Thursday, December 29, 2011

AJARIN GUE JADI SOMBONG DONG….


Ini salah satu ilmu yang pengen gue perdalam.  Cuman sampe sekarang ngga seorangpun yang mau jadi mentor gue.  Toko buku  udah gue obok-obok.  Tapi belom satu penulis cerdas-pun yang bisa Menuhin  hasrat gue untuk belajar kesombongan.

Padahal, gue salah satu lulusan Doktor termuda di salah satu universitas Eropa yang terkemuka, yang ke-5 pengujinya adalah para professor kesohor.  Tau ngga, mereka sampe bengong ndenger desertasi sama jawaban-jawaban gue.  Yang lebih konyol, mereka baru tahu kalo di Indonesia ada orang se-briliant gue.  Hmm,…gue bilang emang cuman itungan jari sich.

Ada juga cerita waktu gue ngetik desertasi.  Salah satu temen gue yang dari Belanda ngajakin gue buat nyari-nyari uang tambahan buat hidup selama di sono.  Entah jadi tukang cuci piring, ato pengantar Koran.  Cuih, ngga level banget sich. Gue balik nyuruh si-Belanda oon itu untuk nanya kalo tu restaurant mau di jual berapa.  Ngapain gue mau jadi tukang cuci piring. Nurunin level gue aja.  Amit-amit, gimana kalo Donald Trumph, ato si-Bill Gates tau gue nyuci piring di restaurant….hehehe..mau di taro di mana tampang gue yang low profile bgini.

Bayangin, waktu baru 2 hari di Eropa, accounting gue nelpon, nanya kalo gue mau nambah uang saku.  Dia lupa kalo gue ada sedikit dana cadangan yang jumlahnya emang ngga banyak sich, cuman $ 3.000.000 (Cuma sekitar 28 milyar koq,..). Cukuplah buat 1 bulan.

Oh iye, pas baru 5 hari, gue ngobrol sama  cucunya konglomerat Jepang(katanya sich,..), yang punya Komatsu sama Mitsubishi.  Doski kaget waktu gue ngomong pake bahasa Jepang.  Norak banget deh tu orang.  Orang gue udah nguasain 6 bahasa sejak umur 22 taon.  Bahasa Inggris, Jerman, Prancis, Spanyol, jepang sama Belanda.

Trus, waktu kita lagi ngobrol, eh 3 biji HP gue bunyi bareng.  Doski bingung. Gue keluarin. Ah, males. Ke-3 telephon rupanya dari Mentri Pemuda & Olah raga, Angelina Sondakh sama Bob Sadino. Gue angkat telephon om Bob. Biasa..., bisnis.

Si-Jepang nanya knapa HP gue banyak gitu. Yah, cemen nich orang.  Lantaran kita ngobrol deket mobil sport gue, trus gue ajak doski ke mobil. Gue tunjukin 5 HP gue yang laen.  Eh, dia nanya lagi. Gue bilang, kalo HP gue yg paling murah (Kalo pake Rupiah, 17 juta), itu nomor khusus buat kenalan gue yang level bawah.  Trus, yang paling mahal, yang limited edition, khusus buat orang level atas asal luar negri, kayaq Bill Gates, Warren Buffet, Donald Trumph, Mukesh Ambani (orang terkaya dunia urutan 5, dari India), Carlos Slim Helu (Terkaya ke 2, dari Mexico).

Kalo Hp gue yang ke-2 termahal, Khusus untuk kolega gue yang level atas dalam negri, kayaq aburizal. Michael Hartono, Peter Sondakh, Putra Sampurna, ama Eka tjipta.

HP gue termahal ke-3, buat Presiden R.I sama pembantuanya, alias menteri.

Eh pas gue lagi nyeritain soal HP-HP gue yang ngga penting gitu, ada telephon masuk. Aduh, bekas temen SD gue.  Dia bakal ikut Pemilihan Gubernur di salah satu Propinsi. Udah kecium nich aromanya, paling-paling dukungan dana. Gue ngobrol ngga lama.  Gue Cuma bilang hubungin accounting gue aja. 15 Milyar gue pikir cukup kalo buat gituan sich. Eh, gue masih sempet loh nanya ke temen SD gue, sapa tau di Propinsinya ada professor yang bisa ngajarin gue gimana caranya jadi sombong.

