Saturday, July 30, 2011

KALO GUE JADI PRESIDEN INDONESIA


(28  Langkah ala Pendekar Naga Geni  212. Wiro Sableng….tanpa Sinto Gendeng)

Langkah pertama.  Gue bakalan reparasi gigi gue yang udah banyak ompongnya.  Gue pengen implant gigi, yang di tanganin dokter gigi terbaik di dunia, supaya gigi gue sekeren gigi Tom cruise.  Itung-itung untuk meningkatkan rasa percaya diri. 

Langkah ke-2.  Gue bakalan ikut fitness buat nurunin berat badan gue yang udah overweight. Supaya lebih ringan waktu bergerak, dan lebih sehat.  Kan di dalam tubuh yang sehat terdapat jiwa yang kuat. Dengan jiwa yang kuat, gue bisa lebih jernih ngambil keputusan yang menguntungkan rakyat. (dodollllll….)
Kalo gue Presiden, ni dia First Lady-nye.....

Langkah ke-3. Milih menteri.  Nih dia. Gue ngga bakalan milih orang yang gelarnya sepanjang terusan Zues, ato jalan Bitung-Gorontalo.  Selain gajinya mahal,  paling yang kerja staff-staffnya.  Tapi yang gue pilih personil acara Demo Crazy, personil Opera Van Java, personil Padhyangan Project,  personil Srimulat plus Abdel & Temon.  Supaya rakyat lebih sering lupa sama persoalan Bangsa karena kebanyakan ketawa.

Langkah ke-4. Gue bakal mindahin Ibukota Negara, dari Jakarta ke Manado.  Supaya stress-nya orang Betawi lantaran macet yang gak abis-abis bisa berkurang (Tapi kasian,…ntar malah orang Manado yg stress ya…)

Langkah ke-5. Istana Negara bakal gue pindahin ke puncak gunung Klabat. Supaya pendemo mikir 1000 kali kalo mau demo di depan istana.  trus, mau ngga mau, orang harus olah raga dulu kalo mau ketemu gue.  Sehat lageeee.  N’ untuk turun, gue bakal bikin kereta gantung kayaq di Genting Highland.  Kan sekalian menggalakan pariwisata. (Tapi koq jelek banget namanya ya,..genting,…lebih bagus kalo ‘putting’ highland….sexy booo…)

Langkah ke-6. Supaya masyarakat bisa hidup lebih sehat, gue bakalan tutup semua Francise berbahan baku daging-dagingan.  Ngga perduli KFC, Hoka-hoka Bento, ato Mc Donald.  Trus gue galakan gerakan makanan sehat: Makan Tinutuan di setiap jamuan makan kenegaraan.  Selain itu, gue bakal support pertumbuhan rumah makan Tinutuan di seluruh pelosok tanah air.


Langkah ke-7. Untuk meningkatkan kerukunan umat beragama di Indonesia, gue bakal ngeluarin himbauan untuk beribadah secara berpindah dan bergantian tempat ibadah, sekaligus pakaian yang di gunakan.  Misalnya, kalo umat Kristen biasa ibadah di Gereja hari Minggu, maka pada Minggu berikutnya mereka pindah tempat ibadahnya di Mesjid. Pake pakaian yang biasa yang dipakai umat Islam, dengan mentaati tata cara memasuki dan beribadah di Mesjid. Tapi dengan ritual Kristen. Begitu juga dengan umat Islam, Hindu, Budha.  Kan dengan begitu masing-masing umat bisa lebih merasakan existensinya sebagai mahluk yang namanya manusia.  Lagian, kalo emank ada yang salah sama Agama B, misalnya.  Kan idealnya kaum Agama B pada meninggal semua secara mendadak waktu ibadah di tempat ibadah milik kaum Agama C, dan seterusnya.

Langkah ke-8. Gue bakal motong anggaran persenjataan militer  sebesar 75%.  Ibarat orang jalan-jalan bawa piso dengan alasan jaga diri, secara ngga langsung  justru siap-siap cari musuh buat berantem.  Gitu juga kalo peralatan perang kita banyak, tiap ada Negara tetangga yang miring dikit, maunya ditantangin perang melulu.  Kan kalo anggaran perang kita tinggal 25%, kalo ada masalah dari Negara laen, tinggal teriak aja ke PBB. “Wooiii,…bantuin kita nich, Malaysia macem-macem.”
Oh iya, soal tentara, gampang,…gue kasih modal aja untuk dagang di pasar-pasar tradisional.  Kan udah terbukti kalo UKM yang mbikin Indonesia cepet keluar waktu krisis moneter terakhir.


Langkah ke-9. Gue bakal mbikin daratan baru di Manado. Bukan nimbun laut pake tanah atau reklamasi (ntar di demo mahasiswa). Tapi pake sistim Rig, atau pengeboran lepas pantai yang berukuran extra gede, baru taruh tanah di atas pancang-pancangnya.  Dengan begitu, kita juga bisa ngumpulin ikan-ikan di bawahnya. Hehehe,…kalo buang hajat kan jadi lebih gampang….

Langkah ke-10. Berhubung Manado dikelilingin laut, gue bakal merintahin ahli mesin kendaraan sama kapal selam, untuk mbikin mobil yang bisa di darat sama di laut.  Mirip mobilnya James Bond. (Tapi gawat juga yee,…ntar pada ngintipin orang buang hajat….hehehe)

Langkah ke-11. Gue bakal menyulap tanah kelahiran kakek-buyut gue, yakni Airmadidi jadi kayaq Disneyland.  Supaya bocah-bocah Airmadidi ngga perlu jauh-jauh nikmatin permainan kelas dunia.

Langkah ke-12. Kalo dulu system transmigrasi lebih banyak mindahin orang ‘kurang mampu’ ke daerah yang kurang padat, maka kalo gue presiden, gue bakal mindahin paksa orang-orang kaya yang sukses di daerah yang ‘makmur’ ke daerah yang ‘kering dan tandus’ untuk mereka kelola.  Kan mereka kreatif dan inovatif.

