Wednesday, February 29, 2012

Diary Kusam


Aku adalah diary.  Lembaran kertas putih pengobat jiwa-jiwa lelah yang bertutur tentang hati.

Aku berisi jutaan doa dalam tulisan. Tangisan dari hati yang tercabik-cabik, rangkaian gelak tawa, dan harapan yang perlahan sirna.

Akulah sahabat yang membiarkan jiwa-jiwa berekspresi dengan berjuta kerahasiaan

Aku sahabat yang senantiasa tersenyum digelitiki tinta kaum muda yang penuh gelora cinta, yang berkisah tentang indahnya mimpi-mimpi

Aku sahabat para raja, permaisuri, hingga gelandangan pinggir jalan

Sahabat yang rela dibasahi butiran-butiran air mata dan suara parau dalam belenggu kepedihan

Sahabat yang hanya mampu berdiam diri dicabik-cabik segumpal amarah dan dendam

Kini, duniaku adalah kesedihan dalam mimpi

Mimpi tentang keceriaan yang hilang

Facebook, twitter, dan blog telah merampas semua masa-masa indahku

Harus kusadari kalau Dunia telah berubah

Dunia dimana tiap orang ingin semua orang membaca kisah-kisahnya

Dunia baru yang terkadang tak lagi perduli organ-organ tubuhnya diterkam napsu liar mata jalang

Dunia yang menenggelamkan begitu banyak akal sehat

Oh,..aku hanyalah sebuah diary kusam.  Teronggok dalam gudang gelap dan berdebu

Waktuku kini telah usai.  Kusam dalam titian waktu

 Dan ketika mentari tenggelam,….aku tak lagi tersentuh

Monday, February 20, 2012

GOKIL ITU INDAH....AH...AH.....AH....

(sory buat yang namanya Indah,..bukan maksudnya nt yang gokil,....)


Waktu pertama akrab, dan kemudian bersetubuh dengan banyak organ internet, gue bukan cuma kayaq rusa masuk tipi, tapi juga rusa kelelep di juice rumput.  Pokoknya bener-bener kampungan deh.  Malah gak sedikit sohib lama gue yang koment bgini:

“Bin, koq loe jadi cerewet banget sich…Loe berubah lebay…!!!”

Yeee,…emank gue satria baja item berubah….?

Soalnya waktu itu gue nulis and ngasih koment asal nyablak.  Yang penting nulis.  Gak penting senonoh apa ngga.

Nah,  gue punya kebiasaan meng-copy di USB banyak hal yg pernah gue komentarin, ato tulisan apa aja yang pernah gue muat  di FB.  Hehehe,…gw sering senyum and malu sendiri sama kekonyolan gue.    Tapi lama kelamaan gue rasa tulisan gue terkesan makin serius.  Kadar kelucuannya luntur 55%.  Gue kayaq keilangan sentuhan and taste buat format banyolan.  Tulisan and koment gue cenderung kering dan kurang segar (emangnya es cendol…).  Ato kejangkitan bakteri jaim parahaemalyticus, ngga tau.

Biar udah berjam-jam melototin Abdel & Temon, Awas Ada Sule, OVJ,  Tawa Sutra, Super Hero Kocak, dll, tetep aja ngga nemu settingan yang membangunkan roh kelucuan yang gue yakin ada di kisi-kisi neuoron sama sel-sel darah merah gue.

Kenapa gue pengen lucu and gokil…? Karena menurut teori, orang yang doyan ketawa and selera humornya tinggi, cenderung lebih susah terkena penyakit.  N’ lebih dari itu, bikin orang-orang seneng. Hehehe,…kan itung-itung beramal (Amal Mirdad kaleee….)

Tapi sebenernya kita emang butuh lebih banyak lagi hal-hal lucu ketimbang  serius loh.  Bayangin, dari SD sampe kuliahan, hal-hal lucu seperti diharamkan.  Kalo kelas ribut lantaran ketawa-ketiwi, pasti dimarahin bu guru sama pak guru.  Lagian, mana ada mata pelajaran Sejarah Ketawa-ketiwi.  Paling  Pendidikan  Sejarah Pembohongan Bangsa.
 
