Saturday, October 22, 2011

Selamat Jalan Kolonel Khadafy....


(mungkin konyol kali ya gue nulis hal ini di blog. Ah,..masa bodo. Blog, blog gue koq...)

Gue sendiri ngga ngerti kenapa gue ngerasa trenyuh  banget ndenger kabar meninggalnya Kolonel Khadafy.  Salah satu pemimpin besar bangsa Arab yang bahkan di sebut-sebut sebagai salah satu pemersatu bangsa Arab.

Gue bukan menyetujui tindakannya yang menyebabkan banyak rakyat Libia meninggal selama pergolakan.  Gue cuman ngerasa,  entah kenapa perasaan gue bilang kalo beliau (ini pertama kalinya gue nyebut orang dengan istilah beliau di tulisan gue) ngga sejahat yang  orang kira.  Gue yakin, tindakannya merupakan respons atas apa yang diterimanya.

Gue trenyuh melihat pemberitaan saat-saat terakhir almarhum yang udah tua, bekas pemimpin yang sangat di hormati dan disegani kawan maupun lawan, meninggal tanpa penghormatan sama sekali. Malah yang bikin hati gue lebih miris, waktu beliau di tangkap,..oh my God,..beliau yang udah teriak “Jangan tembak”, masih tetap di hajar, malah di tembak, dan dibiarkan meninggal tanpa penghargaan sama sekali.

Saat bikin tulisan ini, jari-jari gue sempet gemetar mbayangkan prosesi meninggalnya almarhum.  Sedih  banget ngeliatnya.  Tergolek tanpa daya, rasa kasihan dan penghormatan.

Mau tahu alasan gue begitu respek sama beliau...?

Pertama, beliau adalah tokoh yang berani.  Bayangkan, negara sekecil Libia, yang cuma segede kutu, ngga gentar sama Amerika Serikat.  Cuma orang berani dan bermental baja yang berani membusungkan dada ke Amerika, si-Super Power.  Itu Cuma karena Libia dipimpin si-Singa Gurun Pasir

Kedua, beliau mencintai keluarganya.  Ini bisa diliat waktu salah satu cucunya meninggal waktu pengeboman Amerika.  Konon Almarhum nangis sesungukan waktu tahu cucunya meninggal

Ketiga, beliau tegas dan konsisten.  Ngga mudah dipengaruhi dan dibujuk.  Wuih,..gue ngebayangin waktu beliau masih muda, tampak begitu keren dengan pakaian militernya.

Keempat, gue ngebayangin beliau sebagai ayah gue (kebetulan umurnya hampir sama)

Met jalan Kolonel.....Anda adalah bagian penting sejarah dunia dan ikon keberanian sosok pria sejati. Semoga Iman yang anda anut mengantarkan anda ke tempat yang membahagiakan.  

Mari kita suarakan: Hentikan kekerasan dan perang di Tanah Indonesia, hingga ujung bumi.