Sunday, April 6, 2014

Tinutuan Terakhir



Loe pasti salah kalo nyangka orang Manado ngga bisa logat Betawi, dan lebih salah lagi kalo loe kira orang Manado cuma tau pesta dan hura-hura.  Tapi paling salah kalo loe kira orang Manado doyan bubur (gue yang bilang)

from google
Kalo tinutuan adalah makanan khas Manado yang akhirnya sukses (ato dipaksain, ngga jelas juga sich) jadi ikon itu baru betul.  Tapi beda  artinya kalo orang bilang bubur itu tinutuan.  Yang bener tinutuan itu bubur.  Oke,..oke,...ngga usah muter-muter di soal dubur,...upss,..sory, maksudnya bubur.

Yang bisa dibilang pasti, tinutuan harus terdiri dari unsur beras, jagung, sayur kangkung, bayem, labu dan singkong.  Jangan coba-coba ditambahin sama cocacola, sirop, alpukat, nangka, apalagi kolang-kaling.  

Bisa dibilang 7 dari 10 wanita Manado yang umurnya lebih dari 22 taon tahu bikin Tinutuan.  Tapi tunggu, gue rasa iklan yang meligitimasi bahwa 9 dari 10 wanita Indonesia pake produk tertentu itu ada sedikit unsur nipunya deh.  Bukan apa-apa, soalnya kan iklan tersebut ngga pernah mencantumkan sumber pembuat survei, ato metode surveinya.  Mereka bikin statement yang seolah dari hasil survei itu kan cuma berlandaskan kepercayaan bahwa ngga bakal ada orang yang iseng ngecek kebenarannya di lapangan. 

Balik ke Tinutuan. 

Walaupun salah satu eks Presiden R.I, yakni alm. Pak Harto pernah bilang bahwa Tinutuan adalah salah satu contoh makanan sehat, ngga lantas bikin Tinutuan menasional dalam waktu singkat.  Malah faktanya ngga semua orang Manado doyan Tinutuan.

Ngga bikin kenyang, cuma cape ngunyah” Begitu kata-kata salah satu mahluk carnivor yang kebetulan temen gue, dan penganut aliran ‘asal bukan Tinutuan’ menu sarapannya.

Bagi Tinutuan mania tentunya statement tersebut tahayul semata.  Buat mereka ngga ada menu senikmat Tinutuan.  Makanya mereka sudi melanglang buana memasuki semua tempat makan Tinutuan, guna mengklasifikasi dan me-standarisasi tempat makan Tinutuan paling lezat, gres,  dan eksotis yang kemudian bakal mereka tandai di denah digital Ipad Samsung dan Apple mereka.  Sebenarnya sich maksud dan tujuannya simple: supaya kalo ada tawaran makan gratis, mereka dengan cepat merekomendasikan lokasi tersebut.  Mau tahu pilihan jaraknya ? Sekitar 100 km.  Hehehe,...makan dan jalan-jalan gratis.

Makanya ada lelucon basi soal tawaran makan gratis. 

Gue bayar makan, loe nanggung transport 

Yang ditraktir cuma 3 orang, tapi jarak ke lokasi makan 180 km. Anggaplah makan 1 orang maksimalnya 20 ribu, total 80 rb sama yg nraktir, tapi ongkos transport pp 250 rb. 

Pokoknya, Tinutuan tetaplah tinutuan, makanan khas Manado yang resepnya udah ada di internet tapi ngga pernah dihidangin di meja pesta kawin orang Manado sendiri,  belom tersedia dalam kaleng kayaq cornet ato ikan kaleng, rasanya sama sekali ngga nanonano, dan masih belom terlengsengserkan oleh produk-produk kampung kayaq KFC, Texas, McDonald, Lasagna, Pizza Hut, Hokahoka Bento, Tempura, ato Dorayaki (sepupunya doraemon).

Tinutuan bukan lagi sekedar makanan, tapi juga mewakili keragaman suku, budaya dan agama orang-orang Manado.

Sekedar info, ‘Tinutuan terakhir’ sama sekali ngga ada kaitannya sama ‘The last Mohican’ ato the last Samurai.  Dalam artian, yang bikin tinutuan bukan orang Mohican, dan motong sayurnya ngga pake Samurai.  Hehehe,.... 