Beneran, gue stress deh lantaran banyak orang bilang kalo gue terlalu rendah hati.  Kan ngga bagus tuh buat perkembangan karakter gue.  Kan  umur gue baru 34 taon. Baru 3 bulan dikubur.

(uh, container sialan,…gue ditubruk waktu ketiduran di trotoar, lantaran capek diuber-uber kamtib tadi malem….wooiiiii,….please deh, ajarin gue sombong dong,……!!!!!!)



Mari kita Kumandangkan lagu: STOP PERANG & KEKERASAN DI INDONESIA

Thursday, December 22, 2011

KOTA ASYIK ITU BERNAMA BITUNG


(Empat hari menjelang Natal 2011)

Apa yang ada di benak anda waktu baca nama Bitung..? Kecelakaan helicopter mungkin, ato salah satu kota perikanan terbesar di Sulawesi.  Ato anda membayangkan tulisan yang membahas soal statistic, social budaya, demografi, ato hal lainnya yang bikin kepala cenat-cenut.

Aduh, ngga deh.  Saya sendiri yang duluan muntah  kalo nulis begituan. Hehe…soalnya  saya cuma warga sipil yang settle di Bitung, punya KTP Bitung, dan cari makan di Bitung.  Bukan agen pariwisata, ato  pejabat pemerintah. 

Malah, sampe sekarang, saya sendiri masih ngga tahu kenapa namanya Bitung, dan apa hubungannya dengan Rangkasbitung yang ada di Jawa Barat.(Tapi saya yakin bukan lantaran bunting di Rangkasbitung, terus melahirkan di Sulawesi Utara)
Tempat ini namanya Girian.

Saya ngga akan nulis kalo Bitung adalah kota yang Asri (hehe,..mirip nama temen saya yang Dosen di Gorontalo..),  megah, cantik, atau menakjubkan.  Ngga akan.

Percayalah,…!! Anda ngga akan menemukan bintang tenar seperti Justin Bieber, ato Paris Hilton.
Anda juga ngga akan ketemu si sexy Megan Fox, ato Angelina Jolie.

Anda juga ngga bakal nyium aroma bunga yang semerbak mewangi waktu masuk teritori Bitung.  Malah sebaliknya, anda akan disambut aroma anyir ikan.



Anda juga ngga bakal nemuin olahraga parkour yang doyan loncat dari satu gedung ke gedung lain.  Lah wong gedung tinggi di Bitung bisa diitung sama jari tangan sebelah.

Anda juga ngga perlu membayangkan Bitung secantik Singapur, Hongkong, atau kota Bern, Swiss.  Jauh banget sudara-sudara.

Anda juga ngga akan ngerasain udara sesejuk lembang Bandung,ato puncak pass.  Karena suhu udara Bitung berkisar di 30 – 32 Derajat Celcius.

Anda juga ngga usah menghayal kalo masyarakat Bitung itu eksklusif.  Smart, sopan,…bla..bla..bla… Orang Bitung sama koq dengan populasi manusia di belahan bumi manapun.  Belum ada yang namanya cyborg, dan kentutnya sama baunya.

Bitung juga bukan kota suci seperti Mekkah ato Vatikan.  Karena tempat pelacuran banyak juga loh di Bitung.  Paling top namanya Tenda Biru.  Apalagi yang namanya kedai minuman keras sama judi amatir. Dari kiu-kiu sampe menyabung ayam.

Anda ngga usah berharap ndapet McDonald ato Pizza di Bitung (kalo pisang molen banyak).  Tapi kalo macam-macam olahan ikan,  Bitung seng ada lawang.  Mulai dari Juice ikan busuk, sampe rujak ikan ada di Bitung.  (Hehehe,…bingung toh sama juice ikan busuk…? Namanya bakasang friend…!)




kalo ini 'jantung' ikan

Lalu, kenapa saya bilang Bitung itu asyik..? hehehe…yang pasti bukan lantaran anda bakal ketemu saya di Bitung.  Tapi gini alasan saya.

