkin loe warawiri sama yang namanya handphone, smartphone, Iphone, kalau aja abahnya Alexander Graham Bell (penemu dasar-dasar telephone) ngga pernah meloritin celana dalem emaknya...?

Yaahhh emang sich kalo ‘keyword’ yang sesungguhnya bukan semata celana dalem, melainkan ‘sesuatu’ yang menggeliat-geliat di balik celana dalem.  Wooiii, bukan cacing....!!  tapi jari-jari....wkwkwkw....

Coba loe inget-inget, hal apa yang pernah mengguncang gedung putih (maksudnya White House di Amrik dodol,...bukan kuburan tempat nongkrong pocong) selain tragedi 11 September sama skandal watergate...?  Kan skandal termelorotnya celana dalem Monica Lewinsky oleh tangan dingin....siapa hayooo...?

Dinegara kita juga banyak tuh kasus besar yang bermula dari celana dalem yang ‘termeloroti.’ Ngga perduli masyarakat terpelajar dan terpandang, atau yang ngga diajar dan ngga dipandang.

Jangan dikata kasus narkoba ngga berkaitan sama celana dalem, karena banyak pecandu narkoba memulai debutnya karena keluarga mereka broken home, lantaran salah satu ortunya membuka celana dalem orang lain, atau dibukain orang lain.

Apalagi kasus perkosaan. Kan kalo hasil visum ngga terbukti ada sesuatu yang tercederai di balik celana dalem, bisa aja cuma masuk kategori pelecehan seksual.

Tuh kan, akhirnya kita emang harus legowo untuk mengakui kalau celana dalem emang terbukti telah mengubah dunia.  Mengubah peradaban.  (tapi kalo loe masih gak percaya, coba aja loe buka celana dalem yang lagi loe pake di bunderan HI.  Kalo ngga dibilang gila, paling loe dicap sebagai orang yang tidak beradab)  Huuhhhuuii,....celana dalem

(seusai nulis, gw tertidur pulas, dan bermimpi, sedang......ngangkat celana dalem gw yang lagi di jemur....siaaaaalllll,...mimpi lagi m buka celana siape keq gitu. Cuma mimpi aja koq ngangkat celana dalem di jemuran sich)

STOP KEKERASAN.....STOP PERANG...........!!!!

Saturday, June 16, 2012

NYALI JAMES BUSTER DOUGLAS

Tinju adalah salah satu olah raga yang gue suka banget.  Dari anak-anak malah.

Gue seneng kuadrat  tiap liat salah satu lawan sempoyongan kena bogem, trus rubuh kejengkang dan K.O.  Ada perasaan yang ngga terlukiskan saat nonton dua sosok laki-laki tanpa baju dan penutup kepala berhadap hadapan dan jual beli pukulan.  Jab, hook, upper cut, body moving.  Pokoknya keren banget deh.  Macho banget.

Makanya gue tahu banyak kisah-kisah di ring, serta petinju kesohor sejak teve masih item putih.  Dari Sugar Ray Robinson, Jack Dempsey, Sony Liston,  Rocky Marciano, Muhammad Ali, George Foreman, Joe Frazier, Sugar Ray Leonard, Marvin Hagler, Thomas Hearns, Mike Tyson, Holyfield, James Buster D, Roy Jones, Julio Cesar Chaves, hingga Oscar De Lahoya dan  Manny Pacquiau.

Dari sekian banyak seniman ring, Tyson juga salah satu gacoan gw.  Brutal, ganas, cool dan extra power.  Banyak lawannya yang cuma bertahan 1 ronde.  Malah dari total K.O-nya, angka rata-ratanya ronde 3.

Kebanyakan petinju yang siap nantang Tyson udah ciut duluan saat nonton video pertandingan Tyson, guna mempelajari taktik dan strategi untuk meredam si-leher beton.  Apalagi saat merasakan bogemnya menerpa bagian tubuh.  Hampir setara di tabrak RX King berkecepatan 70 Km/jam, ato diseruduk banteng  tanpa  tanduk.  Michael Spinks aja sampe keilangan warna item di matanya sekian detik saat dijotos Tyson.  Malah ada petinju berjulukan ‘si-pelumat tulang’ alias Bonecrusher justru ngerasain gimana tulang rahangnya kegeser di sambar hook Tyson.

