Tuesday, May 22, 2012

JENIS KELAMINKU: MALE


(moga-moga gak ada yang protes sama judulnya)

Kalaupun ada, kan gue boleh balik nanya, om, mas, mba, sus, akang, pak le, bu, ara, apa yang salah…..? Kan kalo kita disuruh isi data dalam bahasa Inggris ada pertanyaan, Gender: female/male.  Masa gue mau ngisi female.  Kan gue laki, musti Male dong.

Seandainya ada orang yang nama belakang, atau marga-nya Male, mungkin aja doski keturunan Inggris, ato termasuk keluarga yang sangat menjunjung tinggi sifat-sifat kejantanan.

And ngomong soal jantan, kayaqnya udah ngga ada lagi dech bidang-bidang yang di-klaim sebagai ‘laki banget’ ato ‘jantan banget’  Panjat tebing, misalnya.  Sekarang udah ngga lagi milik kaum pejantan.  Banyak koq betina yang doyan manjat.  Begitu juga sama nge-rokok, nge-drugs, sampe pengedarnya, Cewek juga banyak.  Direktur, sopir, tukang ojek, petinju, pegulat, sampe presiden.  Udah ngga sedikit yang dirambah kaum hawa, alias betina. 

Gue yakin semuanya bukan semata karena dorongan adreanalin betina, ato pengaruh perjuangan R.A Kartini yg kita hafal sebagai emansipasi, tapi juga lantaran kaum pejantan udah mulai ngelakonin banyak hal yang di klaim sebagai ‘perempuan banget’.  Kan ngga sedikit di jaman sekarang kaum jantan, atau male yang juga doyan luluran, cem-ceman, facial, creambath, manikur, pedikur (padahal doski tekukur…wkwkwk..).  Whatever,…gue ngga bermaksud menghakimi loh (sory, gue bukan hakim coy…!), kan itu hak masing-masing.  Hak Azasi Mahluk, gitu bahasa premannya.

And juga, kesahihan tersebut emang udah jadi adat koq di beberapa belahan bumi.  Kita mungkin inget sama adat Matrilineal, yang menekankan pada garis keturunan ibu.  Ato juga, pihak wanita lebih dominan dalam banyak hal.  Entah pengambilan keputusan, ato garis komando.  Jadi emang ngga ada yang salah koq sama itu semua.

Cuman gue sering ngerasa  kurang sreg sama  norma-norma kejantanan- yang umum kita kenal dengan gentleman-yang kliatannya udah banyak luntur.  Entah pengaruh deterjen, ato apa, gue juga ngga tahu. Soalnya, in my opinion, gentlemen itu gak semata perkara mbukain pintu buat wanita, ato narikin kursi untuk duduk sang mahluk indah tersebut.  Gentleman juga bukan semata kayaq Wong Fei Hung di ‘Once Upon A Time In China’ ato kakang ‘Rambo’ ato juga John McClane di ‘Die Hard’

Gentleman itu perkara attitude.  Yang dalam bahasa bloon gue artinya…’kukuruyuk…………’

(bingung….? Sama. Gue juga) 

Saturday, May 19, 2012

IKAN KAYU DAN PROSPEKNYA


Kalo di bagian sebelumnya saya pernah menulis tentang ikan kayu, di postingan ini saya mencoba mengajak pembaca untuk sedikit mengintip prospeknya.
Pembukaan…….

Kalo anda tanya orang Jepang yang paling ahli soal ikan kayu,  saya bisa memastikan mereka ngga akan mau meng-klaim sebagai ahli.  Paling mereka bakalan bilang “masih belajar”  Bisa aja mereka bener, karena budaya mereka memang menuntut untuk terus mencari dan mencoba variasi  yang bisa diciptakan dari produk ikan kayu.   Tapi kenapa ikan kayu ?  karena bagi orang Jepang, ikan kayu ibarat tempe dan tahu bagi sebagian besar masyarakat Indonesia.  Lebih khusus Jawa.

Tapi mereka punya persoalan, yakni  keterbatasan bahan baku,  hingga terjadi ketidak seimbangan antara permintaan dan ketersediaan.   Produksi dalam negri Jepang sendiri baru dapat memenuhi  40% permintaan, hingga sisanya harus mereka impor dari Negara seperti Indonesia, Thailand, Philipina, dan Vietnam.

Berdasarkan  informasi, eksport ikan kayu Indonesia ke Jepang tidak lebih dari 25% dari 60% kuota yang dapat diperebutkan.   Peluang.  Merupakan ejaan yang sangat di pahami pebisnis.

Sepengetahuan saya, di Bitung (khususnya) pernah mengalami kondisi dilematis antara pengusaha penangkap dan pengolah.  Pengusaha penangkap complain ke Pemda saat tangkapannya melimpah tapi tidak bisa di tampung pengusaha pengolah, hingga meminta Pemda membuka kran eksport beku.  Lalu, ketika kran eksport di buka, giliran pengusaha pengolah yang complain karena kehabisan bahan baku.

Kenapa saya antar pembaca pada fenomena di Jepang dan Indonesia (diwakili Bitung)….?  Simple.  Kalau ada yang tertarik berkecimpung di bisnis ikan kayu, sebaiknya pengusaha penangkap.

Penutup……….

Gimana sich prospek ikan kayu ? Harusnya bagus.  Setidaknya di bawah leadership yang capable.
Teorinya…? 

Ikan kayu cuma olahan tradisional yang kuncinya cuma di perebusan (boiling) dan pengasapan (smoking).  Ngga susah.  Sistemnya yang sedikit perlu sentuhan, tapi kedepannya bisa jadi bukan aja di Jepang, China, Korea, seperti yang selama ini, tapi juga Eropa dan Amerika.  Gejalanya udah kliatan koq.

Hitungannya….?

Utk menghasilkan 1 kg ikan kayu kering (kadar air 20%), di butuhkan 5,55 (bulatkan aja 5,6) kg bahan mentah.  Yield 18%.

Lama proses (1 siklus) dari mentah sampe kering: 14 hari

Bahan baku utama: cakalang (Katsuwonus pelamis) dan tongkol/deho (Eutynus sp)
Bahan pembantu utama: kayu bakar (utk proses pengasapan) dan solar/batu bara (utk proses perebusan)

Hitung yuk…!

Anggap proses 10.000 kg/hari. 10.000 x Rp.15.000 (hrg cakalang/kg) = Rp. 150 jt

Tenaga kerja : Rp/kg (tergantung produktifitas kan…)

Kayu: Rp/kg (tergantung produktifitas kan…)

Solar: Rp/kg (tergantung produktifitas kan…)

Jadi : 10.000 ; 5,55 = 1.801 kg (kering)

Jual : (tergantung nego sama buyer) tapi anggap aja 880 Yen/kg.  kurs 107.
Total jual: 880 Yen x Rp.107 x 1801 kg = Rp. 169.582.160 minus (bahan baku + ongkos produksi) = ……?

Uppps, itu belom termasuk ‘sampah’ alias scrab, alias serpihan tulang dan daging yg diistilahkan sebagai fish meal. Jumlahnya 18% dari total proses mentah. 

10.000 x 18% = 1.800 kg/hari x Rp. 750 = Rp. 1.350.000


Kalo hari prosesnya 25 hari, bisa dong ngitung sendiri…..

Ok, sekian dulu dech.  Sory, saya ngga bisa nyusun deskripsinya lebih bagus.

Kalo ada yg tertarik untuk lanjut,..silahkan email ke: ry_ticoalu_17471@yahoo.co.id

Catatan:
Satu, lebih baik saya kasih tau duluan:  saya tidak bertanggung jawab dalam hal pemasaran (kalo ada yang tertarik,…heheheh….), soalnya saya bukan orang pemasaran.

Dua, untuk institusi pendidikan harus menggunakan e-mail institusi saat contact. Saya bakal bantuin ngeset peralatan produksi skala kecil.

Thursday, May 17, 2012

SEPERTI MATA DEWA


Suer,… by the moon and star in the sky,…gue ngga bakalan ngebahas bagian organ mata.  Entah  Kornea, Sklera, pupil, iris, retina, dsb.  Coz it isn’t my teritori.  Tapi gue bakal ‘mengupas’ mata berdasarkan perspective awam gue.
Banyak temen yang bilang, gue kalo lagi bawa BMW  tegang banget.  Cuek and ngga pernah negor.  (BMW=Botor Mribadi Wue).  La iyalah, masa mbawa kendaraan mau negor-negor, emang gank motor…?  Slain itu, gue emang udah rabun jauh.  Ngga bisa kenal orang dengan baik di jarak lebih dari 20 meter. 

(Cuman gue males pake kacamata.  takut diuber cewek-cewek lantaran dikira Afgan….kukuruyuk…)

Ngomong soal mata, kita emang musti bersyukur pada Sang Pencipta lantaran anugrahNya tersebut.  Bayangin kalo Dia lupa mbikin mata buat kita.  Ato sudahlah lupa, karena ampir mustahil Dia lupa.  Tapi coba kalo Tuhan naro mata bukan pada tempatnya.  Misalnya, di puser, ato di ubun-ubun…? Ato, yang satu dipuser, lainnya di ketiak.  Wah ngga proporsional banget kan. (Tapi kasian juga kalo di puser, ntar melototin yg ada di bawahnya terus...wkwkwkw...)

Bukan itu doang.  Mata juga berkontrbusi linier ke tingkat perekonomian loh.  Kan ngga sedikit orang  jadi kaya lantaran organ ini.  Dokter spesialis, pencipta dan distributor teropong bumi, kacamata, contact lens, mikroskop, obat tetes, industry oomotif, sampe sang creator Facebook, si-Mark Zucenbergk (setau gue belom ada Facebook buat tuna netra….)

Bahkan, di dunia kuliner ikan, terbukti kalo kandungan  DHA dan EPA (yang bikin orang jadi pinter dan ngga gampang pikun), justru lebih banyak di temukan di sekitaran ‘belakang’ mata.  Eh, tapi gue sempet mikir loh, darimana ya kakek nenek kita tahu kalo di area mata ikan itu banyak kandungan sakti yang bermanfaat? Kan dulu belom ada Fakultas Perikanan? Coba deh perhatiin kalo kakek/nenek makan ikan, pasti  mereka bakalan nyedot dengan kekuatan 5 tenaga kuda di bagian mata.

Ngga cukup sampe situ, konon udah beberapa Negara yang menggunakan deteksi retina sebagai sandi akses pengaktifan sebuah program, ato membuka sebuah pintu ato brankas.  Karena menurut Para ahli, bagian tersebut juga sama dengan sidik jari: ngga ada yang sama di antara milayaran jumlah penduduk dunia. 
Mata juga udah merambah hingga ke tata bahasa.  Liat aja penggunaan kata mata hati, mata air, mata-mata, mata jalan, mata keranjang, mata rantai, mata bor, dsb.

Di dunia seni, mata juga terbukti udah mengambil peran yang sangat besar. Dari syair lagu legendaries, sampe ke lukisan fenomenal yang dihargain puluhan juta. 

Mata emang amazing organ walau  tetap ada ‘batasan’-nya.  Karena mata cuma bisa menggeledah tampilan luar, alias kemasan luar.  Itu sebabnya banyak terlontar statement sbb:

Gue kirain pinter” (lantaran tampilannya meyakinkan smart)

Gue kirain orang baik” (lantaran sering senyum, rapih-rapih, dan pancaran matanya ramah)

Gue kirain orang jujur” (lantaran ngga pernah keliatan nyolong/korupsi)

Gue kirain……”

Gue kirain…bla…bla….bla….”

Ngga taunya………………………….ampooooooonnnnnn

Banyak orang  menggunakan ‘kekuatan mata’-nya justru untuk memperdaya keterbatasan pandangan orang lain.

Tapi buat gue, selemah apapun kemampuan jelajah mata lahiriah seseorang, mereka musti bersyukur sesyukur-syukurnya kalo kolaborasi otak dan hatinya udah berada pada tahap metamorphosis ke jalur PENCERAHAN.

Mungkin itu yang dimaksud bang Iwan Fals dalam lagunya “Seperti Mata Dewa”

Only Iwan knows………..!

Friday, May 11, 2012

AMAZING TATTO


Buat sebagian besar orang  tatto emang bukan ide yg bagus (kecuali si-Tato temen gue..)  Malah berbau kriminal.  Karena di benaknya,  tatto made in jail.

Tapi faktanya,  di jaman ini tatto bukan lagi brand golongan hitam, melainkan ekpresi  dan letupan jiwa yang mencintai seni, kebebasan, serta petualangan.  Malah udah jadi salah satu ladang subur untuk menambah pundi-pundi ekonomi.  Nato sekarang sampe jutaan coy.  Yah tentunya yang gambarnya keren dong, kalo cuma gambar kran sama slang aer mah paling 20 rb (tapi kalo panjang slangnya sampe 7 km, pasti tukang tatto-nya minta tambah….hehehe…)

Emang ngga bisa di sangkal juga sich kalo ada sebagian orang yang nato supaya stylish, keren, trendi and macho(kalo cewek machi….hehehe…), ato lantaran pengaruh emosi dan sentimentil.  Lah wong waktu nato lagi hot-hotnya falling in love sama si-Cingcangkeling, jadi terukirlah dengan indahnya di dada kiri (supaya deket hati katanya…!)pake italic. Cingcangkeling forever (hehehe….kayaq Batman forever..) 

Itu sebabnya ngga sedikit yang nyesel bikin tatto, dan akhirnya pengen diapus, karena pengen jadi PNS, Tentara, Polisi, ato lantaran si-Cingcangkeling udah pindah ke lain hati, dan berganti sama Manukjinten…..kikikikikik

Kalo banyak orang nyesel udah bikin tatoo di bagian tubuhnya, gue justru nyesel karena ngga sempet bikin tatto keren di tubuh keren gue (hehehe…) Udah telat.  Umur gue udah  41.  Kalo 2 cewek kecil gue protes, trus nyuruh tambah gambar Shaun the sheep sama Squid ward kan bisa berabe…hehehe…

Gue inget sebuah film tentang seorang tahanan yang hampir sebagian tubuhnya di penuhi tatto. Belakangan diketahui kalo rangkaian tato  indah tersebut merupakan denah penjara yang dipersiapkannya untuk meloloskan diri.

Walau kontroversi halal dan haram soal tatto masih mengemuka, tapi  gue nganggap tatto itu ekspresi seni  jiwa-jiwa yang penuh vitalitas dan imaginasi.  Tatto bukanlah representasi kepribadian pemiliknya.   Sama dengan pepatah yang bilang: “Don’t judge the book from the cover”

Karena ngga sedikit koq orang yang mulus bodynya, ngga semulus pahanya (upss,.. maksud gue kelakuannya geetooo…)

Gue punya banyak temen yang tatto-an, tapi they aren’t  bad people.  Malah salah satunya Pendeta.

Ngapain gue apus, ini kan masa lalu gue.  Kalaupun sekarang gue udah dapet pencerahan, kan setidaknya tatto ini bakalan mengingatkan diri gue kalo gimana gue dulunya”  si-Pendeta senyum ke gue.

Tapi bener koq,  naïf banget loh rasanya kalo kita nolak orang karena alasan tatto. Kan bukan berarti si-Robin itu pedagang buah, cuma lantaran ada tato apel di punggungnya.

Ngomong soal tattoo, ada banyak loh cerita lucunya.  Salah satu waktu gue masih senior di Mapala. 
Ada temen yang senior juga, yang termasuk golongn orthodox, alias ogah ngeliat tubuh yang digambar-gambar, waktu kegiatan lapangan dia manggil salah satu yunior yang di kedua kakinya ada tatto. Di kiri kupu-kupu, di kanan hiu. Ngga tau dari mana ide gilanya datang, dia nyuruh si yunior mengadu kedua ‘binatang peliaraannya’ tersebut.  Kupu-kupu vs hiu. Wkwkwkwk…..seharian si-yunior nggosokin kedua kakinya yg ada tatto tersebut.  

 Penutup………

Gue udah sering liat ato denger soal variasi tatoo berupa gambar ato tulisan yang sangat beragam, tapi belom pernah denger ada orang yang tatoo-nya  tabel-tabel kas pembukuan,  grafik seismograf gempa bumi, ato Pembukaan UUD ‘45

Gue juga belom pernah denger ada orang punya tato uterus (rahim) cuma karena dia dokter spesialis kandungan

Tapi sempet menghayal, siapa tau di kemudian hari profesi seseorang bakal ditandai oleh tatoo salah satu perangkat yang digelutinya.  Pemain bola tatonya bola, pencipta lagu tato-nya not balok, sopir tato-nya mobil, dll.  Konyolnya, gimana kalo ybs dokter spesialis kulit dan kelamin……?

(hampir bersamaan dengan di postingnya tulisan ini, Indonesia kembali bersedih karena jatuhnya pesawat Sukhoi yg menewaskan 47 orang.  Saya turut berduka cita yang sedalam-dalamnya.  Kiranya Tuhan menguatkan keluarga yang di tinggalkan)

Tuesday, May 1, 2012

BERAPA HARGA LOE.....?


Waktu makan siang kebetulan gue nonton salah satu acara TV swasta yang menyangkan ‘harga’ bayi-bayi mahal.  Satu yang termahal adalah bayinya Brad Pitt dan istrinya, Angelina Jolie.  Gue lupa umurnya berapa bulan.  Tapi harga photonya untuk bisa di muat salah satu majalah Amerika, mencapai 127 Milyar.  Oh my God…….(nasi yang udah nyelonong ke mulut gue berenti sejenak…)

Hampir bersamaan dengan berita ‘bayi mahal’ tersebut, di saluran TV lainnya lagi menayangkan demo buruh, berkaitan dengan May Day.  Hari buruh sedunia.  Trus gue coba kaitkan harga foto bayinya Brangelina, sama UMP (Upah Minimum Propinsi) Sulut.   127.000.000.000 : 1.050.000 (UMP).  Dengan kata lain, foto-fotonya ‘bayi mahal’ tersebut setara dengan gaji 120.952 orang buruh dalam sebulan.  Astaga……

(sory temen-temen buruh, gue ngga punya niat jelek koq melakukan pembandingan tersebut….suer)

Kita emang ngga bisa mengelak kalo di dunia kita, yang namanya Rupiah, Dollar, Yen, Euro, dll, udah ‘dipatenkan’  sebagai parameter untuk mengukur ‘harga’ seseorang.  Sah-sah aja koq.  Terima aja dengan legowo, ngga usah pake kalimat: “Tapi kan….”

Kita bakalan capek sendiri berargumentasi  membela posisi ‘harga’ kita yang mungkin masih rendah, dengan berbagai alasan yang berbau agamais, atau filosofis.  Bukankah selama kita masih hidup kita selalu berpeluang meningkatkan ‘harga’ kita.  Setidaknya di mata orang-orang yang mencintai kita (hehehe…filosofis juga….)

Mau tahu berapa harga gue…? 93 kg (berat gue) x Rp. 14.000 (harga ikan Cakalang sekilo)= Rp. 1.302.000

(uuhhfff, moga-moga anak/istri/ortu/ade-ade gue ngga mbaca, hehehe…..ntar gue dimarahin kalo mereka tau harga gue segitu)

Berapa harga loe..?