Sunday, January 29, 2012

SURAT TERAKHIR DARI AYAH……. (KEPADA 3 HANTU)


Anak-anakku tercinta.  Ayah tidak tahu apa arti surat ini bagi kalian, tapi dari balik jeruji besi ini, ayah ingin memberikan sesuatu.  Anggaplah sebagai kenang-kenangan terakhir dari seorang pria yang pernah kalian sebut dengan ayah.

Ayah tidak pernah tahu di mana kalian berada, atau telah jadi apa kalian saat ini.  Tapi untuk yang terakhir kalinya ayah memohon kepada Tuhan, kiranya tulisan ini sampai ke tangan kalian.

Ayah sadar kalau ayah tidak pantas menerima maaf dari siapapun atas apa yang telah ayah lakukan.  Termasuk dari kalian.  Tapi di sisa hidup ayah, menjelang hukuman mati ini di laksanakan, ayah telah bersujud dengan kesungguhan hati, memohon pengampunan dari Tuhan.  Dan anehnya, hati ayah merasa sungguh terbebas.  Bahkan dalam penjara isolasi yang terasing ini.  Terkurung dalam kegelapan dan kesendirian.

Ayah sungguh merasa terbebas dan damai, dibanding saat berkeliaran sebagai buronan paling di cari polisi internasional.

Anak-anaku, ayah telah sangat lama kehilangan kebanggaan sebagai pria berpredikat ayah.  Tapi sungguh, ayah pernah memiliki kebanggan itu.  Kebanggaan saat ayah dengan gaji yang masih sedikit- tapi halal-bisa membelikan kalian mainan dan makanan, hingga kalian tertidur pulas karena kenyang dan kelelahan.  Tahukah kalian, ayah masih menyimpan kenangan indah itu.  Kenangan saat ayah melihat kalian dan mama kalian tertidur pulas bagai malaikat.

Ayah juga tidak lupa saat ayah memukul si-sulung dengan ikat pinggang hingga memar.  Bukan,..bukan karena ayah benci, tapi justru karena cinta ayah.  Karena ayah takut terjadi apa-apa dengan  si-sulung yang bermain di sungai yang dalam dan deras, sedangkan ayah tahu persis kalau si-sulung tidak bisa berenang sama sekali.

Ayah juga pernah memukuli si-tengah dengan kayu hingga ia menjerit-jerit ketakutan karena kaki kirinya bengkak.  Itupun bukan karena ayah benci.  Justru karena ayah kuatir si-tengah celaka karena bermain dengan orang dewasa yang mencari ikan dengan aliran listrik bertegangan tinggi.

Begitu juga dengan si-bungsu yang ayah cubit hingga pahanya biru lebam.  Juga bukan karena benci. Tapi ayah tidak ingin si-bungsu celaka karena bermain korek api dan satu jerigen penuh bensin di tumpukan kayu kering secara sembunyi-sembunyi.

Tanpa pernah kalian tahu, ayah selalu menaikan permohonan aneh kepada Tuhan saat kalian sakit.  Ayah memohon kiranya semua penyakit kalian di pindahkan ke tubuh ayah.  Biarlah ayah yang sakit, jangan kalian.  Karena ayah tak sanggup melihat kalian menderita.

Anak-anaku, secara spiritual ayah memang sudah dibebaskan.  Ayah sudah bertobat.  Tapi ayah tak mungkin menghindar dari penghukuman, karena semua kejahatan yang telah ayah lakukan.  Ayah sadar sepenuhnya kalau ayah tak mungkin menghapuskan begitu saja semua kepedihan, rasa duka, kesakitan dan penderitaan yang banyak orang alami karena kejahatan ayah.

Sejujurnya, ayah ingin menemui semua pihak yang telah menderita karena ayah, dan rela menerima perlakuan apapun yang akan mereka lakukan, tapi ayah tahu itu tidak mungkin, karena ayah telah berada dalam hukuman Negara.

Saat ini ayah baru sungguh memahami makna kata-kata: “Apa yang kau tabur akan kau tuai”

Anak-anaku, di usia ke-75 ini ayah telah melewati berbagai pahit getir, onak dan duri kehidupan .  Ayah paham betul arti jahat, sama pahamnya dengan makna kebaikan.  Tapi sayangnya, ayah tak dapat menebus semua kejahatan ayah, dan menggantinya dengan kebaikan.  Ayah sudah terlambat. 