Banyak orang cakep yang takut ngelucu karena dianggap bisa melumerkan selevel, ato beberapa level kadar kecakepannya (garem kaleee lumer…)  Padahal, orang-orang lucu itu punya daya tarik sendiri loh di mata lawan jenis, serta hewan-hewan penggemarnya.  Apa yang menarik hayo…? Apa,…? Hehehe…ngaco aja dech.  Tentunya yang bisa narik adalah tangannya, masa bibirnya.  Bibir mah dipake ngisep sama matok….wkwkw…(woooiiiii, knapa megangin bibir,…..abis dipatok..?)

Orang lucu ngga selamanya o’on.  Tapi orang o’on malah susah ngelucu.  Begitu kesimpulan yang pernah gue denger waktu salah satu reporter tv swasta nge-wawancarain salah satu pelawak kondang negri ini. Gayus Tambunan. Wkwkwk……..

Kalo dibandingin, jumlah orang yang doyan nonton percakapan  serius dengan yang doyan nonton hal-hal lucu, mungkin bisa dipastikan lebih banyak orang yang doyan makan gulai kambing. Wkwkw..  Soalnya nonton percakapan serius kerap bikin kita kesel  and darah tinggi.  Tapi kalo nonton lawakan lucu, kita justru sering didesak untuk ngeluarin banyak hal yang sewajarnya keluar, seperti kentut, keringet, aer mata  lantaran terpingkal-pingkal.

Dan yang ngga kalah koyol, knapa hal-hal yang terlucu, justru berbau pornografi.  Kayaq kisah di bawah ini.

“Bu, kenapa wanita yang sudah melahirkan pinggulnya jadi besar.” Tanya Theo sambil mbuka buku biologinya.

“Karena pinggulnya di butuhkan si-bayi  untuk keluar.”  Bu guru terkesan berhati-hati.

“Tapi tante saya belom punya anak koq pinggulnya besar bu..? Tanya Ongky.

“Bisa aja factor keturunan.” Bu guru tersenyum

“Ngga juga bu, tante saya turunan pinggul kecil.  Tapi pinggulnya besar sekali. Soalnya om sering kepergok ngumpet di dalam rok tante.  Dan kalo udah gitu, tante bakal naek turunin pinggulnya.  Waktu saya pernah liat, kayaqnya om sedang meniup sesuatu deh di dalam rok tante.  Mungkin itu yang bikin pinggul tante besar”

Bu guru: “ Siapa nama om kamu…?”

Murid : “Knapa bu,..mau minta di tiup..?”


Perhatian: Jangan meniru perbuatan tiup-meniup seperti cerita di atas.  Karena hal tersebut hanya dilakukan para ahli dan orang yang sudah terlatih.  Efek samping: ketagihan, hingga pengen niup semua perempuan. (husshhh,….!!!)


Lanjuuuttt,…..

Kalo SD dulu kita pernah diajarin ilmu 4 sehat n’ 5 sempurna, mungkin gue boleh nyaranin ke mentri pendidikan, tambahin lagi jadi: 4 sehat dan 5 sempurna +.  Nah, +-nya nonton hal-hal lucu.  Cuman kategori lucunya harus dipersempit.  Kalo ngga orang bisa bingung mbedain mana lucu, mana politik.  Soalnya di politik juga banyak banget hal-hal lucunya. 

Misalnya, pada kasus Wisma Atlet, yang ngelibatin salah satu anggota Dewan.  Pas si-anggota dewan udah di tetapin jadi tersangka kasus hukum, eh doski malah dipindahin ke komisi yang menangani  persoalan  hukum.  Kan lucu banget. Wkwkwkw……gue sampe keluar aer mata lantaran saking gelinya (tapi abis itu gue malah pengen muntah lantaran ngebayangin betapa goblooooookkkk-nya orang yang berwenang mindahin si-tersangka)

Kalo gue pikir-pikir, apa ngga lebih bagus kalo semua anggota dewan diganti sama pelawak seperti  Sule, Abdel, Parto, Temon, Jojon, Olga, Deni, Wendi, Nardji, Ajis Gagap, Tukul, Tarzan, Andre Taulany, Opie kumis, Nunung, dll  

Ato, kalo emang susah, ya setidaknya sebelum rapat-rapat kenegaraan,  pesertanya disuruh nonton acara lawak aja dulu sekitar 20 menit, supaya jalannya rapat bisa lebih santai dan fresh.  Yah setidaknya agenda ngibulin rakyat bisa dikurangin. Hehehe….