Singkatnya, hampir semua petinju kelas berat saat itu memilih menghindar ketemu Tyson, daripada  ngotorin ring tinju.  Nyali mereka hilang ditiup aroma mulut Tyson. Wkwkwk…. 

Hingga akhirnya muncul si-James Buster Douglas.  Petinju segede pohon beringin yang waktu di wawancara sempet ngomong: ‘Kalo Tyson udah makan baut, mur, paku payung ato pintu mobil, gue nolak naek ring..’
Douglas bukan petinju terkenal.  Malah pertemuannya dengan Tyson yang bikin dia dikenal orang.

Konon, ia cuma 1 x nonton rekaman video tarung Tyson.  Semuanya yang kalah K.O paling parah. 

Lonceng pertama di bunyiin.  Kalo petinju lain mikir 1000x untuk melanjutkan ke ronde selanjutnya saat pukulan Tyson nyungsep ke perut ato wajah mereka (walau mungkin masih bisa bangun waktu kena gebuk, mendingan pura-pura tengkurep terus di kanvas sampe itungan ke-10 selesai)   Tapi tidak buat si-James.  Walau sempat jatuh di ronde- 8, dia bangun dan balik membuat Tyson terjungkal dan  merangkak di kanvas sambil ngunyah karet pelindung giginya.  Ironis banget.



Nyali.  Adalah satu yang membedakan Douglas dengan petinju kelas berat lain pada masa keemasan Tyson.  Douglas punya nyali buat melototin Tyson saat arahan wasit sebelum lonceng.  Punya nyali buat bangun di hitungan ke-7 waktu dia terjungkal ke kanvas.

Dan terbukti, kalo nyali yang membuat Douglas menang di Jepang pd Pebruary 1990 itu, menginspirasi petinju lain untuk menerma fakta kalau Tyson bukannya tidak bisa dikalahkan. Karena sejak itu, si-leher beton dirudung kekalahan K.O.

“Jika kamu ingin mencoba, cobalah, lakukanlah karena kamu tidak akan pernah tahu (apa yang akan terjadi)," kata Douglas beberapa saat usai pertandingan.

Buat gue, tinju adalah salah satu bentuk aktualisasi jiwa lelaki sejati (bukan rokok kalee…) sama sekali bukan kekerasan, apalagi penganiayaan.  Beda jauh coy.  Karena tinju itu olah raga keras yang gentleman.  Satu lawan satu.  Bukan keroyokan, ato penembakan gelap, yang cuma bisa dilakukan para pengecut.  Di tinju ngga nguber orang pake golok, tombak, panah, apalagi Molotov.

Di tinju juga ngga bakalan ada acara cincang mencincang kayaq daging ayam tanpa tulang saat lawannya udah tergeletak di kanvas.  Karena tinju adalah kolaborasi olah raga, bisnis dan seni yang dikemas dalam satu paket.



Sepenggal  keringat……

Nyali, ato keberanian untuk berbuat benar adalah hal penting guna menunjukan jati diri kita.  Keberanian untuk berbuat benar  harus jadi panggilan jiwa yang mendarah daging.  Karena tanpa itu, kita akan memilih jadi bunglon yang cari aman dengan berubah-ubah warna.

Thursday, June 7, 2012

JUICE IKAN MAS

Wkwkwkwkwk………………..

Sebelumnya, ijinin gue menghaturkan penghargaan atas kenorakan, kekaguman dan kesialan loe semua.

Alasan gue menghaturkan penghargaan atas ke-norakan loe: sehaus-hausnya loe akan rasa ingin tau, kan seharusnya logika loe udah mengisyaratkan ‘cling’ pada ketidak wajaran judulnya sebelom loe baca lebih lanjut.  Mungkin kalo judulnya juice kedondong ato salak, yah gue anggap ada sedikit nilai kewajarannya.  Tapi juice ikan mas,…alamak.  Dan maaf, itulah sebabnya gue bilang loe norak.  Malah kalo ada pemilihan ‘orang paling norak tahun ini’ gue bakal nyalonin (bukan masukin loe ke salon, tapi mencalonkan) loe sebagai salah satu kandidat.