Sebagaimana manusia hidup lainnya, saya juga punya hasrat dan keinginan untuk melihat negara lain. Liat Grand Canyon, Hongkong, Paris, Betlehem, Kepulauan Karibia, Dubai, dll.

Akhirnya saya ndapetin kesempatan itu.  Liat Singapur sama  Jepang.   Tapi setelahnya saya mikir, apa sich yang sebenarnya saya peroleh..? Cuma kebanggaan semu coy…!! Koq kayaqnya ngga ada perbedaan significan deh antara harapan dan perolehan.  Beda kalo saya lari pagi selama 5 bulan.  Ada kontribusinya.  Berat badan saya turun,  saya tambah sehat, and pakaian yang udah sempit akhirnya bisa saya pake lagi.

Untungnya, saya liat Negara-negara tersebut tanpa ngeluarin fulus sepeserpun ( lantaran dibayarin perusahaan).  Tapi saya mikir, seandainya saya pake uang pribadi, kan sebenarnya cuma untuk   mengagumi  keindahan alam, kecanggihan kota, keunikan-keunikan, keaneka ragaman makanan, dan entah apa lagi.  Toh akhirnya saya pulang lagi ke kota administrative bernama Bitung.  Sudut bumi tempat putri bungsu saya lahir.  Kota yang saya yakini punya semua yang  saya butuhkan.

Beli baju, makanan, peralatan rumah tangga, paku payung,  korek telinga, sampe Blackberry (hehe,..untuk yg  namanya Berry Hitam ini,  entah kenapa saya kepengennya gratis boo…) semua saya bisa dapet di Bitung.  Kalaupun ngga ada, kan tinggal naik bis ke tetangganya Bitung yang namanya Manado.  2 jam pulang balik. Selesai.

Kalo pengen refreshing  yang natural dan tanpa polusi udara, saya bisa ke cagar alam tangkoko, ato mendaki gunung Dua sudara, ato Klabat, tetangganya di Minahasa Utara.

Ato,...misalnya mau cari inspirasi untuk menghayal yang jorok,..ups,...maksudnya untuk cari order kecil-kecilan (hehehe..), tinggal stater Suzuki butut ke pante yg namanya RCTI. 20 menit sampe.


Kalo mau refreshing mancing, cukup 300 ribu, saya bisa nyewa perahu yang muatannya 10 orang selama 3-4 jam, trus mancing di laut biru yang dalamnya sekitar 500 meter.

Mau nonton TV..? Bitung ada puluhan saluran TV kabel yang channelnya ampir sebanyak pasir di Pulau Lembeh.  Apalagi internetan.  Warnet bersaing sama supermarket.

Bitung emang jauh kalo di bandingin Jakarta, Bandung, ato Surabaya.  Tapi suer, saya happy  tinggal di Bitung. 

Saya berdoa, kiranya Yang Maha Kuasa Tuhan selalu melindungi Bitung dari semua niat jahat orang- orang yang pengen mengobok-obok Bitung.  Pengen ngerusak kedamaian yang saya, keluarga, teman, dan semua orang Bitung rasakan selama ini. 

Kalo anda ngga percaya, coba deh liat Bitung pake Goggle Earth.  Saya yakin anda akan sependapat dengan saya kalo Bitung itu asyik……



MARI KITA SUARAKAN: “STOP KEKERASAN DAN PERANG DI INDONESIA, HINGGA UJUNG BUMI”

Friday, December 9, 2011

PULANGLAH MANIS, LUPAKAN OM.....!!


Ajaib.  Setidaknya begitu menurut gue soal kejadian 2 bulan lalu, di Gramedia Manado.

Karena ada urusan yang cukup urgen di Manado, gue minta ijin kerja setengah hari.  Maklum,  jarak  Bitung- Manado lumayan jauh buat gue yang kerja dari Senin ke Sabtu melototin ikan ama pabrik melulu. Tapi karena urusannya selesai  cepet, gue sowan ke Gramedia, nyari buku yang udah lama gue incer.  Nah, pas ada fulus,  gue berusaha menuhin hasrat yg tertunda untuk ndapetin buku tersebut.  

