Wednesday, October 21, 2015

Teori Darwin vs Teori Gue



Darwin bilang, kita-kita manusia berasal dari kera (koq lebih enak nyebut monyet deh..hehe) yang berevolusi. Hak dia.  Terserah dia.  Cuman, yang jadi tanda tanya besar, kenapa ‘cuma’ sebuah teori bisa bertahan sedemikian lama, bahkan  legendaris ?
Ni dia mbah Darwin muda. pict from google.
Dan gue rasa, udah ada puluhan juta buku yang membahas soal teori tersebut sejak tahun kematian Darwin, 1882.  Puluhan juta buku yang hampir pasti melibatkan sekelompok orang cerdas, terpandang, dan terhormat.
 
ini mbah Darwin. Dari google juga.
Mungkin bener bahwa dengan mengetahui dari mana asal usul manusia itu penting demi ilmu pengetahuan.  Tapi setelah itu apa ?  Apa faedahnya untuk kesejahteraan dan kelangsungan hidup manusia ? Apakah dengan pecahnya teka-teki tersebut bakal ada prospek untuk sebuah penemuan ramuan umur panjang, atau perbaikan karakter manusia.  Hehehe,…gue gak tahu sih.  Cuman menurut gue, seringkali  orang cerdas, terpandang, dan terhormat  itu konyol, membosankan, dan suka membesar-besarkan masalah yang cuma unyu.
 
Teorinya sih, ini kita-kita wkt blom evolusi. From google.
Walaupun volume otak gue kecil, gue mikir gini,…kalau cuma sebuah teori bisa bertahan sedemikian lamanya, berarti dari kurun waktu kematian Darwin hingga detik ini, telah tercipta sebuah komunitas besar yang meyakini kebenaran teori tersebut, dan sisanya adalah yang menolak. Gue salah satu yang menolak.
 
ini juga blom evolusi tpi sekeluarga. pict: google
Kalo teori Darwin gue bilang ke Utu,-salah satu kenalan gue yang kerja di kebon, ngurusin kelapa, kolam ikan, sama sapi, gue yakin dia bakal cengengsan ketawa, dan memustahilkan teori tersebut.  Setelah itu dia bakal lupa dan ngga ambil pusing, lalu lanjut ngurusin sapi sama pohon kelapa yang jelas-jelas berkontribusi buat hidupnya.
 
kalo ini lagi bikin PR. pict: google
Tapi anggaplah manusia itu hasil evolusi  monyet.  Tapi gimana sama pita suara  ? Apakah udah ada ilmu yang mempatenkan sebuah temuan bahwa suara juga mengalami evolusi ?  Kalo iya, berarti di suatu masa kelak, manusia bakal mendengar nyamuk mengeluarkan suara kayaq mobil ato motor,..brmmm,..brrmmm,…lantaran si nyamuk sering ngga sengaja ngisep solar ato bensin,…wkwkwk.

Waktu bikin tulisan ini, gue senyum sendiri sambil mbayangin kalo ada sebuah tayangan TV yang menampilkan sosok-sosok cakep kayaq Irina Shayk, Megan Fox, Nadya Hutagalung, Nadine Chandrawinata, Pevita Pearce, ato Orlando Bloom, misalnya.  Trus reporternya bilang begini: “ Dapatkah anda bayangkan kalau nenek moyang sosok-sosok cakep tersebut adalah ini….” Trus tayangan TV menyodorkan gambar monyet.  Hehehe,… 

Gue curiga, jangan-jangan si Darwin itu dulunya punya monyet.  Monyet yang doski sayangin.  Malah udah jadi temen akrab, alias best friend forever,-kata anak-anak SMP.  Dan suatu ketika monyetnya itu mati.  Darwin super patah hati, karena doski ngga punya temen akrab selain si monyet.  Lalu di tengah kenelangsaannya itulah dia mengemukakan teori tersebut.  Hehe,..who knows-lah.  Kalo dia bisa berteori, gue juga donk.


Btw, udahlah,…buang energy juga kali loe mbaca tulisan ini.  Lagian, kan sapa tau aja sebelum mbah Darwin meninggal, doski insaf akan kesalahannya.

Persoalannya, doski juga ngga pernah tahu kalo teori ‘warisan’-nya itu bakal bikin begitu banyak monyet berpikir.  Wkwkwkw,…Sory yo nyet….becanda.
Heeyy,..haloo,..kalo ini gue. masa monyet.

