Friday, June 17, 2011

FACEBOOK, SEBUAH RITUAL MINUM MADU DAN RACUN

Sebuah catatan sisa yang terlambat di muat

Kenapa terlambat…? La iya dong. Orang fenomena facebook udah ampir anyut dibawa banjir, gue baru ngebahas lagi.  Tapi gini loh,….buat sebagian orang, Facebook emang bener-bener nge-boringin.  Bayangin, …..waktu gue starting pertama  sama Facebook di awal 2009, salah satu temen nulis gini:

“Iya nich Bin, gue udah jarang mbuka FB. Udah boring.” Nah lo..!

Padahal waktu itu, Facebook adalah Anugrah, limpah dan rahmat bagi seorang Robin.  Gimana ngga, karena dengan FB, gue berhasil ‘munggutin’  mahluk-mahluk masa lalu yang gue sapa sebagai  temen (hehehe,…jangan tersinggung), yang tadinya gue kira udah pada raib, ato bertapa digua-gua, barengan Mak Lampir, Grandong, ama burung wallet. Eh ngga taunya malah ngga sedikit yang udah pada jadi orang huibat.  Ada yang jadi pengusaha, Ustad, Pendeta, Pejabat, Konglo, Doktor, Direktur, dsb.  Pokoknya mantep  n’ top one deh.

Emank sih, secara fisik, banyak yang performance-nya udah mulai ‘redup’…(hehehe…kayaq lampu botol aje… ), alias mulai ketu (keliatan tua,…). Maklum toh,..lah wong udah 20 taon lebih ngga nongolin batang-batangnya (ssst,…jangan ngeres loh,..maksudnya batang idung ama  batang tangan,….bukan batang laen). Btw,…suer deh,..gue seneng bukan kepalang nemuin temen-temen lama gue.  Mungkin se- seneng Aladin waktu nemuin lampu yang isinya Jin untuk pertama kali.

Udah gitu, mulai deh ngerumpi ngalor ngidul. Ngomongin dari merek sepatu, sampe resep makanan.  Dari jumlah pacar yang pernah dikencanin, sampe berat badan.  Ada juga  yang nemuin temen curhat, ato ngrumpiin kelakuan bos-bosnya. Yah, pokoknya banyak deh. Sebanyak pasir di laut dan panuan di leher. Hehehe….

Malahan, ada berita tentang bocornnya aktifitas musuh di Negara yang lagi konflik, cuma lantaran koment, atau pernyataan seorang tentara di status di Facebooknya…… huahahaha,…ada juga yee tentara yang karlota.
Seiring perkembangan waktu, creator facebook meningkatkan layanannya, untuk muasin facebooker. Salah satunya dengan memunculkan ikon jari jempol (ibu jari), guna memberikan statement tanpa kata-kata. Padahal, tadinya gue pikir kehadiran si-jempol (mungkin terinspirasi sama merek minyak angin kali yeee…) untuk main suit-suitan….itu loh,..mainannya anak-anak, yang sesama jari saling ‘mengalahkan’. Jempol kalah sama kelingking, trus kelingking kalah sama telunjuk, dan telunjuk takluk sama jempol.  Wah ternyata gue salah besar bo…

Faktanya, keberadaan si-jempol justru untuk menyatakan rasa saluuut (mirip merek snack ya…) akan pernyataan kawan bicara, atau hadiah berupa gambar, atau video yang dikirimkan. Trus, udah gitu, yang di jempolin akan nanggapin lagi: “Makasih ya jempolnya….”

Nah, disini gue dapet satu pelajaran penting loh dari si-jempol. Mau tau apa…? Ternyata jempol itu bahasa universal, yang artinya kurang lebih “anda hebat” ato “aku suka sama itunya kamu….” (maksudnya statement, ato kiriman gambar/video kamu….)

Trus ada lagi keajaiban FB, yakni percakapan rahasia, alias ‘Inbox’.  Cakap-cakap yang bisa dilakukuin 2 belah pihak. Biasanya antara pria dan wanita. Yah tau sendiri deh,…namanya juga rahasia. Bisa percakapan apa aja terjadi di sana. Dan sekuritasnya  lebih terjamin ketimbang sms.

Masih ada lagi. Grup. Nidia yang paling banyak dimanfaatin para politikus, ato komunitas apa aja, untuk menyampaikan pesan, himbauan, atau propaganda. Dan seringkali efektif. Contohnya waktu  om Susno Duaji  ngobok-obok institusinya sendiri.  Ada orang yang bikin grup untuk ndukung si-Susno.