Langkah ke-13. Gue bakal ngapus semua partai politik. Cuma banyak ngabisin biaya, banyak berantem dan bikin banyak kepentingan.  Grup lawak malah gue fasilitasin supaya menjamur. Supaya  penyakit darah tinggi bisa ditekan lantaran banyak ketawa-ketiwi.  Kebanyakan parpol malah meningkatkan darah tinggi ama kolesterol. 
Ade gw, Ponakan, ama ipar yg marganya Hukom. Calon Presiden Fam

Langkah ke-14. Koruptor ngga akan gue hukum.  Apalagi Hukom mati (hehe...gak enak ama ipar gue. Soalnya marganya Hukom..)  Malah gue cariin pengusaha hebat dan motivator-motivator briliant untuk ngajarin dia jadi pengusaha.  Pas usahanya udah maju pesat, gue ‘susupin’ koruptor-koruptor jempolan yang udah ditrainning khusus untuk nggerogotin usahanya.  Supaya dia tahu gimana rasanya di korupsi.

Langkah ke-15. Gue Cuma mbikin satu sekolah sama satu universitas  yang gede banget, di tanah yang juga luas banget di tiap Kotamdya ato Kabupaten.  Persoalan jarak sich gampang.  Gue bakalan nyiapin bis sekolah yang banyak banget di banyak lokasi. Jadi anak sekolah sama mahasiswa ngga nyebar di banyak tempat.  Untuk mencegah tawuran pelajar, di lokasi sekolah dan univeritas gue tempatin kantor polisi yang personilnya banyak, dan telah berguru pada Jet Lee, Steven Seagel  dan Van Damne. Begitu juga di tiap bis jemputan.  Trus, sopir bisnya gue minta tolong ipar gue yang orang Batak. Marganya Lubis. Jadi gak repot-repot ngingetin. Tinggal teriak: woooiiii, Loe-bis
Dad & Mom, ade gw yg cewek & Ipar gw, marganya Lubis

Langkah ke-16. Gue bakal manggil semua orang paling pinter di Indonesia, untuk mbikin BBM dari aer laut.  Kalo udah, tinggal gue panggil semua ahli automotif, buat mbikin kendaraan dari roda 1 sampe roda 35 yang Bahan Bakarnya dari aer laut.  Dengan begitu gue ngga pusing lagi soal persediaan, dan pusing naek-nurunin harga BBM. Capek ribut terus sama masyarakat.

Langkah ke-17. Gue bakal ngasih proyek APBN ke temen-temen gue yang doyan bisnis.  Mr. Joe dan C.V Karya Bahari Bersama.

Langkah ke-18. Supaya rakyat gue gak bingung milih channel TV, gue bakal ngeluarin ijin cuma untuk 3 Stasiun TV di Indonesia.  Ngga ada bedanya koq.  Paling model iklan laki-nya kalo ngga Darius Sinathrya, Irfan Bachdim, ato si-Komeng.   


Langkah ke-19. Gue bakal bikin jadwal jalan-jalan ke luar negri secara bergilir. Pertama keluarga besar gue donk. Kedua temen-temen deket gue, ketiga kaum miskin, dan terakhir pelajar dan mahasiswa.  Pake APBN.  Kalo anggota Dewan mah,…ke laut aja.
Kantor Walikota Manado.  

Langkah ke-20. Gue bakalan ngerombak mekanisme pemekaran wilayah.  Selain buang banyak biaya, juga memperbanyak ‘raja-raja kecil’

Langkah ke-21.  Kalo mentri-mentri gue tunjuk sendiri, tapi untuk Bupati, Walikota sama anggota Dewan, gue pake sistim SMS terbanyak.  Indonesian Idol sama Putri Indonesia aja bisa sukses.  Kan dengan begitu pedagang pulsa elektrik bisa hidup.

Langkah ke-22. PLN bakal gue tutup.  Selain mencegah kebakaran karena arus pendek, juga mengurangi pemakaian bahan bakar.  Gantinya, semua komponen listrik di Indonesia gue perintahin untuk ganti pake system digital, yang di-ON pake sitem satelit.  Keren gak tuh.

Langkah ke-23. Supaya transportasi murah, gue bakalan bikin terowongan bawah laut untuk menghubungkan satu pulau dengan pulau lain.  Kan dengan begitu, rakyat gue bisa  jalan kaki doank, ato naek sepeda kalo mau pergi ke Jakarta dari Manado.  yah, boleh juga sich kalo mau naek bendi (tapi tergantung kudanya kali ya, mau apa ngga…)

Langkah ke-24. Kalo di tiap kantor pemerintah jaman presiden sebelumnya harus nggantung foto presiden sama wakil, dengan Lambang Burung Garuda di tengahnya, pas gue jadi presiden, gue bakal merintahin nggantung foto Mr. Flinstone sama Michael Jackson. Cuma untuk menginspirasi, bahwa kesederhanaan Mr. Flinstone dan Kemodernan M. Jackson, toh keduanya terkenal, masuk TV, dan dibikin film layar lebar.

Langkah ke-25. Supaya system perbankan lebih gampang dikontrol, gue bakal ngeluarin aturan untuk ‘Cuma’ ngijinin 3 Bank yang bisa exist di Indonesia. Dan ke-3 Bank tersebut harus lolos presentasi program-programnya di hadapan 1000 ahli keuangan paling pinter di Indonesia, 1000 pengusaha paling pelit di seluruh Indonesia, 1000 pedagang tradisional paling udik di seluruh Indonesia, 1000 ibu rumah tangga paling mata duitan di seluruh Indonesia dan 1000 nelayan paling tahan melaut di seluruh Indonesia.

Langkah ke-26.  Pesawat kenegaraan  yang ngangkut gue ama staff ke mana-mana, harus ditulis gede-gede sebagai berikut: www.robinticoalu.com  Stop war and violence in the world.