Tuesday, August 18, 2015

Judulnya, Teman itu Hehehe,…



Gue punya temen, sebut aja Yaki and Yaka. Mereka temenan kayaq pacaran.  Di mana Yaki, di situ Yaka.  Dengan kata lain, till death do them part-lah.  Waktu pun mengalir, dan kita ‘ditemukan’ jalan hidup masing-masing.  Yaka di luar negri, Yaki tetep di kandang. (Gue juga di kandang, heheh,..walau ngga sekandang sama Yaki)

Karena pertemanan, mereka tetep kontak-kontakan, mirip FBI and CIA.  Singkat cerita, setelah belasan taon di negri orang, Yaka balik juga ke kandang, dan memulai lagi babak baru.  Merekapun kembali memadu pertemanan. 

Gue iri sama pertemanan mereka yang begitu akrab dan kental.  Sesuatu yang entah kenapa susah gue alamin.  Bukan karena temen-temen gue, tapi karena guenya.

Dulu, ada salah satu temen yang umurnya sekitar 7-8 taon lebih tua.  Di satu kesempatan, sambil kita ngerokok bareng, doski bilang gini: “Bin kalo gue liat karakter lu, sebenarnya lu bukan tipe orang yang suka punya temen yang terlalu akrab,” Pas gue siap nyela, dia nyambung lagi. “Lu bukannya ngga suka punya temen, lu malah cukup bagus menjalin pertemanan, tapi lu ngga mau terlalu akrab sama temen.  Lu sering konflik sama sikap rendah hati dan angkuh terselubung di hati lu”

My God, seumur-umur, baru mahluk satu itu yang ‘tega’ mengadili gue secara terbuka, tanpa bukti, dan tanpa tedeng aling-aling. Tapi suer, gue suka sama ‘kekurang ajarannya’

Kita ngobrol sedikit, terus pulang.  Gue diem dan merenung sepanjang jalan. Gue mikirin kata-katanya sampe ke bawa tidur.  Sisi lain hati gue pengen mbantah, tapi anehnya sisi lain yang meng-amin-kan justru bergaung lebih kuat. Akhirnya gue pasrah dan berdamai sama diri gue sendiri,  Here I’m.  Yah inilah gue.

Alamak, koq gue malah curhat,…hehehe,….Balik ke kisah Yaka and Yaki.

Secara kebetulan, gue ketemu sama Yaka di salah satu supermarket di Bitung.  Dia ngajak gue ngopi, dan kita ngobrol ngalur ngidul, sampe tiba ke topik ‘teman tapi mesra’-nya, si Yaki.

“Dia berubah banyak Bin. Bukan Yaki yang dulu” Yaka senyum, trus nggigit lemper pesanannya.  Gue pesen kue apang bakar.

Gue juga berubah banget, nich lebih gendut, 96 kg

Kalo itu sich gue tau. Nich rambut gue udah 60% uban. Tapi orientasi Yaki sama yang namanya uang tuh udah kebangetan

“Kebangetan gimana, orientasi gue ke uang juga berubah koq.  Kan gue musti tanggung jawab sama istri dan anak-anak gue” Berusaha membela rekan yang tidak hadir.

Bin, all of us pasti need money-lah. More, and more, and more.  But don’t make every moment between us is using money as a parameter-lah.”  (ya ilah, nich mahluk ke luar negrinya di mana sich,-pikir gue, kan gak mungkin doski ke Kuba, Andalusia, ato ke kepulauan Farao, hehehe…. )

Konkrit aja broe, otak gue udah lemot nich mencerna plesetan dan sitiran

Masa gue cuma mau minta tolong tanda tangan doang,..tanda tangan man,..dia nanya terang-terangan mau ngasih berapa, keterlaluan gak tuh…”

Yah, mungkin dia becanda lantaran lu minta tanda tangan buat proyek miliaran kali..” Gue tetep berusaha mbelain temen yang ngga hadir.

Ya ampun Bin, gue minta tanda tangan keterangan domisili, lantaran doski kan berkompeten sama urusan gituan.”

Tapi siapa tau emang untuk urusan gitu ada biaya administrasi, kan sebagai temen lu juga ngarti, masa dia yang harus nanggung, sedangkan lu yang perlu, dan biaya tersebut wajib

Koq lu malah kliatan sepikiran and mbelain dia sih, kan gue curhat ke ente lantaran gue percaya sama lu, dan kecewa sama kelakuannya.  Kayaqnya lu malah gak ada bedanya deh. ” Yaka natap gue dengan kening berkerut, dan nada kecewa.

Sob, gue mungkin bukan temen yang baik buat lu.  Tapi coba lu pikir, kalo misalnya ada temen kita yang lain yang datang dan curhat ke gue soal kelakuan negatif lu.  Apa yang lu harapin dari gue sebagai temen lu ? Apa gue juga harus sepakat sama semua penilaian miringnya, dan malah ikut nambah-nambahin cerita negatif menurut sudut pandang gue.  Itu yang lu mau ? Trus di mana peran gue sebagai temen yang harusnya menjembatani rapuhnya hubungan lu berdua ?”

