Tuesday, March 20, 2012

INDONESIAN IDOL


Bangsa ini entah bangsa apa.  Tapi tercatat, Indonesia.  Bangsa majemuk yang kerap meletup.  Tup,..tip,..tup,…duaaaarrr.  Dari persoalan cengkih, hingga gaji presiden.  Dari ukuran baju, hingga foto bareng cady.  Dari kidung Kepala Negara, hingga rumah ibadah.

Bangsa yang hobinya cari masalah, dan terputar-putar dengan masalah yang dicari. Akhirnya,…ditutup. Karena tidak tahu harus diselesaikan dengan cara apa. Lalu, mencari lagi masalah.
Jangan tanya soal aturan dan undang-undang…..ooooooo….jagonya. maling kelas teri,  bandit kelas coro,…itu kantong sampah (Iwan Fals)

Pakar hukum, paling ahli melanggar hukum.  Pakar politik, hobi pamer kesaktian argumentasi di media.  Tak 
ubahnya jin di iklan rokok 76. “Aku beri 1 permintaan

Terbentur soal pengangguran, cari cara mudah: pengangkatan PNS.  Lalu,…kongkalikong anggaran di Banggar (ato hanggar…?) komunitas Dewan Yang Terhormat. Ssttt,…fee kami berapa..?

Berkutat di pencarian sosok presiden ideal.  Dari ketua partai besar, tokoh agama, tekhnolog, ahli militer,…ahhh,…semuanya SALAH.  Semuanya LEBAY (kata anak muda the next generation).

Presiden curhat jadi berita utama.  Presiden menyanyi, dianalisa di bawah mikroskop.  Jangan-jangan kentut presiden sudah dikasih warna.  Pelangi. Itulah warna kentut presiden.

Makanya ilmu cloning jangan di larang.  Kan tinggal cloning presiden. Tinggal pilih: gabungan Albert Einstein dengan Karpov, Leonardo Da Vinci dengan Picaso, McArthur dengan Gandhi, Susno Duaji dengan Antasari.  Gitu aja koq repot.

Mau lebih gampang ? Tinggal pesan aja Presiden cyborg.  Tinggal setel: Harus tegas, jangan lebay, tidak boleh nyanyi, dilarang curhat (apalagi klenik…), dilarang foto bareng gadis berpakaian seksi,….hoayeemmm….      

Heiii Indonesia…! Apa warnamu ? Merah dan Putih..? atau kadang merah, kadang putih…? Kita Garuda man…! Bukan gajah.  Apalagi bunglon.

Heiii orang-orang hebat, terhormat dan njlimet...!!  Kesulitan mendikte Tugas dan Tanggung Jawab seorang Presiden..? koq persoalan Bank harus presiden juga turun tangan.  Kalo ngga bisa,..kasih aja ke anak-anak SMK, ato SMA.  Tanpa ribut mereka bisa bikin mobil sendiri.

Wahai Indonesia.  Ini Negara, bukan tempat parkir yang bertuliskan: parkir khusus Agama A, B, C.  koq tempat ibadah harus  berhitung jumlah orang…?

Hei Indonesia…..! Belajar dari mana sich, koq bikin Universitas yang menelurkan banyak koruptor..? Kenapa bangsa ini selalu sukses mencetak koruptor jempolan…?

Wah Indonesian Idol koq keliatan lebih berwarna tuh.

Alhamdulillah,….Puji Tuhan.  Rasa kepengen muntahnya mulai berkurang.

(Uhhfff,…untung ada Indonesian Idol…..)

**Mikir**……..kira-kira, bagus ngga ya kalo pilih presiden,  keputusan penetapan BBM, harga Listrik, hukuman untuk koruptor, dan lain-lain cukup pake SMS….?????