‘Tinutuan terakhir’ adalah gambaran besar yang memuat episode-episode petualangan seorang anak Manado ndeso bernama Rolly Mandagi. Termasuk pertobatannya dari seorang pembenci Tinutuan, menjadi,...mmhhh,...ikutin aja kisah selanjutnya. Kalo sempet, dan kalo ngga ujan. Tapi kalo ngga,...awaaaass......

==================

Ikuti Episode 1. When Rolly Meet Sumarno. Silahkan   klik di sini

Episode 1. When Rolly Meet Sumarno.



Siapa Rolly?

pict from google
Pastinya bukan pemeran pengganti Leonardo DiCaprio yang tenggelam ke dasar laut di film Titanic.  Rolly cuma sosok tak bersisik dari desa di kaki gunung Klabat yang ikutan tenar lantaran bersebelahan sama kampungnya Dirly Sompie, sang runner up Indonesian Idol.

Secara fisik Rolly ngga jelek-jelek, dan ngga cakep-cakep amat. Anggaplah amit-amit. Kakinya juga tidak bertanduk.  Cuman menurut pengakuannya (yang tanpa saksi mata), seorang Nadine Chandrawinata, yang pernah ikut kontes Miss World, sempat terkesima, dan sedikit melongo waktu berpapasan saling tatap, waktu Nadine sowan Ke Manado beberapa waktu lalu.

Kita saling tatap lebih dari 7 detik” Seolah masih merasakan keteduhan bola mata Nadine.  Hehe,..pohon rambutan kali teduh.

Sebagaimana banyak suku Minahasa, Rolly berkulit kuning langsat, tinggi sekitar 168 cm, berat sekitar 65 kg. Face pasaran, tapi ngga di jual di pasar barengan tomat, cabe ama bawang. Hobi: liat cewek cakep, nguber cewek cakep, dan menyesal sering deket sama cewek cakep (lantaran sering dicuekin).

Untuk ukuran anak SMA yang hidup di jaman digital, Rolly tergolong lugu (ngga tega mau nulis bloon).  Pernah satu kali, beberapa temen cewek sekelasnya ngobrol soal mengunduh komik Manga dari internet.  Bukannya diem aja, eh malah nyeletuk:

Ngapain musti unduh dari internet, papa gue ada banyak noh bibit mangga di kebon, kalo mau ntar gue mintain bibitnya....”

Yeeeee,..dodol pengucapan, dikiranya mangga telor ama kuini kali. Manga Rolly,...manga.  Kosakata bahasa Sunda yang artinya silahkan.  Dasar kurang bergaul...  

Pernah juga satu kali, lantaran pengen ngikutin gaya bicara anak Jakarta yang ke-‘ente-ente’ dan ke-‘ane-ane’-an, dia ngomong ke Rocky temennya:

‘Rock, ente pulang sekolah ngga jadi deh ikut ane’...coz ente mau nemenin mother jual ayam ke pasar...’

Dikiranya ‘ente’ adalah dirinya, and ‘ane’ si-Rocky.  Jelas aja Rocky yang emang anak gaul pindahan dari SMA di sekitaran Pejambon, Jakpus bingung.  Tapi yah kalo dipikir-pikir sich belom fatal banget kekeliruannya.  Daripada dia bilang ‘mau nemenin ayam jual mother ke pasar’  Kan berabe....wkwkwk


Uniknya (terkadang, unik sama gila cuma beda tipis), keluguan Rolly yang lebih sering mendekati stadium akhir, justru jadi daya tarik sendiri di mata cewek-cewek: kambing cewek, ayam cewek, sapi cewek, juga kucing cewek.  Yang paling terobsesi namanya Samantha.  Dia manusia asli.  Kalo yang versi cewek jadia-jadian Srigala namanya Samantha Fox, cucunya Firefox yang tinggal di Amrik.

Nah, si-Samantha punya kakak yang namanya Samathang (konon nama oma mereka adalah Sambushuk,..kikikik), orang yang kepadanya Mantha selalu curhat.

Pernah Rolly lari sambil kentut putus nyambung, putus nyambung ke toilet.”  Mantha membayangkan kejadian unik tersebut sambil senyum.

