Wednesday, July 13, 2011

ONE NIGHT WITH BON JOVI


Sebuah wawancara imaginer


Gue       : sejak kapan sich loe mutusin utk jadiin music sbg pilihan hidup


B.J          : sejak gue sadar kalo gue masih hidup



Gue       : ah, becanda loe


B.J          : loh, emank kalo gue udah mati gue bisa nyanyi…?


Gue       : yah terserah loe dech. Trus, menurut loe, apa penyanyi top itu harus  slalu
                 nyenengin fans..?


B.J          : sory, agak bingung gue ama pertanyaan loe.

                (Yah ilah, cakep-cakep, top & kaya, koq rada-rada oon nich)


Gue       : maksud gue, kan loe ama gank loe bisa beken lantaran fans loe banyak tuh. Jadi, apa loe
                 Ama grup loe selalu bikin fans loe seneng, baik-baikin mereka, ngikutin kemauan mereka, dll


B.J          : sapa bilang fans yang bikin gue beken,.. enak aja. Gue bisa jadi kayaq gini ngorbanin banyak coy.  Waktu kita exis pertama, mana ada yang kenal kita.  Tapi kita yang merayap kesono-sini supaya Di kenal. Masuk keluar café, pub, dapur rekaman, nyari producer, latihan music, vocal. Belasan taon man..! kalo kita ngga ngelayap kesono-sini, mana ada yang tau kalo band ama suara gue bagus. N’ itu juga belom cukup.  Eh, gue juga pernah jadi tukang sapu loh. Kita pake jalur pertemanan. Bayaran kita pertama tampil aja Cuma  $10. Nah loe bayangin duit segitu buat hidup di Amrik. Korek-korek telinga aja $ 0.8


Gue bukan sombong kalo soal fans. Sederhananya gini,…. pada dasarnya gue mencintai music. Music itu salah satu bagian penting hidup gue.  Tapi, gue juga pengen music gue bisa dinikmatin orang lain.  Makanya kita berusaha bikin yang terbaik.  Nah, ketika orang-orang ndenger music kita dan mereka tertarik,  dipertemukanlah kita oleh industry yang menjembatani kesukaan gue akan music, dan kebutuhan fans.  Jadinya, karya kita dihargai masyarakat.  Dan oleh industry music, bentuk penghargaan tersebut diwakili oleh nilai Dollar.


Jadi  kami juga harus realistis bahwa eksistensi kami diperkuat oleh keberadaan fans yang menghargai music kami, sekaligus menjawab kebutuhan mereka.  Jadi, antara gue sama fans itu sebenarnya saling membutuhkan.  Dan itulah alasan kami bilang bahwa ‘besar’-nya grup music  kami bukan karena fans.  


Biarpun fans banyak, tapi kita ngga berusaha keras menghasilkan karya yang berkualitas, industry music juga males mempromosikan.


Gue       : ya itukan artinya grup kalian harus berusaha menyenangkan para fans supaya mereka ngga ninggalin kalian.


B.J          : prinsip grup kita adalah, kita ngga mungkin bisa menyenangkan semua orang dengan music yang kami mainkan.  Adalah hak mereka untuk memilih atau meninggalkan kami.  Tapi kami berusaha sebisanya menghargai antusiasme mereka, tanpa harus jadi orang lain.  Bagi kami, karakter dasar manusia berlaku di bidang apapun.  Kerja keras, Kejujuran, kerendahan hati dan ketulusan. Dan hal-hal itu ngga bisa direkayasa.


Suatu saat, habis tour ke berbagai Negara, ada sekelompok orang Rusia yang datang ke markas kami.  Mereka datang khusus dari Rusia. Hampir 30 orang.  Kita semua capek banget.  Gue sama beberapa temen udah kesel. Pengen banget ngusir mereka. Tapi salah satu temen yang paling tua bilang, nanti dia yang ngadapin.  Trus dia ngomong ke fans Rusia kalo mereka udah capek sekali. Mau istirahat sekitar 4 -5 jam. Mau tidur.  Kalo mereka mau, markas ngga akan ditutup. Silahkan mereka tunggu, tapi jangan ribut.  Mereka seneng banget.  Kami nelephon kedai makanan kecil untuk disajikan ke mereka. 


Sesuai janji, pas 5 jam, kita makan, trus nyanyiin lagu-lagu anyar kami, dan mereka pamit pulang.

2 minggu kemudian, surat kabar terbesar Rusia nulis:

“Bon Jovi, Grup Musik Paling Manis Sejagad”


Rupanya satu dari 30 orang adalah wartawan senior.  Dan yang lebih hebat lagi, 1 bulan kemudian, kami diundang konser ke lapangan Merah Kremlin.  Hasilnya sukses luar biasa.  Kami mendapat bayaran yang setara dengan tour di 20 kota besar Amerika.   Bukan hanya itu, ternyata kehadiran kami di sana membawa arti yang cukup penting bagi persahabatan antar Negara.


