Saturday, July 30, 2011

KALO GUE JADI PRESIDEN INDONESIA


(28  Langkah ala Pendekar Naga Geni  212. Wiro Sableng….tanpa Sinto Gendeng)

Langkah pertama.  Gue bakalan reparasi gigi gue yang udah banyak ompongnya.  Gue pengen implant gigi, yang di tanganin dokter gigi terbaik di dunia, supaya gigi gue sekeren gigi Tom cruise.  Itung-itung untuk meningkatkan rasa percaya diri. 

Langkah ke-2.  Gue bakalan ikut fitness buat nurunin berat badan gue yang udah overweight. Supaya lebih ringan waktu bergerak, dan lebih sehat.  Kan di dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang kuat. Dengan jiwa yang kuat, gue bisa lebih jernih ngambil keputusan yang menguntungkan rakyat. (dodollllll….)
Kalo gue Presiden, ni dia First Lady-nye.....

Langkah ke-3. Milih menteri.  Nih dia. Gue ngga bakalan milih orang yang gelarnya sepanjang terusan Zues, ato jalan Bitung-Gorontalo.  Selain gajinya mahal,  paling yang kerja staff-staffnya.  Tapi yang gue pilih personil acara Demo Crazy, personil Opera Van Java, personil Padhyangan Project,  personil Srimulat plus Abdel & Temon.  Supaya rakyat lebih sering lupa sama persoalan Bangsa karena kebanyakan ketawa.

Langkah ke-4. Gue bakal mindahin Ibukota Negara, dari Jakarta ke Manado.  Supaya stress-nya orang Betawi lantaran macet yang gak abis-abis bisa berkurang (Tapi kasian,…ntar malah orang Manado yg stress ya…)

Langkah ke-5. Istana Negara bakal gue pindahin ke puncak gunung Klabat. Supaya pendemo mikir 1000 kali kalo mau demo di depan istana.  trus, mau ngga mau, orang harus olah raga dulu kalo mau ketemu gue.  Sehat lageeee.  N’ untuk turun, gue bakal bikin kereta gantung kayaq di Genting Highland.  Kan sekalian menggalakan pariwisata. (Tapi koq jelek banget namanya ya,..genting,…lebih bagus kalo ‘putting’ highland….sexy booo…)

Langkah ke-6. Supaya masyarakat bisa hidup lebih sehat, gue bakalan tutup semua Francise berbahan baku daging-dagingan.  Ngga perduli KFC, Hoka-hoka Bento, ato Mc Donald.  Trus gue galakan gerakan makanan sehat: Makan Tinutuan di setiap jamuan makan kenegaraan.  Selain itu, gue bakal support pertumbuhan rumah makan Tinutuan di seluruh pelosok tanah air.


Langkah ke-7. Untuk meningkatkan kerukunan umat beragama di Indonesia, gue bakal ngeluarin himbauan untuk beribadah secara berpindah dan bergantian tempat ibadah, sekaligus pakaian yang di gunakan.  Misalnya, kalo umat Kristen biasa ibadah di Gereja hari Minggu, maka pada Minggu berikutnya mereka pindah tempat ibadahnya di Mesjid. Pake pakaian yang biasa yang dipakai umat Islam, dengan mentaati tata cara memasuki dan beribadah di Mesjid. Tapi dengan ritual Kristen. Begitu juga dengan umat Islam, Hindu, Budha.  Kan dengan begitu masing-masing umat bisa lebih merasakan existensinya sebagai mahluk yang namanya manusia.  Lagian, kalo emank ada yang salah sama Agama B, misalnya.  Kan idealnya kaum Agama B pada meninggal semua secara mendadak waktu ibadah di tempat ibadah milik kaum Agama C, dan seterusnya.

Langkah ke-8. Gue bakal motong anggaran persenjataan militer  sebesar 75%.  Ibarat orang jalan-jalan bawa piso dengan alasan jaga diri, secara ngga langsung  justru siap-siap cari musuh buat berantem.  Gitu juga kalo peralatan perang kita banyak, tiap ada Negara tetangga yang miring dikit, maunya ditantangin perang melulu.  Kan kalo anggaran perang kita tinggal 25%, kalo ada masalah dari Negara laen, tinggal teriak aja ke PBB. “Wooiii,…bantuin kita nich, Malaysia macem-macem.”
Oh iya, soal tentara, gampang,…gue kasih modal aja untuk dagang di pasar-pasar tradisional.  Kan udah terbukti kalo UKM yang mbikin Indonesia cepet keluar waktu krisis moneter terakhir.