Terakhir,…gimana kalo slogan “Katakan Tidak Pada Korupsi” diganti aja jadi: “Gokil Itu Indah”

Ah, udah ah,….acara stand up comedy udah mau mulai tuh….!!




Saturday, February 18, 2012

Kita


Adalah sekumpulan mahluk renta yang  menyelinap dalam kilasan wajah waktu yang dengan mudahnya  di ombang ambingkan perasaan dan logika berpikir.


Yang kerap begitu mudahnya munuding setiap kesalahan di pihak lain


Kita adalah mahluk matrealistis yang enggan mengakui keserakahan, dan memilih topeng-topeng anggun bermotif ketulusan, kelembutan dan kasih sayang


Kita adalah kumpulan daging egois yang begitu menyukai retorika keagungan, kemuliaan dan kehormatan


Kita kerap menyeruak dalam kebisingan  moral sebagai para pemahat yang mengukir beribu aturan dan etika kemanusiaan, namun begitu gemar mengadu domba demi dewa dewa modern yang kita sembah sebagai uang


Kita adalah sosok anggun yang berjalan dalam koridor kemunafikan dan sumpah serapah, dalam iringan syahdu music pujian berlafalkan kenikmatan seks


Kita tak pernah sadar bahwa kita hanyalah mahluk rapuh yang melenguh bagai hewan sekarat di tempat pembantaian


Kita,…ya…kita hanya ada dalam persinggahan, dan kelak sirna bersama debu



Pada pertengahan Pebruari yang penuh misteri

Friday, February 17, 2012

MY DAUGHTERS IS MY TEACHER


Beberapa waktu lalu, putri bungsu gue yang belom 5 taon-Cornelia Sarah Berlian Sakura- nanya dengan mimik serius:

Apa tu sombong ...?”

Mampus gue.  Mau njelasin gimana sama anak belom 5 taon.  Pake kalimat paling sederhana-pun, gue yakin dia gak ngarti.  Sempet kepikir untuk ngasih contoh, misalnya.

Kalo Ade ngasih tunjuk ke temen-temen kalo Ade punya kalung baru, sepatu baru, dll.  Itu namanya sombong”

Tapi langsung gue cancel niat tersebut.  Kenapa…? Lah wong dia ngomong yang sebenarnya koq.  Kan dia ngga bohong waktu nunjukin ke temennya kalo dia punya kalung ato sepatu baru.  Dan lagi, kan itu emang sifat anak-anak pada umumnya.  Gue malah kuatir ‘larangan-larangan’ tersebut bakal menghambat kreatifitasnya.  Trus gue mikir alternative lain (sial, disini gue malah ngerasa very o’on dech…hehehe…)

Gue coba yang sederhana

Kalo Ade punya sesuatu yang baru, trus mau tunjukin ke temen-temen, boleh-boleh aja, tapi ngga usah bilang kamu ngga punya toh.., soalnya kamu miskin

Langsung gue batalin juga niat tersebut.  Batal…tal…tal. Fuiihh, bingung juga ngadepin anak kecil.
Akhirnya di tengah ke-nelangsaan, gue bilang:

Kalo ada orang manggil Ade, tapi Ade cuekin,..itu namanya Ade sombong…” Gue narik napas lega

OMG,…gue ngeliat bibir kakaknya-Edelweis-berubah monyong.  Rupanya doski tersinggung.  Soalnya, ada beberapa kejadian yang kalo dikaitkan dengan statement tersebut, justru melegitimasi kalo doski sombong.  Coz’ doski suka males ngerespon teguran, ato sapaan temen-temennya.

Waktu  gue amati baek-baek, ternyata DNA gue kental banget nurun ke karakter Edelweis.  Dia sering ‘berantem’ ama gue lantaran nolak main sama temen-temennya yang berkunjung, ato nyamperin doski buat maen bareng.  Alasannya enteng banget: “MALES…!!”

Gue mau bilang apa…? Lah wong dia nolak maen bareng si-A, B, ato C koq.  Kan hak dia. Privacy dia.  

Masa gue dady-nya mau njaga perasaan temen-temennya, tapi ‘ngorbanin’ perasaan anak gue sendiri.  

Untung waktu nolak dan berontak doski ngga pernah teriak:

Papa ini papa Edelweis, ato papa mereka sich..? koq malah maksa aku, dan mbelain mereka…? “

Jujur, gue sering ngalamin apa yang Edelweis alamin. Cuman gue lebih doyan ngorbanin perasaan gue sendiri.  Demi apa yang orang dewasa celotehkan: Etika dan Kepatutan.

Kan kita orang dewasa slalu mengedepankan Etika dan kepatutan, yang justru lebih sering amburadul dan acakadut.  Ngga mbales sms, e-mail, ato ngangkat telephon dianggap ngga etis and sombong. 

Tapi nyebarin foto bugil and ciuman sama bini ato laki orang ke internet bangganya auzbilah

Di kalangan temen-temen gue, mungkin udah banyak yang nganggap gue sombong.  Why…? Lantaran gue ngga mbales sms, ogah ngangkat telephon, lama banget mbales e-mail,..dll….

Masa sich gue mau bilang:  

Sory ya, gue lagi males ngobrol ama loe…”

Kalaupun faktanya emank gitu, kan haram hukumnya men-setting otak kita-para kaum dewasa-dengan kejujuran dan keterbukaan.

Kita cenderung lebih nyaman bilang ‘belom sempet ke ATM’ daripada ngaku terang-terangan lagi bokek, ato ngga punya duit.

Kita lebih seneng milih bahasa ‘ngga punya banyak waktu buat olah raga’ ketimbang ‘iya nich, susah banget nahan keinginan leher’.   Kalo di bilang gendut.

Di otak gue yang norak,….saat gue ngga mbales sms, ngangkat telephon, atau mbales e-mail bukan berarti gue sebel, ato benci sama yang bersangkutan.  Suer,….by the moon and the star in the sky,…

Tapi kan banyak banget factor yang…….gemana ghetoo..buat di jelasin ke semua orang.

Tapi kadang gue sadar sich,…emank gitu kale public figure…..(wkwkwkwkw…ngarep…dodol)

Fuiihhh,..pengeeeeeeeen banget belajar lebih jujur and terbuka.  Tapi koq susah banget ya..?

Edelweis,….ajarin papa donk…ngana lebih sakti dari papa soal begetoannnn….


Para pembaca iseng,..Mari,...Jangan bosan untuk suarakan: "Hentikan Kekerasan dan Perang di Indonesia, hingga ke Ujung Bumi..."

Tuesday, February 7, 2012

BRUCE WILLIS, ANJASMARA, GUE DAN WANITA


Hehehe,..kalo mau senyum  lantaran mbaca judulnya,  ya senyum aja, gak usah malu.  Emang sich, pembandingnya kejauhan.  Tapi baca dulu dech,…

Sebenarnya sich ada beberapa  pria mapan yang karakternya gue kagumin.  Tapi kalo pilihan gue kali ini jatuh ke Bruce Willis sama Anjasmara, cuma lantaran sosok mereka yang mondar-mandir di benak gue, seolah minta gue ditulis.

Bruce Willis

Orang yang ngaku doyan nonton film action, pasti kenal sama pemeran John McClane di ‘Die Hard’ 1-4.  Sosok polisi Bengal yang memegang teguh prinsip pelindung masyarakat, tanpa neko-neko.

Jujur  aja, gue terobesesi banget sama karakternya yang urakan, tapi smart.  Menghormati kebaikan hati orang tanpa pandang bulu dan kepangkatan.  Malah, temen karibnya  saat memberantas kejahatan, ‘Cuma’ polisi negro  berpangkat rendah  yang doyan makan donat, serta sopir ceking yang juga negro.  Karena faktanya, para orang huibat dan terhormat justru digambarkan lebih sering nyebelin dan  mempersulit karena sikap pandang entengnya (walau ngga semua begitu di kehidupan nyata)

Tapi yang paling asyik dan menginspirasi adalah cara John mencintai Molly, istrinya.  Sayangnya, Molly sulit menerima cara John mencintainya.

