Thursday, December 1, 2011

Tante Ola


Catatan kecil dari Manado

Ngomong soal makanan, mungkin orang Manado jagonya.  Karena itu lahir guyonan: “biar bodok di laeng, mar jangan bodok di makan” …kurang lebih gini terjemahan bebasnya: “boleh-boleh aja bodoh di banyak hal, tapi jangan bodoh soal makan”

Itu juga salah satu sebab kalo jumlah kedai makanan di Manado cuma beda sedikit sama jumlah Gerejanya.  Nah, berkaitan dengan itu, tanpa sengaja  gue nemuin fenomena yang unik.  Banyak pengelola kedai makanan bernama Ola.  Emang sich Ola cuma nama kecil, ato nama panggilan.  Karena nama lengkapnya bervariasi.  Febiola, Poula, Youla, Enola, Serviola, ato Fanyola.  Tapi pastinya ngga pernah gue temuin yang nama lengkapnya  Drakoula, Ebola, ato tola-tola.

Berhubung udah punya keluarga, langganan di kedai makannya manggil tante Ola.  Tapi yang pasti tante Ola di Teling beda sama tante Ola Karombasan, Kleak, Lorong Anoa, Warembungan, Pondang, Perkamil, Wanea, Tuminting, ato Wangurer.  Cuma ada 1 kesamaan umum: semua bertubuh subur.  Maklum, namanya juga penjual makanan.  Kan lucu kalo penjual makanan kurus kering.  Bisa-bisa calon pembeli mikir kalo makanan yang di jual kurang bergizi, ato mengandung zat-zat berbahaya yang bikin chef-nya males makan masakannya sendiri.

Oh iya, tante Ola yang bakal gue kupas,…eh,..maksudnya gue ceritain di sini, nama lengkapnya Poula Mince Moningka.  Wanita 42 taon yang tingginya 157 cm, dengan berat 73 kg ini mungkin tergolong salah satu wanita paling bahagia di dunia (Emank sich ngga tercatat di versi majalah apapun). Tapi dilihat dari frekuensi tebaran senyumnya. Ampir 2x24 jam (hehe..mirip tamu wajib lapor)

15 tahun nggelutin usaha kampung tenga (perut) ribuan orang, memberikan cakrawala baru dalam kehidupan tante Ola tentang apa yang disebut dengan karakter unik manusia.

Tante Ola ngga pernah paham apa itu yudicium, dies natalis, yahoo messenger, skype atau web master   kalo ngga denger ocehan sekelompok mahasiswa yang selalu milih meja nomor 11.

Doski-pun cuma bisa termangu mendengar istilah  retort, pack in oil, quality assurance, ato tuna saku yang kerap di lontarkan sekelompok karyawan perusahaan yang selalu memesan meja di pintu masuk.
Bahkan dirinya cuma bisa mengingat beberapa istilah asing, seperti save deposit box, amortasi, obligasi, RUPS, atau saksi mahkota yang kerap diucapkan sekelompok bapak muda terpelajar (keliatannya…) yang doyan ngopi sambil melahap nasi jaha di meja 7.

Buat tante Ola jauh lebih penting memahami jahe sebagai penambah rasa pedas sekaligus pembangkit selera, atau minyak goreng yang ngga boleh dipake berulang lebih dari 3 x sebelum jadi racun, atau kemiri sebagai pengental makanan, atau bawang putih plus susu kedele sebagai pengganti vetsin. 

Tapi tante Ola nyimpen baik-baik di otaknya muka seseorang yang 3 bulan lalu menulis surat lamaran kerja yang isinya mirip pengemis meminta sepiring nasi, tapi 6 bulan kemudian ngga brenti memprovokasi rekan kerjanya menentang semua kebijakan di tempat kerjanya, sambil mencap para pimpinannya sebagai keledai dungu yang tak berpri kemanusiaan.

Tante Ola juga hafal meja favorit sepasang mantan kekasih yang  menjalin cinta lagi setelah dicomblangin Facebook, walau masing-masing telah berkeluarga.

Atau tingkah laku seorang pria 40-an yang setiap saat berusaha merayu wanita muda yang dianggapnya menarik, untuk ditarik ke tempat tidur.

Tante Ola juga ngga pernah lupa  gelagat 2 pria bergaya jurnalis yang rajin ketemuan sama pria-pria perlente, dan selalu ditutup sama penyerahan   amplop (Keesokannya slalu muncul pemberitaan miring  di sebuah surat kabar terkemuka, tentang sepak terjang seseorang yang diindikasi sebagai saingan si-pemberi amplop)

Walau mulanya bingung dengan istilah haecker…haecker yang selalu dilontarkan 4 anak muda di meja 5,  akhirnya tante Ola tahu tentang pembuat akun-akun palsu  Facebook yang tujuannya menjaili orang lain, bahkan rekan sendiri, demi keuntungan pribadi. 