Singkatnya, gue hanyut lagi seperti biasa, tiap ada di toko buku (bukan sok pamer nich…).  Waktu sekitar 15 menit gue mbaca, koq perasaan gue ada cewek yang mondar-mandir di deket gue.  Ngelirik, ngeliat tumpukan buku di depan gue,  pergi dan balik lagi.  Ah, guenya aja yang kegeeran kali.  Pikir gue.  Lagian, gue nyadar (hehehe…lebay) kalo performance gue ngga masuk itungan  cewek semanis dan seimutnya, yang gue perkirakan sekitar belasan taon.  Gue terus aja mbaca.  Lagi seru….hehe..(padahal udah ngga terlalu konsen)

Dia balik lagi. Nanyain tempat buku ini dan anu. Gue tunjukin, trus mbaca lagi. Tapi naluri gue bilang, koq ngga nanya sama karyawan Gramedia sich.  Tuing….!! Sel-sel neuron di kepala gue mengisyaratkan sesuatu.  Ah, gue terlalu geer nich.  Pikir gue lagi.

Satu jam lebih dikit gue di Gramedia.  Mbaca buku ini sedikit, buku itu sedikit,  buku anu sedikit, dan akhirnya mbeli buku yang emang gue incer (bego banget gue kalo ngabisin waktu di toko buku cuma untuk mbaca buku yang akhirnya gue beli). Ke kasir, and back to Bitung.

Alamak, gue ampir flao (pingsan,..istilah orang Manado).  Cewek cantik, manis nan imut ada di pintu keluar.  Payungan.  Ooo,..ternyata hujan.  Pikir gue.  Tapi akhirnya gue tau kalo dia emang nungguin gue.  Bukan hujan alasannya.  Dia yang mbuka percakapan.  And sebagai orang yang tau (sedikit) tata karma, gue ngeladenin bincang-bincang.  Hehehe,..asyik juga kan ngobrol ama wanita manis, walau umurnya beda dikit sama putri sulung gue, Edelweis.

Namanya, (gue samarin aja ah….)Fonda. (Hehehe,…soalnya kalo Suzuki,..sama ama motor gue dong). 16 taon. Kelas 3 SMU.  Tingginya gue taksir 170’an cm (soalnya beda sedikit sama tinggi gue).  Katanya tinggal di sekitaran Tomohon.

Lama kelamaan pembicaraan jadi lebih lancar. Selain keliatan smart, Fonda punya kemampuan berkomunikasi cukup baik.  Gue ngga tau apa udah begitu tipe anak sekarang.  Tapi banyak pembicaraan yang nyambung,  walau dia nyebut gue  om (hehe,..masa kakek…kan gue belom tua-tua amat…huahuhaha….sambel)

Sekitaran 20 menit, gue ambil inisiatif pulang.  Nomor HP-nya ada di gue, and sebaliknya.  Gue pikir sudah selesai.   Cuma selingan yang ngga terlalu berarti. Karena waktu ngobrol, gue lebih banyak ngomong soal dunia pendidikan, plus beberapa pesan sponsor orang yang jauh lebih tua.  Kalaupun dia berusaha ‘miring’ ke hal-hal yang tercium kurang beres, langsung gue alihin.

Gue tidur pules di bis ke Bitung.  HP gue bunyi waktu bis udah masuk daerah Bitung.  Paling Rini, istri gue. Pikir gue.  Alamak, ternyata Fonda.  Cuma nanyain kalo gue udah nyampe ato belom, sambil ngasih info kalo dia singgah di hypermart.  Makan katanya.

Malemnya, pas gue lagi nonton, sms Fonda ngucapin met istirahat. Langsung gue apus. Besoknya,..telephon,…sms,….wah, sarap kali nich cewek. Gue mulai ngga nyaman.  Telephon-nya ngga pernah gue angkat. sms-nya ngga gue bales-bales.