Langkah ke-9. Gue bakal mbikin daratan baru di Manado. Bukan nimbun laut pake tanah atau reklamasi (ntar di demo mahasiswa). Tapi pake sistim Rig, atau pengeboran lepas pantai yang berukuran extra gede, baru taruh tanah di atas pancang-pancangnya.  Dengan begitu, kita juga bisa ngumpulin ikan-ikan di bawahnya. Hehehe,…kalo buang hajat kan jadi lebih gampang….

Langkah ke-10. Berhubung Manado dikelilingin laut, gue bakal merintahin ahli mesin kendaraan sama kapal selam, untuk mbikin mobil yang bisa di darat sama di laut.  Mirip mobilnya James Bond. (Tapi gawat juga yee,…ntar pada ngintipin orang buang hajat….hehehe)

Langkah ke-11. Gue bakal menyulap tanah kelahiran kakek-buyut gue, yakni Airmadidi jadi kayaq Disneyland.  Supaya bocah-bocah Airmadidi ngga perlu jauh-jauh nikmatin permainan kelas dunia.

Langkah ke-12. Kalo dulu system transmigrasi lebih banyak mindahin orang ‘kurang mampu’ ke daerah yang kurang padat, maka kalo gue presiden, gue bakal mindahin paksa orang-orang kaya yang sukses di daerah yang ‘makmur’ ke daerah yang ‘kering dan tandus’ untuk mereka kelola.  Kan mereka kreatif dan inovatif.

Langkah ke-13. Gue bakal ngapus semua partai politik. Cuma banyak ngabisin biaya, banyak berantem dan bikin banyak kepentingan.  Grup lawak malah gue fasilitasin supaya menjamur. Supaya  penyakit darah tinggi bisa ditekan lantaran banyak ketawa-ketiwi.  Kebanyakan parpol malah meningkatkan darah tinggi ama kolesterol. 
Ade gw, Ponakan, ama ipar yg marganya Hukom. Calon Presiden Fam

Langkah ke-14. Koruptor ngga akan gue hukum.  Apalagi Hukom mati (hehe...gak enak ama ipar gue. Soalnya marganya Hukom..)  Malah gue cariin pengusaha hebat dan motivator-motivator briliant untuk ngajarin dia jadi pengusaha.  Pas usahanya udah maju pesat, gue ‘susupin’ koruptor-koruptor jempolan yang udah ditrainning khusus untuk nggerogotin usahanya.  Supaya dia tahu gimana rasanya di korupsi.

Langkah ke-15. Gue Cuma mbikin satu sekolah sama satu universitas  yang gede banget, di tanah yang juga luas banget di tiap Kotamdya ato Kabupaten.  Persoalan jarak sich gampang.  Gue bakalan nyiapin bis sekolah yang banyak banget di banyak lokasi. Jadi anak sekolah sama mahasiswa ngga nyebar di banyak tempat.  Untuk mencegah tawuran pelajar, di lokasi sekolah dan univeritas gue tempatin kantor polisi yang personilnya banyak, dan telah berguru pada Jet Lee, Steven Seagel  dan Van Damne. Begitu juga di tiap bis jemputan.  Trus, sopir bisnya gue minta tolong ipar gue yang orang Batak. Marganya Lubis. Jadi gak repot-repot ngingetin. Tinggal teriak: woooiiii, Loe-bis
Dad & Mom, ade gw yg cewek & Ipar gw, marganya Lubis

Langkah ke-16. Gue bakal manggil semua orang paling pinter di Indonesia, untuk mbikin BBM dari aer laut.  Kalo udah, tinggal gue panggil semua ahli automotif, buat mbikin kendaraan dari roda 1 sampe roda 35 yang Bahan Bakarnya dari aer laut.  Dengan begitu gue ngga pusing lagi soal persediaan, dan pusing naek-nurunin harga BBM. Capek ribut terus sama masyarakat.