Gimana tuh kentut putus nyambung, putus nyambung, kok mirip lagunya BBB sich ?”  Mathang coba nginget syair lagunya BBB

Tuuut,..pret,..tuut,...pret,..tuuuuuttt” Mantha memperagakannya dengan sempurna.

Aduuuh, kamu jorok banget ih,..ya ampun, bau nich. Kamu makan apa sich tadi ?” Mathang lari ke luar kamar sambil ngipas-ngipas aroma kentut Mantha.

Hiii,..makan cicak garo rica” Mantha nyengir mirip banget kuda yang abis menang pacuan.  Ekor cicak nyempil di sela-sela giginya.

Tau ngga kak, Rolly walau lugu, tapi cita-citanya mulia loh” Mantha nyambung kisahnya soal Rolly setelah Mathang muter kipas angin di angka 3 selama 10 menit.

Emang apa sich cita-citanya ?” Mathang penasaran juga.

Itu loh kak, orang yang suka nolongin orang-orang yang kena musibah dan bencana.  Mmmh,...nelayan,..ya, nelayan.”  Mantha ceria banget bisa ngungkapin istilah susah tersebut.

Sukarelawan Manthaaa,..bukan nelayan.  Kalo nelayan tuh balapan sapi di Madura.  Emang kamu belom dapet pelajaran Tata Boga ya  Mathang noyor kepala Mantha.

=====================

from google
Salah satu tujuan terpenting dalam hidup Rolly adalah menginjakan kakinya di Amerika Serikat.  Negara favoritnya hingga ke sum-sum tulang.
 
Sebagian besar kehebatan di muka bumi hampir selalu berasal dari Negara itu.  Bangsa pemberi ilham bagi Bangsa-bangsa lainnya.”

Begitu celotehnya ke temen-temen SMA-nya.

Walau ndeso, dalam hal ini mungkin Rolly ada benarnya. Amerika Serikat emang terbukti jadi pusat pandangan mata dunia selama beberapa abad.  Gerak-geriknya senantiasa di awasi. Orang berduit yang pengen anaknya maju, slalu merujuk Amerika untuk menimba ilmu. 

Nak, jangan pulang Indonesia kalo belom dapet gelar CIA ato FBI loh...make me proud son..!!”

Begitu pesan seorang babe tajir pengusaha daur ulang korek kuping yang kebanyakan nonton HBO.  Dikiranya CIA ato FBI itu gelar dari Universitas.  Doski gak pernah tau kalo kedua istilah tersebut adalah Multi Level Marketing yang lagi booming di pasar bursa Wall Street. Wekekek......

Bukan semata sumur-sumur pendidikan ada di sana, tapi juga kiblat Musik dan film.  Liat aja Hollywood, tempat dimana hampir semua aktris dan aktor dunia menggantungkan mimpi-mimpinya, dan belom pengen mati sebelum main di sana.

Dan mungkin itu juga salah satu alasan kenapa begitu banyak orang Manado yang doyan nangkring di Amerika Serikat.
-------------------------------------------------------

Agak berlebihan sich kalo dibilang Rolly dan segala tampilan, sikap, dan tingkah lakunya adalah representasi anak muda Manado. Karena kesintingan, kesyarafan dan noraknya Rolly, ngga bisa dengan serta merta digeneralisasi sebagai anak muda Manado. Rolly is Rolly.  Batman is Batman.  Beda banget coy.  Kesamaannya cuma di kata ‘is’

Sebenarnya  rada konyol kalo ada statement yang bilang gini

Pantes aja, orang Manado, ngga heran’
‘Pantes, orang Batak...’
‘Pantes, orang Padang...’
‘Pantes, orang Jawa....’

Haloooo,....mau loe Batak, Ambon, Manado, Jawa, Sunda, Betawi, ato Liliput, tiap orang punya pilihan masing-masing dong buat nentuin sikap, ato prinsip-prinsip hidupnya.  Sifat dendam, iri, benci, sombong, rendah hati, kasar, ato kejam bukan paten milik sebuah komunitas, tapi nilai universal yang menyebar sama rata di tiap sudut atmosfir bumi.

Perampokan, pembunuhan, perkosaan, penipuan, ato korupsi kan ngga cuma terjadi di wilayah komunitas tertentu, tapi di ampir tiap sudut yang ada manusianya. Pilihan untuk menolak ato menerima nilai kebaikan ato keburukan sifatnya personal banget.