Yaka nggaruk kepalanya.  Bener juga sih lu bilang

Bukan bener juga, tapi emang idealnya gitu.  Kan tujuan lu ngobrol sama gue buat ngutarain kekecewaan lu sama Yaki, tapi bukan ngajak gue musuhin dia toh ? Sob, gue ngga ada masalah sama lu, and Yaki. Lu berdua temen gue.  Ketika ada sesuatu yang bakal bikin jurang pemisah antara lu sama Yaki, kan gue harus berusaha memperbaiki jembatan, bukan malah bikin tambah lebar, iyo toh ?”    

Singkatnya, kita pulang dengan senyum lebar.  Yaka malah sempet meluk gue.  Hehe,..gue jengah di peluk temen laki.  Apalagi di umum.  Coz, gue ngga pernah meluk temen.

Hehe,..berteman itu emang unik.  Sedap-sedap ngeri.  Karena ternyata perspectif tiap orang tentang ‘pertemanan’ itu beda-beda.  Dulu, gue ngga pernah sepakat sama petuah kuno yg bilang ‘gak ada persahabatan abadi, yang ada adalah kepentingan abadi  Tapi seiring waktu, gue meragukan ketidak sepakatan gue sendiri.  Malah, perpectif gue jadi kacau.

Soalnya, setelah gue pikir, dan banyak nonton film, baca buku, ato Koran, faktanya emang sering banget kejadian, temen terbaik, koq justru jadi musuh terhebat ya.  Salah satu contoh miris adalah pencipta lagu ‘Teman tapi Mesra’, si Maia Estianti.  Temen mesranya, si Mulan, justru jadi biang kerok perusak kebahagiaan rumah tangganya, lantaran dengan manisnya berhasil mencaplok suami gantengnya.  Sambil tersenyum lagi.

‘Gak ada persahabatan abadi, yang ada adalah kepentingan abadi

Jauh di lubuk hati gue, pengen banget menolak pandangan tersebut.  Sayangnya, hal tersebut koq kayaq emang udah dikondisikan deh.  Artinya, ketika kita menjalin pertemanan, kan otomatis ada kepentingan di sono.  Yah minimal kita berkepentingan dalam kapasitas sebagai mahluk social yang emang harus punya teman.  Masalah si temen punya niat ato kepentingan yang menurut kita abnormal, kan cuma dia ama Tuhan doang yang tau.

Kabar baiknya, gue harus bersyukur, karena sampe detik ini, ngga ada temen gue, dan orang yang nganggap gue temen, tega melakukan hal-hal yang melanggar perjanjian tidak tertulis sebagai teman. Hehehe,…setidaknya gue ngga pernah tau.

Masalah terbesarnya justru gue ngga pernah tau juga, udah berapa banyak temen yang kecewa sama kelakuan gue.  Hehehe,…kalo lu salah satunya, yah please forgive me aja deh. From my deep heart.



For my love, Rini, hehe,...sampe hari ini, mungkin ente orang yang paling sering kecewa sama kelakuan gue. Tapi,..mmhhh,..thanks udah sabar ngadepin 'anak-anak' dalam tubuh dewasa yg namanya Robin Ticoalu....hehehe,...

Monday, January 26, 2015

“Jakarta Ayem Clonniiiiing……….”


Waktu resmi ‘berbeban’ gelar sarjana, Rolly ngga punya niat sebulat niat toek melumat rasa penasaran dan kerinduannya nyamperin Jakarta. Tempat jutaan orang berusaha menggapai sukses, sekaligus terkanvaskan harapannya.  Kota tempat mahluk paling sombong, jenius, sinting, urakan, norak, serakah, kejam, kreatif and lucu se-Indonesia bercokol.  Sebuah tempat paling terang benderang di bawah sayap Garuda, kediaman favoritnya para copet, rampok, preman, pengemis, pemalsu, hingga pengedar Narkoba paling sukses saling asah kesaktian, sekaligus berbagi rejeki dengan pejabat dan pengusaha elit.
 
 
Jakarta adalah noktah kecil di peta Indonesia dengan kekuatan magnet ajaib, yang mampu menghisap sebagian sumber daya potensial propinsi-propinsi lain yang sama-sama hafal sila-sila dalam Pancasila.  Mercu suar penuntun yang mengarahkan pandangan pejabat daerah untuk sungkem pada ‘pembesar’ pusat demi mempertahankan eksistensinya.  Tapi juga kota yang doyan nangis and gundah lantaran kolaborasi banjir dan macet yang lihai bikin mumet para Gubernur-nya.  Ah,...Jakarta....Jakarta.   
 
