Friday, December 9, 2011

PULANGLAH MANIS, LUPAKAN OM.....!!


Ajaib.  Setidaknya begitu menurut gue soal kejadian 2 bulan lalu, di Gramedia Manado.

Karena ada urusan yang cukup urgen di Manado, gue minta ijin kerja setengah hari.  Maklum,  jarak  Bitung- Manado lumayan jauh buat gue yang kerja dari Senin ke Sabtu melototin ikan ama pabrik melulu. Tapi karena urusannya selesai  cepet, gue sowan ke Gramedia, nyari buku yang udah lama gue incer.  Nah, pas ada fulus,  gue berusaha menuhin hasrat yg tertunda untuk ndapetin buku tersebut.  

Singkatnya, gue hanyut lagi seperti biasa, tiap ada di toko buku (bukan sok pamer nich…).  Waktu sekitar 15 menit gue mbaca, koq perasaan gue ada cewek yang mondar-mandir di deket gue.  Ngelirik, ngeliat tumpukan buku di depan gue,  pergi dan balik lagi.  Ah, guenya aja yang kegeeran kali.  Pikir gue.  Lagian, gue nyadar (hehehe…lebay) kalo performance gue ngga masuk itungan  cewek semanis dan seimutnya, yang gue perkirakan sekitar belasan taon.  Gue terus aja mbaca.  Lagi seru….hehe..(padahal udah ngga terlalu konsen)

Dia balik lagi. Nanyain tempat buku ini dan anu. Gue tunjukin, trus mbaca lagi. Tapi naluri gue bilang, koq ngga nanya sama karyawan Gramedia sich.  Tuing….!! Sel-sel neuron di kepala gue mengisyaratkan sesuatu.  Ah, gue terlalu geer nich.  Pikir gue lagi.

Satu jam lebih dikit gue di Gramedia.  Mbaca buku ini sedikit, buku itu sedikit,  buku anu sedikit, dan akhirnya mbeli buku yang emang gue incer (bego banget gue kalo ngabisin waktu di toko buku cuma untuk mbaca buku yang akhirnya gue beli). Ke kasir, and back to Bitung.

Alamak, gue ampir flao (pingsan,..istilah orang Manado).  Cewek cantik, manis nan imut ada di pintu keluar.  Payungan.  Ooo,..ternyata hujan.  Pikir gue.  Tapi akhirnya gue tau kalo dia emang nungguin gue.  Bukan hujan alasannya.  Dia yang mbuka percakapan.  And sebagai orang yang tau (sedikit) tata karma, gue ngeladenin bincang-bincang.  Hehehe,..asyik juga kan ngobrol ama wanita manis, walau umurnya beda dikit sama putri sulung gue, Edelweis.

Namanya, (gue samarin aja ah….)Fonda. (Hehehe,…soalnya kalo Suzuki,..sama ama motor gue dong). 16 taon. Kelas 3 SMU.  Tingginya gue taksir 170’an cm (soalnya beda sedikit sama tinggi gue).  Katanya tinggal di sekitaran Tomohon.

Lama kelamaan pembicaraan jadi lebih lancar. Selain keliatan smart, Fonda punya kemampuan berkomunikasi cukup baik.  Gue ngga tau apa udah begitu tipe anak sekarang.  Tapi banyak pembicaraan yang nyambung,  walau dia nyebut gue  om (hehe,..masa kakek…kan gue belom tua-tua amat…huahuhaha….sambel)

Sekitaran 20 menit, gue ambil inisiatif pulang.  Nomor HP-nya ada di gue, and sebaliknya.  Gue pikir sudah selesai.   Cuma selingan yang ngga terlalu berarti. Karena waktu ngobrol, gue lebih banyak ngomong soal dunia pendidikan, plus beberapa pesan sponsor orang yang jauh lebih tua.  Kalaupun dia berusaha ‘miring’ ke hal-hal yang tercium kurang beres, langsung gue alihin.

Gue tidur pules di bis ke Bitung.  HP gue bunyi waktu bis udah masuk daerah Bitung.  Paling Rini, istri gue. Pikir gue.  Alamak, ternyata Fonda.  Cuma nanyain kalo gue udah nyampe ato belom, sambil ngasih info kalo dia singgah di hypermart.  Makan katanya.

Malemnya, pas gue lagi nonton, sms Fonda ngucapin met istirahat. Langsung gue apus. Besoknya,..telephon,…sms,….wah, sarap kali nich cewek. Gue mulai ngga nyaman.  Telephon-nya ngga pernah gue angkat. sms-nya ngga gue bales-bales.

Hari berganti minggu, sampe di satu siang, sabtu jam 13.00, security tempat kerja gue ngelapor kalo ada perempuan nyari.  Udah janji katanya.  Gue suruh langsung ke kantor. Soalnya gue pikir dari Dinas Perikanan ato sejenisnya-lah.  Tamu wajib. Hehehe,… 

Lantaran mata gue emang udah ngga terlalu bagus,  gue berusaha ngeliat dari jauh, siapa gerangan tamu gue.  Waktu gerbang di buka, Avansa biru laut bergerak ke halaman pabrik. Brenti  di tempat yang diinstruksiin security.  Pintu mobil kebuka, turun perempuan cuantik. Gue perhatiin. Rok coklat muda setinggi lutut, sama kemeja tanpa lengan berkerah.  Biru muda juga.  Gaya jalannya anggun banget.  Beberapa karyawan yang udah off melotot, sambil bersiul bersahutan, mirip taman burung di TMII. Pokoknya menghipnotis deh.  Ah, biasa gue ngeliat yang begini.  Tapi,…oh Tuhan.  Gue ampir lupa kalo jantung gue masih ada di tempatnya. Fonda.  Gue lupa kalo pernah bilang tempat kerja gue.