Alasan gue menghaturkan penghargaan atas ke-kaguman loe: wajar kan kalo gue menghargai kekaguman loe.  krn gue yakin alasan loe mbaca tulisan ini bukan lantaran judul, tapi Karena kekaguman dan keterpesonaan loe ke gue (please deh,…ngga usah tersipu malu gitu kalee…) and gue rela-serela relanya memberikan ke loe, not only tanda tangan, tapi juga cipokan (ntar gue bela-belain deh buat scan bibir gue…..)

Alasan gue menghaturkan penghargaan atas ke-sialan loe: mungkin sebenarnya loe termasuk satu dari jutaan orang yang hidup beruntung.  Tapi untuk kasus ini loe bener-bener sial. Knapa..? udah cape-cape menjelajahi maya (upss, maksudnya dunia maya), entah pake goggle, snorkel, fins ato masker,  dengan harapan dapet sesuatu yang punya kontribusi positif ke hidup loe, eh malah ng-klik judul abnormal beginian.  Apa itu bukan sial namanya.

Penutup…………

Ikan mas bukannya ngga bisa dibikin juice, tapi gue ngga bisa njamin apa-apa.  Entah dari segi rasa, atau kesehatan (apalagi kalo ikan masnya di besarin di jamban..hiiii).  Begini cara bikinnya:

Pertama, siapkan blender (ukuran atau mereknya terserah)

Ke-dua,  sediain ikan masnya (mau beli sendiri atau nyolong,…bukan urusan gue..)

Ke-tiga, sediain susu kental manis atau madu secukupnya (supaya rasanya lebih kacau)

Ke-empat, masukin ikan mas plus dua gelas air dari aquarium yang udah seminggu ngga diganti, barengan sama susu atau madu secukupnya

Ke-lima, colokin blendernya ke stop kontak, lalu ON

Kabuuuuuuuuurrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr……………..


Damai itu Indah. Suer. (tapi jangan dicampur adukin damai dengan kompromi…)

Friday, June 1, 2012

PELAWAK JUGA MULIA


Kalo disuruh menyebutkan profesi yang masuk kategori ‘mulia’ mungkin jarang banget yang memasukan pelawak/comedian sebagai salah satunya.  Masa sih Mr. Bean, Srimulat, Jojon, Indro, Sule, Parto, Abdel, Temon, di bilang mulia.  Kalo gelo mungkin iye.  Hehehehe……

Tapi pernah ngga loe rasakan gimana suasana hati loe waktu terpingkal-pingkal sampe ngeluarin air mata lantaran  banyolan mereka.  Mungkin saat itu loe lupa kalo rumah tangga loe udah diujung tanduk, abis dimarahin atasan, abis kehilangan duit jutaan, ato baru aja mengalami suasana duka.

Menurut penelitian yang pernah dilakukan sekelompok dokter di Amerika Serikat beberapa waktu lalu, ketika seseorang tertawa, ada satu bagian dalam organ tubuh yang memproduksi sebuah zat yang memicu peningkatan system imun, atau kekebalan tubuh manusia.  Ajaib ngga tuh…?

Coba deh inget-inget, berapa banyak orang yang tekanan darah tingginya naik setelah ketawa terpingkal-pingkal saat nonton lawak…? Hampir nihil, mungkin.  Bandingkan sama orang yang lagi marah besar.

Pernah ngga loe pikir, kalo merelakan diri untuk jadi bahan tertawaan orang lain adalah sebuah pengorbanan…?  Melawak bukanlah persolan mudah coy.  Itu seni.  Sebuah dedikasi sederhana terhadap kemanusiaan.

Seorang yang punya aura lucu cenderung dirindukan.  Karena mereka slalu mampu mencairkan kebekuan, menciptakan kehangatan dan membuat orang lain melupakan (walau sesaat,.. mungkin)berbagai persoalan hidup.  Mereka kerap tampil bagaikan udara segar dalam kesesakan.

Kalaupun banyak pelawak yang tidak berbahagia dalam hidupnya, itu persoalan lain.  Tapi buat gue, membuat orang lain bahagia adalah sebuah kemuliaan.

Gimana,…siap jadi pelawak..? Hahahahahaha…….