Wednesday, June 22, 2011

BIAR JELEK TAPI ORISINIL

Eh,...pertemanan itu orisinil ato jiplakan ya..?

Suer, sebenarnya gue sering minder loh ama tulisan gue. Soalnya gue ngerasa kayaq ngga punya manfaat buat orang lain gitu.  Persoalannya, gue ngga bisa nahan keinginan diri yang begitu kenceng untuk ngungkapin apa yang ada di benak gue, di hati gue.

Pengen banget sih menelorkan (tapi gue ogah ngeremin,…hehehe) tulisan keren, berbobot, and bawa berkat buat orang lain. Kayaq tulisannya Mochtar Lubis, Sanusi Pane, Romo Mangunwijaya, Arswendo, Pramudya Ananta Toer, Gunawan Moehammad, Jacob Oetama, Ernest Hemingway, Sidney Sheldon, Antoni Robbyns, Napoleon Hill, Hilman, Andrea Hirata, dsb. Tapi yah, gitu deh. baru tulisan kayaq beginian yang bisa gue bikin.

Sebenarnya sih gue tau kalo tulisan amburadul nidia, juga di baca sama sekurang-kurangnya 800-an orang. Walau sebenarnya gue sendiri rada bingung, apa yang didapet, atau dicari pembaca dari tulisan gue. Hehehe,….mungkin cuma iseng aja kalee (daripada nyari kutu atau nyiumin kotoran di sela-sela kuku jempol kaki…wkwkwk).

Cuman, kaga jarang gue ndapetin sesuatu yang ‘baunya rada mencurigakan’….(tapi bukan bau kotoran di sela-sela kuku jempol kaki loh..) dalam hubungannya dengan tulisan gue.  Soalnya ada beberapa kasus yang  kaga sengaja gue temuin di  tayangan, atau tulisan di TV, yang model-modelnya kayaq tulisan gue.  Hehe,…mungkin Cuma kebetulan aja sih,  ato guenya  yang ke-geeran.

Emank sich, di jagad bumi yang luas and super jumbo ini, semua kemungkinan bisa aja terjadi. Mungkin ada orang yang idenya sama ama gue, alias kebetulan.  Tapi feeling gue sering ngerasa kalo ‘kebetulan’ tersebut ampir mirip. Malah ngga miripnya cuman sekitar 5%.

Misalnya, beberapa waktu lalu gue pernah iseng nulis bersambung tentang suatu hal. Eh, beberapa waktu setelah tulisan gue di publish, muncul tayangan yang ‘kebetulan’ mirip. Wajar kan kalo orang awam kayaq gue mikir yang ‘rada miring’ alias negative, trus berprasangka kalo itu emank ide gue yang ‘disabot’ tanpa kulonuwon.  Lah wong gue gak pernah tau siapa aja yang ‘mampir’ ato istilah blog-nya melakukan blogwalking.

Kalo prasangka negative gue ternyata bener (jadi positive donk..), harusnya sih gue boleh bangga dikit. Kan ‘peniruan adalah sebuah pengakuan’…hehe…cuman yah gak bisa cuman gitu doank kalee.  Biarpun gue kacangan, kan seneng juga kalo iseng-iseng gue ternyata dikasih ‘harga’…hehehe…norak, pake pura-pura..hehe.  Dan lagi, seharusnya etika dalam tulis menulis juga musti di junjung tinggi.  Lah wong gue yang kacangan gini aja kalo ‘pake’ karya orang, sebisa mungkin gue nulisin sumbernya.  Tapi yah, semua balik lagi ke pribadi masing-masing.  Kalimat usang bilang: “Kalo ngga mau dibikin gak enak sama orang lain, jangan bikin orang lain ngga enak donk…”

Gue punya pengalaman menarik yang sedikit konyol nich soal plagiat. Gini, suatu ketika, di tempat kerja gue dituntut instansi resmi untuk membuat sebuat perangkat/modul tentang jaminan mutu. Rada ribet sich, tapi kalo gak bikin salah. Singkat cerita, perangkat/modul tersebut jadi. Walau dalam kondisi yang belang bonteng.

Rupanya, modul tersebut juga disyaratkan pada semua usaha sejenis, yang kebetulan ada beberapa di areal yang ngga terlalu jauh. Dan tanpa sepengetahuan managemen perusahaan kami, ada salah satu ‘lingkaran dalam’ yang melakukan copy paste modul tersebut, untuk di serahkan pada usaha yang sejenis dengan kami (soalnya di sana ada familynya).

Ketika tim inspector datang, perusahaan kami kena jadwal kunjungan ke-2 setelah perusahaan ‘tetangga’ yang modulnya hasil copy paste dari kami.  Ketika modul kami di periksa inspector, salah satu inspector nyeletuk:
“Wah, modul kamu kalah bagus sama tetangga.” Sambil senyum

Lantaran udah paham situasinya, salah satu penanggung jawab yang emank terlibat aktif dalam penyusunan modul langsung menimpali (udah ngelibatin perasaan tersinggung)

“Mungkin menang sampulnya kali bu,…orang isinya nyiplak mentah-mentah punya kita koq.”

Ibu inspector langsung diem.

@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@@

Ngomong-ngomong (upps,…maksudnya tulis-tulis,..soalnya gak lagi ngomong) soal jiplak-menjiplak, sebenarnya itu mah ilmu tua. Keriput dan renta. Tapi njiplak itu juga kreativitas mungkin. Jepang aja, bisa jadi sehebat sekarang karena kesaktiannya dalam njiplak. ATM, Amati Tiru Modifikasi. Ngga njiplak mentah-mentah. Dipakein rempah-rempah tambahan.

Liat aja kamera Kodak-nya USA. Langsung kisut waktu muncul kamera-kameranya Jepang. Padahal Jepang ‘Cuma’ nambahin rempah-rempah doang untuk bisa melengserkan Kodak ke sawah-sawah (eh sory, kalo itu mah kodok ya,..wkwkw..)

Cuman yang sering konyol, ya itu,…aktifitas njiplak mentah-mentah. Ngga berkarakter banget deh. Sampe-sampe, lukisan ‘orang gila’ yang namanya Rembrand (kasian emank,..akhirnya bunuh diri lantaran sakit jiwa), udah ngga bisa lagi dibedain mana asli mana jiplakan (mana ada pelukis jaman dulu yang ngelukis 1 hal sama persis sampe jumlahnya puluhan…..hehehe…orang dulu belom ada scanner)

Tapi, soal njiplak ato orisinil, itu juga persoalan kebanggan sich. Karena, biar tulisan gue amburadul, jelek dan ngga berstruktur, setidaknya gue punya kebanggan. Ya itu,…orisinil (dari otak gue yang udah ngga orisinil lagi,…hehehe)

Pesan universal (bukan njiplak). Mari kita suarakan selalu:

Hentikan Perang dan Kekerasan di Seluruh Muka Bumi

Bila saya ditanya apakah cangkir saya setengah berisi atau setengah kosong, jawab saya adalah saya bersyukur karena saya mempunyai sebuah cangkir (Sam Lefkowitz)