 
Fakta-fakta yang toh tak juga menyurutkan niat jutaan urban berbondong-bondong mengais keberuntungan di tanahnya.  Padahal, ratusan ribu penduduk aslinya perlahan tapi pasti malah merangkak ke luar, dan menyaksikan kota leluhurnya di kangkangi pendatang, dengan dalih kemajuan peradaban.  Hehehe,...kita emang sering pikun ketika dengan sinis menyoroti betapa kurang ajarnya Amerika manakala menyingkirkan Indian dari tanah leluhur. 
 
 
‘Ah, ngga koq, ngga gitu,...kita gak pernah nyingkirin orang Betawi, mereka sendiri yang njual tanah-tanahnya yang jadi selangit, dan memilih tinggal di pinggiran’ Kata-kata yang dikemudian hari bakal jadi bahasa kearifan lokal.  Hehehe..., iye, baju khas Betawinya doang yang dipake PNS pada hari-hari tertentu, tapi orang-orangnya udah pade jadi warga Bogor. 
 
 
Kalo New York adalah big apple, Jakarta adalah Big Mouth, kotanya para pembicara handal. Bang Iwan Fals bilang: lahir dari bibir....
 
 
 
--------------------000------------------


Sering banget Rolly ndenger kisah sukses temen-temennya yang duluan ke sono.  Ada yang jadi pialang saham, bankir, kontraktor, TNI, Polisi, Pejabat Pemerintah, Pengusaha, Manager Hotel, Programer, dsb.
 
 
Lebih baik melihat langsung daripada mendengar 1000 cerita..” Rolly membahasakannya dengan kacau demi merealisasikan niatnya mencium aroma Jakarta.
 
 
Tapi ngga sedikit kisah muram rekan lainnya, cuma jarang digambarin secara detail,  paling cuma ‘aduh kalo si anu kasian loh, dia tuh...’
 
 
Namanya juga temen, jadi nunjuki empati dan keprihatinan adalah hal yang wajar. Tapi ngga sedikit yang merespon kesuksesan temen lain secara ngga tulus, dan terkesan ‘minor
 
 
Si-anu jadi direktur sich, tapi di perusahaan kecil. Itu juga punya pamannya’  
 
 
Yang ngga kalah konyol waktu salah satu temen terpuruk ke lembah kelam, keprihatinannya extra jumbo, eh pas temen yang terpuruk tadi melesat ke awan-awan kaya Apollo 11 menggenggam sukses, bukannya ikut seneng, malah ngerasa gerah.  Hehehe,..knapa ya kita sering ngga konsisten sama keprihatinan, kesedihan, sekaligus kegembiraan ?  Apa emang bener kata-kata salah guyonan, kalo ampir 65% penduduk kota besar adalah pengidap sindrom ‘ngiriensis’ alias susah ngeliat orang seneng, dan seneng ngeliat orang susah.  Walahualam.
 
 
--------------------000------------------


Sebagai sarjana, beban Rolly ampir mirip pemegang sabuk juara dunia tinju: dianggap jago banget.  Cuman kalo di tinju gelar sabuk juara slalu diencer buat di rebut, kalo pemegang gelar sarjana diencer buat dicela.  Hehehe,...loh, ngga salah dong pendapat gue.  Masa gak pernah denger sih statement gini:


Sarjana koq nganggur....


Dia sarjana apaan sich, koq bikin gitu aja ngga bisa ?


Ngapain jadi sarjana kalo akhirnya jadi bawahannya orang yang cuma lulusan SMP...


Perempuan sih ngga usah jadi sarjana, paling ke dapur juga kalo udah kawin


Yang perlu dipertanyakan, apa sich tujuan orang jadi sarjana ?  Ok, gue bantuin njawab: supaya dapet kerjaan bagus dengan posisi bagus, hingga akhirnya dapet gaji bagus.  Kesimpulannya dapet uang banyak.  Tapi apa emang harus gitu ? Apa emang harus jadi Sarjana buat nyari duit ? Sebenarnya ngga geto sih, banyak noh orang yg SD aja gak lulus fulusnya ratusan juta di deposito.  Cuman paham umum yang masih gitu. Ortu-ortu yang punya uang pasti merekomendasi jadi sarjana ke anak-anaknya, karena masih di-imanin sebagi tiket masuk ke gerbang sukses.  Apalagi sejarah bangsa kita juga menyiratkan hal tersebut.  Boleh dibilang baru kali ini ada mentri yang cuma lulusan SMP,-walau baru dia juga satu-satunya mentri sipil yang berani nenggelamin kapal negara laen,...hehehe.