Langkah ke-17. Gue bakal ngasih proyek APBN ke temen-temen gue yang doyan bisnis.  Mr. Joe dan C.V Karya Bahari Bersama.

Langkah ke-18. Supaya rakyat gue gak bingung milih channel TV, gue bakal ngeluarin ijin cuma untuk 3 Stasiun TV di Indonesia.  Ngga ada bedanya koq.  Paling model iklan laki-nya kalo ngga Darius Sinathrya, Irfan Bachdim, ato si-Komeng.   


Langkah ke-19. Gue bakal bikin jadwal jalan-jalan ke luar negri secara bergilir. Pertama keluarga besar gue donk. Kedua temen-temen deket gue, ketiga kaum miskin, dan terakhir pelajar dan mahasiswa.  Pake APBN.  Kalo anggota Dewan mah,…ke laut aja.
Kantor Walikota Manado.  

Langkah ke-20. Gue bakalan ngerombak mekanisme pemekaran wilayah.  Selain buang banyak biaya, juga memperbanyak ‘raja-raja kecil’

Langkah ke-21.  Kalo mentri-mentri gue tunjuk sendiri, tapi untuk Bupati, Walikota sama anggota Dewan, gue pake sistim SMS terbanyak.  Indonesian Idol sama Putri Indonesia aja bisa sukses.  Kan dengan begitu pedagang pulsa elektrik bisa hidup.

Langkah ke-22. PLN bakal gue tutup.  Selain mencegah kebakaran karena arus pendek, juga mengurangi pemakaian bahan bakar.  Gantinya, semua komponen listrik di Indonesia gue perintahin untuk ganti pake system digital, yang di-ON pake sitem satelit.  Keren gak tuh.

Langkah ke-23. Supaya transportasi murah, gue bakalan bikin terowongan bawah laut untuk menghubungkan satu pulau dengan pulau lain.  Kan dengan begitu, rakyat gue bisa  jalan kaki doank, ato naek sepeda kalo mau pergi ke Jakarta dari Manado.  yah, boleh juga sich kalo mau naek bendi (tapi tergantung kudanya kali ya, mau apa ngga…)

Langkah ke-24. Kalo di tiap kantor pemerintah jaman presiden sebelumnya harus nggantung foto presiden sama wakil, dengan Lambang Burung Garuda di tengahnya, pas gue jadi presiden, gue bakal merintahin nggantung foto Mr. Flinstone sama Michael Jackson. Cuma untuk menginspirasi, bahwa kesederhanaan Mr. Flinstone dan Kemodernan M. Jackson, toh keduanya terkenal, masuk TV, dan dibikin film layar lebar.

Langkah ke-25. Supaya system perbankan lebih gampang dikontrol, gue bakal ngeluarin aturan untuk ‘Cuma’ ngijinin 3 Bank yang bisa exist di Indonesia. Dan ke-3 Bank tersebut harus lolos presentasi program-programnya di hadapan 1000 ahli keuangan paling pinter di Indonesia, 1000 pengusaha paling pelit di seluruh Indonesia, 1000 pedagang tradisional paling udik di seluruh Indonesia, 1000 ibu rumah tangga paling mata duitan di seluruh Indonesia dan 1000 nelayan paling tahan melaut di seluruh Indonesia.

Langkah ke-26.  Pesawat kenegaraan  yang ngangkut gue ama staff ke mana-mana, harus ditulis gede-gede sebagai berikut: www.robinticoalu.com  Stop war and violence in the world.

Langkah ke-27.  Gue bakal ngeluarin aturan, tiap orang yang gajinya 2 juta/bulan, wajib nanem 1 pohon dan ngelepas 10 benih ikan laut setiap gajian. Dan aturan tersebut berlaku untuk lelipatannya. Kalo gajinya 4 juta/bulan, 2 pohon dan 20 benih ikan laut

Langkah Terakhir (ke-28). ………aduh, susah amat mikir. Padahal cuma ‘seandainya’…….hehehe…..apalagi kalo jadi Presiden beneran ya…….ngga kuaaaaaatttttttt…….. 

(selamat…!!! Anda telah membaca tulisan ini hingga selesai.  Dengan begitu anda termasuk orang yang berprinsip: “Sontoloyo…..is the best”)