Monday, April 30, 2012

KDRT, HOBI YANG ANEH


Puluhan taon lalu, waktu masuk akil balik, gue pernah kenal seorang pria paroh baya yang unik.  Selain suka manjangin rambut, dia juga suka meliara binatang, dan ngoleksi benda-benda antik.

Di rumahnya yang ngga terlalu luas, dia punya beberapa jenis binatang seperti, kelinci, burung dara, kura-kura dan ular.  Selain itu, dia juga beberapa barang aneh yang katanya udah berusia ratusan taon.   Dan karena alasan itulah gue sama beberapa teman sering nongkrong di rumahnya, cuma sekedar nonton peliharaan-peliharaannya.

Tapi suatu hari gue dikejutkan oleh insiden yang langsung membuyarkan kekaguman gue ke dia, ketika dia dengan brutalnya dan tanpa perasaan menampar pipi istrinya.  Gue kaget bukan cuma oleh jerit kesakitan istrinya, tapi juga karena gue belom pernah ngeliat hal serupa di rumah gue.

Walau orang tua gue beberapa kali kepergok ribut dengan suara yang cukup keras, tapi mom dan daddy  ngga pernah saling pukul.  Daddy ngga pernah nampar, ato mukul mom, begitu juga sebaliknya.  Mungkin ‘teladan’ itu juga yang mempengaruhi hidup rumah tangga gue.  Sebagai suami/istri, bertengkar itu wajar.  Tapi kalo sampe mukul mah udah kurang ajar.

Suatu ketika, di tempat kerja, gue pernah denger bos gue lagi nasehatin salah satu temen kerja gue.
Kalo kamu kesal dan marah sama istri, ya marah aja.  Tapi jangan sampe mukul, apalagi nendang.  Kan kasihan.  Dia istri kamu, teman hidup yang bakal ndampingin kamu sampe tua dan meninggal.  Masa tega sich kamu pukulin  Tendang lagi

Sebesar apapun kesalahan istri kamu, jangan pernah kamu memukulnya.  Kalo memang rumah tangga kalian udah ngga bisa dipertahankan lagi, mungkin lebih baik pisah daripada kamu menyiksanya dengan pukulan-pukulan.  Jangan lupa saat pertama kali menyatakan perasaan cinta kamu dan memintanya untuk menikah.  Pasti ngga terbersit sedikitpun di otak kamu untuk menjadikannya sansak hidup kan…?” Mr. Bos melanjutkan petuahnya sambil menghisap dalam-dalam Marlboro-nya.

Gue yang nguping di balik sekat pemisah terkesima pada kearifan bos gue.  Gak nyangka, bos yang dalam aktifitas kerja sehari-hari sering nyebelin, ternyata sosok yang menghormati wanita.

KDRT emang bukan barang baru.  Hobi yang aneh.  Koq bisa-bisanya nggebukin orang yang pernah  sangat dirindukannya (sampe kebawa-bawa di mimpi), dan menganggapnya sebagai wanita tercantik sejagad.  Koq tega-teganya nempeleng sampe mahluk indah yg akhirnya kita panggil istri terjengkang dan berdarah-darah.  Koq tega.

Kita emang bukan manusia sempurna, tapi kan ketidak sempurnaan ngga lantas kita jadikan alasan untuk menampar, menendang dan menggebuki wanita yang seharusnya kita lindungi dan cintai.  Wanita yang mungkin udah melahirkan 5, 6, ato 7 anak yang membuat dada-mu membusung (karena dicap sebagai pria tulen nan subur).  Satu-satunya orang yang membela dirimu ketika seluruh dunia memusuhi engkau.

Stop Kekerasan Dalam Rumah Tangga…..!!!

2 comments:

petzo said...

GW GA SETUUJJJUUUUU !!!!!
Kekerasan Dalam Rumah Tangga itu PERLU , WAJIB , KUDU ADA BRO
ga bisa kagak ada !!!!
gimana bisa lahir anak2 klo engga keras itu barang !!!!!


ckckckckcckck !

Obin said...

hahahahahaha.....dodol asem loe..!! kalo yg 'itu' mah emang kudu keras. Kalo kagaq keras malah stress 2-2nya.