 
------------------------000-----------------------


Mungkin belom ada catatan resmi di Kecamatan kapan tepatnya anak muda Minahasa ngga doyan lagi bergelut sama kebun, sawah dan telaga orang tuanya.  Semua berlomba-lomba pengen pake baju kebesaran PNS, ato kemeja tangan panjang, dasi, sambil njinjing laptop.
 
Sebagai putra asli Airmadidi  yang tinggal di bawah kaki gunung Klabat, inilah saatnya buat Rolly untuk mencium aroma Ibukota negara yang namanya Jakarta. Berbau sampah kah, bau uang, atau bau ketiak copet ? Buatnya,  Jakarta bukan sekedar mimpi, tapi mega plan yang harus terealisasi selama ‘hayat di kandung badan’. (btw, temen gue Hayat, udah 2 periode jadi anggota Dewan)
 
Pap, mam, sekarang udah bukan jamannya lagi megang golok ato pacul buat motong rumput, nanem pohon kelapa, rambutan, pisang, mindahin sapi, pliara ikan mas ato mujair.  Sekarang jaman gadget.  Jaman digital
 
Papa sama mamanya yang udah agak keriput lantaran kerja keras di bawah matahari mikir, loh kan kaget emang udah ada dari dulu, dan ngga pake jaman-jaman segala.  Masa ada jaman kaget ?
 
Lagian, kalo kerja di kebun and sawah, kita ngga bisa jalan ke luar daerah, apalagi ke luar negri.  Paling tjuma tua di kebon, dan digerubutin nyamuk ama semut sebelom mati.  Beda kalo jadi PNS ato pengusaha, bisa dinas luar pake uang negara...” Mukanya sumringah melototin tablet bermerk ‘Kavan’ yang baru dibeli dari hasil njual 25 ekor ayam kampung.  Foto Kim Kardashian yang pake baju mandi doang nangkring di sono.
 
Eh, menurut loe, sebenarnya si Kim Kard itu emang doyan ngekspos pantat gedenya, ato semuanya lantaran kerja fotografer ama media cetak ? Kalo emang inisiatipnya Kim, harusnya dia malu kalo eksis di dunia entertain lantaran ngandelin pantat doang.  Cuman konyolnya juga, kenapa ‘bagian’ itu sih yang paling sering jadi pusat perhatian kita,-laler-laler pria.  Padahal kan justru dari ‘sono’ keluar sesuatu yang bakal jatoh ke wc...hehehe.  Coba deh loe bayangin, misalnya ada orang nanya ‘eh loe kenal Kim gak ?’ trus orang yang ditanya njawab ‘yang pantatnya segede meja karambol ?’.........Ah,..ngapain lagi mbahas pantat.
 
Kalo kamu juga ngga mau ngurusin kebon kelapa, pisang, telaga*, sapi dan ayam-ayam, terus siapa lagi Alo*, kan papa sama mama tambah tua.  lagian, kalo kamu tekun ngurus semua itu, kan dari hasilnya kamu bisa pergi ke mana aja, tanpa harus ngabisin uang negara.  Kebun papa biar ngga luas amat, tapi lumayan” Bokap Rolly mulai nelangsa mbujuk.  Dia heran, kenapa dia dulu ngga perlu dibujuk-bujuk opanya Rolly buat betah sama aroma kebun dan ngurusin ayam sama ikan emas dan mujair di telaga.
 
Sewain atau di jual aja pap.  Uangnya deposito.  Kan papa sama mama tinggal ongkang-ongkang kaki” Rolly ngelirik bokapnya sesaat, trus balik ke facebooknya.
 
Yah, kalo gitu sih sama aja bikin papa sama mama cepet mati lantaran stroke sama darah tinggi.  Kan papa sama mama masih sehat juga lantaran kerja di kebun, bukan cuma duduk-duduk baca koran and nonton TV”
 
Kenelangsaan bokap Rolly masih berlanjut. Nih anak-anak disekolahin tinggi-tinggi apa emang cuma buat adu argumentasi sama orang tua.  Emang pelajaran-pelajaran sekarang cuma pelajaran adu ngomong ? Apa pelajaran matematika ama budi pekerti udah diapus ? Soalnya selain jago ngeles and adu mulut, anak sekarang kalo ngitung selalu pake kalkulator.  Apalagi kalo itungan-itungannya ada 0,5-nya, ato persen-persenan (%). Perasaan orang-orang dulu kalo cuma ngitung begituan cuma pake jari tangan doang.
 