Hari berganti minggu, sampe di satu siang, sabtu jam 13.00, security tempat kerja gue ngelapor kalo ada perempuan nyari.  Udah janji katanya.  Gue suruh langsung ke kantor. Soalnya gue pikir dari Dinas Perikanan ato sejenisnya-lah.  Tamu wajib. Hehehe,… 

Lantaran mata gue emang udah ngga terlalu bagus,  gue berusaha ngeliat dari jauh, siapa gerangan tamu gue.  Waktu gerbang di buka, Avansa biru laut bergerak ke halaman pabrik. Brenti  di tempat yang diinstruksiin security.  Pintu mobil kebuka, turun perempuan cuantik. Gue perhatiin. Rok coklat muda setinggi lutut, sama kemeja tanpa lengan berkerah.  Biru muda juga.  Gaya jalannya anggun banget.  Beberapa karyawan yang udah off melotot, sambil bersiul bersahutan, mirip taman burung di TMII. Pokoknya menghipnotis deh.  Ah, biasa gue ngeliat yang begini.  Tapi,…oh Tuhan.  Gue ampir lupa kalo jantung gue masih ada di tempatnya. Fonda.  Gue lupa kalo pernah bilang tempat kerja gue.

Gue ngga bisa lari. Gue ajak Fonda ke tempat biasa nerima tamu. Oh iya, kalo Sabtu, bos besar ngga ngantor.  Makanya gue bisa sedikit leluasa nrima tamu, tanpa ‘rasa begitu’…hehehe,…beraninya bos ngga ada.

Belom ngomong panjang lebar, Fonda bilang kalo dia rindu berat ama gue.  Malah, belom sempat gue ngucapin sepatah kata,..dia langsung sambung dengan pernyataan cinta. Fonda cinta om Robin, katanya mendesah.

Gue laki-laki normal. Sehat lahir batin. Terkadang juga terbersit keinginan untuk iseng.  Yang penting ngga ketauan istri.  Hehehe,…tapi gue bersyukur masih bisa ngekang diri.  I love my wife, Rini.  Gue ogah rumah tangga yang udah 12 taon gue jalanin dengan kebahagiaan, harus ancur kayaq banyak rumah tangga laen.  Gue ogah 2 putri cantik gue, Edelweis sama Sakura membenci gue, cuma lantaran burung gue hinggap di sarang laen. Loh, emangnya apa sich yang dicari om-om seumuran gue kalo misalnya gue sampe nanggepin cinta gilanya si-Fonda ? Bibirnya yang menantang? Bullshit…!! Apa lagi kalo bukan yang ada di balik celana dalemnya.

Jadi kata yang pantes gue bilang ke fonda cuma trima kasih karena mencintai gue. Lupain gue. Gue ngga bisa, karena cinta gue ngga bakal gue bagi lagi.  Cinta gue udah gue paku di sebuah Gereja yang namanya Patmos, di Tahuna.  Saat gue ngucapin janji di hadapan Tuhan dan Jemaat, bahwa gue akan setia hingga maut memisahkan.

Sambil memandang punggung Fonda yang berjalan ke mobilnya, ada kesedihan dan rasa bangga yang diam-diam menyusup di hati gue.  Sedih lantaran harus membunuh cinta yang tumbuh di hati seorang gadis manis anak SMU, tapi bangga lantaran bisa njaga kepercayaan yang diberikan istri gue.  Sebagaimana gue mempercayainya. 

Thursday, December 1, 2011

Tante Ola


Catatan kecil dari Manado

Ngomong soal makanan, mungkin orang Manado jagonya.  Karena itu lahir guyonan: “biar bodok di laeng, mar jangan bodok di makan” …kurang lebih gini terjemahan bebasnya: “boleh-boleh aja bodoh di banyak hal, tapi jangan bodoh soal makan”

Itu juga salah satu sebab kalo jumlah kedai makanan di Manado cuma beda sedikit sama jumlah Gerejanya.  Nah, berkaitan dengan itu, tanpa sengaja  gue nemuin fenomena yang unik.  Banyak pengelola kedai makanan bernama Ola.  Emang sich Ola cuma nama kecil, ato nama panggilan.  Karena nama lengkapnya bervariasi.  Febiola, Poula, Youla, Enola, Serviola, ato Fanyola.  Tapi pastinya ngga pernah gue temuin yang nama lengkapnya  Drakoula, Ebola, ato tola-tola.

