Thursday, November 10, 2011

SATU SENYUM SAJA...


Siapa sich yang ngga doyan terima senyuman.  Malah  katanya, waktu orang ngobrol di telephon sama seseorang, aura lawan bicara bisa kerasa kalo si penelpon lagi senyum, ato mengekerutkan kening  pertandatanda kurang nyaman.

Ada banyak tulisan yang khusus ngebahas arti-arti senyuman.  Bukan apa-apa sich, cuma emank asyik ngomongin soal senyum.  Malah, saking saktinya pengaruh senyuman ini, lukisan yang sebenarnya biasa-biasa aja, jadi sangat fenomenal dan legendaris, lantaran senyumannya yang di lansir mengandung beribu misteri.  Exactly,..lukisan manalagi kalo bukan Monalisa.  Coba tanya pelukis-pelukis hebat, apa sich luar biasanya lukisan Monalisa..?  Masih  asyikan ngelukis senyum gue waktu abis di kizz Dian Sastro kaleee...hehehe...

Gue malah pernah mbaca kisah nyata tentang seseorang yang batal bunuh diri lantaran ia menerima senyuman paling tulus yang menurutnya udah lama banget dia ngga terima. Astaga....

Kalo mau dipikir-pikir, apa sich istimewanya aktifitas menarik sedikit garis-garis sekitar mulut hingga bentuk mulut sedikit memanjang dan mata agak mengecil...?  Gampang, ngga ngeluarin biaya, dan ngga bikin perut laper.  Tapi dampaknya,...jangankan orang, anjing aja yang ngga ngerti bahasa manusia bisa nggerak-nggerakin ekornya waktu di kasih senyum (tapi jangan berharap dia mbales sama senyuman juga...hehehe...)

Tapi emank faktanya, senyum itu susah-susah gampang loh.  Karena senyum merupakan representasi hati.  And pastinya, senyum orang yang kreditnya cair, tentu beda sama yang ditolak.  Senyum cowok yang ungkapan cintanya diterima cewek, pasti beda significan sama yang di tolak mentah-mentah.

Nah, karena alasan-alasan seperti itulah lahir istilah senyum sinis, senyum meremehkan, atau senyum pahit (mungkin yang keluarin istilah ini tukang jamu kali ya,...).

Konon,  peramal terhebatpun sering gagal manakala subyek yang akan di ramal mendatanginya dengan senyuman

Berkaitan dengan senyum, gue punya pengalaman unik belasan tahun lalu.

Gue punya temen cewek yang sebenarnya sich ngga akrab-akrab banget.  Setau gue, doski pacaran sama cowoknya sejak SMP.  Pas tinggal setahun cowoknya selesai study, mereka bakalan merit. Ngga gue duga sama sekali, mereka malah batal merit, lantaran cowoknya merit sama cewek lain. Udah bisa di duga kan sebabnya.  Btu...btu...btulllll, kata Upin & Ipin.  Cowoknya terlanjur mbikin perempuan lain ‘gendut’ duluan. Dan keluarga perempuan menuntut tanggung jawabnya.  Mo bilang apa...? Nasi udah jadi tinutuan (bubur Manado, maksudnya...)

Tinggal temen cewek gue yang melongo kebingungan.   Si cowok bilang, dia cuma iseng bertualang sama cewek sekampungnya.  Persoalannya, dia bertualang sampe ke areal-areal sensitif, sampe si-cewek ngelucutin celana dalemnya.  Sialnya (mungkin lebih tepat untungnya kali ya...), ‘perkakas’ eks pacarnya itu numpang ‘ngadem’ di sono..hehehe...begitu deh.

Tapi yang bikin gue geregetan malah sikapnya waktu nyeritain bagaimana eks cowoknya nangis-nangis sambil nyium kakinya.  Cause  doski cerita ke gue sama halnya orang yang baru aja dapet undian Grand Livina.  Senyum-senyum.  Amit-amit,..tadinya malah gue pikir doski udah sarap.

Mungkin itu yang terungkap di syair lagunya Titik Poespa.


 “Kadang, dia tersenyum dalam tangis,...kadang menangis di dalam senyuman.....”

(gue ngga tau alasan yg sebenarnya kenapa doski cerita ke gue sambil senyum , tapi dari story temen deketnya yang juga cewek, doski jadi males makan.  Sering nangis ampir seminggu.  Doski belom merit hingga detik ini.  Cuma doski ngambil anak angkat....sory, demi kode etik, nama dan tempat diketahui redaksi)

Senyum adalah mantra sederhana tanpa kosa kata yang bisa menembus batas usia, ras, golongan, serta bisa merubah susana muram jadi cerah

Senyum juga senandung terindah yang mampu membuat seseorang yang kasmaran sulit tertidur

Senyum adalah representasi hati yang gembira

Seulas senyum terbukti mampu melahirkan jutaan nada yang menempati tangga lagu dunia

Tersenyumlah,...maka dunia merekah

Tersenyumlah,..niscaya peperangan bisa dicegah

Tersenyumlah,...walau semua orang tahu gigi anda kurang bagus.  Setidaknya mereka tahu bahwa cinta itu masih ada.

Masih adakah,.... waktu tersisa kasih,... temani diriku,... di malam gelap ini
Biarkanlah,..jangan dengar mereka,..salahkan dirimu,...mencintaiku...
Manisnya kata cinta darimu,..sinari hati ini kekasih,...
Sampai kapan kita begini,...janganlah bersedih,...usah kau menangis...
Berikanlah aku,...satu senyum saja...

( Satu Senyum saja, by. Tato)

Mari kita suarakan: “Hentikan Kekerasan dan perang di seluruh Tanah Indonesia, hingga ke ujung bumi “