Kalaupun ending-nya unhappy buat om Susno (dia ibarat meludah ke atas sich,…eh ludahnya malah balik kena mukanya sendiri), tapi ada banyak orang yang gabung dengan grup tudia (saya salah satunya,….hehehe)

Ada gula, ada semut. Pepatah itu juga berlaku bagi FB. Karena para pejabat, pengusaha, dan orang-orang hebat lainnya sadar betapa manisnya ‘gula’ Facebook, maka dijadikanlah FB ini sebagai salah satu ‘kurikulum wajib’ para intelegent, jajaran Kepolisian, TNI, staf pengajar dan pakar marketing untuk ‘membedah’ diam-diam kesaktian FB.

Konon, ngga sedikit penjualan sebuah produk, atau ikon tertentu mengalami lonjakan tajam yang positif dengan kehadiran FB. Dan ngga sedikit juga informasi tentang komunitas pengedar narkoba yang berhasil diendus ‘kentutnya’ lewat FB. Malahan, salah satu teroris, berhasil di bekuk ketika ybs lagi asyik main facebook,….huahahaha,….apa hubungannya. Bego (maksudnya gue yang bego..)

Eh,  ada juga loh karyawan yang dipecat lantaran koment-komentnya di FB. Hehehe,…yang dinilai ‘membongkar rahasia umum’

Ngga sedikit para mahluk bertitel tinggi dan berpangkat yang dengan elegannya menampilkan pict profil-nya. Ngga tau juga sih, apa dia yang mbikin sendiri, ato dibikinin ajudannya. Soalnya pernah kejadian menggambarkan betapa kalang kabutnya anak buah Kapolda Sulut, karena FB-nya disabot haecker.

Konon sampe sekarang gak bisa dilacak siapa hamster imut yang njailin Bapak Kapolda. Padahal, katanya Polisi udah punya alat canggih yang bisa ndeteksi  keberadaan para mahluk jail tersebut. Hehehe,…..jangan-jangan malah anak buahnya sendiri. Kan orang yang paling tau sepak terjang bos, cuma anak buahnya.

 Yang rada mencengangkan buat gue, adalah banyaknya pertemanan yang bisa direkrut beberapa orang.  Ada yang temennya sampe 5000-an loh. Wuih,….gimana ngelayaninnya tuh. Soalnya, salah satu pakar komunikasi pernah bilang, pertemanan yang bisa efektif dalam menjalin komunikasi, maksimum 150 orang teman. Lebih dari itu, Cuma Menuhin buku doang.  Tapi kan ngga etis kalo ada orang yang pengen berteman, trus kita tolak. Tul ngga…? Lagian berteman kan gratis.

Eh,..ngomong soal temen, di sekitaran bulan Maret 2010, ada salah satu temen gue yang ngotot minta dibikinin FB. Ampir tiap sore, dia ng-sms gue. Isinya sama: “Udah jadi Bin..?”

Kadang-kadang, sambil becanda, gue bales: “Apanya….? Anak? Masa bikin anak ngomong-ngomong sich.” Hehehehe…….

Konyolnya, waktu 2 minggu FB-nya jadi, dan udah gue ajarin cara ngoperasiinnya, paling cuma 3 koment, plus 7 temen baru. Pas gue tanya, jawabannya malah ngejutin.
“Udah ah Bin, males. Gue kira FB tuh gimana. Ngga taunya gitu doang. Media tempat orang nyombongin diri. buang-buang waktu.” Ujarnya sambil monyongin bibir.

“Maksud Loe..?” gue penasaran campur geli, dan sedikit tersinggung.

(temen gue yang satu itu emank  ‘negatif thingking’ melulu bawaannya. Hobi menganalisis, dan mnyimpulkan kasus berdasarkan opininya sendiri)

“FB cuman tempat orang pamer. Pamer rumah, mobil, jabatan, ato pamer gaya hidupnya yang wah. Foto-foto di luar negri, nginep di hotel, makan di resto mahal, dll.” Ujarnya sambil nyipitin mata (kalo di pelajaran bahasa tubuh, orang nyipitin mata pertanda pandang enteng)

“Bukan itu aja, orang yang udah lama ‘berkutat’ di facebook banyak yang belagu. Seringkali konfirmasinya dan ngasih komentnya lama banget.” Ujarnya lebih berapi-api. Mirip naga yang tersesat di kegelapan….wkwkwkw….