Mungkin,…(skali lagi mungkin), John McClane termasuk tipe pria (kayaq gue, hehehe…) yang alergi sama suasana temaram romantis yang cuma disinarin 2 batang lilin, plus mawar merah di atas meja dan alunan music syahdu, sambil saling melotot dan remas-remasan jari (iiihh,…ogah banget).  Mungkin juga si-John termasuk golongan pria yang males basa-basi buat muji warna lipstick, kutex dan panjang bulu mata istrinya.
Tapi John McClane ikhlas semua badanya dipotong-potong penjahat demi ngelindungin wanita yang dicintainya.

Sayangnya, di kehidupan nyata nasib si-John mirip kisahnya di film.  Doski ditinggalin si-cantik Demi Moore yang lebih tertarik sama ketampanan dan manjanya Ashton Kutcher yang emang lebih muda dan sekuat kuda Australi (Tapi kacian Demi Moore,..akhirnya pisah juga ama Ashton)








Anjasmara

Mungkin susah nyari perempuan yang ngga terpesona sama laki-laki ini.  Udah kaya, guanteng, bodynya proporsional, and terkesan gak banyak ngomong, alias cool.  Bini gue aja pasti nyempet-nyempetin nengok kalo ada pemberitaan soal Anjas. Uh, bener-bener bikin iri banyak perempuan tuh si-Dian Nitami.

Gak cukup sampe situ.  Ternyata, walau di kerumunin wanita cantik and sexi yang siap nerkam kalo-kalo aja Dian udah bosan, tetep gak bikin Anjas pindah ke lain hati.  Sekali Dian tetap Dian.  Karena di banyak media cetak, Anjas gak pernah berenti muji istrinya semata wayang. Luar biasa. Salah satu pria langka.

Trus, apa korelasinya antara Bruce Willis, Anjas ama gue…? Hehehe,..mungkin gak ada.  Loh koq..?

Tapi gini, dari banyaknya perbedaan antara kita bertiga (ceilee,..segitunya), setidaknya ada 3 hal yang gue yakin banget kalo kita punya persamaan. Pertama, kita sama-sama laki-laki (wkwkwk...)  Kedua, kita sama-sama menikahi wanita.  Ketiga, tujuan akhir yang kita ber-tiga harapkan dari semua proses perjalanan hidup pasti KEBAHAGIAAN.

Nah, untuk persamaan pertama dan kedua, itu mah cuma guyonan gue (hehehe..lagi). Tapi kalo soal kebahagiaan, gue yakin Bruce Willis sama Anjas pasti pengen bahagia.

Gue gak  ngaku-ngaku kalo gue lebih bahagia dari Bruce ato Anjas, cuma lantaran gue ngga sekaya mereka.  Bohong  gue kalo gak kepengen sekaya mereka.  Krn, sapa tau kualitas kebahagiaan bisa meningkat kalo punya kekayaan seperti mereka.

What ever,...gue bersyukur karena termasuk 1 dari banyak laki-laki di dunia yang bahagia. Bahagia dengan semua yang gue miliki, dan belum gue miliki.

Dunia kaum pria kerap digambarkan sebagai dunia yang kompleks dan penuh warna.  Malah cenderung egois.  Gimana engga, kalo pria selingkuh, dan ‘main’ perempuan di mana-mana, dunia masih bisa tertawa. Tapi sekali wanita berbuat ‘dosa’ dunia akan menangis.  Pokoknya wanita gak boleh macem-macem.  Laki boleh.

Lepas dari pandangan kalo dunia udah berubah, nyatanya ‘pemisahan’ gender tetap aja berlangsung.  Gak perduli sebuah Negara udah secanggih Amerika, ato seterbelakang Mosambique.  Faktanya, kaum pria masih ‘menempati’ posisi ‘dewa’ di galaksi bima sakti ini.

Mungkin,……kaum pria emang slalu akan begitu.  Berkuasa dan ‘sok perkasa’ karena pengaruh proses penciptaan. Maksudnya,….? Ya itu,….karena wanita tercipta dari tulang rusuk pria.

Padahal,...mene tehen laki-laki kalo gak ada perempuan…?? Namanya juga tulang rusuknya...hehehe...