Masa orang yang doyan pesta dan hura-hura langsung dibilang Manado.  Emangnya orang Jawa ngga ada yang suka pesta ?  Copet di bis langsung di bilang Batak, emangnya orang Betawi ngga ada copet ? Semua Makassar di cap penipu.  Emang orang Lampung ngga ada penipu ?

Kalo mo bilang logat, pemilihan nama, jenis makanan, dan hal-hal serupa, itu baru kental dipengaruhi oleh tradisi dan budaya.  Kan hampir mustahil buat banyak orang Jawa kalo makan kuliner ber-ekor kayaq tikus, kucing, monyet, ato anjing, yang jadi makanan favoritnya banyak orang Minahasa.

Biarpun udah puluhan taon tinggal di Manado, tetep aja kedengeran ‘agak menggelikan’ di kuping orang Manado waktu ndenger orang Jawa ngomong Manado.  Begitu juga orang Sunda yang ngelogat Ambon.

Sama juga dengan pemilihan nama.  Bisa dibilang nihil nemuin orang Minahasa yang namanya Sugeng Lengkong, ato orang Batak bernama Cecep Sinaga.  Se-Indonesia kan tau kalo nama Cecep adalah asli Papua. Wekekek.......

Mambu adalah salah satu fam/marga Minahasa.  Nah, suatu ketika dalam acara orang Manado di Jakarta, pembawa acara bilang bahwa acara berikutnya bakal di bikin di rumah Albert Mambu.  Rupanya di pertemuan tersebut ada nenek asli Jawa yang anaknya merit sama orang Manado.  Pas ndenger ‘Mambu’ tuh nenek nanya ke anaknya:

Sopo sing mambu ndu ?”

Artinya, siapa yang bau sich ?  Cos mambu dalam bahasa Jawa kan artinya bau.  Jadi, biarpun si-Mambu pake parfum 25 liter sehari, tetep aja bau.   

Belakangan ini kan bisa dibilang udah banyak orang Manado di Jawa, orang Sunda di Manado, Orang Minang di Papua, serta suku-suku lain di daerah berbeda.  Naif lah kalo kita bilang udah terjadi percampuran.  Hey,..Kita kan Indonesia coy, di mana orang Manado gak butuh pasport ato Visa kalo mau ke Bandung, Bogor, ato Tasikmalaya. Kita Bhineka Tunggal Ika.  Slogan sakti peninggalan nenek moyang yang belakangan kalah tenar sama jargon-jargon kosong tokoh politik yang ujung-ujungnya sukses ngisep uang rakyat.

===========================

Yang pasti, di dalam diri Rolly, melekat kental gen-gen ke-Minahasa-an orang tuanya (emang ada gen kesukuan ?).  Boleh di bilang nama Rolly tergolong langka dipake laki-laki dari suku selain Manado, Minahasa dan Sangihe. 

Setali tiga uang untuk nama-nama hewan peliharaan.  Sory, ini fakta coy.  Gue pernah baca & denger (setidaknya di luar negri) nama Monica, Suzan, Lucky, Ben, Tom, Jery, Brenda, Sisca, Dani, Herkules, Vicky, Ruben, dll, di jadiin nama hewan peliharaan.  Tapi nama Rolly belom pernah gue denger.  (Tapi kali-kali aja nanti, kalo ditemukan species baru hasil kawin silang kecoa sama belalang sembah)
 
Malah nama yang hampir mirip Rolly justru ada di kebun Raya Bogor, yakni  Rafflesia Arrolly, alias bunga bangkai.

Pokoknya, Rolly ngga beda sama anak muda pada umumnya, cuman lahir dan dibesarkan oleh akar budaya Minahasa. 

==========

pict dari google
Kalau akhirnya Rolly ngelanjutin study ke Fakultas yang mempelajari segala hal tentang laut dan segala isinya (sampah dan kapal selam ngga termasuk kaleee...) bukan lantaran doski pengen jadi ahlinya, ato karena doski tau kalo kelak mati bakalan ber-reinkarnasi jadi ikan.  Sama sekali ngga, tapi cuman ikut-ikutan temen, supaya dapet status mahasiswa, and lantaran dia denger ada mata kuliah yang mewajibkan semua siswa bisa berenang (setidaknya pake fins, masker and snorkel) yang artinya bakal banyak kaum hawa yang mempertontonkan paha mulusnya (sekalian sama bonus-bonusnya) 

Mujur, adalah kata yang pas untuk Rolly saat lulus tes penerimaan mahasiswa baru.  Dan petualangannya berawal dari sini.  Menjelajahi tempat kost.

