Wednesday, June 29, 2011

BATU DI MEJA KERJA GUE

Kalau anda termasuk orang yang berprinsip ‘waktu adalah uang’ sebaiknya tidak usah buang waktu membaca tulisan ini.  Tau kenapa…? Karena anda tidak akan mendapatkan uang setelah selesai membaca…wkwkwkw..

Tulisan konyol dan ngga penting ini (inilah manusia, rela membuang waktu untuk sesuatu yang katanya ngga penting.  Padahal logisnya, setiap orang yang nulis di media umum tentu  berharap dibaca orang lain.  Dan berharap dianggap penting…hehehe..) dimulai waktu gue boring di meja kerja yang udah gue kelonin 10 taonan.  Melototin deretan angka yang fluktuasinya ngga pengaruh ke salary gue.  Pusing, leher pegel, mulut asem.  Trus gue jalan ke luar kantor, masuk pabrik sambil ngawasin proses produksi.  Tapi rasa bosen gue belom juga ilang.

Lalu gue ke belakang pabrik, nengokin pekerjaan para tukang yang lagi nge-renovasi beberapa bagian pabrik.  Tiba-tiba pandangan gue tertuju ke tumpukan batu-batu.  Di antara banyak batu, gue tertarik sama satu batu yang ‘beda dengan yang lain’.  Trus gue punggut, dan gue taro di meja kerja.

Se-simple itu.  Bermula dari rasa bosan.  Tapi begini cerita yang berkembang kemudian…..

Flashback……..(katanya sich alur mundur)

Tempat gue kerja namanya PT. Celebes Minapratama.  Pabrik yang ngolah ikan jadi sebuah produk yang namanya ikan kayu (lihat juga: Katsuobushi Factory. klik di sini).  Lokasinya di Kelurahan Wangurer, Bitung.  Sulawesi Utara.  Pekerjanya mencapai 125 orang (termasuk gue).

Sekitar 60% karyawannya makan di kedai yang ada di depan pabrik. Namanya kedai Ola (tapi bukan Olla Ramlah, si presenter imut loh…).  Selain murah meriah, bebas nongkrong seharian tanpa retribusi tambahan, juga bisa cek undur, alias hutang.  Tapi yang paling special dari exist-nya kedai tersebut adalah pertukaran informasi  yang kadang lebih cepat dari peluru, atau internet sekalipun.

Mulai dari dongeng, gosip, kisah 1007 malam (bosen 1001 terus,…hehehe), isapan jempol, isapan kelingking, isapan bibir, hingga kisah nyata, semuanya beredar tanpa bisa terbendung.  Malahan, saking populernya kedai Ola sebagai sumber informasi (asli ataupun menyesatkan……hehehe…), hingga banyak pihak yang meyakini kalau semua berita yang berasal dari sana sebagai kebenaran mutlak.  Konon, pernah ada seorang wanita yang secara diam-diam nongkrong di sana (tentunya sambil makan dan minum dong,…masa numpang mandi sich…) cuma sekedar mencari tau  tentang sepak terjang suaminya di PT. Celebes MPratama.

Malah ada guyonan yang bilang, untuk mengembangkan sebuah cerita jadi naskah berseri, cukup lembarkan isyu yang agak masuk akal.  Di tanggung hanya dalam hitungan jam, naskah tersebut jadi di kedai Ola.

Ketika seseorang mendengar cerita tentang buah salak yang manis dari mulut pejabat perusahaan dan jajarannya pada pukul 09.00 pagi, maka pada pukul 12.45, kisah tersebut berubah jadi :

“PT. Celebes  MPratama berencana memperluas usaha pada budidaya salak. Lengkap dengan lokasi, luas lahan, dan jenis pupuk yang akan di gunakan”………….wkwkwkwk…….sakti ngga tuh…?

 Ketika hasil meeting tentang rencana export  ikan kayu ke ranah Eropa ‘bocor’ ke telinga salah satu karyawan pada pukul 14.30. Di kedai Ola telah tersiar kabar santer tentang sejumlah nama karyawan yang akan berangkat ke Eropa. Tepat pada pukul 16.00. Lengkap dengan jadwal kebarangkatan, gaji yang akan di peroleh, dan kurs mata uang Euro…..hehehe…..huibat tenan.

Btw, mau tau gimana prosesnya kabar tersiar..? Pake ilmu “Jangan bilang siapa-siapa!”