Langkah ke-27.  Gue bakal ngeluarin aturan, tiap orang yang gajinya 2 juta/bulan, wajib nanem 1 pohon dan ngelepas 10 benih ikan laut setiap gajian. Dan aturan tersebut berlaku untuk lelipatannya. Kalo gajinya 4 juta/bulan, 2 pohon dan 20 benih ikan laut

Langkah Terakhir (ke-28). ………aduh, susah amat mikir. Padahal cuma ‘seandainya’…….hehehe…..apalagi kalo jadi Presiden beneran ya…….ngga kuaaaaaatttttttt…….. 

(selamat…!!! Anda telah membaca tulisan ini hingga selesai.  Dengan begitu anda termasuk orang yang berprinsip: “Sontoloyo…..is the best”)

Tuesday, July 26, 2011

IKAN ASAP YANG INSPIRATIF


Kalau orang Manado di tanya soal ikan asap, mungkin banyak yang ragu-ragu.   Tapi kalo di tanya ikan Fufu,  jangankan orang, ……...burung kakatua yang menclok di jendela juga tau.  Hehehe…..Karena pada dasarnya  ikan asap dengan ikan fufu sama aja, cuma fufu itu bahasa Manado. 

Saya jelasin dikit soal ikan asap ya….

Pengasapan adalah ilmu pengolahan tua yang jauh lebih tua dari ahli pengolahan modern manapun.  Dan mungkin (mungkin loh…), ilmu ini ditransfer secara turun-temurun (yang pasti tanpa menggunakan Bluetooth,…hehehe..) dari para chef master yang tinggal di pinggiran pantai.  Bisa nelayan, atau pengusaha makanan. 

Ikan asap adalah produk olahan ikan yang pemasakannya  memanfaatkan panas dan asap yang dihasilkan dari  proses pembakaran kayu.
Ikan dalam proses pengasapan

Secara umum, ada 2 metode pengasapan: Pengasapan panas dan pengasapan dingin. 

Penggunaan kata ‘panas’ dan ‘dingin’ di sini  hanyalah ‘istilah’  untuk membedakan SUHU dan JARAK SUMBER API terhadap produk.

Pada pengasapan ‘dingin,’ suhu yang ‘digunakan’ adalah 30°C - 45°C, dengan jarak sumber api yang ‘jauh’ dari produk.  Sedangkan pengasapan ‘panas’ menggunakan suhu  lebih dari 45°C, dengan sumber api  yang ‘dekat’.  Ikan bakar merupakan salah satu proses pengolahan dengan metode pengasapan panas.   

Apa sich yang terjadi selama proses pengasapan ….?

Penarikan air pada produk, dan ‘pengendapan’ senyawa-senyawa asap.

Panas dan asap yang timbul dari  terbakarnya kayu akan ‘menarik’ keluar air yang terkandung di dalam daging. Dan bersamaan dengan itu, ‘masuklah’ asap beserta senyawa-senyawanya, seperti fenol, keton, aldehid, dll.  Semakin banyak air yang ditarik keluar dari daging ikan, maka semakin banyak pula penetrasi asap ke dalam.  Yah sederhananya, terjadi proses ‘pertukaran’.  Air keluar, dan asap masuk.
eh,...kliatan kan tuh asep-asepnya...?

Lamanya proses ‘pemasakan’ ikan asap ditentukan oleh:

1)Ukuran/ketebalan daging  ikan.  Semakin besar/tebal daging ikan, maka semakin lama prosesnya.

2)Suhu yang di gunakan.  Semakin tinggi suhu, semakin cepat proses berakhir. 

3)Konstruksi tempat pengasapan.
Ikan yang diasapi pada tempat pengasapan yang ‘terbuka’ cenderung lebih lama prosesnya ketimbang pada tempat pengasapan ‘tertutup.’   Hal ini dimungkinkan oleh ‘pemusatan’ panas dan asap yang dihasilkan, dimana pada system ‘terbuka’ panas dan asap lebih banyak ‘terbuang’ ketimbang pada system tertutup.
 
(Dikesempatan lain, gue bahas lebih mendalam soal konstruksi tempat pengasapan)
                                                                    
                                                                     Masa simpan/Daya Tahan produk Ikan Asap
ini termasuk pengasapan 'panas'  dg system 'tertutup'

Daya tahan/masa simpan ikan asap dipengaruhi oleh beberapa hal, seperti :

a)Kualitas Bahan Baku.  Yah, sebaiknya kalo ikan udah ‘jelek’ ngga usah di asap deh. Karena prinsipnya, sehebat  apapun cara pengolahan, ngga  bisa ngerubah bahan baku ‘jelek’ jadi  bagus.  Tapi kalo mutunya ada di ‘pertengahan’ antara jelek dan ‘agak’ bagus, tentunya mempengaruhi ‘masa simpan’……..hehehe…bisa ngebayangin sendiri toh,…..

b)Kandungan air (water content).  Umumnya, ikan asap masih memiliki kandungan air yang tinggi (berkisar antara 45% - 60%), dimana kondisi ini ‘masih’ merupakan range kadar air yang ‘disukai’ mikroba untuk bertumbuh dan memperbanyak diri.  Sayangnya, dengan menurunkan kadar air hingga 20% - 30%, membuat tekstur daging ikan menjadi keras, dan menurunkan selera makan.  Walau pada kisaran kadar air tersebut aktifitas mikroba menurun drastis.

c)Suhu penyimpanan.   Pada kondisi penyimpanan di suhu kamar (28°C - 33°C), ikan asap masih ‘layak’ dikonsumsi maksimum 4 (lima) hari saja. Kalau selesai diproses hari senin malam, berarti pada Jumat malam masih bolehlah. Tapi pada sabtu paginya, lebih baik cium lagi baunya. Kalo udah ada ‘bau asing’ mendingan cari blacky ato pusy,…..hehehe….

Nah, kalo produk ikan asap di simpan pada pendingin (kulkas), yang suhunya  antara 0°C - 5°C, biasanya bisa ‘bertahan’ hingga 10 hari.  Tapi saran gue, mendingan jangan lama-lama, dan jangan banyak-banyak nyimpan produk ikan asap deh. Mendingan disanten, ato dicampur sambel goreng,….wuuuiiihhh,….gue nulis aja jadi laper nich…hehehe…

d)Pengemas. Ikan asap yang abis diolah langsung dikemas dengan plastic yang ‘hampa’ udara ato vakum, bisa lebih lama ketimbang cuma di simpan di suhu kamar.  Lebih lama lagi kalo udah di kemas vacuum, trus di simpan di kulkas.  Bisa sampe 18 hari boo….
Dg pengemas Vacuum. Rokok cuma buat ukuran  


Penyajian Ikan Asap

Kalo gue, paling doyan ikan asap yang disantan, dan yang di ‘garo’ rica, istilah Manado-nya.  Aduh, sory ya, di tulisan laen aja deh gue  tulisin resep khusus menyajikan ikan asap.  Tapi ala Manado…..mau…? Tunggu deh.   

Ah,  gue berubah pikiran nich,…untuk ‘garo’ rica itu mah cuma istilah.  Tapi bahasa umumnya ya itu tadi,….bikin aja sambel goreng,…trus pas tomatnya udah ‘setengah mateng’ masukin deh tuh ikan asap.  Tapi jangan lama-lama, ntar daging ikannya jadi keras.  Kira-kira aja, kalo campuran sambelnya udah berkolaborasi kedaging ikan, langsung angkat aja……..


Upps,…jangan lupa,….sambel gorengnya tambahin Jahe secukupnya waktu numbuk bareng cabe, bawang merah, ama tomat.  Nah, tudia resep ‘garo’ rica, ala Manado.  kampung gue tercinta. Eh, ngoni so pernah pi Manado…?

yang ini wuiiihhh,...enak campur sambel goreng

Eeehhh,….tunggu dulu,…tulis-tulis (soalnya gak lagi ngomong..), dimana ya ‘muatan’ inspiratif-nya…??? Wkwkwkw…….gue bego bikin judul yee,….Loe  pada ganti sendiri deh judulnya……


sssttttt,....yang ini masih 'secret project' gw loh..... 

Friday, July 22, 2011

MENGHAYAL YUUU……..!!!!


Kalo si-Jamal Mirdad bilang: “Mencinta, itu bukan dosa….”

Boleh donk ngomong: “Menghayal juga bukan dosa…”

Pada mulanya adalah…….

Seandainya  ada mesin waktu yang bisa mbalikin kita ke masa lalu, maukah anda kembali ke suatu masa tertentu untuk memperbaiki  hal-hal di masa lalu yang anda yakini sangat berpengaruh di masa kini….?
pict by Pete & Joe
Ok, gue bikin sederhana.  Anggaplah anda merasa ‘kurang beruntung’ akan sesuatu hal pada hidup anda di masa kini, karena kesalahan dalam pengambilan keputusan di masa lalu.

Ah, ngga usah bohong, pasti ada satu, atau malah lebih hal yang membuat anda ingin merubahnya, tapi ngga mungkin karena berkaitan dengan masa lalu.  Contoh nich, misalnya anda sekarang di penjara karena ‘tanpa sengaja’ telah membuat seseorang meninggal.  Pastinya anda menyesal.  Tapi  anda harus menghadapi kenyataan.  Di penjara. 

Ketika anda tahu bahwa ada sebuah mesin yang bisa mengembalikan anda ke masa lalu, anda pasti ingin balik lagi ke suatu kondisi waktu yang bisa menghindarkan anda dari tindakan yang menyebabkan orang tersebut meninggal.  Misalnya, orang tersebut meninggal karena anda mencoba menghindari anjing yang melintasi jalan anda secara tiba-tiba waktu  ngebut pake motor.  Ironisnya, saat anda banting setir, anda justru menabrak  almarhum hingga meninggal.  Dengan keberadaan mesin waktu tersebut, anda pastinya akan memilih untuk menabrak tuh anjing sialan ketimbang banting setir. Iya kan…?

Atau, anda saat ini ‘hanya’ seorang OB (office boy).  Padahal, kalau saja 25 tahun lalu anda menerima tawaran paman anda yang kala itu berpangkat Mayjen Polisi, untuk masuk AKABRI ( karena paman anda punya ‘jatah’ 1 orang), mungkin saat ini anda bisa merekomendasikan, atau membatalkan karir Briptu Norman Kamaru untuk joget ‘chaiya chaiya’

Atau, saat ini anda wanita yang hidupnya bagai sansak hidup dari monster yang anda sapa sebagai suami.  Padahal, kalau saja 15 tahun lalu anda tidak tergoda untuk iseng ngisep chimeng ato nenggak valium,  hingga di bawah kesadaran nyopot celana dalam di hadapan sang monster, mungkin saat ini anda tengah nyantai di bawah cahaya bulan, plus angin sepoi-sepoi  dengan yacht-nya si-Arya (yang tangannya sibuk mondar-mandir di balik rok…hehehe),  ngebut sama Ferari-nya Arnold, atau sibuk nyari lahan untuk mbangun property bareng Arland, yang semuanya pontang-panting jatuh cintrong ke anda.
pict by Anonym

Uuhh, kalau saja mesin waktu itu memang ada………
Nyantai sob, wajar koq kalo orang hidup itu ber-imaginasi.  Gratis and menyehatkan jiwa koq.

Eeeehhh, ngga percaya.  Itu bukan orisinil kata-kata gue koq. Kata para pakar malah (tapi bukan pakar las dan bubut loh…)

Coba deh tanyain sama orang yang nggali terusan Suez, si-Ferdinand De Lesseps. Emanknya dia  langsung bikin oret-oretan di kertas kalkir..? Ngga kaleeee……Doski menghayal dulu. Ber-imaginasi dulu, baru beli pacul…hehehe..




Atau coba tanya si-Steven Spieldberg, sang sutradara kenamaan Hollywood.  Apa yang dia bikin sebelum mbikin film kesohor kalo bukan ber-imaginasi lebih dulu.

Malahan, A. Einstein, salah satu mahluk paling jenius di bumi, sempet-sempetnya ngomong soal imaginasi. Gini katanya:

Imajinasi lebih penting dari pengetahuan. Pengetahuan terbatas, sedangkan imajinasi seluas langit dan bumi   

Terkadang, imaginasi bisa ‘membebaskan’ kita dari rasa sakit yang kita alami di kehidupan nyata.

Emanknya salah kalo seorang yang dihukum seumur hidup berhayal tengah bercengkrama dengan istri dan anak-anak tercinta sambil berayun-ayun di Disney Land…?
pict by Chris Brookes

Apa ngga boleh kalo gelandangan yang nungguin bunyi “cring” recehan di gelas kalengnya menghayal  naek yacht di kepulauan Karibia sambil di gendong Lionel Messi…?

Ssstttt,…koq imaginasi-nya malah ke ‘sesuatu’ di balik kebaya Angelina Jolie sich om, nyong, pakde,…wkwkwkw…(sejak kapan Jolie pake kebaya…)

Wah..wah,..itu lagi tuh, si-Nona, eh tante juga,..loh koq oma juga sich…? Masa ngebayangin yang ada ‘di bawah’ six pack-nya Brad Pitt sich,….hayooooo ketauan.

Stop……

Jangan hidup dalam hayalan doank ah,….ayo balik ke dunia nyata...!!!!  Hadapi kenyataan….!!!

Sekarang giliran gue…….Menghayal  apa,…eh,..siapa yach…?

Monday, July 18, 2011

MEMAKAI KEYAKINAN SENDIRI


Dalam perenungan, saya kerap berpikir bahwa saya bukan pribadi yang punya semangat juang dan keinginan kuat untuk meraih apa yang saya impikan.  Saya ngga doyan ngotot-ngotot amat untuk meraih sesuatu.  Kerap memendam ‘banyak harapan dan impian’ tanpa batasan waktu.  Dan pada titik tertentu, sering merasa ada yang salah dengan diri saya.

Anehnya,  dilain kesempatan  saya senang membaca buku-buku tentang semangat juang orang-orang sukses, mengikuti banyak seminar para motivator ulung, serta nonton film-film yang inspiratif.  Saya juga bergaul dengan beberapa sosok sukses yang perfectsionis.  Toh belum dapat ‘mengubah’ perspective saya dalam meraih impian dan harapan-harapan saya.

Konyolnya, saya kerap mencari pembenaran yang dapat mendukung perspective saya.  Menuding ini dan itu sebagai biang keladi, serta berbagai dalih.  Hingga akhirnya saya meyakini satu hal, yang terinspirasi dari CEO Jawa Post yang kini menjabat Dirut PLN, Bpk Dahlan Iskan.   

Dalam cerita bersambungnya tentang proses ‘Ganti Hati’ yang di muat di salah satu harian terbesar daerah, beliau menyatakan bahwa hidupnya diposisikan  bagai aliran air yang semakin hari-semakin deras alirannya. 

Saya ingin menjalani kehidupan dengan apa yang saya yakini. Tanpa harus meminjam keyakinan orang lain.  Dengan begitu, saya tidak harus ‘merasa kurang bahagia’  karena penilaian orang lain tentang saya.  Dan mungkin,….itu sebabnya saya tidak terusik rasa cemburu oleh capaian kesuksesan siapapun, atau diganggu oleh apa yang disebut sebagai ‘persaingan’

Cukupkanlah dirimu, dengan semua yang ada padamu.” Adalah short massage yang saya yakini.
(itu juga salah satu alasan saya ngga perlu istri lebih. 1 cukup koq…….wkwkwkwkw…)

Kami pernah tinggal di suatu tempat yang sebagian besar masyarakatnya memutuskan mengambil jatah beras bagi kaum miskin (raskin).  Tak perduli miskin asli, atau miskin ‘jadi-jadian’.  Beberapa kali  ketua RT (Rukun Tetangga), yang kebetulan teman baik kami menawarkan beras extra murah tersebut.  Dengan halus kami selalu menolak.  Bukan tak butuh beras.  Melainkan Karena keyakinan, bahwa kami bukanlah warga miskin.  Namun kami tak mengemukan alasan ini padanya.  Ngga tega menyinggung perasaan orang yang telah menawarkan hal yang baik (menurut keyakinannya).

Di kesempatan berbeda, kami diperhadapkan pada suatu kondisi dilematis. Istri harus menjalani operasi cesar persalinan anak ke-2 yang biayanya lumayan. Sedangkan kondisi keuangan saat itu agak timpang. Seorang yang baik hati memberi jalan mudah pada kami: “Meminta keterangan kelurahan sebagai warga miskin”

Dengan demikian bisa dibebaskan/diringankan dari biaya persalinan.  Dengan keyakinan, dan alasan agar tidak menyinggung orang yang menawarkan kebaikan, kami menolak tawaran tersebut.  Kami-pun mencari pinjaman.

Kami juga pernah diajarkan dan ditawarkan untuk ‘mencuri listrik’

“Di jamin ngga ketauan.  Banyak koq rumah gedongan yang melakukan.”  Ujar rekan saya beberapa tahun lalu (saat pengawasan PLN belum seketat sekarang)

Saya juga menolak.  Semata karena keyakinan. Ngga perduli apa keyakinan orang lain. Walau  jauh lebih kaya, atau lebih pintar dari saya.

Tapi ngomong soal keyakinan, saya tahu persis, bahwa sebuah keyakinan tak boleh, dan tak bisa dipaksakan,  tapi  harus lahir dan tumbuh atas keinginan pribadi.  Dengan keyakinan yang kita anut, kitapun tidak bisa merendahkan, atau melecehkan keyakinan yang lain.  Karena ngomong soal keyakinan, bukan ngomong soal benar atau salah.  Itu persoalan yang lain.  Karena keyakinan adalah persoalan psikologis. Bukan masalah logis.

Kalau saya meyakini bahwa Isa Al Masih, atau Yesus Kristus telah lahir, lalu mati dan bangkit dari kematian, hingga naik ke Sorga, itu kan keyakinan saya.  Orang lain mau meyakini atau tidak, itu bukan urusan saya.  Dan saya juga ngga perlu risau, kesal, atau marah kalau ada yang bilang bahwa keyakinan saya salah.  Hehehe….kan kalau dianggap gila, toh yang gila saya. 

Beberapa tahun yang lalu, 2 rekan saya adu argumentasi soal persembahan di Gereja yang berasal dari hasil korupsi.  Teman yang satu, sebut saja A, bilang kalau Gereja harus menolak persembahan tersebut.  Teman yang B menyatakan Gereja  sah-sah saja menerimanya.  Wah, lumayan lama mereka beargumen.
Ketika saya mendekat, rekan A menanyakan pandangan saya.  Tanpa banyak argument saya bilang kalau saya tidak mengharamkan persembahan tersebut.  Karena keyakinan saya, Gereja bukanlah organisasi penghakiman.  Lagian, yang melanggar hukum adalah perbuatan mendapatkan uang tersebut. Bukan uangnya yang di haramkan.  Perbuatan si-penyumbang adalah urusan penegak hukum.

Mungkin kasusnya hampir mirip dengan ‘istilah kejam’ yang di materaikan pada anak yang lahir di luar status pernikahan: ‘anak haram’ ……astagfirullah….koq tega-teganya nyebut si-anak sebagai mahluk haram sich.  Emanknya si-anak salah apa..? Emanknya dia minta dilahirkan..? kan yang melanggar etika kemasyarakatan adalah ‘perbuatanya’ bukan hasil dari perbuatan tersebut.  Malah, itu juga cuma karena ‘kelamaan nyabutnya’…..hahahaha…..(sensor ahh,..) 



Beda sama kesalahan ngitung beban waktu mau bikin bangunan 15 tingkat.  Karena kesalahan hitung bisa berakibat fatal pada dampaknya.

Akhirnya, pakailah keyakinan anda sendiri.  Ariflah menerima resiko dari keyakinan tersebut. Waktu akan membawa kita pada sebuah pencerahan. Persoalan keyakinan itu berubah atau tidak, keyakinan untuk itu harus berasal dari diri kita sendiri. Jangan pernah meminjam keyakinan orang lain.

Wednesday, July 13, 2011

ONE NIGHT WITH BON JOVI


Sebuah wawancara imaginer


Gue       : sejak kapan sich loe mutusin utk jadiin music sbg pilihan hidup


B.J          : sejak gue sadar kalo gue masih hidup



Gue       : ah, becanda loe


B.J          : loh, emank kalo gue udah mati gue bisa nyanyi…?


Gue       : yah terserah loe dech. Trus, menurut loe, apa penyanyi top itu harus  slalu
                 nyenengin fans..?


B.J          : sory, agak bingung gue ama pertanyaan loe.

                (Yah ilah, cakep-cakep, top & kaya, koq rada-rada oon nich)


Gue       : maksud gue, kan loe ama gank loe bisa beken lantaran fans loe banyak tuh. Jadi, apa loe
                 Ama grup loe selalu bikin fans loe seneng, baik-baikin mereka, ngikutin kemauan mereka, dll


B.J          : sapa bilang fans yang bikin gue beken,.. enak aja. Gue bisa jadi kayaq gini ngorbanin banyak coy.  Waktu kita exis pertama, mana ada yang kenal kita.  Tapi kita yang merayap kesono-sini supaya Di kenal. Masuk keluar cafĂ©, pub, dapur rekaman, nyari producer, latihan music, vocal. Belasan taon man..! kalo kita ngga ngelayap kesono-sini, mana ada yang tau kalo band ama suara gue bagus. N’ itu juga belom cukup.  Eh, gue juga pernah jadi tukang sapu loh. Kita pake jalur pertemanan. Bayaran kita pertama tampil aja Cuma  $10. Nah loe bayangin duit segitu buat hidup di Amrik. Korek-korek telinga aja $ 0.8


Gue bukan sombong kalo soal fans. Sederhananya gini,…. pada dasarnya gue mencintai music. Music itu salah satu bagian penting hidup gue.  Tapi, gue juga pengen music gue bisa dinikmatin orang lain.  Makanya kita berusaha bikin yang terbaik.  Nah, ketika orang-orang ndenger music kita dan mereka tertarik,  dipertemukanlah kita oleh industry yang menjembatani kesukaan gue akan music, dan kebutuhan fans.  Jadinya, karya kita dihargai masyarakat.  Dan oleh industry music, bentuk penghargaan tersebut diwakili oleh nilai Dollar.


Jadi  kami juga harus realistis bahwa eksistensi kami diperkuat oleh keberadaan fans yang menghargai music kami, sekaligus menjawab kebutuhan mereka.  Jadi, antara gue sama fans itu sebenarnya saling membutuhkan.  Dan itulah alasan kami bilang bahwa ‘besar’-nya grup music  kami bukan karena fans.  


Biarpun fans banyak, tapi kita ngga berusaha keras menghasilkan karya yang berkualitas, industry music juga males mempromosikan.


Gue       : ya itukan artinya grup kalian harus berusaha menyenangkan para fans supaya mereka ngga ninggalin kalian.