Dengan prinsip ‘yang paling murah ngga slalu jelek’ Rolly justru bermaksud cari gratisan.  Padahal, ke orang tuanya di kampung, dengan memelas Rolly memperagakan drama ala broadway (salah satu daerah di pedalaman Kalimantan).

Pap, mam, tempat kost di Manado tuh paling murah 450 ribu sebulan.  Itupun nyuci baju sendiri, and makan cari sendiri.  Pake alat elektronik juga di batasin.  Nyetrika baju and MCK antri.  Tapi ngga apalah, Rolly ngerti kesulitan pap and mam.  Yang penting Rolly sarjana

Berkat kecerdikannya, 2 minggu setelah dramanya sukses, Rolly juga berhasil merayu Sumarno, teman kuliah barunya asal Klaten, untuk tidur sekamar gratis.

Sum, ente musti ngarti bahasa melayu Manado.  Kalo engga, ente bakal banyak dapet kesusahan loh.  Dosen di sini juga kalo ngajar sering pake bahasa melayu Manado.  Kan engga enak kalo ente dikit-dikit nanya lantaran kaga ngarti.  Selain itu, kalo ente misalnya naksir cewek sini, kan kaku kalo komunikasinya kurang nyambung.  Tapi kalo saya sekamar ama kamu, kan saya bisa ngajarin tiap hari 

Tapi temen-temenku yang dari Jawa juga banyak koq yang di sini, dan mereka engga masalah.” Dengan logatnya yang medok, Sumarno berusaha menutupi kekuatirannya

Ya iyalah Sum, itu kan setelah mereka beberapa taon di sini.  Coba tanya temen-temen kamu, mereka sering punya masalah ngga sama preman-preman di sini.  Itu juga perlu kamu pertimbangkan.  Tapi kalo sama saya kan setidaknya mereka ngga terlalu seenak perutnya, coz beberapa preman di sini temen minum saya  Rolly mulai pake jurus nakut-nakutin calon korban. 

Emang gitu teori diplomasi.  Kalo rayuan logis ngga juga mempan, harus bisa menggiring calon korban ke wilayah-wilayah abu-abu yang resikonya susah di tebak. 

Emangnya preman di sekitar sini ganas toh mas  ?” Nada jeri mulai menggerayangi Sumarno.

Yah, cuma piso sama golok sich mainan mereka.  Pernah ada satu Mahasiswa dari propinsi lain yang salah ngomong ke salah satu preman.  Eh besoknya, foto si-mahasiswa terpampang di pohon-pohon di semua fakultas dengan tulisan WANTED.  Kasihan tuh mahasiswa, langsung berenti kuliah and balik ke kampungnya” Garis senyum Rolly tersungging saat mata Sumarno menunjukan kejerian.    

30 menit kemudian Rolly bersiap menjejalkan barang-barangnya ke kamar sumarno. ‘Yes, 450 ribu tiap bulan freyyy.’ Tinju Rolly mengepal ke udara.

================

Baru 2,5 bulan numpang, Rolly melakukan kesalahan extra fatal.  Jadi gini, sejak kecil, Sumarno yang kakeknya masih punya darah keraton kerap menenangkan konsentrasi Marno waktu belajar dengan iringan gending Jawa.  Dan ritual tersebut mendarah daging sampe Marno tamat SMA, bahkan waktu studi ke Manado, di Universitas Sam Oroh, ato disingkat Unsro.  Tapi Marno tahu diri untuk ngga muter kenceng-kenceng gendingnya.  Yang penting dia udah denger.

Bencana besar berawal dari digantinya Gending Jawa Marno yang lagi mengalun, tanpa permisi dan pemberitahuan.  Terlaluu..

