Thursday, November 24, 2011

AROMA


Salah satu syarat penting waktu sebuah produk makanan akan dilempar ke pasaran, produk tersebut harus melalui sebuah penilaian yang meliputi penampilan, rasa, dan bau.  Karena walau produk tersebut rasanya enak, tapi kalau penampilan dan baunya kurang mendukung, bisa  aja produk tersebut dipertimbangkan lagi untuk di launching.  Coba bayangin kalo sebuah produk olahan ikan beraroma melati atau lavender.  Hehehe,..bisa-bisa malah dibakar buat obat nyamuk.

Ngomong soal aroma, berarti juga ngomong soal kenangan dan pencitraan.  Loh,..koq bisa…? Lah iya toh.  Contohnya gue.  Waktu baru nginjek akil baliq, di mana gue sadar untuk pertama kalinya kalo mahluk wanita itu menarik, gue justru diingatkan oleh kenangan yang menyangkut bau kalpanax, salah satu obat panu paling beken saat itu.  Soalnya, waktu gue seneng banget ngeliat dan ngebayangin senyum manis seorang gadis yang namanya,..mmmhh,…secret aja ah,.. pas gue lagi panuan.  Kalpanax adalah obat yang gue pake. Jadi sampe sekarang, tiap nyium bau kalpanax, kenangan masa dulu selalu aja melintas. Hehehe…konyolnya kan.

Trus, apa hubungannya sama pencitraan..? Simple aja koq.  Liat aja iklan TV yang nayangin beberapa malaikat cewek sampe nyungsep ke bumi lantaran aroma parfum yang disemprotin cowok yang cuma naek skuter.

Ngga cuma sampe situ, istilah cinta pada pandangan pertama, pelan-pelan mulai digeser oleh cinta pada bau-bauan pertama.  Eh ngga percaya.  Dulu, gue pernah punya temen yang batal nembak cewek cuakep yang udah lama diincer, cuma lantaran aroma mulut si-cewek (sory nich,..) beda tipis sama mulut  komodo. (Tapi akhirnya temen gue nyesel banget setelah beberapa saat kemudian diluncurkan produk molto, sunlight dan mama lemon…wkwkwkwk)

Tapi, mungkin banyak orang bakal sepakat kalo aroma harum semerbak yang abadi justru berasal dari hati yang penuh keikhlasan, kebaikan, dan ketulusan.  Karena cuma dari kualitas hati yang demikianlah akan senantiasa memancarkan perilaku yang  mulia, dengan kata-kata yang memotivasi, menginspirasi, dan  membangun.

(…sompret,…bau apaan nich,….ups,…ternyata bau sela jari jempol gue,…kutu aer rupanya….)

Tuliskanlah sejuta kata damai….(mungkin orang terkesima)
Teriakanlah seribu syair kedamaian …..(mungkin orang memujamu)
Berlakulah damai…..(maka hatimu senantiasa rindu melakukannya lagi)
Berdamailah dengan dirimu, keluargamu, tetanggamu,….(mungkin angin tertarik untuk meniupkannya ke ujung-ujung bumi)