Berhubung udah punya keluarga, langganan di kedai makannya manggil tante Ola.  Tapi yang pasti tante Ola di Teling beda sama tante Ola Karombasan, Kleak, Lorong Anoa, Warembungan, Pondang, Perkamil, Wanea, Tuminting, ato Wangurer.  Cuma ada 1 kesamaan umum: semua bertubuh subur.  Maklum, namanya juga penjual makanan.  Kan lucu kalo penjual makanan kurus kering.  Bisa-bisa calon pembeli mikir kalo makanan yang di jual kurang bergizi, ato mengandung zat-zat berbahaya yang bikin chef-nya males makan masakannya sendiri.

Oh iya, tante Ola yang bakal gue kupas,…eh,..maksudnya gue ceritain di sini, nama lengkapnya Poula Mince Moningka.  Wanita 42 taon yang tingginya 157 cm, dengan berat 73 kg ini mungkin tergolong salah satu wanita paling bahagia di dunia (Emank sich ngga tercatat di versi majalah apapun). Tapi dilihat dari frekuensi tebaran senyumnya. Ampir 2x24 jam (hehe..mirip tamu wajib lapor)

15 tahun nggelutin usaha kampung tenga (perut) ribuan orang, memberikan cakrawala baru dalam kehidupan tante Ola tentang apa yang disebut dengan karakter unik manusia.

Tante Ola ngga pernah paham apa itu yudicium, dies natalis, yahoo messenger, skype atau web master   kalo ngga denger ocehan sekelompok mahasiswa yang selalu milih meja nomor 11.

Doski-pun cuma bisa termangu mendengar istilah  retort, pack in oil, quality assurance, ato tuna saku yang kerap di lontarkan sekelompok karyawan perusahaan yang selalu memesan meja di pintu masuk.
Bahkan dirinya cuma bisa mengingat beberapa istilah asing, seperti save deposit box, amortasi, obligasi, RUPS, atau saksi mahkota yang kerap diucapkan sekelompok bapak muda terpelajar (keliatannya…) yang doyan ngopi sambil melahap nasi jaha di meja 7.

Buat tante Ola jauh lebih penting memahami jahe sebagai penambah rasa pedas sekaligus pembangkit selera, atau minyak goreng yang ngga boleh dipake berulang lebih dari 3 x sebelum jadi racun, atau kemiri sebagai pengental makanan, atau bawang putih plus susu kedele sebagai pengganti vetsin. 

Tapi tante Ola nyimpen baik-baik di otaknya muka seseorang yang 3 bulan lalu menulis surat lamaran kerja yang isinya mirip pengemis meminta sepiring nasi, tapi 6 bulan kemudian ngga brenti memprovokasi rekan kerjanya menentang semua kebijakan di tempat kerjanya, sambil mencap para pimpinannya sebagai keledai dungu yang tak berpri kemanusiaan.

Tante Ola juga hafal meja favorit sepasang mantan kekasih yang  menjalin cinta lagi setelah dicomblangin Facebook, walau masing-masing telah berkeluarga.

Atau tingkah laku seorang pria 40-an yang setiap saat berusaha merayu wanita muda yang dianggapnya menarik, untuk ditarik ke tempat tidur.

Tante Ola juga ngga pernah lupa  gelagat 2 pria bergaya jurnalis yang rajin ketemuan sama pria-pria perlente, dan selalu ditutup sama penyerahan   amplop (Keesokannya slalu muncul pemberitaan miring  di sebuah surat kabar terkemuka, tentang sepak terjang seseorang yang diindikasi sebagai saingan si-pemberi amplop)

Walau mulanya bingung dengan istilah haecker…haecker yang selalu dilontarkan 4 anak muda di meja 5,  akhirnya tante Ola tahu tentang pembuat akun-akun palsu  Facebook yang tujuannya menjaili orang lain, bahkan rekan sendiri, demi keuntungan pribadi. 

Tante Ola-pun maklum sama kelakuan beberapa tamunya yang sengaja meninggikan decibel suaranya saat mengucapkan kota-kota wisata di daratan Eropa,  mobil bermerek Jaguar, Lamborghini, ato BMW, agar terkesan berkelas.

