Monday, October 24, 2011

BULAN CEMBURU SAMA KAMU BEB’


Pernah denger kan orang ngomong gini: “Wah, kayaq masih pacaran aja nich...”

Pertanyaan yang secara tersirat mengungkapkan dua hal.  Pertama, pasangan tersebut terlihat sangat mesra.  Kedua, kualitas kemesraan masa pacaran lebih tinggi ketimbang setelah merit.

Hehehe,...ngga usah di bahas lebih lanjut dech.  Soalnya itu kodrat alami kali.....

Pastinya, di  episode hidup tiap orang selalu ada moment-moment yang paling asik untuk di kenang.  Tul ngga,...?

Kalo gue, moment yang paling doyan gue kenang adalah masa pengembaraan mencari cinta.....

Ups,...sory, intermezo dikit nich coy,...ada lagunya kotak lagi lewat di PC gue..

Ku tau, kamu pasti rasa, apa yg kurasa.
Ku tahu, cepat atau lambat kamu kan mengerti
Hati bila di paksakan, pasti tak kan baik.
Pantasnya,..kamu mencintai, yg juga cintai dirimu

Lanjut mang,......

Ngga usah bertele-tele.  Inilah daftar mahluk-mahluk manis yang pernah mengisi hari-hari manis gue (yang juga manis) dalam pengembaraan mencari  sepucuk cinta sejati  (hehe,..kayaq daun teh terbaik aja ada di pucuk...)

Pertama, Nadya Hutagalung.

Jangan pura-pura ngga tau soal doski.  Wanita  Batak nan anggun ini tergolong cepat ‘surfing’ di relung indah hati gue (ceileee..). Padahal, energi yang gue gelontorin untuk pedekate ke Nanad (panggilan kesayangan gue...) sampe 87000 KJ (dodol,..bukan Kidung Jemaat,..tapi kilo Joule....satuan fisika untuk energi...wkwkwkw...)  itu belum termasuk pengeluaran buat ngisi bensin mobil temen yg gue pinjem, plus uang rokok sopirnya, serta anggaran beli  parfum dan obat kumur (buat ngilangin bau ketek, and bau cakalang fufu di mulut seksi gue...)

Tapi gue sama sekali ngga nyesel koq. Suer. Malah, baju yang ditetesin air mata Nanad baru gue kasih ke kakek gue (sekarang udah meninggal) setelah gue merit sama pacar terakhir gue.

Mau tahu kenapa Nanad sampe nangis terharu di bahu gue..?  Gini storynya,

Waktu itu doski baru balik syuting Video klip di Bandung.  Gue nungguin di teras rumahnya.  Pas sampe, dia ngeliat gue, langsung meluk. Cipika-cipiki, trus siap-siap pemotretan.  Bener-bener wanita yang  ngga  kenal cape.

Pas doski siap berangkat lagi, gue tangkep tangannya, trus gue bilang:

“Nad, gue udah liat begitu banyak keindahan di bulatan bumi,  tapi,...”

“ Tapi apa Rob..?” Doski penasaran.

“Ngga ada yang seindah kamu...” Gue belagak ngeloyor pergi.

Eh, doski nangkep tangan gue, meluk,..and,..(sayangnya doski mau buru-buru,...kalo ngga, mungkin ceritanya jadi lain....)

Hubungan gue berakhir waktu Nanad  berangkat ke Australi, dan menetap 5 bulan di sana.  Sambil nangis di ujung telephon, dia bilang: “Rob, aku harus jujur sama kamu.  Aku ngga bisa nerusin hubungan ini. ...”

Gue ngga nangis (kayaq bayak cowok-cowok laen), cuma mabok tiga hari tiga malem.

Kedua, Maudy koesnadi.

Kalo sama Nanad gue nyampe 8 bulan, sama Maudy cuma  4 bulan.  Itupun cuma kebetulan.  Gue ‘mengail di air keruh’.  Waktu itu Maudy lagi perang hebat sama Gilang.  Gila man,...! Gue baru tau kalo karakter Zaenab di sinetron ‘Si-Doel Tukang Insinyur’ yang lembut  dan kalem menggemaskan adalah prototipe murni karakter Maudy.  

Sebenarnya sich gue pengen menjalin hubungan lebih lama and serius  sama Didy (panggilan kesayangan gue...).  Gue terpesona sama kecantikan & kelembutannya.  Cuman gue ngga tahan lantaran Didy slalu ngomong soal Gilang.  Api cembokur  mbakar sampe ke ubun-ubun gue.