Mis, si-A yang ndenger sepotong cerita, ndeketin si-B, lalu bilang: “Eh, janji ya,..ini rahasia. Jangan bilang siapa-siapa…bla…bla…bla…”…..Dan hingga mulut ke-175, bahasanya tetap sama: “Jangan bilang siapa-siapa!”.  Tapi dari mulut ke-1 hingga ke-175, cerita telah berkembang sempurna.  Mirip pertumbuhan mikroba. 1, 10, 1000, 10000, dst.

Balik lagi ke soal ‘Batu di meja kerja’ saya.  Hehehe,…..udah kebayang toh gimana kisahnya..?
Btu,..btu,…btul,…kata Upin dan Ipin. Gue di bilang nyiapin alat bantu untuk berontaklah, siap nge-lempar salah satu pimpinan-lah, atau yang lebih konyol,….batu tersebut digadang-gadang sebagai ‘jimat’ gue.  Jimat yang mbikin gue ‘bertahan’ di posisi gue selama 10 taon lebih…..wkwkwkw…dodol.  Berarti kalo gue naroh boneka Berbie di sana, pas malem-malem gue pake rok mini dong,….cas…cus,…ngga lekong la yau….

Gue sering ngumpamain Negara sama dengan perusahaan tempat kerja gue. Semua cerita kerap berkembang tanpa landasan yang kuat. Menyebar dengan berbagai bumbu penyedap serta opini konyol, yang justru ‘menghilangkan’ rasa asli dari masakan yang diolah.

Mungkin itu sebabnya sampai didirikan Fakultas Ilmu Komunikasi di Universitas. Karena ngomong ternyata bukan hal yang mudah. Bukan cuma  butuh etika, tapi juga kredibilitas, kejujuran dan kepekaan hati.

Gue pernah denger suami-istri yang berantem, trus suaminya ngomong begini:
“Eh perempuan, loe tau ngga, waktu dulu gue ngomong suka ama loe, gue lagi mabok hebat.”

Amit-amit. Padahal anaknya udah 4. Tapi gue juga pernah denger salah satu orang beken dan terpandang yang waktu kampanye, ngomong begini:
“Masyarakat…….(nama sebuah daerah) yang saya banggakan, kagumi, dan cintai.  Saya berdiri di mimbar ini bukan untuk memaksa kalian memilih saya. Tapi jika kelak saya terpilih, ……”

Cakeeeeeep. Padahal, si-yang terhormat itu baru pertama kali menginjakan kakinya di situ. Koq bisa-bisanya ngomong “saya banggakan dan kagumi”……Dan, lantaran ngga terpilih, si-yang terhormat tidak pernah lagi muncul di tempat ‘kebanggan-nya’ tersebut…….dodol.

Loh,…loh,…loh,..koq gue malah udah ngelantur kejauhan ya,….mana nich batu di meja kerja gue…?
(o…ooo…..rupanya batunya lagi dipake temen gue untuk ngetok paku. Soalnya doski males ngambil palu)
Terakhir,….kalo soal boring, alias bosen, gue beneran. Asli. Cape ngurusin duit orang melulu. Makanya kalo ada pembaca yang duitnya banyak dan pengen bikin berusaha di ikan kayu, gue siap bekerja sama. Share donk. Masa gue jadi karyawan lagi. Hehehe…

5 comments:

Petzo said...

hehehe ga nyangka ada orang CMP yg melek ngeblog .
relaxxxx i will not tell anyone about this

Obin said...

hehehe,...siapapun anda, 'mysterius' petzo. gw malah seneng kalo anda tell everyone about my blog. Tx udah nyempetin mbaca...

Petzo said...

udah ada 1 sih temen gw yg tau ,waktu gw tanya - emg ada yg namanya Robin Ticolau di CMP ?
trus waktu dijwb - ya
gw bilang - wah ada blognya nih orangnya !

okelah keep posting ya.i like the way you write Sir ^^

Obin said...

arigato. Mar kase tau kwa siapa toh nt. Gak adil ah. situ know me. but i don't know u'....hehehe...kan gak mungkin jin di lampu aladin....

Petzo said...

ooooo ga adil ya ^^

..........


* tepuk pundak sambil menatap prihatin * hidup itu memang selalu tidak adil , teman .



wekekekekek