Sebenarnya udah banyak orang yang nawarin tante Ola untuk ngembangin usaha. Tapi tante Ola nolak halus dengan alasan cuma tahu bumbu brenebon,  babi leilem, tinorangsak, pangi, saut, ragey, ato rw.  Padahal benak sederhananya mbisikin kalau semua usaha selalu berfluktuasi mengikuti trend. Tapi apapun kondisinya, toh tiap orang pasti butuh makan.  Ngga perduli harga blackberry jadi 700 ribu, ato Xenia bisa didapet cuman dengan 125 juta.  Orang bisa berhenti pake lipstick,  parfum, ato anti aging.  Tapi ngga mungkin berhenti makan.

Waktu malem makin larut, dan langganan beranjak pulang, tante Ola termenung di sudut favoritnya. Menghitung pendapatan, dan merencanakan masakan hari esok.  Senyum lelahnya berpadu dengan kepuasan.  Baginya, menjual makanan tidak sekedar menghitung selisih yang besar antara pengeluaran dan pemasukan, tapi juga soal ketetapan hati.  Soal bagaimana ia menghidangkan makanan yang tidak mahal tapi bermutu.

Tante Ola nolak untuk menipu pelanggannya dengan nyuguhin bahan baku makanan yang sudah afkir, apalagi busuk.  Laba bukan segalanya. Kepercayaan dan kepuasan pelanggan adalah dasar yang fundamental untuk meraih laba.  Tante Ola bukan Cuma nawarin makanan sehat dan berkualitas, tapi juga kasih sayang.  Kebusukan tak pernah berumur panjang. Begitu filosofinya.

Tante Ola emang cuma perempuan biasa yang masih doyan ngelirik pemuda ganteng nan macho, walau cuma sebatas kagum. 

Perempuan  yang  sering terpancing ngerumpiin perempuan laen yang kecentilan, atau bertingkah over acting dengan pakain minim, sambil nyusurin beranda Gereja. Mirip cacing keluar tanah lantaran banjir.

Tapi tante Ola terlalu lugu untuk nanggepin soal reklamasi, people power, supremasi hukum, degradasi lingkungan, ato krisis energy.  Capek. Katanya.

Tante Ola cuma bisa ‘menjaga’ kalimat turun temurun dari  opa-omanya. “Berikanlah pada Kaisar, apa yang menjadi milik Kaisar, dan kepada Tuhan, apa yang menjadi milik Tuhan”

Baginya, nolong tetangga yang ngetok pintunya malam buta karena anaknya panas tinggi masih lebih mudah dan kena sasaran, ketimbang demonstrasi demi perbaikan harga cengkih dan vanili.

Bahkan otaknya lebih mudah paham untuk ngeralain 2 pemuda mabuk yang nolak bayar waktu makan di kedainya.  Toh Cuma 2 piring, katanya.  itung-itung amal sama yang berkekurangan. Lagian ngga mungkin sebulan 2 kali yang kayaq begituan. 

Otaknya juga tetep ngga terganggu sama  syamas dan penatua  yang ngga pernah lupa minta sumbangan ke rumahnya, tapi selalu lupa ngunjungin tiap hari ulangtahunnya.  

 Tante Ola bahkan tetep cuek waktu 9 dari 10 ibu-ibu di kompleksnya  bersaing ngerenovasi rumah demi harkat dan martabat (martabat keju apa coklat,..tanyanya waktu itu)

Dia juga ngga terpancing kayaq ibu-ibu tetangganya yang belakangan doyan nongkrong di warnet, untuk melototin fenomena bernama Facebook and twitter.

Tante Ola juga ngga ambil pusing waktu rombongan ibu-ibu histeris lantaran puluhan mall mentereng tumbuh kayaq jamur merang di bekas pantai Manado.  Malah, waktu rombongan tetangganya nyarter open cap untuk nyerbu diskon blackberry, tante Ola malah mikirin soal rasa.  Manis, asam, asin. Iiihhh,…amit-amit.  Dikiranya blackberry  jenis makanan baru yang lebih enak dari babi leilem. Dasar tante Ola.

(di pintu masuk kedainya, tante Ola nempel tulisan aneh: hidup ngga usah maksa.  Jalanin apa adanya. Buat apa maksa cari lagu yang baru  dipromosiin.  Kan cepat ato lambat, kita bakalan denger juga…)