Tante Ola-pun maklum sama kelakuan beberapa tamunya yang sengaja meninggikan decibel suaranya saat mengucapkan kota-kota wisata di daratan Eropa,  mobil bermerek Jaguar, Lamborghini, ato BMW, agar terkesan berkelas.

Sebenarnya udah banyak orang yang nawarin tante Ola untuk ngembangin usaha. Tapi tante Ola nolak halus dengan alasan cuma tahu bumbu brenebon,  babi leilem, tinorangsak, pangi, saut, ragey, ato rw.  Padahal benak sederhananya mbisikin kalau semua usaha selalu berfluktuasi mengikuti trend. Tapi apapun kondisinya, toh tiap orang pasti butuh makan.  Ngga perduli harga blackberry jadi 700 ribu, ato Xenia bisa didapet cuman dengan 125 juta.  Orang bisa berhenti pake lipstick,  parfum, ato anti aging.  Tapi ngga mungkin berhenti makan.

Waktu malem makin larut, dan langganan beranjak pulang, tante Ola termenung di sudut favoritnya. Menghitung pendapatan, dan merencanakan masakan hari esok.  Senyum lelahnya berpadu dengan kepuasan.  Baginya, menjual makanan tidak sekedar menghitung selisih yang besar antara pengeluaran dan pemasukan, tapi juga soal ketetapan hati.  Soal bagaimana ia menghidangkan makanan yang tidak mahal tapi bermutu.

Tante Ola nolak untuk menipu pelanggannya dengan nyuguhin bahan baku makanan yang sudah afkir, apalagi busuk.  Laba bukan segalanya. Kepercayaan dan kepuasan pelanggan adalah dasar yang fundamental untuk meraih laba.  Tante Ola bukan Cuma nawarin makanan sehat dan berkualitas, tapi juga kasih sayang.  Kebusukan tak pernah berumur panjang. Begitu filosofinya.

Tante Ola emang cuma perempuan biasa yang masih doyan ngelirik pemuda ganteng nan macho, walau cuma sebatas kagum. 

Perempuan  yang  sering terpancing ngerumpiin perempuan laen yang kecentilan, atau bertingkah over acting dengan pakain minim, sambil nyusurin beranda Gereja. Mirip cacing keluar tanah lantaran banjir.

Tapi tante Ola terlalu lugu untuk nanggepin soal reklamasi, people power, supremasi hukum, degradasi lingkungan, ato krisis energy.  Capek. Katanya.

Tante Ola cuma bisa ‘menjaga’ kalimat turun temurun dari  opa-omanya. “Berikanlah pada Kaisar, apa yang menjadi milik Kaisar, dan kepada Tuhan, apa yang menjadi milik Tuhan”

Baginya, nolong tetangga yang ngetok pintunya malam buta karena anaknya panas tinggi masih lebih mudah dan kena sasaran, ketimbang demonstrasi demi perbaikan harga cengkih dan vanili.

Bahkan otaknya lebih mudah paham untuk ngeralain 2 pemuda mabuk yang nolak bayar waktu makan di kedainya.  Toh Cuma 2 piring, katanya.  itung-itung amal sama yang berkekurangan. Lagian ngga mungkin sebulan 2 kali yang kayaq begituan. 

Otaknya juga tetep ngga terganggu sama  syamas dan penatua  yang ngga pernah lupa minta sumbangan ke rumahnya, tapi selalu lupa ngunjungin tiap hari ulangtahunnya.  

 Tante Ola bahkan tetep cuek waktu 9 dari 10 ibu-ibu di kompleksnya  bersaing ngerenovasi rumah demi harkat dan martabat (martabat keju apa coklat,..tanyanya waktu itu)

Dia juga ngga terpancing kayaq ibu-ibu tetangganya yang belakangan doyan nongkrong di warnet, untuk melototin fenomena bernama Facebook and twitter.

Tante Ola juga ngga ambil pusing waktu rombongan ibu-ibu histeris lantaran puluhan mall mentereng tumbuh kayaq jamur merang di bekas pantai Manado.  Malah, waktu rombongan tetangganya nyarter open cap untuk nyerbu diskon blackberry, tante Ola malah mikirin soal rasa.  Manis, asam, asin. Iiihhh,…amit-amit.  Dikiranya blackberry  jenis makanan baru yang lebih enak dari babi leilem. Dasar tante Ola.

(di pintu masuk kedainya, tante Ola nempel tulisan aneh: hidup ngga usah maksa.  Jalanin apa adanya. Buat apa maksa cari lagu yang baru  dipromosiin.  Kan cepat ato lambat, kita bakalan denger juga…)