Sunday, August 21, 2011

KETIKA LOE MERASA NGGA DIHARGAI


Mungkin ada yang pernah mikir kalo perasaan kurang di hargai itu cuma persoalan sepele.  Tapi suer, itu persoalan kronis loh sob.

Ngga sedikit  orang yang ngincer pohon toge sama pohon cabe untuk gantung diri, lantaran ngerasa tidak dihargai. Hehehe…

Eh, tunggu, kita musti satu persepsi dulu soal perasaan di hargai.  Jangan sampe loe nanya ke gue:
“Berapa sih harga loe Bin..?”  Nah loh,…hehehehe,….

Perasaan dihargai sebenarnya beda-beda tipis ama perasaan di sayangi.  Itu ngga bisa diukur pake fulus man..

Kalo kebetulan loe bos,….loe pasti di hargain anak buah di tempat kerja loe.   Tapi jangan lupa,…loe dihargain karena ke-boss-an loe.  Karena jabatan loe.  Belom tentu karena integritas , ato kapasitas pribadi loe.
Patung di Manado


ups,....intermezo dikit nich. Ada sweet song-nya Gito Rollies lagi ngalun di laptop gue,...Cinta Yang Tulus



cinta yang tulus di dalam hatiku
tlah bersemi karenamu
hati yang suram kini tiada lagi
tlah bersinar karenamu





Lanjut,....Banyak koq anak buah yang di depan bos-nya nunduk sampe  ampir nyium lante, tapi di belakang ngasih pantat (ups,..sory)
Mr/s. Fotografer, pinjam pict-nya. Tx......

Ngga ada mahluk yang namanya manusia yang ngga pengen di hargai.”  Adalah keywords yang harus dipegang teguh dalam kehidupan social.

Walau dengan bentuk yang beda, sebenarnya sebagian besar kita senantiasa mengais-ngais sebutir harapan untuk bisa dihargai.

Cuman persoalannya, banyak yang kurang  pas  memilih ‘rute’-nya dalam proses pencarian untuk dihargai tersebut.  Ibarat mau ke Tahuna, tapi naek kapal ke ternate. 

Waktu kita berhasil beli  Ipad (walaupun di rumah udah ada Laptop), mungkin bener kita emank butuh.  Tapi kan terkadang, kita ngga bener-bener butuh.  Kita cuma ngga mau ketinggalan trend, supaya bisa dihargai orang.
Mr/s Fotografer, pinjam pictnya. Tx

“Wah gila man,…Robin punya Ipad baru…”

Kagum sama kemampuan gue beli Ipad mungkin iya.  Tapi menghargai seorang Robin sebagai pribadi,…walahualam.

Dari pengalaman istri gue ber-wira usaha, banyak pelajaran berharga tentang bagaimana segelintir (ato segelontor…hehehe..) orang berusaha mendapatkan kebutuhan untuk dihargai. Cuma sayang  ‘rute’-nya salah.


Mereka kerap memanipulasi ‘casing’ supaya keliatan mampu.  Dengan harapan mendapatkan penghargaan dari ‘kemampuan’-nya tersebut.  Padahal,….(gue tahu  ‘jumlah peluru’ di pistolnya…)

Seseorang yang berupaya keras mencari penghargaan dari orang lain, namun mengabaikan prinsip-prinsip dasar kehidupan,  beresiko lebih besar mengalami keletihan jiwa dan mendapati  kehampaan dari rasa dihargai.   

Begitu bunyi penggalan kata yang saya kutip dari salah satu buku (maaf,..saya lupa nama penulisnya)

Apa sich prinsip dasar kehidupan..?

1.       Etika, sebagai prinsip dasar dalam kehidupan sehari-hari
2.       Kejujuran, kerendahan hati dan integritas
3.       Bertanggung jawab
4.       Hormat pada aturan & hukum masyarakat
5.       Hormat pada hak/warga lain
6.       Empati


Dalam kerja tim, tradisi harga-menghargai udah sering di praktekan oleh banyak manusia sukses.

Coba deh liat waktu actor and aktris Amrik dapet Academy Award, ato Award-award lainnya.  Kan bukan Cuma kepiawaiannya ber-acting, tapi juga lantaran mereka  tahu gimana caranya menghargai orang lain.  Simak statementnya di mimbar (udah di translate ke bahasa Indonesia loh…):
My wife, Rini

“Makasih buat ….istri gue yang cakep atas dukungannya.  Loe emank istri yang luar biasa.  Penghargaan ini juga buat loe babe…”

“Makasih juga buat nyokap  and bokap.  Buat doa-doanya…..kalian adalah orang tua yang luar biasa”

“Makasih yang tak terhingga juga buat kru, sutradara and produser yang udah abis-abisan mbantuin gue ndapetin ini semua. I love you all.”