Mungkin Marno masih bisa nolerir kalo cuma sekali, dan penggantinya lagu campur sari yang Jawa juga. Tapi ngga masuk akalnya, Rolly ngganti sama lagunya Black Sabbath, grup music metallica garis keras yang syairnya ngga pernah jelas kedengeran, yang vokalisnya Ozzy Osborne yg kalo mau manggung suka nggigit sampe putus kepala kelelawar hidup. Gimana Sumarno ngga darah tinggi, kolesterol, asma, migren, epilepsy, and Parkinson. 

Dengan keramahan ala Jawa, Sumarno meminta Rolly keluar dari kamarnya, alias di usir dengan hormat, walau tanpa pesangon.

Pak De’ aku dari Mojokerto mau dateng.  Nginep sebulan bareng aku, sambil nyari lokasi buat usaha konveksinya  Kelihainya ngga kalah sama Rolly.  

Rolly gak nyerah gitu aja.

Loh..loh piye toh sampeyan, kan pak De sampeyan bisa cari penginapan ato apa gitu.  Masa nginep sama kamu.  Di sini kan mahasiswa semua. Ngga keren banget kalee...” Rolly tetep PD sama kemampuan diplomasinya.

Walau lemah lembut, Sumarno tegas untuk hal-hal prinsip.  Dan 2,5 bulan hidup bareng sudah cukup buat Marno belajar kelakuan Rolly, hingga akhirnya Rolly nyerah tanpa syarat.  Perundingan meja kotak malam itu memutuskan Rolly harus going out, alias minggat kabeh dari kamar Sumarno.

Di bawah temaram cahaya bulan purnama malam itu, masyarakat sekitar kost-kostan dikejutkan oleh lolongan panjang yang menyayat hati. 

Auuuuuu,...aaa,...ayee. Auuuuuu,...aaa,...ayee.

Mirip induk srigala yang kehilangan anaknya.  Tapi sebagian penghuni tetangga paham betul sang pemilik lolongan panjang tersebut.  Ada yang sedih, tapi lebih banyak yang gembira. Anehnya, semua kompak melakukan hal yang sama: kunci pintu rapat-rapat, menutup gorden dan pura-pura tidur.  Mereka tak sudi melakukan kesalahan yang sama kayaq Sumarno.

But the show must go on for Rolly.  Sambil menjinjing beberapa buah buku dan diktat yang ditilep dari perpustakaan dan kamar teman-temannya, 3 ekor tokek yg masih seukuran cicak, serta pakaian kotor yang seminggu belum di cuci, Rolly meninggalkan kamar Sumarno, yang sempet-sempetnya ngeledek:

Jangan lupa nulis surat ya mas Rolly…i’m gonna miss you.”

Mas,..mas,..endasmu gundul..” Rolly melengos untuk terakhir kalinya.

Thursday, April 3, 2014

Gaung sunyi masa lalu



Alow pembaca,

Terkadang pengen juga loh tau alasan loe mbaca tulisan gue.  Tapi okelah, gak usah loe utarain.  Biar gue tebak.  Pertama, mungkin iseng daripada loe ngotak-atik laptop sambil nyiumin bebauan di sela jari kaki ato ketek, main becek ato ngupil, kan setidaknya mbaca masih kliatan lebih intelek. Hehehe,.. Kedua, sebagai temen ato kenalan, loe trenyuh dan iba kalo gak ada satu mahlukpun yang mampir di blog gue.  Ketiga loe pengen jadi bagian penting dari tulisan-tulisan gue kalo kelak gue naek daon sebagai peraih anugrah medalion award (enak aja,..emang gue ulet bulu naek daon), hehehe....
 
pict by Andirasad
Udah coy,...gitu dulu pembukaannya.

Siapapun ente, dimanapun ente berada, ato apapun yang ente lakuin (yg pasti lagi mbaca dong ya,...masa ngangon kebo), pernah ngga waktu loe lagi bengong, eh tiba-tiba terlintas pikiran, ato loe sengaja  mikir apakah hidup loe masih sama kalo dulu ibu loe ngga merit sama bapak loe, tapi sama  Aburizal Bakrie, Roy Marthen, Rhoma Irama, Teuku Ryan,  Hary Tanusoedibyo,  SBY, ato siapa aja lah.   
Hey..hey,..jangan salah ngelayap tu otak, maksud gue salah satunya dong, bukan sama semuanya...ngaco tralala deh, hahaha.