“Dy, ngga pernah gue ngerasa begitu berharga sebagai laki-laki sebelum ini.  Sebelum sama kamu. Cuma laki-laki sakit jiwa yang tega ngeliat kamu nangis.  Please putusin aku, Dy..!”  Kerongkongan gue kesumbat
Kenapa Rob..?” Pandangan sendunya tanpa ekspresi

Ngga ada secuil ruangpun di hati kamu buat aku. Semua milik Gilang.”

“Sory Rob.” Cuma itu yang keluar dari bibir lembutnya yang belom sempat gue sentuh.  Hehe...

Torang,..eh,..kami berpelukan. (Oh Tuhan, apa semua bagian tubuh Maudy seharum ini....?)

Hampir bersamaan dengan lepasnya pelukan Didy, dari salah satu TV swasta mengalun lagunya Nidji.

Yakinkan aku Tuhan, dia bukan milikku,..biarkan waktu...waktu...hapus aku...

(hehe,...ketauan boongnya.  Lah Wong Giring ‘Kribo’ Nidji masih pake pampers waktu itu..)

Ketiga, Alya Rohali

Huiiih,..bener-bener wanita cerdas.  Bayangkan,...doski bisa ngajarin matematika, fisika and statistik ke anak SD hingga mahasiswa tanpa buku referensi.  Mungkin itu salah satu alasan doski 4 kali berturut-turut megang mahkota Miss Indonesia.  Itupun lantaran di batasin, untuk ngasih kesempatan pada yang lain.

Hubungan gue sama Alya cuma seumur jagung, alias 3,5 bulan.  Doski kasian ngeliat gue kayaq kambing congek ke sana ke mari nemenin doski, tanpa bisa nyentuh (apalagi meluk).  Selain itu, gue lebih sering mojok sambil ngeroko sendirian lantaran minder sama kolega-koleganya.

Tapi Lya (sebutan sayang gue...) meninggalkan kesan yang bener-bener membekas di telinga gue.  Gini ceritanya.

Waktu abis peragaan busana malam, kita punya kesempatan ngobrol.

“Siapa penemu yang paling berbahagia  dengan temuannya, tapi ngga dikenal dunia...?” Sambil mbelai rambut halusnya

“Mary Currie...”

“Buktinya kamu kenal...” Gue senyum liat keningnya  mengkerut karena mikir

“Siapa dong..?”

“Aku...!” Tersenyum bangga

“Loh koq..?”

“Karena aku menemukan kamu..!”

“Gombal..!” Tawanya mbikin hormon testoteron gue mendidih

“Eh, gombal kan ngga logis toh..? Aku baru tau kalo kamu doyan sama yang ngga logis.”

“Iiiihh,..siapa yang senang...?” Bibirnya di monyongin hampir 10 centi.

“Loh, tawa renyah barusan bukan pertanda senang..?”

Alya langsung nubruk gue saking gemesnya.  Telinga kiri gue cacat sampe sekarang karena gigitannya.

Lya,..Lya,..nginget loe,...gue ngerasa kayaq Superman (heran ye,..masih belom puas juga jadi Robin...)


Keempat, Titi Kamal

Jujur aja, sama wanita yang senyumnya bisa bikin macet jalan Thamrin ini gue ngga berharap banyak.  Kompetitor gue bikin gue ngga pede.  Tapi gue pake prinsip ‘iseng-iseng berhadiah’ (hehehe....sory Ti kalo kamu baru tau yang sebenarnya saat ini)

6 bulan bareng Titi begitu menggairahkan.  Senyum khasnya nemenin tiap detik waktu gue.

Kita  putus  karena  Titi di komporin seseorang yang pernah ngeliat gue jalan bareng Dian Sastro di Sanur.  Percuma gue njelasin panjang lebar ke Titi kalo pertemuan gue ama Dian cuma kebetulan.  Waktu itu Dian syuting ‘Pasir Berbisik’.  Gue lagi ngecek kapal penangkap Tuna yang bakal gue operasiin di Bitung.  Dian tertarik sama ikan tuna seberat 30 kg yang lagi gue pikul (tapi who knows kalo Dian juga tertarik juga sama otot paha gue) Mungkin waktu jalan barengan itulah orang ngeliat gue.

Sehari setelah putus, Titi mbalikin diary tebel yang gue kasih ke doski waktu dua hari jadian.  Di diary itu cuma ada satu tulisan gue:

Cantik, kamu pernah bilang kalo Karibia adalah daerah yang pemandangannya paling menakjubkan. Gue yakin kamu salah deh.  Karena buat gue, cuma senyum kamu yang paling menakjubkan... 

Tiga hari setelah putus, seorang wartawan memergoki Titi jalan bareng sama Christian Sugiono.

Kelima, Dian Sastrowardoyo

Sama wanita cantik yang satu ini gue pernah mengharapkan sesuatu yang lebih.  Makanya gue ngotot sampe 7 bulan disampingnya.  Sayangnya hati kecil gue ngerasa kalo Dian sama sekali ngga comfort, apalagi cinta ke gue.  Jelas banget kebaca dalam keseharian, kalo Dian kesengsem berat sama Nicolas Saputra, pacarnya di Film ‘Ada Apa Dengan Cinta’.  Sayangnya cinta Dian bertepuk sebelah tangan.

Kenangan yang ngga terlupakan waktu Dian ngajak gue ‘duel’ melakukan French kissing, alias cipokan gaya Prancis.  “Capa cakut...”

Bermula dari sesuatu yang sederhana koq.  Waktu kita ngopi di Apartemennya.

“Kamu tau ngga kalo odol dendam kesumat sama sabun mandi..?” Sambil ngelus kulit lengannya yang mulus

“Masa sih,..kenapa..?” Kening Dian sampe berkerut mbayangin sabun yang di iklanin.

“Soalnya odol cuma bisa ngacak-ngacak mulut kamu, tapi sabun mbelai seluruh tubuh kamu.” Gue nampilin senyum nakal

“Porno...” Matanya mengerling indah banget

“Loh, kan aku belum pernah mbelai seluruh tubuh kamu....!”

Dian nyubitin paha and pinggang gue.  Warna birunya hilang tiga hari kemudian.


Keenam, Nadine Chandrawinata

Bener-bener pengalaman luar biasa sempet pacaran sama mahluk bule nan cantik ini.  Bukan cuma smart, tapi juga nyentrik.  Sedikit gokil malah. Bayangin, binatang kesayangannya  kura-kura sama Tarsius.  Gue aja sempet kaget, gimana caranya doski ndapetin Tarsius.  Kan binatang yang merupakan monyet terkecil di dunia itu masuk kategori binatang langka yang di lindungin, yang cuma ada di Bitung, Sulawesi Utara. 

(Tarsius punya dua keunikan. Pertama, bisa muter kepalanya 350 derajat.  Kedua, Tarsius ngga akan kawin lagi sampe mati, kalo salah satu pasangannya mati)

So sweet,...” Kata Nadine sambil meluk tangan gue di dadanya (ehem...)
 Tapi sayangnya gue cuma tiga bulan barengan doski.  Seleranya minta ampun.  Cemilannya sehari aja  500 ribu.  Tiap bulan plesir Singapur, Penang, and Hongkong.  Gue langsung inget lagunya Ari Wibowo, ‘Anak Singkong’

Padahal, satu bulan sebelum putus, Nadine pernah sms ke gue: “Nothing Gonna change my love for you”

Cuma lantaran gue sms duluan: “Din (bukan Din Syamsudin loh...), kamu tahu ngga,.. bulan tuh cemburu banget sama kamu, lantaran matahari pengen cepet-cepet nongol cuma buat ngeliat kecantikan kamu”


Ketujuh, Istri gue sekarang.

Hehehe,..gue pikir ngga perlu nyeritain sesuatu yang masih berlangsung deh. Tapi yang pasti, pas kita pacaran hari ke-365, gue langsung nanya kapan kita bakal merit. N’,.......

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Nulis apa loe Bin…?” Jhon melongo sekilas ke laptop gue.

Astaga, loe nulis sambil mabok…?” Ia berjalan ke arah kulkas, dan menyodorkan segelas air dingin, yang langsung gue teguk buat ngilangin pusing lantaran cap tikus.

 Hahaha…..dasar sinting. Loe mabok aja masih sempet  menghayal begini…..Loe mau publish?” Jhon ke kamar mandi, sambil menggelengkan kepala.  Abis mbaca  konsep tulisan ini.