Sederhana. Tapi dampaknya,…wooow….sampe ke sum-sum tulang tuh coy….!!


###################################


Naluri dasar mahluk hidup senantiasa  me- respons balik  segala hal yang menimpanya.  Kalo menerima sesuatu yang baik, cenderung membalasnya dengan kebaikan juga.  Begitu sebaliknya.

Waktu  anda jalan kaki, tiba-tiba sebuah batu melayang  ke kapala anda.  Apakah anda akan ngomong:

“Makasih banyak ya,….kapan-kapan kalo saya lewat sini, tolong lempar batu lagi ya…!

Hahahaha….dodol  Pengucapan.  Kalo ngga gila, paling lagi ‘dateng bulan’

Respon  logis waktu batu nimpa kepala kita adalah mencari darimana batu berasal, sambil marah dan mengeluarkan segala macam makian.  Ada keinginan kuat membalas perlakuan yang menyakitkan tersebut.


####################################



Waktu masih bujang, gue sering diputusin ceweq (hehehe,…diputusin bangga,..)  Dari bocoran yang gue denger dari temennya  mantan yang mutusin gue, katanya gue kurang menghargain mantan gue tersebut.  Simpelnya, gue ngga proaktiv dalam menghargai.  Abis ngungkapin cinta, trus diabiarin ‘balalar’ istilah Manado-nya….wkwkwk….becanda boooo…

Nah, berdasarkan fenomena tersebut,  kita punya fakta yang susah dibantah, bahwa: kalo ingin dicintai,…harus lebih dulu mencintai.  Kalo ingin dihargai,..harus lebih dulu menghargai.  Bahasa gaulnya, loe menuai yang loe tabur.
My Edelweis

Facebook juga ngajarin banyak.  Coba deh perhatiin,….orang yang sering ngomentarin status orang lain, atau merespon koment, atau menyapa orang lain, cenderung mendapat respon yang lebih bagus ketimbang yang doyan update status, tapi meng-acuhkan tiap mahluk yang ngomentarin statusnya. 

Menghargai orang lain bukan persoalan gampang loh. Butuh sensitivitas,..alias kepekaan.  Empati,..bahasa  Ugandanya…hehehe…

Dulu gue pernah punya temen, doski ngomong kalo dia paling males curhat ke si-A.

Gimana ngga males Bin, orang gue dateng ke dia pengen curhat,…eh,..malah gue yang balik ndengerin cerocosannya.

Ngomong soal keinginan untuk dihargai, mungkin kita bisa sedikit masa bodo, ato cuek, kalo yang tidak menghargai kita  ‘cuma’ orang-orang yang asal kenal, atau baru kenal 2 hari.  Tapi kalo sahabat karib, apalagi suami, ato istri tercinta, wah bisa jadi permulaan Perang Barata yudha bab 2 tuh….
My Sakura

Akhirnya…..

Ngga perlu jadi kaya banget, pinter banget, cakep banget, ato ‘tinggi’ banget untuk bisa dihargain orang lain.  Hargai orang lain lebih dulu, dan Insya Allah kita akan dihargai.

Hormatilah wanita untuk mendapat……(wkwkw…..banyak kaum pria yang pikirannya ngaco deh….)

(Tulisan ini cuma opini gue, yang gue bikin waktu lagi sadar, alias ngga mabok cap tikus.  Karena gue cuma minum coffe black.  Sama sekali ngga bertujuan menyinggung, mendiskreditkan, apalagi menggurui  siapapun. Kalo merasa tulisan ini ada manfaatnya, rekomendasi aja ke temen-temen.  Ngga usah di cetak di kaos,…hehehe…kepanjangan dodol.  Oh ya, rujukan dari opini gue: komik Donald bebek, film Avatar The Legend of Aang, Finding Nemo, Lion King versi 1 & 2, serta Kung Fu Panda)  

Met Nunaikan Ibadah Puasa bagi yang Meng-Imaninya.


Mari Kita serukan:

”Hentikan kekerasan dan perang di Seluruh Tanah Indonesia….Hingga ke Ujung Bumi”