------------------------000-----------------------
 

Waktu keluarga besarnya ngumpul buat ngasih restu pengembaraan Rolly ke tanah Betawi, ada rasa haru, bangga, sekaligus miris kalau-kalau di kemudian hari kelak dia balik lagi ke kampung dengan jumlah koper yang sama ketika berangkat.  Dia teringat guyonan salah satu temennya tentang seorang petinggi polisi yang waktu pertama sampe di Manado cuma nenteng sebiji koper, tapi pergi ninggalin daerah ini mbawa 2 kontainer penuh, yang mustahil isinya dodol, cakalang fufu, nasi jaha*, pangi*, ato sayur Leilem.  Walau Rolly sendiri bingung dengan kisah tersebut, toh dia ogah balik ke kampung cuma nenteng malu.  ‘Kalo banyak orang bisa, knapa gue engga ?’
 
Usai ndenger petuah orang tua dan ‘tua-tua kampung’, berpelukan dan cipika-cipiki, Rolly jalan ke belakang rumah, lalu nyiumin pohon lansa, rambutan, manggis, kelapa, juga babi dan ayam peliharaan orang tuanya. “I shall return” Niruin kata-kata Jendral Mc Arthur.
 
Di mikro yang menuju Bandara Sam Ratulangi, Rolly menatap mesra ke puncak Klabat. “Don’t cry for me Airmadidi.”  
 
Di notes kecilnya yang dia dapet dari mbeli 2 kotak permen karet, Rolly nulis resolusinya:
 
‘Di Jakarta gue bakal ngelamar di perusahaan besar dan elit, trus 5 tahun kemudian jabatan gue naik. Tahun ke-10, gue udah mapan.  Punya rumah di kawasan elit Cinere ato Pondok Indah yang ada kolam renangnya, gonta-ganti wara-wiri sama 1 biji Alphard, mobil sport, and Rolls Royce limited edition. Trus  seminggu 3x main golf,...mmmhhh,...apa ada perempuan waras yang bakal nolak gue ?’
 
Jakarta,…ayem cloniiiiiingggg…….”
 
Hehehe,....maksudnya sih i’m comiiiiiing.  Tapi kalo emang bener dia ngomong gitu, mungkin Rolly-lah satu-satunya orang Minahasa yang pengen meng-kloning Jakarta.  Dikiranya Jakarta Tarsius kaleee.....
 
 
 
 
Catatan tangan (masa kaki sih,..)

 
Alo* sebutan kesayangan untuk pria Minahasa
 

Telaga* sebutan orang Minahasa untuk empang, tempat budidaya ikan air tawar
 

Nasi jaha* beras ketan yang pake santan dan bumbu, lalu di masak dalam bambu
 

Pangi* salah satu sayuran yang diiris tipi-tipis lalu dicampur bumbu dan daging. Sering dihidangkan pada jamuan makan keluarga-keluarga Minahasa.
 

Saturday, December 13, 2014

Ketika Tiu Membenci Namanya Sendiri


Cuma sedikit orang yang tahu kenapa Tiu ngga terlalu doyan perempuan.

(dan cuma sedikit juga orang yang bisa  mencerna  istilah ‘doyan’ perempuan.  Emanknya perempuan emping melinjo)

Ibu adalah sosok indah yang harusnya di muliakan.  Bahkan nabi-nabi merekomendasikan hal tersebut.

Ibu bagaikan mentari yang hanya memberi dan tak harap kembali, yang di bawah telapak kakinya bersemayam surga.

Tapi  perjalanan sejarah manusia melukiskan betapa banyak wanita yang  harusnya mendapat kehormatan seperti itu, justru mempermalukan dan membuat dunia menangis.

Sayangnya, satu dari wanita tersebut  adalah ibu Tiu.

 

-----------------------000----------------------

Waktu Tiu SMP kelas dua pertengahan, ketika pulang sekolah, dia ngeliat motor bokapnya di depan rumah.  Ngga biasanya.  Karena jam segitu harusnnya di kantor.  Sambil ngendap-ngendap, Tiu masuk dari dari dapur tanpa menimbulkan keributan.  Di dapur sempitnya dia ngeliat bokapnya duduk di lantai sambil nyiumin tangan ibunya yang duduk di bangku dengan ekspresi datar.  Walau muka bokapnya telungkup di punggung tangan ibunya tapi Tiu yakin bokapnya lagi nangis, coz punggung tangan ibunya basah.

Tiu heran sangat.  Pasalnya, sejak dia ngerti hidup, dia baru 2x ngeliat bokapnya netesin air mata.  Pertama waktu di depan peti om Albert, sahabat kentalnya yang meninggal karena serangan jantung, dan kedua oma, ibunya bokap yang meninggal 4 tahun lalu.

