Tuesday, May 22, 2012

JENIS KELAMINKU: MALE


(moga-moga gak ada yang protes sama judulnya)

Kalaupun ada, kan gue boleh balik nanya, om, mas, mba, sus, akang, pak le, bu, ara, apa yang salah…..? Kan kalo kita disuruh isi data dalam bahasa Inggris ada pertanyaan, Gender: female/male.  Masa gue mau ngisi female.  Kan gue laki, musti Male dong.

Seandainya ada orang yang nama belakang, atau marga-nya Male, mungkin aja doski keturunan Inggris, ato termasuk keluarga yang sangat menjunjung tinggi sifat-sifat kejantanan.

And ngomong soal jantan, kayaqnya udah ngga ada lagi dech bidang-bidang yang di-klaim sebagai ‘laki banget’ ato ‘jantan banget’  Panjat tebing, misalnya.  Sekarang udah ngga lagi milik kaum pejantan.  Banyak koq betina yang doyan manjat.  Begitu juga sama nge-rokok, nge-drugs, sampe pengedarnya, Cewek juga banyak.  Direktur, sopir, tukang ojek, petinju, pegulat, sampe presiden.  Udah ngga sedikit yang dirambah kaum hawa, alias betina. 

Gue yakin semuanya bukan semata karena dorongan adreanalin betina, ato pengaruh perjuangan R.A Kartini yg kita hafal sebagai emansipasi, tapi juga lantaran kaum pejantan udah mulai ngelakonin banyak hal yang di klaim sebagai ‘perempuan banget’.  Kan ngga sedikit di jaman sekarang kaum jantan, atau male yang juga doyan luluran, cem-ceman, facial, creambath, manikur, pedikur (padahal doski tekukur…wkwkwk..).  Whatever,…gue ngga bermaksud menghakimi loh (sory, gue bukan hakim coy…!), kan itu hak masing-masing.  Hak Azasi Mahluk, gitu bahasa premannya.

And juga, kesahihan tersebut emang udah jadi adat koq di beberapa belahan bumi.  Kita mungkin inget sama adat Matrilineal, yang menekankan pada garis keturunan ibu.  Ato juga, pihak wanita lebih dominan dalam banyak hal.  Entah pengambilan keputusan, ato garis komando.  Jadi emang ngga ada yang salah koq sama itu semua.

Cuman gue sering ngerasa  kurang sreg sama  norma-norma kejantanan- yang umum kita kenal dengan gentleman-yang kliatannya udah banyak luntur.  Entah pengaruh deterjen, ato apa, gue juga ngga tahu. Soalnya, in my opinion, gentlemen itu gak semata perkara mbukain pintu buat wanita, ato narikin kursi untuk duduk sang mahluk indah tersebut.  Gentleman juga bukan semata kayaq Wong Fei Hung di ‘Once Upon A Time In China’ ato kakang ‘Rambo’ ato juga John McClane di ‘Die Hard’

Gentleman itu perkara attitude.  Yang dalam bahasa bloon gue artinya…’kukuruyuk…………’

(bingung….? Sama. Gue juga) 

No comments: