Monday, April 16, 2012

NGGA CUKUP CUMA NGOMONG DOANG COY...!!!



“Kita ngga bisa mengubah apapun hanya dengan bicara”

Kata tersebut udah lama banget gue tau, dan gue setujui.  Konyolnya, gue justru lebih sering  terjebak dengan retorika ‘cuma ngomong doang’

Gue bakalan bikin ini, dengan cara begini,….bla…bla…”

Gue pasti berhasil kalo gue bikin begini, pake strategi ini, …bla…bla..”

Tapi gue masih susah merelisasikan semua yang gue bilang. NATO (No Action Talk Only).  Yah, begitu dech gue.

Jadi inget sama kisah ‘polisi tidur’ di depan rumah gue.

Lantaran banyak setan-setan motor yang doyan ngebut di depan rumah gue yang merupakan tempat main anak-anak kecil di kompleks, gue jadi sering sewot and teriak-teriak.  Kasian kalo sampe ada anak-anak yang diserempet para tukang ngebut amatir yg gak punya otak.  Tapi lama-lama kan cape sendiri.  Masa gue harus berdiri terus di depan pager sambil tereak-tereak. 

Woi kampret pelan-pelan.  Emank ini jalan nenek moyang loe…?” 

Lagian, tukang ngebuts cuma mengurangi laju motornya kalo gue berdiri di depan pager.  Tapi kalo gue ngga kliatan, mereka ngebut lagi.  Akhirnya gue cari batang kelapa yang di belah 2, trus gue taroh di jalan.  Dan sejak itu, orang jadi memperlambat laju motornya tanpa harus gue tereak.  Malah ngga sedikit yang males lewat jalan yang emang diperuntukan buat para pemilik rumah di areal tersebut.

Bicara emang di butuhkan.  Tapi adakalanya kita justru ngga perlu ngomong. Just action.

Ngga sedikit profesi yang justru mengandalkan kefasihan berkata-kata, misalnya presenter, penyiar radio, guru/dosen, pemandu wisata, diplomat, penasehat presiden, politikus, stand up comedian, motivator, dll.  Tapi walau bicara adalah profesinya, toh mereka ngga notabene bisa ngomong sembarangan, alias asal bunyi.

Gue punya banyak pengalaman sama orang-orang yang kemampuannya menyusun kata di atas rata-rata, tapi soal melakukan kerjaan lebih banyak lari ato ngumpet.

Di dunia pemerintahan idem dito.  Banyak orang pinter yang kefasihannya mengolah kata sangat piawai.  Jago ngeritik pemerintah, tapi pas di kasih kesempatan pegang jabatan strategis, hasilnya ngga lebih bagus dari orang-orang yang dulunya abis dikritik.  Sebuah paradox.

Dunia kita emang ngga berubah kalo cuma dipenuhin orang-orang yang bisanya ngomong doang.   

Jadi inget kata-kata di Kitab best seller: “Percakapan bodoh disebabkan oleh banyak perkataan” 

Mother Theresa ngga perlu shooting TV dan wawancara saat ngangkat para penderita kusta di pinggiran jalan Calkuta.  Tapi hidupnya udah menginspirasi ratusan juta orang untuk melakukan hal-hal baik.

No Action Talk Only juga sebuah kerinduan yang pengen gue hilangkan dalam hidup gue.