Monday, October 10, 2011

OMG, PEMBOM BUNUH DIRI TERNYATA ‘BEKAS’ TEMAN GUE


Sebuah catatan imaginer

Gue tahu loe ngga bisa baca tulisan ini lagi.  Tapi gue cuman pengen nulis.  Ngungkapin keheranan, kesedihan, dan entah apa lagi.  Pokoknya menumpahkan semua rasa nelangsa gue. Rasa luka gue yang begitu dalam.  Tentang loe,...’bekas’ sahabat gue
Pict by, Barry Kusuma

Sory wan, gue ngga bisa nyembunyiin rasa sakit hati dan terluka ini.  Gue udah maksain nerima keadaan apa adanya.  Gue udah berusaha melankolis untuk mengingat masa-masa manis kebersamaan kita 30 tahun lalu.  Waktu umur gue 10, dan loe 11 tahun.  Waktu kita selalu berdua ke mana-mana.  Nguber layangan, mancing, berenang di genangan kotor  tempat timbunan bangunan,  nangkep ikan kecil di got-got bau, nyolong  mangga milik orang kaya di kompleks Pertamina,  sampe tidur dan makan bareng di piring yang sama.

Gue ngga lupa kalo ibu loe selalu manggil gue buat makan bereng di rumah loe, lantaran loe punya masalah susah makan. Loe harus dicekokin supaya bisa makan.  Kalo ada gue, loe baru makan apa aja yang ibu loe masak.
pict by, oodeydeyoo

Gue juga inget waktu ibu loe lariin gue ke UGD, lantaran bibir gue robek di tabrak motor penjual daging.

Loe ngga pernah  tau kan kalo gue nangis lama waktu kita sekeluarga harus pindah ke tempat yang jauh, lantaran harus pisah sama loe.  Karena buat gue, loe sudara bukan sedarah.  Walau kita berbeda.  Gue putih, loe coklat tua.  Loe imut, sedang gue big size.  Loe bla...bla..bla,...dan gue bla...bla....

Tapi kan kita ngga pernah pusing dengan semua perbedaan itu.

Waktu pertama gue join Facebook, loe termasuk orang pertama yang gue lacak keberadaanya.  Tapi gue ngga dapet.  Loe ilang bagai di telan bumi.  Padahal gue pengen banget tahu keadaan loe.  Loe kawin sama siapa, anak loe berapa, kerjaan loe apa,...ah,..pokoknya gue kangen banget nemuin bayangan loe.

Sapa tau gue bisa mbantuin loe kalo loe ada masalah.

Hingga akhirnya,.......gue nangis.  Karena  sedih, sakit hati dan terluka parah.

Gue nangis karena dua hal.  Pertama, sedih karena papa gue jadi korban kekejian bom bunuh diri.  Yang kedua, lantaran kaget campur sakit hati. Kaget karena akhirnya gue ketemu loe.  Pelaku bom bunuh diri.  ‘Bekas’ sahabat yang gue sayangi, sekaligus pembunuh papa gue. (sory kalo gue tulis loe cuma ‘bekas’ sahabat gue)

Mungkin loe emank gak tahu kalo salah satu calon korban loe adalah papa gue.  Papa yang dulu sering ngajak kita jalan bareng muterin monas pake mobil mitsubishi open cap tua-nya (yang juga dipake ngompreng tiap papa pulang kantor).  Papa yang pernah nempeleng pemuda mabuk yang ngancem loe pake piso lantaran loe ngga sengaja ngelempar kepalanya pake baterei.  Papa yang sering ngasih uang jajan ke loe waktu mau berangkat sekolah, karena babe loe cuma dapet besi tua sedikit untuk di jual.
Gue ngga paham dengan apa  yang  loe sebut sebagai ‘perjuangan’.  Gue bahkan ngga ngerti dengan apa yang loe senandungkan sebagai keyakinan.  Cuma satu yang pengen gue tahu.  Apa salah papa...? Papa ngga pernah membunuh orang, atau merancang kematian orang lain.  Papa juga ngga pernah memprovokasi demi kebencian dan dendam.  Apa salah papa...? Sungguh,...gue ngga nyangka loe bisa sekejam itu.
pict by Firdaus

Padahal dulu, loe nangis sesungukan lantaran sepeda loe nabrak anak kambing sampe mati.  Loe juga ngga berani motong ayam, lantaran ngga tega ngiris leher ayam yang matanya melotot ke loe.  Kenapa wan,..?? Kenapa sekrang loe tega mbunuh manusia...?  Papa gue malah.  Hancur hati gue.

Hati gue malah sempet-sempetnya ‘mbelain’ loe, dengan pemikiran kalo loe kesurupan.  Kemasukan setan gunung Kawi.

Semua udah terjadi.  Gue ngga tau apa arwah loe ngeliat gue waktu jasad loe di kebumikan.  Gue dateng, tapi cuman ngeliat dari jauh.  Untuk nengok terakhir kalinya, ‘bekas’ sahabat, sekaligus pembunuh papa.   Maaf kalo gue masih sakit hati. Gue masih kesal.  Tapi gue janji: ngga akan gue biarkan tangan gue ternoda darah karena rasa dendam.  Entah ke keturunan loe, atau keluarga loe. Karena satu-satunya hukuman yang bisa gue lakukan adalah menghapus loe dalam daftar teman gue. Loe ngga pernah ada dalam kehidupan gue.  Walau gue pernah begitu menyayangi loe.
Pict by, Rickiepanema

kiranya catatan buruk ini bisa dijadiin perenungan untuk membunuh semua niat, atau benih dendam dan kebencian yang mulai kuncup

Kapan kita bisa bergandengan tangan sebagai sesama manusia..? Manusia yang saling menyayangi.

MARI KITA HENTIKAN KEKERASAN, KEKEJIAN DAN PERANG DI SELURUH TANAH INDONESIA, HINGGA KE UJUNG BUMI.

2 comments:

petzo said...

hmm * elus2 jenggot * catatan imaginer ya ....

sejauh gw idup , teman terbaik saat ini dtg dari iman yg berbeda .n gw berharap itu tidak berubah .

mengenai kebencian , yg gw mengerti jika kebencian itu berlebihan maka tidak baik adanya . benci boleh , seperti gw benci pada lagu dangdut , tp tdk menjadikan gw akan tutup kuping,maki2 atw bahkan membazoka pihak yg dangdutan ^^

btw yg komen disini gw lg gw lg .klo lu bosen liat id petzo gw disini , bilang yaks ^^

Obin said...

emank, buat apa kita ngeributin perbedaan. nyatanya kan kita justru doyan sama yg jenis kelaminnya beda ma kita...hehehe...

ngga koq. gw ngga bosen ama nt. walau nt tetap misterius, tapi gw ngerasa nyaman koq. Kayaqnya udah ngga terlalu penting mau cari tau siapa nt. 1 hal yg gw yakin: nt manusia...hahaha...