Alamak…! Gue terkejut banget sama alasannya ‘back off’ dari keikut sertaannya di Jamsostek,…uppss  salah, maksudnya Facebook. Persepsinya  terlalu naïf (ato kangen band kale….hehehe)

Menurut gue, ngga salah dong kalo orang yang udah bersusah payah belasan tahun membanting tulang, mbanting bulu, dan mbanting kartu remi, hingga akhirnya bisa mbeli mobil, and pengen nunjukin mobil barunya, rumah barunya, atau liburannya ke luar negri pada temen dan handai taulan. Lagian, mengekspresikan rasa senang dan bangga kan emang dibutuhkan untuk kesehatan jiwa.

(kan emank itu salah satu tujuan Mark Elliot Zuckerberg, si-pencipta facebook)

Apa salahnya sich kalo orang bikin foto profil waktu lagi ngendaraiin Cherooke, ato hammer.  ato,….UU apa yang dilanggar kalo majang foto-foto waktu tour ke Eropa?


Dimana nilai ketidak pantasannya kalo orang nulis status: “Woooow,…Paris emang cuantik tenan…!”

Emank dosa kalo ada yang nulis gini di statusnya:

”Mmmhhh, yumi…..wine di Bin 17 emang tokcer banget deh…!”

 Trus kalo soal konfirmasi atau reply koment yang kelamaan, itu mah wajar. Kan orang waktunya beda-beda untuk stay tune atau online. Ngga selalu melototin Facebook melulu.

Tapi seinget gue, kalaupun agak lama, tiap orang yang gue satronin di FB selalu reply koment koq. Dan lagi, kan ngga semua orang nggunain HP yang bisa akses facebook.

Tapi kalo gue amatin, ternyata di dunia facebook juga berlalu hukum ‘reversible’ alias ‘timbal balik’ dimana orang yang rajin mengunjungi dan ngasih komentar di dinding orang lain, juga akan menerima balasannya, alias sering di kunjungi, dan dikomentarin statement-statement di dindingnya. Lucu juga kalo di pikir.  Soalnya Facebook itu kan dunia maya. Dunia dimana banyak ‘rasa sakit’, kepedihan, serta kesendirian kerapkali menemukan obatnya.  Sebuah ‘dunia’ yang terkadang tak bisa kita temui di kehidupan nyata.

Lewat facebook, tak jarang kita terperangah sendiri akan fakta yang tak pernah kita lakukan, atau ucapkan di dunia nyata. Coba deh ingat-ingat,….seberapa sering kita mengucapkan 'terima kasih' secara terbuka pada orang-orang yang kita kasihi, atas apa yang mereka lakukan.  Seberapa sering kita mengucapkan kata sakti yang sering terlupakan dalam kehidupan nyata kita: Maaf.  Ya,… seberapa tulus kita mengucapkan kata itu pada suami, istri, anak, atau orang tua yang mengasihi dan kita kasihi.

Tapi di facebook,….kita bahkan terkesan begitu murah dan mudahnya mengucapkan ‘maaf’ dan ‘terima kasih’. 

Dengan facebook, kita sering berubah bagai motivator handal yang dengan manisnya memberi semangat, menguatkan, sekaligus menginspirasi orang lain.  Sesuatu yang tak pernah bisa kita lakukan di dunia nyata. Oleh karena itu, saya menyebut  facebook sebagai ‘Keajaiban Dunia Modern’

Tapi, sehebat-hebatnya facebook, toh hanya sebuah ‘alat’ yang bisa berubah rupa sebagai positif, sekaligus negative. beauty or the beast. Tergantung pada siap yang memegangnya.  Karena ke tangan tiap orang, dianugerahkan Yang Kuasa untuk melakukan kebaikan, atau kejahatan.

Ibarat ritual minum madu dan racun. Kalo kamu….?


Rapuh (Joeniar Arif)

kau tak tahu betapa rapuhnya aku
bagai lapisan tipis air yang beku
sentuhan lembut kan hancurkan aku
*courtesy of LirikLaguIndonesia.net
walaupun cinta tak sempurna
menghampiriku seketika
ingin kau tahu betapa rapuhnya aku

* kau tak tahu betapa rapuhnya aku
masih terasa luka  di masa lalu
ku pernah mencintai sepenuh hati

** dan ku terluka, luka membekas
bekas membuat, buat selamanya
selamanya ku, ku kan selalu
ku kan selalu rapuh

ku ingin tunjukkan kepada dunia
tak hanya ada karena masa lalu
tapi masih ada harapan bagi yang baru
kau tawarkan ku sejuta harapan
namun kenangan itu tak pernah hilang
ku ingin kau tahu betapa rapuhnya aku

repeat *, **
kau datang bagai hujan
basahi tanah hati
tapi kau lihat sendiri
luka ini

1 comment:

Juli GS said...

buycheapfacebooklikesA good blog with exciting content, that's what I need. Thank you for keeping this site