B.J          : prinsip grup kita adalah, kita ngga mungkin bisa menyenangkan semua orang dengan music yang kami mainkan.  Adalah hak mereka untuk memilih atau meninggalkan kami.  Tapi kami berusaha sebisanya menghargai antusiasme mereka, tanpa harus jadi orang lain.  Bagi kami, karakter dasar manusia berlaku di bidang apapun.  Kerja keras, Kejujuran, kerendahan hati dan ketulusan. Dan hal-hal itu ngga bisa direkayasa.


Suatu saat, habis tour ke berbagai Negara, ada sekelompok orang Rusia yang datang ke markas kami.  Mereka datang khusus dari Rusia. Hampir 30 orang.  Kita semua capek banget.  Gue sama beberapa temen udah kesel. Pengen banget ngusir mereka. Tapi salah satu temen yang paling tua bilang, nanti dia yang ngadapin.  Trus dia ngomong ke fans Rusia kalo mereka udah capek sekali. Mau istirahat sekitar 4 -5 jam. Mau tidur.  Kalo mereka mau, markas ngga akan ditutup. Silahkan mereka tunggu, tapi jangan ribut.  Mereka seneng banget.  Kami nelephon kedai makanan kecil untuk disajikan ke mereka. 


Sesuai janji, pas 5 jam, kita makan, trus nyanyiin lagu-lagu anyar kami, dan mereka pamit pulang.

2 minggu kemudian, surat kabar terbesar Rusia nulis:

“Bon Jovi, Grup Musik Paling Manis Sejagad”


Rupanya satu dari 30 orang adalah wartawan senior.  Dan yang lebih hebat lagi, 1 bulan kemudian, kami diundang konser ke lapangan Merah Kremlin.  Hasilnya sukses luar biasa.  Kami mendapat bayaran yang setara dengan tour di 20 kota besar Amerika.   Bukan hanya itu, ternyata kehadiran kami di sana membawa arti yang cukup penting bagi persahabatan antar Negara.


Bayangkan kalau saat mereka berkunjung  ke markas kami dan kami mengusir mereka.  Kami sangat bersyukur dengan tindakan kecil yang dilakukan rekan kami saat itu.


Gue       : kamu tau Indonesia kan..?


B.J          : Ya tau lah. Negara yang terkenal karena Bali dan sarang terorisnya kan…?


Gue       : wah, koq apresiasi anda jelek gitu sich tentang Negara kami.  Teroris kan cuma segelintir orang, tapi  orang baiknya kan jauh lebih banyak.

B.J          : hahahaha,…..maaf.  spontanitas. Saya pernah koq konser di Indonesia. Sukses.  Tapi yah udah agak lama. Sebelum WTC di bom.  Emank sich, di bagian dunia manapun, selalu aja ada orang yang melakukan hal-hal yang merugikan banyak orang.  Tapi mungkin aja mereka ngga sejahat yang kita pikir. cuman mereka salah persepsi aja. Sory, kita ganti topic aja deh.


Gue       : ok,..ok. oh ya B.J, kabarnya anda menyumbangkan uang dalam jumlah yang sangat besar ke sebuah Negara berkembang, untuk membantu pendidikan anak-anak di sana.  Apa sich yang menggerakan anda…?


B.J          : wah, jadi gak enak.  Sebenarnya gue males ngebahas itu.  Soalnya gue pengen, ketika tangan kanan gue memberi, tangan kiri gak usah tau.  Artinya, gak usah di besar-besarin.


Gue       : Tapi kan gak mungkin, soalnya setiap gerak-gerik kamu selalu diendus public.  Gue Cuma pengen tau, apa yang nggerakin hati kamu…..?


B.J tampak termenung sesaat.  Menarik napas.  Air mukanya nelangsa banget


B.J          : gini,…gue liat kekayaan yang berhasil gue kumpulin.  Gue liat anak-anak gue, dan kehidupan gue.  Gue pikir, kalo anak-anak gue cuma bisa nikmatin semua kekayaan gue, suatu saat mereka akan dinina bobokan oleh kelimpahan.  Mereka ngga pernah bisa sungguh menghargai apa yang mereka miliki, karena tidak pernah merasakan bagaimana meraihnya.  Di lain pihak, di sudut dunia lain, anak-anak harus menahan lapar.  Mencari makan dengan tangan-tangan mungil mereka.  Berjalan puluhan, hingga ratusan kilometer hanya untuk mencari air minum dan pergi sekolah.  Malahan banyak yang tidak pernah menginjak sekolah. Miris hati gue ngeliat semua itu.
Tapi miris aja ngga bisa merubah sesuatu kan. Makanya, waktu gue punya ‘kelebihan’ secara materi, gue mengejahwantahkan rasa miris tadi.


Kalo gue milih untuk membantu di jalur pendidikan, karena gue pikir dengan pendidikan dan pengetahuan, mereka bisa melihat bahwa dunia ini bukan cuma soal makan dan minum.  Dengan pengetahuan, mereka bisa tau kenapa besi ribuan ton yang di sebut pesawat bisa melayang diudara, atau kapal induk bisa ngga tenggelam, padahal jarum aja tenggelam.  


Sapa tau, dengan bekal pendidikan yang mereka kecap, mereka bisa merubah dunia kecil mereka jadi lebih baik. Hahaha,…terlalu berlebihan ngga..? Tapi berharap kan masih jauh lebih baik daripada ngga.


Yang terpenting dari semuanya adalah proses transformasi yang yang terjadi secara pribadi dalam diri gue


Gue       : maksudnya gimana tuh B.J…..?


B.J          : kebahagiaan hakiki yang menyusup dalam hati gue, yang sulit gue temukan dalam situasi apapun,  entah saat gue meraih semua kekayaan, atau saat konser-konser kami meraih kesuksesan yang luar biasa.  Kebahagiaan tersebut bentuknya tidak samar-samar, namun nyata.  Malah gue sampe ngga nyadar kalo gue sempet nitikin air mata melihat keceriaan mereka.  Anak-anak yang polos dan lugu.  Yang tak pernah tahu apa yang mereka hadapi.