Bayangkan kalau saat mereka berkunjung  ke markas kami dan kami mengusir mereka.  Kami sangat bersyukur dengan tindakan kecil yang dilakukan rekan kami saat itu.


Gue       : kamu tau Indonesia kan..?


B.J          : Ya tau lah. Negara yang terkenal karena Bali dan sarang terorisnya kan…?


Gue       : wah, koq apresiasi anda jelek gitu sich tentang Negara kami.  Teroris kan cuma segelintir orang, tapi  orang baiknya kan jauh lebih banyak.

B.J          : hahahaha,…..maaf.  spontanitas. Saya pernah koq konser di Indonesia. Sukses.  Tapi yah udah agak lama. Sebelum WTC di bom.  Emank sich, di bagian dunia manapun, selalu aja ada orang yang melakukan hal-hal yang merugikan banyak orang.  Tapi mungkin aja mereka ngga sejahat yang kita pikir. cuman mereka salah persepsi aja. Sory, kita ganti topic aja deh.


Gue       : ok,..ok. oh ya B.J, kabarnya anda menyumbangkan uang dalam jumlah yang sangat besar ke sebuah Negara berkembang, untuk membantu pendidikan anak-anak di sana.  Apa sich yang menggerakan anda…?


B.J          : wah, jadi gak enak.  Sebenarnya gue males ngebahas itu.  Soalnya gue pengen, ketika tangan kanan gue memberi, tangan kiri gak usah tau.  Artinya, gak usah di besar-besarin.


Gue       : Tapi kan gak mungkin, soalnya setiap gerak-gerik kamu selalu diendus public.  Gue Cuma pengen tau, apa yang nggerakin hati kamu…..?


B.J tampak termenung sesaat.  Menarik napas.  Air mukanya nelangsa banget


B.J          : gini,…gue liat kekayaan yang berhasil gue kumpulin.  Gue liat anak-anak gue, dan kehidupan gue.  Gue pikir, kalo anak-anak gue cuma bisa nikmatin semua kekayaan gue, suatu saat mereka akan dinina bobokan oleh kelimpahan.  Mereka ngga pernah bisa sungguh menghargai apa yang mereka miliki, karena tidak pernah merasakan bagaimana meraihnya.  Di lain pihak, di sudut dunia lain, anak-anak harus menahan lapar.  Mencari makan dengan tangan-tangan mungil mereka.  Berjalan puluhan, hingga ratusan kilometer hanya untuk mencari air minum dan pergi sekolah.  Malahan banyak yang tidak pernah menginjak sekolah. Miris hati gue ngeliat semua itu.
Tapi miris aja ngga bisa merubah sesuatu kan. Makanya, waktu gue punya ‘kelebihan’ secara materi, gue mengejahwantahkan rasa miris tadi.


Kalo gue milih untuk membantu di jalur pendidikan, karena gue pikir dengan pendidikan dan pengetahuan, mereka bisa melihat bahwa dunia ini bukan cuma soal makan dan minum.  Dengan pengetahuan, mereka bisa tau kenapa besi ribuan ton yang di sebut pesawat bisa melayang diudara, atau kapal induk bisa ngga tenggelam, padahal jarum aja tenggelam.  


Sapa tau, dengan bekal pendidikan yang mereka kecap, mereka bisa merubah dunia kecil mereka jadi lebih baik. Hahaha,…terlalu berlebihan ngga..? Tapi berharap kan masih jauh lebih baik daripada ngga.


Yang terpenting dari semuanya adalah proses transformasi yang yang terjadi secara pribadi dalam diri gue


Gue       : maksudnya gimana tuh B.J…..?


B.J          : kebahagiaan hakiki yang menyusup dalam hati gue, yang sulit gue temukan dalam situasi apapun,  entah saat gue meraih semua kekayaan, atau saat konser-konser kami meraih kesuksesan yang luar biasa.  Kebahagiaan tersebut bentuknya tidak samar-samar, namun nyata.  Malah gue sampe ngga nyadar kalo gue sempet nitikin air mata melihat keceriaan mereka.  Anak-anak yang polos dan lugu.  Yang tak pernah tahu apa yang mereka hadapi.


Saat itu, gue sadar bahwa memberi  dengan keikhlasan itu sesungguhnya gue ngga ‘kehilangan’ apapun. Justru gue yang mendapatkan hal terindah dalam hidup, yakni rasa bahagia karena bisa berbagi.  Sensasi bahagia yang ‘level’-nya ngga bisa di sejajarin dengan bahagia ketika gue disanjung dan dielu-elukan, atau saat gue berhasil mbeli mobil dan seluruh property gue.


Gue       : wah anda jadi keliatan religius banget nich.  Gimana sich perspective kamu soal agama…?


B.J          : aduh pertanyaan kamu koq lama-lama bikin ngga nyaman sich.  Buat gue agama itu Cuma seperangkat norma, atau kaidah yang dipakai sebagai rambu untuk mengontrol perilaku.  Kalo ngga mau begini, jangan melakukan itu, dan seterusnya.


Gue       : Loe percaya Tuhan ngga..?