Gue ngga bisa lari. Gue ajak Fonda ke tempat biasa nerima tamu. Oh iya, kalo Sabtu, bos besar ngga ngantor.  Makanya gue bisa sedikit leluasa nrima tamu, tanpa ‘rasa begitu’…hehehe,…beraninya bos ngga ada.

Belom ngomong panjang lebar, Fonda bilang kalo dia rindu berat ama gue.  Malah, belom sempat gue ngucapin sepatah kata,..dia langsung sambung dengan pernyataan cinta. Fonda cinta om Robin, katanya mendesah.

Gue laki-laki normal. Sehat lahir batin. Terkadang juga terbersit keinginan untuk iseng.  Yang penting ngga ketauan istri.  Hehehe,…tapi gue bersyukur masih bisa ngekang diri.  I love my wife, Rini.  Gue ogah rumah tangga yang udah 12 taon gue jalanin dengan kebahagiaan, harus ancur kayaq banyak rumah tangga laen.  Gue ogah 2 putri cantik gue, Edelweis sama Sakura membenci gue, cuma lantaran burung gue hinggap di sarang laen. Loh, emangnya apa sich yang dicari om-om seumuran gue kalo misalnya gue sampe nanggepin cinta gilanya si-Fonda ? Bibirnya yang menantang? Bullshit…!! Apa lagi kalo bukan yang ada di balik celana dalemnya.

Jadi kata yang pantes gue bilang ke fonda cuma trima kasih karena mencintai gue. Lupain gue. Gue ngga bisa, karena cinta gue ngga bakal gue bagi lagi.  Cinta gue udah gue paku di sebuah Gereja yang namanya Patmos, di Tahuna.  Saat gue ngucapin janji di hadapan Tuhan dan Jemaat, bahwa gue akan setia hingga maut memisahkan.

Sambil memandang punggung Fonda yang berjalan ke mobilnya, ada kesedihan dan rasa bangga yang diam-diam menyusup di hati gue.  Sedih lantaran harus membunuh cinta yang tumbuh di hati seorang gadis manis anak SMU, tapi bangga lantaran bisa njaga kepercayaan yang diberikan istri gue.  Sebagaimana gue mempercayainya. 

2 comments:

mony hussein said...

شركة جلي بلاط بالخرج
شركة مكافحة النمل الابيض بالخرج
شركة رش مبيدات بالخرج
شركة مكافحة حشرات بالخرج
شركة تنظيف بالخرج
شركة تنظيف خزانات بالخرج
شركة رش مبيدات بالخرج
شركة رش مبيدات بالخرج
شركة تنظيف شقق بالمدينة المنورة
شركة تنظيف بالمدينة المنورة
شركة تنظيف موكيت بالمدينة المنورة
شركة تنظيف سجاد بالمدينة المنورة
شركة تنظيف مجالس بالمدينة المنورة
شركة تنظيف فلل بالمدينة المنورة

PAK SUGI said...

Solusi yang tepat jangan anda putus asah… KI .angen jallo akan membantu
anda semua dengan Angka ritual/GHOIB: butuh angka togel 2D 3D 4D SGP /
HKG / MALAYSIA / TOTO MAGNUM / dijamin 100% jebol Apabila ada waktu
silahkan Hub: KI agen jallo DI NO: 085-283 790 444 ]] ANGKA GHOIB:
SINGAPUR 2D/3D/4D/ ANGKA GHOIB: HONGKONG 2D/3D/4D/ ANGKA GHOIB; TEXAS
ANGKA GHOIB; TOTO/ MAGNUM 4D/5D/6D/ ANGKA GHOIB; LAOS/JIKA INGIN
MENGUBAH NASIB KAMI SUDAH 20 X TERBUKTI

TRIM’S ROO,MX SOBAT




Solusi yang tepat jangan anda putus asah… KI .angen jallo akan membantu
anda semua dengan Angka ritual/GHOIB: butuh angka togel 2D 3D 4D SGP /
HKG / MALAYSIA / TOTO MAGNUM / dijamin 100% jebol Apabila ada waktu
silahkan Hub: KI agen jallo DI NO: 085-283 790 444 ]] ANGKA GHOIB:
SINGAPUR 2D/3D/4D/ ANGKA GHOIB: HONGKONG 2D/3D/4D/ ANGKA GHOIB; TEXAS
ANGKA GHOIB; TOTO/ MAGNUM 4D/5D/6D/ ANGKA GHOIB; LAOS/JIKA INGIN
MENGUBAH NASIB KAMI SUDAH 20 X TERBUKTI

TRIM’S ROO,MX SOBAT