Saat itu, gue sadar bahwa memberi  dengan keikhlasan itu sesungguhnya gue ngga ‘kehilangan’ apapun. Justru gue yang mendapatkan hal terindah dalam hidup, yakni rasa bahagia karena bisa berbagi.  Sensasi bahagia yang ‘level’-nya ngga bisa di sejajarin dengan bahagia ketika gue disanjung dan dielu-elukan, atau saat gue berhasil mbeli mobil dan seluruh property gue.


Gue       : wah anda jadi keliatan religius banget nich.  Gimana sich perspective kamu soal agama…?


B.J          : aduh pertanyaan kamu koq lama-lama bikin ngga nyaman sich.  Buat gue agama itu Cuma seperangkat norma, atau kaidah yang dipakai sebagai rambu untuk mengontrol perilaku.  Kalo ngga mau begini, jangan melakukan itu, dan seterusnya.


Gue       : Loe percaya Tuhan ngga..?


B.J          : Sebenarnya itu bukan urusan loe. Tapi urusan gue sama Tuhan. N’ lagian, Tuhan juga ngga pernah protes koq soal gue mau percaya ato ngga.


Gue           : Jon, katanya kamu pernah pesta gila-gilaan sama 4 perempuan bugil. Bener gak tuh..?


B.J            : Pertanyaan kamu aneh-aneh deh.


Gue          : ngga, cuman pengen tau.


B.J           : tau apaan..?


Gue         : gimana tanggapin istri kamu....?


B.J         : biasa aja. Dia merit ama gue. Bukan ama masa lalu gue. kan tiap orang punya masa lalu. Yang lalu biarlah berlalu. Kenapa kita terus-terusan 'diikat' sama masa lalu. Kapan kita mau melangkah ke depan.


Gue          : bener sich. Tapi masa lalu kamu kayaqnya gimana gitu....


B.J          : knapa..? Najis...? bisa ngga loe sebutin satu orang aja orang dewasa di negara loe yang gak punya dosa..? Yang suci dan bersih kayaq bayi baru lahir....?


Gue          : yah bukan gitu Jon....


B.J           : loh,..kan elo yg seolah mojokin gue, dengan kesan seolah gue ngga moralis krn perbuatan masa lalu gue. Kalo gue tanya ama loe,....onani moralis ngga...? Trus,....ada ngga remaja menjelang dewasa yang belom ngerasain onani...?


Gue          : hahahaha,.....bisa aja loe Jon.


B.J         : makanya, kita urus aja urusan moral kita masing-masing. Ngga usah ngerasa suci sendiri, trus memvonis orang lain krn dianggap ngga moralis.  Dianggap Bejat. Emanknya yang loe sapa Tuhan ngasih mandat ke A, B, C, atau D untuk menghakimi orang yang menurut mereka ngga moralis.  Apa bukti mandat tersebut....?


Gue        : ok,...ok,...wah loe koq kayaq filsuf gitu sich...?


B.J        : jangan lupa kawan,....gue seniman. Dan seniman, punya jiwa bebas kayaq burung. paling sebel sama formalitas moralis yang kebablasan....


Gue       : Ok deh,..ganti topik...Bagaimana persepsi kamu soal politik…?


B.J          : buat gue sich politik cuma mainan anak-anak…


Gue       : Loh koq…?


B.J          : Kan loe nanya menurut gue.  Terserah gue donk.  Sekarang gue tanya balik sama loe. Pernah liat anak-anak main ngga…?


Gue       : ya sering donk


B.J          : eh kita main dokter-dokteran yuk….! Kamu yang pura-pura jadi dokter. Aku pura-pura jadi pasien.  

Bukan dokter sesungguhnya, atau pasien yang sesungguhnya.  Hanya imaginasi anak-anak.


Gue       : bingung gue. Pendekin aja deh Jon….


B.J          : Pura-pura.  Itulah politik. Dunia penuh kepura-puraan serta berbagai trik-trik super sakti untuk mencapai tujuan pribadi atau kelompoknya.  Kan belom ada penelitian yang mereprentasikan, berapa persen kadar kebenaran, dan berapa kepura-puraan dalam politik.


Gue       : Hahahahaha,….gila loe Jon.


Saking gelinya, tiba-tiba gue ngerasa sakit perut yang amat sangat. 


Uh, gue terbangun dari tidur, karena bocah bungsu gue tengah nginjek perut sambil loncat-loncat.

“Papa bangun, udah ciang. Mama biyang mo kelja…” Cornelia Sarah Berlian Sakura terkekeh sambil nyedot susu kotak di atas perut gue (maksudnya si-Berlian minum susu kotaknya sambil nginjek perut gue. Bukan susu gue yang bentuknya kotak)

Sambil nahan perut yang sakit, gue meluk berbie hidup yang menggemaskan. 

Uh, gue cuma mimpi ketemu Bon Jovi.

Baru 2 menit mbuka mata, alunan lagu ‘Thank you for loving me’ dari nada sms gue bunyi.

It's hard for me to say the things
I want to say some times
There's no one here but you and me
 And that broken old street light Lock the doors
We'll leave the world outside 
All I've got to give to you 
Are these five words when I 
Thank you for loving me 

 
Jon Bon Jovi lahir di Perth AmboyNew JerseyAmerika Serikat2 Maret 1962 dengan nama John Francois Bongiovi Jr

 Adalah penyanyimusikuskomponis serta aktor HollywoodMenguasai gitar, piano dan harmonica.   sekarang  aktif sebagai vokalis pemimpin dari band rock Amerika Serikat yaitu Bon Jovi. Jon menikahi Dorothea Hurley pada tanggal 29 April 1989 dan mempunyai 4 anak; Stephanie Rose (31 Mei1993), Jesse James Louis (19 Februari 1995), Jacob Hurley (7 Mei 2002) dan Romeo Jon (29 Maret 2004).

                                                                                                     Sumber: Wikipedia







Lagu-lagu Bon Jovi:

§ Always