B.J          : Sebenarnya itu bukan urusan loe. Tapi urusan gue sama Tuhan. N’ lagian, Tuhan juga ngga pernah protes koq soal gue mau percaya ato ngga.


Gue           : Jon, katanya kamu pernah pesta gila-gilaan sama 4 perempuan bugil. Bener gak tuh..?


B.J            : Pertanyaan kamu aneh-aneh deh.


Gue          : ngga, cuman pengen tau.


B.J           : tau apaan..?


Gue         : gimana tanggapin istri kamu....?


B.J         : biasa aja. Dia merit ama gue. Bukan ama masa lalu gue. kan tiap orang punya masa lalu. Yang lalu biarlah berlalu. Kenapa kita terus-terusan 'diikat' sama masa lalu. Kapan kita mau melangkah ke depan.


Gue          : bener sich. Tapi masa lalu kamu kayaqnya gimana gitu....


B.J          : knapa..? Najis...? bisa ngga loe sebutin satu orang aja orang dewasa di negara loe yang gak punya dosa..? Yang suci dan bersih kayaq bayi baru lahir....?


Gue          : yah bukan gitu Jon....


B.J           : loh,..kan elo yg seolah mojokin gue, dengan kesan seolah gue ngga moralis krn perbuatan masa lalu gue. Kalo gue tanya ama loe,....onani moralis ngga...? Trus,....ada ngga remaja menjelang dewasa yang belom ngerasain onani...?


Gue          : hahahaha,.....bisa aja loe Jon.


B.J         : makanya, kita urus aja urusan moral kita masing-masing. Ngga usah ngerasa suci sendiri, trus memvonis orang lain krn dianggap ngga moralis.  Dianggap Bejat. Emanknya yang loe sapa Tuhan ngasih mandat ke A, B, C, atau D untuk menghakimi orang yang menurut mereka ngga moralis.  Apa bukti mandat tersebut....?


Gue        : ok,...ok,...wah loe koq kayaq filsuf gitu sich...?


B.J        : jangan lupa kawan,....gue seniman. Dan seniman, punya jiwa bebas kayaq burung. paling sebel sama formalitas moralis yang kebablasan....


Gue       : Ok deh,..ganti topik...Bagaimana persepsi kamu soal politik…?


B.J          : buat gue sich politik cuma mainan anak-anak…


Gue       : Loh koq…?


B.J          : Kan loe nanya menurut gue.  Terserah gue donk.  Sekarang gue tanya balik sama loe. Pernah liat anak-anak main ngga…?


Gue       : ya sering donk


B.J          : eh kita main dokter-dokteran yuk….! Kamu yang pura-pura jadi dokter. Aku pura-pura jadi pasien.  

Bukan dokter sesungguhnya, atau pasien yang sesungguhnya.  Hanya imaginasi anak-anak.


Gue       : bingung gue. Pendekin aja deh Jon….


B.J          : Pura-pura.  Itulah politik. Dunia penuh kepura-puraan serta berbagai trik-trik super sakti untuk mencapai tujuan pribadi atau kelompoknya.  Kan belom ada penelitian yang mereprentasikan, berapa persen kadar kebenaran, dan berapa kepura-puraan dalam politik.


Gue       : Hahahahaha,….gila loe Jon.


Saking gelinya, tiba-tiba gue ngerasa sakit perut yang amat sangat. 


Uh, gue terbangun dari tidur, karena bocah bungsu gue tengah nginjek perut sambil loncat-loncat.

“Papa bangun, udah ciang. Mama biyang mo kelja…” Cornelia Sarah Berlian Sakura terkekeh sambil nyedot susu kotak di atas perut gue (maksudnya si-Berlian minum susu kotaknya sambil nginjek perut gue. Bukan susu gue yang bentuknya kotak)

Sambil nahan perut yang sakit, gue meluk berbie hidup yang menggemaskan. 

Uh, gue cuma mimpi ketemu Bon Jovi.

Baru 2 menit mbuka mata, alunan lagu ‘Thank you for loving me’ dari nada sms gue bunyi.

It's hard for me to say the things
I want to say some times
There's no one here but you and me
 And that broken old street light Lock the doors
We'll leave the world outside 
All I've got to give to you 
Are these five words when I 
Thank you for loving me 

 
Jon Bon Jovi lahir di Perth AmboyNew JerseyAmerika Serikat2 Maret 1962 dengan nama John Francois Bongiovi Jr

 Adalah penyanyimusikuskomponis serta aktor HollywoodMenguasai gitar, piano dan harmonica.   sekarang  aktif sebagai vokalis pemimpin dari band rock Amerika Serikat yaitu Bon Jovi. Jon menikahi Dorothea Hurley pada tanggal 29 April 1989 dan mempunyai 4 anak; Stephanie Rose (31 Mei1993), Jesse James Louis (19 Februari 1995), Jacob Hurley (7 Mei 2002) dan Romeo Jon (29 Maret 2004).

                                                                                                     Sumber: Wikipedia







Lagu-lagu Bon Jovi:

§ Always