Khusus yang udah merit, pernah ngga pikiran loe ‘iseng tapi seneng’ (biarpun iseng kalo nyakitin apa enaknya,..hehehe) ngebayangin engga merit sama istri ato suami loe sekarang ?  Anggap aja pernah ya.  Ato malah sering nich ? wkwkwk.  Pastinya ngga bakal sama dong. 

Pernah denger kan statement yang bilang bahwa apa yang kita lakonin hari ini bakal menentukan apa  yang terjadi di kemudian hari ?  Ato dalam bahasa kebalikannya, apa yang kita alami hari ini adalah akibat dari apa yang kita lakonin dulu.

Katanya, imaginasi  itu sering lahir karena ‘tuntutan’ alam bawah sadar kita yang pengen berlari-lari sejenak sambil menghindar kenyataan hidup yang kurang nyaman, atau bahkan menyakitkan.

Istri yang udah merit 10 taon tapi seminggu sekali dapet bogem mentah suami, kan ngga bisa dipersalahkan kalo dalam kepedihannya kerap membayangkan wajah mantan pacar yang lemah lembut dan tidak sombong, tapi ngga jadi dinikahin lantaran suami sekarang jauh lebih tajir.

Begitu juga suami yang  capek tiap pulang kantor tapi slalu ndapetin istri tercintanya asyik main judi dan kiu-kiu sama kolega-koleganya.   Seberapa besar kesalahan si-suami kalo dalam kesendirian dan kekecewaannya dia suka mbayangin betapa manja dan lembutnya tangan salah satu mantan pacar yang doyan nyisirin rambutnya sambil mitesin dan ngunyah kutu-kutu di kepalannya sebagai cemilan....hehehe

Ato anak-anak yang berimaginasi  laria-larian di taman sambil digendong bapak sama ibu lain, lantaran ortu aslinya cuma manjain pake segepok-gepok rupiah.

Entah bener apa engga, katanya ide awal lahirnya tokoh superhero kayaq Superman, Batman, Spderman, Robocop, dsb, adalah kerinduan mendalam akan sosok-sosok penolong dalam kehidupan masyarakat yang kerap tercederai oleh kejahatan dan kekejaman kemanusiaan yang makin hari makin mengenaskan dan susah di atasi, bahkan oleh pemikiran tingkat tinggi dan kecanggihan tekhnologi.    
 
Nah ini masa muda gue nih
Gue pernah baca di facebook ungkapan begini: kalo ada mesin waktu yang bisa mengembalikan aku ke waktu lalu, aku akan mencari mesin itu agar bisa mengembalikan kamu ke sisiku sayang....

Ceileee,...manis, romantis, sekaligus miris (dan pengen pipis,..hehe).  Loh koq miris ?  Ya kan di situ jelas diungkapin betapa tidak berdayanya kita atas masa lalu.  Betapa kita, manusia yang terkadang begitu superior karena kemampuan imaginasinya yang terbukti udah mengubah banyak wajah peradaban, cuma bisa menghadapi kenyataan hidup beserta konsekuensi logis dari apa yang terjadi di masa lalu.  Dan karenanya gaung-gaung samar dari masa lalu terasa lebih manis dan legit untuk kembali kita kais detail demi detailnya.
 
Pict by Jane Mamuaja
Coba liat iklan salah satu partai yang bilang ‘kita dulu adalah macan asia yang disegani

Ato coba deh perhatiin di dunia fotografi misalnya, dengan makin canggihnya kemajuan fotografy, toh kita masih doyan kembali ke jaman itam putih.

Cuman yah, walau wajar kalo kita sesekali masih suka balik memenuhi ‘panggilan’ gaung sunyi masa lalu, kita tetep musti realistis bahwa kita hidup di masa sekarang, buat nyusun langkah ke depan.  Biar aja gaung sunyi masa lalu yang bersembunyi di hati kita, kita mesium-kan selamanya untuk sesekali kita pandangin sebagai nostalgia atau kilas balik yang mengingatkan bahwa kita pernah jadi bagian penting di sana.  Ngga usah terobsesi untuk balik lagi ke masa itu.  Yang lalu biarlah berlalu.  Segala sesuatu ada waktunya.