Dan untuk alasan inilah ayah mencoba meninggalkan sesuatu yang ayah harap ada faedahnya buat kalian, anak-anak ayah,  dalam menapaki kehidupan.

Anak-anakku, dalam perjalanan hidup ini, ayah telah berjumpa dan bergul dengan begitu banyak orang, dengan beragam karakter.  Banyak yang baik, tapi tidak sdikit yang jahat (seperti ayah).  Banyak pembohong, tapi juga banyak yang jujur.  Ada yang tulus, tapi gak sedikit yang bermuka dua.  Ada yang sombong, tapi banyak yang rendah hati.

Banyak orang yang doyan mengumbar janji tapi gak pernah menepati, tapi gak sedikit yang suka bikin kejutan, tanpa janji-janji.  Banyak orang suka mengeluh, tapi tetap melaksanakan apa yang dikeluhkannya dengan baik, tapi ngga sedikit yang ngga pernah kedengaran keluhannya, tapi ngga pernah menyelesaikan tanggung jawabnya.  Banyak orang pintar sekali bicara, tapi cuma tong kosong berbunyi nyaring, tapi ngga sedikit yang ‘bodoh’ bicara dan selalu berbuat.

Dan berkaitan dengan karakter unik yang beragam itu, ada point penting yang perlu kalian tanamkan dalam hati:

“Berpikir positiflah pada semua orang,  tapi lihatlah buahnya.  Lihat apa yang diperbuatnya. Bukan apa yang dikatakannya…”

Kalian akan menemui banyak wajah polos tanpa dosa yang ternyata pembunuh keji, penghianat, penipu ulung, atau musuh dalam selimut.  Sebaliknya, tidak sedikit  seorang bertampang  garang yang berhati malaikat.  Karena dari buahnya-lah kalian akan tahu.

Ayah yakin kalau kalian tahu bahwa hidup ini adalah pilihan.  Ingatlah pesan ayah: “Berjalanlah selalu dalam kebenaran.  Pilihlah selalu yang benar..”

Karena pada prinsipnya, tidak semua yang baik itu benar.  Tapi yang benar pasti baik.

Dunia akan selalu berubah, tapi Kasih dan Kebenaran akan tinggal tetap.  Tak lekang di makan waktu.

Anak-anakku tercinta, tidak ada hal yang lebih menyakitkan bagi ayah selain menerima kenyataan kalau ayah telah mentelentarkan hidup kalian.  Membiarkan kalian  hidup tanpa arahan pada kebenaran yang diberkati. Tapi ayah berdoa dan berharap kalian baik-baik saja, hingga membaca surat terakhir ayah ini.

Anak-anaku, surat ini ayah tulis 3 hari menjelang hukuman tembak.  Tapi ayah sudah bicara dengan sipir penjara, untuk menyampaikan surat ini kepada kalian, bagaimanapun caranya.

Dari ayah yang sangat mencintai kalian

Selesai

###########################################################

Tanpa pernah disadari sang ayah, di tempat yang sama, di penjara isolasi tempatnya menulis surat terakhir, 3 sosok hantu baru selesai membaca surat tersebut.  Ke-3 hantu tersebut hanya bisa menitikan air mata.

Hantu pertama adalah si-sulung.  Tewas pada usia 38 tahun akibat berondongan senjata agen DEA di perbatasan Puerto Rico dan Mexico, saat kontak bersenjata ketika hendak menyelundupkan Narkotik sebanyak 12 ton dengan container yang di bungkus jerami.

Hantu kedua adalah si-tengah.  Tewas pada usia 33 tahun, akibat peluru sniper polisi Hongkong saat merampok sebuah bank, dan tengah menyandera 25 nasabah dan staff bank. 12 orang tewas dibantai si-sulung. 5 diantaranya adalah anak-anak.

