Saturday, June 11, 2011

KEEP U’R IMAGE COY…..!!!

Agak ngga jelas sich siapa yang pertama ngeluarin istilah  ‘Jaga Image’ alias jaim, yang dalam bahasa baku dikenal sebagai pencitraan diri. Tapi dugaan gue istilah jaim dipopulerin kalangan ABG, alias Anak Buah Grandong,…ups salah. Maksudnya Anak Baru Gede.

Ngomongin soal bahasa, gue bukan ahlinya. Tapi sepengetahuan gue, bahasa itu kan cuma soal kesepakatan doang.  Artinya, kalo kita bersama komunitas yang besar nyepakatin kalo benda berupa butiran halus berwarna putih yang rasanya manis sebagai gula pasir,  akhirnya lahirlah kebiasaan yang perlan tapi pasti, menjalar ke komunitas yang lebih besar lagi. Dan  akhirnya seluruh mahluk manusia yang bisa liat, bisa megang dan bisa ngerasain akan bersepakat menggunakan kata gula.

Kan bahasa gaul yang ‘ditetaskan’ dan dikamuskan mpok Deby Sahertian bisa popular karena banyak orang yang nyepakatin.

Balik ke soal jaim. Nah, lantaran gue juga ngga terlalu paham soal pendahuluan dan latar belakang di ‘tetaskan’-nya istilah ini, jadi gue cuma mengkait-kaitkan penggunaannya dengan rangkaian kejadian.

“Gila apa,..masa gue mau duduk di belakang. Ntar kalo di liat kolega ato anak buah gue gimana….?” Kata seorang kenalan yang nolak untuk duduk di ladbak belakang mobil panther.  Malu diliat orang.  Maklum,  doski (atau beliau ya…?)punya jabatan di tempat kerjanya.  Walau ‘ngga seberapa’

Di kesempatan lain, gue kenal seorang pengusaha peternakan ayam, yang punya lebih dari 15.000 ekor ayam. Setiap mendistribusikan telur-telurnya (maksudnya telur ayam,…bukan telurnya dia…hehehe), dia lebih doyan duduk di ladbak belakang mobil Mitsubishi L-300 yang udah butut, barengan telur-telur  jualannya. “Lebih enak. Kena angin…” katanya sambil ketawa.

Pas gue tanya sama orang kepercayaan, sekaligus sopirnya, dia bilang bosnya emank gitu. Rada senewen.  Pernah ada pejabat daerah yang nyempetin diri singgah ke kandangnya. Waktu itu si-bos lagi ngisi  tai ayam ke karung, untuk di jual sebagai pupuk. Si-pejabat yang baru turun dari mobil mengkilat ndeketin. “Panggilin bos kamu dong. Bilang dari Dewan Kota.” Si-pejabat keliatan jijik ngeliat tai ayam yang gumpal-gumpal  lagi dimasukin ke karung.

Lantaran si-bos ayam masih sibuk, dia mempersilahkan si-pejabat duduk dulu.  Pas 15 menit udah lewat, si-pejabat blingsatan, terus ndeketin si-bos ayam yang dikirain buruh kandang.

“Pak bisa tolong cepet dong. Waktu saya sedikit nich.” Kata si-pejabat tetap dengan sopan.

“Bapak mau ketemu saya toh, ya tolong sabar juga pak. Soalnya ini jam kerja saya.” Ujar si-bos ayam sambil meletakan sekopnya, dan pergi mencuci tangan.  Diakhir pembicaraan, ternyata si-pejabat mau minta dukungan dana dalam pemilihan. Si-bos ayam bilang ngga punya duit cash. Akhirnya si-pejabat pulang dengan diikuti semobil penuh telur ayam, sumbangan si-bos ayam.

“Nilai telur-telur itu Rp. 5 juta loh pak.” Kata si-bos ayam pada pejabat yang mau ngga mau nrima telur ayam sebagai sumbangan. Hehehe,….makan deh tu image bos….!

Gue  juga pernah ketemu teman lama  yang waktu di SMA ngga pernah berhenti ketawa ketiwi.  Paling doyan ngelitikin pinggang gue kalo lagi belajar. Malah, hal yang menurut gue ngga lucu, dan ngga perlu diketawain justru bikin dia cengengesan.  Eh pas ketemuan lagi setelah lebih dari 20 taon pisah,( doski berangkat ke Amerika, nanganin sebuah usaha) alamak…,  jangankan kelitik-kelitikan, senyum aja pelitnya minta ampun. Malah gue yang ngerasa jengah sama formalitasnya. Bayangin, waktu makan bareng, dia nyuruh gue ngebilas pake air panas, piring yang mau dipakenya. Gila…! Dikirain gue anak buahnya kali. Hahaha,…tapi sebagai temen, gue milih ikhlas ngelakuinnya.

Gue ngga mau cuma soal nyuciin piring bikin hubungan pertemanan yang udah gue jalin jadi rusak. And lagi, nyuci piring ngga bakal bikin nilai diri gue drop. Karena citra diri gue adalah integritas pribadi gue.  Prinsip hidup gue.  Image tentang diri gue, ngga mau gue tampilin lewat  cara gue berjabatan tangan, cara duduk yang elegan, atau cara gue tersenyum yang ngga boleh nampilin gigi. Terkadang, malah gue ngga ngerasa perlu untuk ngatur tata bahasa supaya keliatan intelek.    

Kalo disuruh milih, gue lebih doyan milih stylenya Tukul arwana, Sule, ato Abdel dan Temon yang nyata-nyata ngga bakalan punya prinsip ‘jaim’. Ketimbang politikus yang senantiasa tampil elegan, terhormat, jago ngomong, tapi tau-tau diborgol KPK lantaran korupsi.

Btw, persoalan jaim ato ngga jaim itu soal life style. Soal pilihan hidup. Hak mutlak masing-masing yang ngga bisa diganggu gugat. Kalo gue, lebih doyan sama prinsip yang bilang begini:
“Lebih baik disangka goblok daripada disangka smart. Lebih baik dikira kere daripada dikira kaya. Lebih baik dikira jahat daripada dikira baik.”

So, bagi jaim mania,……choose u’r life style. Keep u’r image coy….!!!!