Dunia bagaikan terbelah 114 waktu Tiu tahu persis persoalannya.  Ternyata ibunya udah 5 bulan lebih selingkuh sama bekas pacarnya waktu SMA.  Dan saat itu ibunya ngomong ke bokap bakal pindah ke Bali ngikut selingkuhannya yang sering ngerjain proyek di sono.  Dalam bahasa yang bisa Tiu pahamin, nyokap minta cerai karena ngga tahan sama hidup yang pas-pasan, karena bokap cuma sopir truk sampah.

 

Hormon kelaki-lakian Tiu yang mulai bergejolak, membara, dan menyeruak menembus batas logika manakala menatap indahnya gemulai  wanita, redup perlahan.  Dendam dan amarah memenuhi jantung dan rongga paru-parunya yang berusaha mengeja kata cinta.

Baginya, lagu-lagu manis yang berkisah tentang cinta hanyalah bualan sakit jiwa

-----------------------000----------------------

 

Waktu muda,  Simon, bokapnya, adalah pria ganteng yang suka gonta-ganti pacar.  Anehnya, kebiasaannya langsung berhenti total waktu pacaran sama Yanti, ibunya, hingga akhirnya  nikah.

Tiu sangat menghormati bokapnya yang walau cuma sopir truk sampah, tapi ngga lantas nyerah gitu aja untuk menambah pendapatannya.  Tiap pagi bokap bangun jam 4 buat bikin bubur kacang ijo, trus di jual sampe jam 06.30, sebelum berangkat ke kantor.  Trus setiap habis kerja, bokap ngojek sampe malem.  Energinya seolah ngga pernah abis buat kerja.

Sebagai anak-anak, Tiu ngga pernah nyadarin kalau apa yang di lakonin bokapnya adalah sebuah perjuangan keras, karena di otaknya, hal begitu adalah lumrah yang juga dikerjakan banyak bapak-bapak, hingga dia tumbuh dan menyaksikan betapa ibunya  kurang mendukung semangat juang bokap.  Makanya dia sering bingung sama kata-kata yang sering dia denger: ‘slalu ada wanita hebat di samping pria sukses’ 

 Mulanya dia juga berpikir kalau apa yang dilakonin ibunya dalam keseharian juga sesuatu yang biasa di lakukan ibu-ibu lain: bangun tidur jam 08.00, dan langsung nongkrong di depan TV sambil nyeruput teh yang udah disguhin bokap, terus mandi, nggosok kutex, lalu nyatronin sekumpulan ibu-ibu lain yang ngga jelas bikin apaan (yang pasti ngga lagi mandiin tuyul, ato ngorek kuping singa baru beranak). 

Lantaran dari kecil Tiu besar dengan perspectif ibu selalu mulia, jadi ngga pernah sedikitpun disadarin kalo  apa yang di lakonin ibunya udah bukan lagi sesuatu yang normal.  Apalagi kalo ditambah efek-efek keagamaan. Mana berani  nuduh ibu sebagai ngga lagi mulia.

Setelah kejadian yang dialamin bokapnya-lah baru Tiu sadar kalo sebenarnya pria sama wanita tuh ngga ada bedanya.  Karena di jaman ini, kejahatan terjahat dan kebaikan paling agung ngga dibatasin sama apa yang namanya jenis kelamin.  Wanita yang yang lebih biadab dari iblis sama banyaknya sama pria berhati malaikat.  Dan jumlah pria paling bejat kadar cabulnya, selalu diimbangi oleh wanitanya.  Hehehe,...emangnya pria dibilang cabul lantaran mencabuli roller coaster.  Emangnya pria yang doyan selingkuh, selingkuhannya Xenia matic.  Hehehe,....oli matic, sehidup semetic kaleee.

Temen Tiu pernah cerita ketemu perempuan secantik barby yang super alim.  Bantal tidurnya aja  kitab suci, pendiem, dan sekali ngomong kata-katanya penuh muatan pasal dan ayat di kitab suci.  Pokoknya tipe wanita agung  yang di dambakan  banyak laki-laki sebagai bakal ibunya anak-anak.  Simpelnya, cuma pengen pegang tangan aja temen Tiu keringetan lantaran takut ngotorin kesucian si barby.  By the way, astaga naga, baru dua hari jalan bareng, si Barby dengan kesadaran dan penuh ke ikhlasan, rela nyopot celana dalemnya sendiri waktu di ajak muter-muter sama mobil X-Trail bokapnya waktu ngelintasin perkampungan yang juga kebetulan lagi sunyi.  Barby nuntun tangan temen Tiu merambahi areal gelap di antara dua paha mulusnya.  Perut temen Tiu mual tiba-tiba.  Parahnya lagi, si-‘otong’ di dalem celananya yang jarang banget terkulai, malah kisut tanpa alasan selama ampir dua minggu.  Ekpektasinya tentang sosok wanita agung langsung nyungsep ke titik nadir.  