Hantu ketiga adalah si-bungsu.  Tewas saat memasuki usianya yang ke-27, akibat overdosis Heroin.  Yang bersangkutan adalah buron polisi karena di duga membunuh seorang polisi, Pendeta dan tokoh Partai politik (atas bayaran saingannya sebesar Rp. 30 juta)

Anak-anak kerap lupa rangkaian kata dan nasehat orang tua,  tapi  merekam dengan baik dalam memorinya,  banyak hal yang diperbuat orang tuanya.

Apa artinya sejuta kata indah dan tulisan inspiratif tanpa TELADAN HIDUP

Apa artinya kau memiliki seluruh dunia, jika kau tak punya KASIH

Kepada semua orang tua yang mengasihi anak-anaknya. Ingatlah, kalau dunia bermula dari rumah.

3 comments:

petzo said...

jiakakakakak bener banget tuh broooo . menurut gw juga dunia bermula dari rumah .

apa2 yg gw pelajari byk gw dpt dr rumah .

biar kate dulu ane sering di gebot koran di pantat , di sabet sapu di kaki atau disuruh berdiri di sudut sambil angkat 1 kaki , ane ga marah n ga dendam n ga benci ama babe emak .
malah ane jd belajar , lari lebih cepat biar ga ketangkep emak atw pasang muka memelas biar hukumannya cuman bentaran dari bokap. wekekekek .

gw ga terbiasa beli barang hanya utk ngikutin trend atw utk gaya2an . krn bokap nyokap gw jg spt itu .

gw ga punya credit card krn nyokap bokap gw juga ga punya . jgn dibiasakan ngutang untuk beli barang , begitu katanya . kecuali untuk rumah atw utk biaya sekolah, jika terpaksa.

tidak membeda2kan kaya maupun miskin . setelah kerja , gw br sadar dulu waktu SD termasuk kaya krn satu2nya yg sekolah dianter jemput mobil pribadi plus sopir .
gw juga br nyadar dulu waktu SMP termasuk miskin bahkan untuk makan pun lauknya hanya irisan singkong sambel , yg menurut gw - enakkkk bambang gulindanggg bowwww ....wekekekek


1 hal yg paling gw syukuri adalah terbiasanya bokap nyokap untuk diskusi dengan anak2nya , biasanya pas makan malem sambil nonton tipi . dan membiasakan kami juga untuk ikut dengar permasalahan2 keluarga waktu masih kecil dan untuk aktif bertanya setelah mulai SMA dan untuk urun pendapat setelah mulai kuliah.
apalagi bokap gw termasuk yg dituakan , jadi ada aja dah orang2 yg datang dengan masalah2nya , bahkan datang tengah malam atw dini hari , ampe akhirnya pager rumah ga pernah dikunci .

semua terekam di memori dan menjadi dasar untuk merespon permasalahan yg dihadapi .

maka gw bisa ucap syukur bahwa Tuhan memberikan gw hidup yang bahagia sampai detik ini .


beuhhh gw ngoceh kepanjangan .
udah ah . over n out comrade !!!

Obin said...

hehehe,....bokis juga loe. Trnyata emank dari kecil udah aktor panggung loe yee,..tuh,..brusaha ngibulin babe pake muka memelas. Nah,..ketangkep. Katanya nt kuliah,..ayo,..kuliah di mana..? jgn boongin gw loe. Kuliah di mana...? Huahaha,..keringetan yee,...? becanda. Treserah nt mo ngasih tau apa ngga.

Nt termauk keluarga bahagia yee,...syukur. Seneng mbacanya. Krn dari keluarga bahagia, benih-benih ke dunia akan disemai. Krn nt gak mungkin jadi teroris,...wkwkwk,...kejauhan banget.

sob,...ocehan nt blom panjang koq, kalo di banding apa yg baru gw tulis di email barusan...wkwkwkw....tx nech. Gw dapet pesenan dari istri nih,...(sst,..disuruh beli pampers buat cewek kecil gue. Bukan buat mamanya,....)see u'

petzo said...

jiahhh ya kudu memelas bro
klo lama2 di sambit pake koran
bisa abis pantat ane

kuliah disini2 juga kok bro .

ga ade yg sempurna bro
selalu ada barang cacat
even in a happy family


* tepuk pundak * gitu dong jadi babe
kudu perhatian ama anaknyeh .
tp jgn lupa perhatiin emaknye jugak .