Harusnya kan emang bukan keanehan kalo di jaman edan ini masih banyak pria yang pengen percaya kalau wanita agung dan mulia bukanlah mahluk langka yang hampir punah kayaq Komodo.  Terlepas dari layak atau tidaknya pria itu sendiri berharap seperti itu.  Loh, bukankah hukum alam sudah menetapkan seperti itu ?  Dan kita semua tahu akibatnya kalau ingin menentang hukum alam.

Mungkin itu sebabnya kalau gonjang-ganjing kesetaraan gender tetap kedengaran aneh.  Karena kesetaraan yang paling setara ada ‘ketidak setaraan’.  Dari dulu pria tahu di mana posisinya.  Makanya tuntutan kaum wanita akan kesetaraan gender justru membuat jurang yang tidak pernah, dan seharusnya memang tidak ada.

Tanpa bicara embel-embel agama-pun, hewan jantan dan betina yang tinggal di hutan tahu tugas dan fungsinya masing-masing.  Ah, tapi kan kita bukan hewan.  Oke,..oke,..kita manusia.  Trus, bagaimana kita harus mengistilahkan manusia yang melahirkan, dan yang tidak melahirkan ? Apakah manusia yang melahirkan bisa melahirkan kalau dibuahi juga oleh manusia yang melahirkan ?  Tuh kan, hukum alam ngga bisa dilawan.  Karena mau ngga mau, kita harus memberikan nama atau anggaplah istilah sebagai yang melahirkan, dan yang membuahi sang pelahir.

Karena kesetaraan yang paling setara adalah ‘ketidak setaraan’.  Ada pria, dan wanita untuk membuat alam berjalan sesuai hukumnya.  Tuntutan kesetaraan adalah upaya melawan kesetaraan itu sendiri. 

Bukankah tanpa penuntutan, wanita bisa jadi apa yang wanita inginkan bagi dirinya sendiri ? 

Gonjang-ganjing tuntutan kesetaraan hanyalah bentuk kegelisahan semu yang tidak sabar menanti jalannya waktu untuk menjadi seorang Mentri, Profesor, Doktor, Presiden, atau Ratu.

 

-----------------------000----------------------

 

Tiu ngga pernah ngerasa begitu terenyuh sampai dia dapet 4 lembar surat bokapnya buat nyokap, waktu  dia ngumpulin surat, dokumen, dan semua perlengkapan bokapnya sebelom ninggalin rumah yang dengan ikhlas dia serahin ke nyokap.

Surat-surat tersebut dikasih bokap tiap HUT nyokap, walau kelihatannya udah bekas di remas-remas, dan dirapihkan lagi.

 

Surat ke satu

Dear Yanti,

Malam ini adalah tiga hari sebelum HUT kamu ke 22.  Uh, betap susahnya nyusun kata demi kata yang bisa ngungkapin apa yang kurasakan njalanin hari demi hari dengan kamu.  Bahagia bahkan terasa sangat sederhana.  Karena masih sulit ku percaya kalau aku akan menjalani indahnya hari-hari ke depan sambil mengagumi,  mencintai, dan memuja  kamu seumur hidupku.

Rasa syukurku pada Tuhan tak kan habis karena anugerah terindahNya berupa dirimu.



Surat kedua

Yanti tercinta,

Malu sebenarnya ngungkapin ini ke kamu.  Tapi aku mau selalu terbuka sama kamu.  Tadi aku nangis waktu denger jeritan bocah ganteng kita di ruang bersalin.  Kamu adalah  wanita sempurna seumur hidupku.  Kau telah mempertaruhkan nyawamu untuk duniaku. Ah, kamu memang luarbiasa.  Bahkan saat ngasih nama buat putra pertama kita, Matius Leonard Tambanawung.

 

Tiu ngga pernah nyangka bakal membenci namanya sendiri sejak itu.  Karena namanya adalah pemberian ibunya.  Dan Leonard adalah nama bekas pacar ibunya.

Ibunya adalah sosok yang harus belajar arti ‘lahir baru’

 

Ketika kita sadar bahwa kehidupan tidak berjalan sebagaimana yang kita harapkan, sadarilah bahwa harapan itulah keindahan yang tidak boleh kita lepaskan.

 

(nama, tempat dan kejadian cuma fiktif.  Kalo kebetulan sama, cuma kebetulan...)